PDA

View Full Version : Belajar BersamaTentang Pajak dgn bro FRoM :D



MaulinTania
10-01-2009, 14:22
Buat bro atau sis CHIPERs,

Kalau mau tanya masalah tax, ternyata di CHIP ada lho master yang bisa ditanyain .. namanya Bro FRoM .. beliau bersedia lho ditanya apa saja seputar tax .. soalnya kan kita tahu sekarang masalah tax banyak disorot .. silahkan tanya saja sama bro FRoM ;););). Kemarin kita bingung mau tanya kemana masalah pajak .. sekarang udah ada membernya nich .. :D:D .. maaf momod .. kalau saya salah tempatkan thread ini .. mohon dipindah .. :D:D

Anrix
10-01-2009, 14:34
minyak tanah :D

boleh nih om :) tanya dong regulasi tentang pajak diatur di UU mana ya? sekalian dasar hukumnya BI juga dong, kalau ga merepotkan dan OOT :p

thx

kathmandude
10-01-2009, 14:43
Vote for sticky................................... :D :thumb:

kago
10-01-2009, 15:57
disini juga ada lho yang dari kpp

marlboro merah
10-01-2009, 16:59
wah belon wajib npwp nih sayahttp://www.plikimage.com/images/RV620443.gifhttp://www.plikimage.com/images/bEk20322.gif
salah tempat brartihttp://www.plikimage.com/images/VnM45174.gifhttp://www.plikimage.com/images/rqY20973.gif

wirro.sableng
10-01-2009, 18:29
Vote for sticky................................... :D :thumb:

Setuju ama yg ini.....vote for sticky....biar Chippers kagak bingung lagi masalah pajak...dan yg terpenting "FREE" hehehehee...:D :lol:

FRoM
10-01-2009, 19:02
wah tega nih sis-nya masa dibuatin thread kayak gini...

sebenarnya ilmu saya masih dangkal...mungkin di antara chipper juga ada yang lebih berpengalaman dari saya...jadi kita sama2 belajar saja...sis MaulinTania kayaknya agak overestimate kemampuan saya nih...:o

kalo ada chipper dari djp/tax consultant tolong masukannya karena ilmu saya yang gak seberapa takutnya malah nanti menyesatkan...

buat mod, tolong judulnya diubah...kalo bisa jadi belajar bersama tentang pajak or something like that :D:D:D


minyak tanah :D

boleh nih om :) tanya dong regulasi tentang pajak diatur di UU mana ya? sekalian dasar hukumnya BI juga dong, kalau ga merepotkan dan OOT :p

thx

untuk ketentuan umumnya diatur dalam UU no 6 tahun 1983 s.t.d.t.d. UU no 28 tahun 2007

MaulinTania
10-01-2009, 19:08
Aih .. bintang lapangannya udah ada tuch .. siapa yang tanya2 tentang pajak .. btw saya tanya dulu deh .. mas fadli .. kalau perhitungan pembayaran pajak bumi dan bangunan itu bagaimana c mas ? Mohon pencerahannya ;);)

testakraze
10-01-2009, 19:11
mau nanya misal kita punya toko dengan nilai ratusan juta rupiah
kira2 itu bakalan menambah besar pajak pendapatan atau kekayaan ga?

terus tempat kaya india yang nyimpen harta dalam bentuk perhiasan
nah kalau diindo apa dikenakan pajak?

FRoM
10-01-2009, 19:19
wah kalau pbb saya kurang begitu mengerti karena tidak terlalu mendalami jadi sepengetahuan saya saja ya...

kalo teman-teman bayar pbb kan ada tuh yang namanya nilai jual objek pajak (njop) nah njop itu dikurangi njop tidak kena pajak (njop tkp) maka di dapatlah njop dasar pengenaan pbb.

nah njop dasar pengenaan pajak itu dikali persentase (kalau gak salah 20% dan 40% tapi lupa dasar pengenaan persentase ini apa:p) maka didapatlah nilai jual kena pajak (NJKP)

njkp ini kemudian dikali dengan tarif pbb (0,5%) maka didapatlah nilai pbb yang harus dibayar..

kira-kira begitu :D:D:D

CMIIW

testakraze
10-01-2009, 19:24
pbb itu pajak bumi dan bangunan?
btw kalau diinvestasiin ke bank swiss maish kena pajak ga :D

FRoM
10-01-2009, 19:37
mau nanya misal kita punya toko dengan nilai ratusan juta rupiah
kira2 itu bakalan menambah besar pajak pendapatan atau kekayaan ga?

terus tempat kaya india yang nyimpen harta dalam bentuk perhiasan
nah kalau diindo apa dikenakan pajak?

nilai di sini saya artikan sebagai omset ya...

kalau hanya aset/barang dagangan-nya saja yang bernilai ratusan juta tapi tidak laku-laku terjual ya gak bakal nambah pajak penghasilan kita bro...

pajak penghasilan (pph) untuk toko hanya dikenakan atas laba saja...tapi pajak juga fair kok bro...kalo untung harus bayar pajak, tapi kalo rugi kerugian yang bro alami juga boleh dibiayakan untuk mengurangi keuntungan tahun berikutnya.

hmm...AFAIK di indonesia gak ada pajak atas emas, tapi kemungkinan bro bakal dikenakan pajak atas uang pembelian emas tersebut kalau sebelumnya belum pernah dikenakan pajak :D:D:D

CMIIW

deboi
11-01-2009, 19:42
pajak penghasilan (pph) untuk toko hanya dikenakan atas laba saja...tapi pajak juga fair kok bro...kalo untung harus bayar pajak, tapi kalo rugi kerugian yang bro alami juga boleh dibiayakan untuk mengurangi keuntungan tahun berikutnya.


tapi.. kalau aset toko ratusan juta, bro ngelapor rugi mulu. ya, hati2 saja pak.
laporlah transaksi secara tepat, dan kalau perlu pakailah konsultan pajak.

pajak lagi gila, tapi jangan sampai kena kerjain oleh petugas pajak. :p

FRoM
11-01-2009, 20:25
tapi.. kalau aset toko ratusan juta, bro ngelapor rugi mulu. ya, hati2 saja pak.
laporlah transaksi secara tepat, dan kalau perlu pakailah konsultan pajak.

pajak lagi gila, tapi jangan sampai kena kerjain oleh petugas pajak. :p

wakakakak benar bro, jangan main api kalo gak mau kebakar. tapi selama kita-nya benar gak perlu takutlah

kan dah ada kpk sekarang :cool:

stevie_go
11-01-2009, 20:45
akhirnya ada ahlinya disini. :D

bro from, gw dec kemaren baru bikin npwp, waktu bikin gw di tulis kerjaannya jasa lain, karena emang gw sendiri serabutan dan yg di x pph 25 dan 29.

nah masalahnya gw mesti byr brp neh perbulannya untuk pph 25, soalnya waktu bikin gak dijelasin sama sekali.

gw cari2 di inet, kl pegawai penghasilan di kurangi PTKP trus baru kena 5 % nya ya?
lah kl jasa gmn, apa sama cara itungnya?

gw dapet lg dr inet kl pph 25 tuh berdasarkan pph 29 thn sebelumnya, lah kl baru gini gmn ngitungnya?

thx a lot sob :D

FRoM
11-01-2009, 21:31
akhirnya ada ahlinya disini. :D

bro from, gw dec kemaren baru bikin npwp, waktu bikin gw di tulis kerjaannya jasa lain, karena emang gw sendiri serabutan dan yg di x pph 25 dan 29.

nah masalahnya gw mesti byr brp neh perbulannya untuk pph 25, soalnya waktu bikin gak dijelasin sama sekali.

gw cari2 di inet, kl pegawai penghasilan di kurangi PTKP trus baru kena 5 % nya ya?
lah kl jasa gmn, apa sama cara itungnya?

gw dapet lg dr inet kl pph 25 tuh berdasarkan pph 29 thn sebelumnya, lah kl baru gini gmn ngitungnya?

thx a lot sob :D

sama-sama belajar aja bro :D:D:D

pph pasal 25 itu pada dasarnya adalah cicilan untuk pph tahun berikutnya, nilai perbulannya diambil dari besarnya nilai pajak penghasilan tahun sebelumnya dibagi 12bulan.

misal untuk tahun 2008 bro harus bayar pph orang pribadi sebesar 6.000.000, maka cicilan pph tahun 2009 = 6juta/12=500ribu/bulan.

kalo baru buat npwp maka pph pasal 25-nya belum ada.

pada dasarnya cicilan pph pasal 25 ada untuk mempermudah pembayaran pph untuk tahun berikutnya...karena pph pasal 25 yang telah dibayarkan dapat dipergunakan sebagai kredit pajak untuk tahun berjalan.

misal untuk tahun 2009 bro harus bayar pajak 9juta, pph pasal 25 sebesar 6juta yang telah bro bayarkan akan mengurangi jumlah pph yang harus bro bayar pada akhir tahun 2009. jadi pada akhir tahun bro cuma harus membayar 3juta (9juta-6juta).

untuk menghitung pph pertahun baik karyawan maupun wiraswasta sama caranya, kecuali kalau wiraswasta dan bentuk usahanya sudah memiliki badan hukum maka tarifnya akan berbeda. untuk orang pribadi dipergunakan rumus sebagai berikut...

25juta pertama x 5%
25juta kedua x 10%
50juta berikutnya x 15%
100juta berikutnya x 25%
selebihnya x 35%

ilustrasi :

A (belum menikah) mempunyai penghasilan pada tahun 2008 sebesar Rp 250juta.maka pajak yang harus dibayar adalah

250juta-13,2juta(ptkp)=236,8juta(penghasilan kena pajak)

25juta x 5% = 1,25juta
25juta x 10%= 2,5juta
50juta x 15%= 7,5juta
100juta x 25%= 25juta
36,8jutax 35%= 12,88juta
236,8juta 49,13juta

pph yang harus dibayar adalah sebesar 49,13juta

CMIIW

froster
11-01-2009, 21:33
ijin bookmark yah:D

bang fadli utang ijo2 dulu yak, spread dolo neh:p

FRoM
11-01-2009, 21:39
ijin bookmark yah:D

bang fadli utang ijo2 dulu yak, spread dolo neh:p

jah ini yang lebih master dah nongol...share ilmunya donk bro atau share laba hasil jualannya juga boleh :laughatr:

stevie_go
11-01-2009, 22:20
thx penjelasannya bro from.

so kl gw yg baru bikin npwp, karena lom tahu pph tahunan mesti bayar brp, ya berarti pph 25 nya gw setor sembarang aja ya, ya gw pake perhitungan itu sih, tapi kan kira2, jadi bener sambil di kredit kan, biar tar akhir thn gak berasa, gitu kan? thx

jadi kesimpulannya kl yg orang pribadi pph 29 dan 25 tuh harusnya cuma 29 aja ya, cuma biar gak berat maka ada pph 25 sebagai cicilan, gitu ya kasarannya?

tapi kok setau gw meski nihil jg mesti lapor ya? kl emang mau langsung pph 29 kan gpp toh?

FRoM
11-01-2009, 22:32
thx penjelasannya bro from.

so kl gw yg baru bikin npwp, karena lom tahu pph tahunan mesti bayar brp, ya berarti pph 25 nya gw setor sembarang aja ya, ya gw pake perhitungan itu sih, tapi kan kira2, jadi bener sambil di kredit kan, biar tar akhir thn gak berasa, gitu kan? thx

jadi kesimpulannya kl yg orang pribadi pph 29 dan 25 tuh harusnya cuma 29 aja ya, cuma biar gak berat maka ada pph 25 sebagai cicilan, gitu ya kasarannya?

tapi kok setau gw meski nihil jg mesti lapor ya? kl emang mau langsung pph 29 kan gpp toh?

kalo gak salah ada sanksinya juga bro kalo gak bayar cicilan pph pasal 25, tapi gw gak tahu juga dah..mungkin yang lain bisa bantu:D:D:D

CMIIW

bonk
12-01-2009, 11:29
@bro FRoM
gw khan ama bini masing2 udah punya NPWP jauh sebelum kami berdua menikah.

Nah yg pengen gw tanyain, sebaiknya tetep sendiri2 or digabung tuh NPWP kami?
mana yg lebih menguntungkan?
terutama dari segi besarnya nominal yg kudu dibayarkan ke pemerintah? :D :D

riry_djoe
12-01-2009, 11:43
bro mau nanya ..
gwe kan kerja di toko bantuin bapak gwe seh :).. yg jelas no gaji lah :p
kira2 perlu pake NPWP ngak ??


trus ada ngak situs atau simulasi buat pembuat atn SPT ???
gwe lagi ngurus SPT bokap kaga ngarti nie... buku manual nya bahasanya ngak jelas banget

Sirius Black
12-01-2009, 12:04
bro mau nanya ..
gwe kan kerja di toko bantuin bapak gwe seh :).. yg jelas no gaji lah :p
kira2 perlu pake NPWP ngak ??


trus ada ngak situs atau simulasi buat pembuat atn SPT ???
gwe lagi ngurus SPT bokap kaga ngarti nie... buku manual nya bahasanya ngak jelas banget
@bro FRoM, numpang ngejawab yang ini, CMIIW.

NPWP keperluan buat apa nih? kalau ada keperluan lagi yang mengharuskan pakai NPWP ya baiknay sih bikin NPWP. Nah, masalah bantuin, kalau udah punya NPWP khan harus lapor juga, harusnya sih bantuin di toko juga terima gaji. dan gaji itu yang harus dilaporkan.

Redfireknight
12-01-2009, 12:30
Aih .. bintang lapangannya udah ada tuch .. siapa yang tanya2 tentang pajak .. btw saya tanya dulu deh .. mas fadli .. kalau perhitungan pembayaran pajak bumi dan bangunan itu bagaimana c mas ? Mohon pencerahannya ;);)

boro-boro, bisa hitung PBB, wong, tiap tahun,
kode kelas baik bangunan maupun bumi berbeda-beda, harga per M2 juga berbeda2, gimana mau hitungnya ?
perhitungan baru bisa dilakukan, setelah dibagikan lembaran tagihan PBB, di lembaran itu bisa diliat perhitungannya.

pernah tanya ke kantor PBB, mengenai kode kelas dan harga per M2, mengapa bisa berubah2, tiap tahun ?
jawabannya, "itu sudah di realisasikan dr kantor pusat'


bro mau nanya ..
gwe kan kerja di toko bantuin bapak gwe seh :).. yg jelas no gaji lah :p
kira2 perlu pake NPWP ngak ??


trus ada ngak situs atau simulasi buat pembuat atn SPT ???
gwe lagi ngurus SPT bokap kaga ngarti nie... buku manual nya bahasanya ngak jelas banget

kalo udah kawin, musti punya NPWP sendiri,
kalo msh single , cukup dgn kartu keluarga dan NPWP bokap, bila ingin dpt fiskal gratis.

FRoM
12-01-2009, 12:50
@bro FRoM
gw khan ama bini masing2 udah punya NPWP jauh sebelum kami berdua menikah.

Nah yg pengen gw tanyain, sebaiknya tetep sendiri2 or digabung tuh NPWP kami?
mana yg lebih menguntungkan?
terutama dari segi besarnya nominal yg kudu dibayarkan ke pemerintah? :D :D

IMHO kalau dua-duanya karyawan maka lebih baik digabung saja bro, minta penghapusan npwp istri. pelaporan jadi lebih murah, masalah tarif pajak kan sama aja bro, kalo sama-sama karyawan kan sudah dipotong dari perusahaan jadi tidak ada perbedaan besarnya pajak yang harus dibayar.


bro mau nanya ..
gwe kan kerja di toko bantuin bapak gwe seh :).. yg jelas no gaji lah :p
kira2 perlu pake NPWP ngak ??

trus ada ngak situs atau simulasi buat pembuat atn SPT ???
gwe lagi ngurus SPT bokap kaga ngarti nie... buku manual nya bahasanya ngak jelas banget

kalau memang tidak dapat gaji, maka tidak harus mempunyai npwp.

untuk situs simulasi perhitungan pph mungkin bisa dicoba disini (http://www.pajakonline.com/engine/simulasi/?mod=) tapi ini hanya untuk pph karyawan bro, kalau yang untuk pengusaha lebih ke arah pembukuan/pencatatan aja.

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

MaulinTania
12-01-2009, 17:00
boro-boro, bisa hitung PBB, wong, tiap tahun,
kode kelas baik bangunan maupun bumi berbeda-beda, harga per M2 juga berbeda2, gimana mau hitungnya ? perhitungan baru bisa dilakukan, setelah dibagikan lembaran tagihan PBB, di lembaran itu bisa diliat perhitungannya.

pernah tanya ke kantor PBB, mengenai kode kelas dan harga per M2, mengapa bisa berubah2, tiap tahun ? jawabannya, "itu sudah di realisasikan dr kantor pusat'


Owh gitu .. ya maklum mas .. kan saya gak tau .. makanya itulah fungsi saya bertanya .. karena gak tau :D:D:D

picass0
12-01-2009, 17:07
Kalo punya NPWP musti lapor tiap tahun ya? kalo ga lapor gimana tuh..hehehe
Bayar pajak ga'papa kalo dimanfaatkan scr baik & benar (baca: ga dikorupsi)
Apa kata dunia? :p

MaulinTania
12-01-2009, 17:30
Kalo punya NPWP musti lapor tiap tahun ya? kalo ga lapor gimana tuh..hehehe
Bayar pajak ga'papa kalo dimanfaatkan scr baik & benar (baca: ga dikorupsi)
Apa kata dunia? :p

Bintang lapangannya lagi on the way pulang bro .. nanti juga dijawab ;);) ..
Mas Fadli ada PR lagi nich buat kamu ;);)

EShA18
12-01-2009, 19:50
Kalo punya NPWP musti lapor tiap tahun ya? kalo ga lapor gimana tuh..hehehe
Bayar pajak ga'papa kalo dimanfaatkan scr baik & benar (baca: ga dikorupsi)
Apa kata dunia? :p

kewajiban setelah memiliki NPWP,
Menghitung Pajak yg terutang
Memperhitungkan Pajak yg terutang
Menyetorkan Pajak yg terutang ke tempat pembayaran
Melaporkan Pajak yg terutang ke KPP

ketentuannya spt diatur dlm UU nomor 28 tahun 2007 tentang KUP,

Pasal 3 :
(1) Setiap Wajib Pajak wajib mengisi Surat Pemberitahuan dengan benar, lengkap, dan jelas,
dalam bahasa Indonesia dengan menggunakan hurut Latin, angka Arab, satuan mata uang
Rupiah, dan menandatangani serta menyampaikannya ke kantor Direktorat Jenderal Pajak
tempat Wajib Pajak terdaftar atau dikukuhkan atau tempat lain yang ditetapkan oleh Direktur
Jenderal Pajak.
(1 a) Wajib Pajak yang telah mendapat izin Menteri Keuangan untuk menyelenggarakan
pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan mata uang selain Rupiah, wajib
menyampaikan Surat Pemberitahuan dalam bahasa Indonesia dengan menggunakan satuan
mata uang selain Rupiah yang diizinkan, yang pelaksanaannya diatur dengan atau
berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.
(1b) Penandatanganan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan secara biasa,
dengan tanda tangan stempel, atau tanda tangan elektronik atau digital, yang semuanya
mempunyai kekuatan hukum yang sama, yang tata cara pelaksanaannya diatur dengan atau
berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.
(2) Wajib Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (1a) mengambil sendiri Surat
Pemberitahuan di tempat yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pajak atau mengambil
dengan cara lain yang tata cara pelaksanaannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan.
(3) Batas waktu penyampaian Surat Pemberitahuan adalah:
a. untuk Surat Pemberitahuan Masa, paling lama 20 (dua puluh) hari setelah akhir Masa
Pajak;
b. untuk Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak orang pribadi,
paling lama 3 (tiga) bulan setelah akhir Tahun Pajak; atau
c. untuk Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak badan, paling
lama 4 (empat) bulan setelah akhir Tahun Pajak.
(3a) Wajib Pajak dengan kriteria tertentu dapat melaporkan beberapa Masa Pajak dalam 1 (satu)
Surat Pemberitahuan Masa.
(3b) Wajib Pajak dengan kriteria tertentu dan tata cara pelaporan sebagaimana dimaksud pada
ayat (3a) diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.
(3c) Batas waktu dan tata cara pelaporan atas pemotongan dan pemungutan pajak yang dilakukan
oleh bendahara pemerintah dan badan tertentu diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan.
(4) Wajib Pajak dapat memperpanjang jangka waktu penyampaian Surat Pemberitahuan Tahunan
Pajak Penghasilan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) untuk paling lama 2 (dua) bulan
dengan cara menyampaikan pemberitahuan secara tertulis atau dengan cara lain kepada
Direktur Jenderal Pajak yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan.

Pasal 7
(1) Apabila Surat Pemberitahuan tidak disampaikan dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 3 ayat (3) atau batas waktu perpanjangan penyampaian Surat Pemberitahuan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (4), dikenai sanksi administrasi berupa denda
sebesar Rp500.000,00 (lima ratus ribu rupiah) untuk Surat Pemberitahuan Masa Pajak
Pertambahan Nilai, Rp100.000,00 (seratus ribu rupiah) untuk Surat Pemberitahuan Masa
lainnya, dan sebesar Rp1.000.000,00 (satu Juta rupiah) untuk Surat Pemberitahuan Tahunan
Pajak Penghasilan Wajib Pajak badan serta sebesar Rp100.000.00 (seratus ribu rupiah) untuk
Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak orang pribadi.
(2) Pengenaan sanksi administrasi berupa denda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak
dilakukan terhadap:
a. Wajib Pajak orang pribadi yang telah meninggal dunia;
b. Wajib Pajak orang pribadi yang sudah tidak melakukan kegiatan usaha atau
pekerjaan bebas;
c. Wajib Pajak orang pribadi yang berstatus sebagai warga negara asing yang tidak
tinggal lagi di Indonesia;
d. Bentuk Usaha Tetap yang tidak melakukan kegiatan lagi di Indonesia;
e. Wajib Pajak badan yang tidak melakukan kegiatan usaha lagi tetapi belum
dibubarkan sesuai dengan ketentuan yang beriaku;
f. Bendahara yang tidak melakukan pembayaran lagi;
g. Wajib Pajak yang terkena bencana, yang ketentuannya diatur dengan Peraturan
Menteri Keuangan; atau
h. Wajib Pajak lain yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.

riry_djoe
12-01-2009, 20:27
@bro FRoM, numpang ngejawab yang ini, CMIIW.

NPWP keperluan buat apa nih? kalau ada keperluan lagi yang mengharuskan pakai NPWP ya baiknay sih bikin NPWP. Nah, masalah bantuin, kalau udah punya NPWP khan harus lapor juga, harusnya sih bantuin di toko juga terima gaji. dan gaji itu yang harus dilaporkan.

ya ngak ada kepentingan lah ..
cuma kan kalo ngak punya NPWP takut nya dikejar2 atau misalnya udah umur 30 an ntar baru bikin n ntar ditanyaain "kenapa baru bikin dolo2 ngak bayar pajak ya ?"

kalo masalah gaji jujur2 aja ngak ada lah bro :p..
gwe kan posisi nya anak. ngelanjutin usaha bokap lah ama kakak gwe.. :D



kalau memang tidak dapat gaji, maka tidak harus mempunyai npwp.

untuk situs simulasi perhitungan pph mungkin bisa dicoba disini (http://www.pajakonline.com/engine/simulasi/?mod=) tapi ini hanya untuk pph karyawan bro, kalau yang untuk pengusaha lebih ke arah pembukuan/pencatatan aja.

semoga membantu :D:D:D

CMIIW
trus umpama gwe suatu saat kerja yg lain n dapat pendapatan diatas 13.200.000 setahun., n kemudian baru bikin NPWP., apa ngak ditanyain orang pajak kok baru bikin ??


masalah pembukuan bro ada lampiran catatam peredaran penghasilan bruto yg isi nya pendapatan tiap bulan selama setahun gitu.. kira2 isi nya ditanyain real nya ngak??? misal nya gwe isi bulan januari 20 jt. ditanya ngak tuh 20 jt dari mana aja ??? trus isi pendapatan harus sama dengan tahun sebelum nya taua boleh berubah bro ???

THX :)



kalo udah kawin, musti punya NPWP sendiri,
kalo msh single , cukup dgn kartu keluarga dan NPWP bokap, bila ingin dpt fiskal gratis.


gwe ngak butuh bebas fiskal nya..
ke LN aja seperti nya ngak sangup n ngak perlu.
paling2 kalo kesampean buat ke LN cuma 1-2 kali aja so ya gwe bayar fiskal aja kalo memang mampu ke LN :)

FRoM
12-01-2009, 20:34
boro-boro, bisa hitung PBB, wong, tiap tahun,
kode kelas baik bangunan maupun bumi berbeda-beda, harga per M2 juga berbeda2, gimana mau hitungnya ?
perhitungan baru bisa dilakukan, setelah dibagikan lembaran tagihan PBB, di lembaran itu bisa diliat perhitungannya.

pernah tanya ke kantor PBB, mengenai kode kelas dan harga per M2, mengapa bisa berubah2, tiap tahun ?
jawabannya, "itu sudah di realisasikan dr kantor pusat'

benar sekali, perbedaan kelas itu berpengaruh terhadap besarnya NJOP. besarnya njop ini memang ditentukan oleh banyak faktor seperti nilai strategis, perkembangan wilayah dan sebagainya. biasanya peninjauan njop ini dilakukan 2-3 tahun sekali, kecuali di daerah-daerah tertentu dilakukan setiap tahun.kalo gak salah perubahan njop ini ditetapkan dengan keputusan menteri keuangan.(CMIIW karena saya kurang menguasai pbb)


kalo udah kawin, musti punya NPWP sendiri,
kalo msh single , cukup dgn kartu keluarga dan NPWP bokap, bila ingin dpt fiskal gratis.

sekedar meluruskan, npwp tidak ada hubungannya dengan sudah kawin atau belum, tapi lebih ke sudah memiliki penghasilan atau belum. kebayang donk kalo ada anak umur 40 tahun belum kawin tapi sudah bekerja apa iya masih ikut npwp orang tuanya???

lalu mengenai bebas fiskal sekali lagi perlu diluruskan bahwa untuk anak ada batasan umur, yaitu sampai berusia 21 tahun, kalau lebih maka sudah tentu harus memiliki npwp sendiri.


Kalo punya NPWP musti lapor tiap tahun ya? kalo ga lapor gimana tuh..hehehe
Bayar pajak ga'papa kalo dimanfaatkan scr baik & benar (baca: ga dikorupsi)
Apa kata dunia? :p

kalau sudah punya npwp maka setiap tahun harus melaporkan penghasilannya melalui spt. kalau tidak / terlambat melaporkan dapat dikenai sanksi administratif berupa denda sebesar :
- SPT Tahunan PPh Orang pribadi Rp. 100.000,00
- SPT Tahunan PPh Badan Rp. 1.000.000,00
- SPT Masa PPN Rp. 500.000,00
- SPT Masa Lainnya Rp. 100.000,00

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

FRoM
12-01-2009, 20:50
ya ngak ada kepentingan lah ..
cuma kan kalo ngak punya NPWP takut nya dikejar2 atau misalnya udah umur 30 an ntar baru bikin n ntar ditanyaain "kenapa baru bikin dolo2 ngak bayar pajak ya ?"

kalo masalah gaji jujur2 aja ngak ada lah bro :p..
gwe kan posisi nya anak. ngelanjutin usaha bokap lah ama kakak gwe.. :D

trus umpama gwe suatu saat kerja yg lain n dapat pendapatan diatas 13.200.000 setahun., n kemudian baru bikin NPWP., apa ngak ditanyain orang pajak kok baru bikin ??

gini aja bro, patokannya npwp itu dibuat kalau sudah memiliki penghasilan sendiri. kalo ditanyaiin ma orang pajaknya ya jawab aja kalau bro memang baru tahun tersebut memperoleh penghasilan di atas ptkp. dia mo ngomong apalagi coba :D


masalah pembukuan bro ada lampiran catatam peredaran penghasilan bruto yg isi nya pendapatan tiap bulan selama setahun gitu.. kira2 isi nya ditanyain real nya ngak??? misal nya gwe isi bulan januari 20 jt. ditanya ngak tuh 20 jt dari mana aja ??? trus isi pendapatan harus sama dengan tahun sebelum nya taua boleh berubah bro ???

THX :)

hmm ini kayaknya bro pembukuan / pencatatannya kurang terorganisir ya bro, sebenarnya untuk wiraswasta / badan yang diutamakan adalah bukti, jadi misalnya bro bilang kalo penjualan 100juta, ya bro harus punya kuitansi/bon/nota sejumlah 100juta itu, tapi untuk pengusaha kecil / yang belum / tidak menyelenggarakan pembukuan ada yang namanya penghitungan pajak berdasarkan norma penghitungan penghasilan bruto. jadi misalnya bro bilang kalo punya penghasilan 100juta tapi pencatatannya tidak lengkap...dari 100juta itu misalnya bro kena norma 50%, maka perhitungan pajak yang harus bro bayar dihitung dari 100juta x 50% = 50juta. nah 50juta inilah yang kemudian dikalikan tarif pajak untuk menentukan besarnya pph yang harus bro bayar. (untuk keterangan lebih lanjut soal norma lebih baik menghubungi kantor pajak)

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

riry_djoe
12-01-2009, 21:02
@ FRoM (http://forum.chip.co.id/../members/u93622-from.html)
ya nama nya toko grosir sembako bro :p.. gimana mau bikin nota :p.. wong yg belaja banyak betul :D.. beda ama agen / distributor lah mereka sistem keluar barang pasti ada nota nya :D...
gwe juga udah liat2 SPT bokap gwe yg tahun 2008 dan ada 1 lampiran yg dibuat manual.. ya itu penerimaan bruto tiap bulan nya. dan memang itu yg buat penguanan norma.. jadi kalo mau tau besar norma yg dikena kan tergantung jenis usaha nya ya ?? n harus tanya ke kantor pajak norma yg dikenakan berapa % ?? kalo gitu gwe besar mampir ke kantor pajak lagi dah :p...
thx ya gwe baca2 SPT yg lama dolo kalo ngak jelas ntar gwe tanya lagi dah :D

MaulinTania
12-01-2009, 21:07
Wah .. gak salah pilih orang ya saya ternyata .. bintang lapangannya rajin menjawab pertanyaan member ;);) baik banged ya .. btw mas .. pas saya baca .. ck ck ck ck .. udah berapa buku pajak tuch yang udah dibaca .. bisa menjabarkannya panjang bener .. gak percuma deh jadi alumni STAN .. ;););)

riry_djoe
12-01-2009, 21:39
bro tadi barusan udah selesai baca SPT 2008 n ada beberapa pertanyaan :D..
1. Pada pengisian induk SPT No.17 tentang PPH yg dibayar sendiri. PPH pasal 25 bulanan bagaimana cara penghitungan nya ??
2. Pada pengisian induk SPT No.21 ttg angsuran pphthun pajak berikutnya bagaimana cara penghitungan nya ??
4. pada lampiran 1770 - IV ada daftar harta akhir tahun. nanti lampiran ini apakah digunakan untuk penghitungan jumlah pajak kita ??
4. Nah kalo SPT udah kita serahkan n sisa pajak kita udah disetor. trus tiap bulan gwe setor pajak jumlah nya berapa bro ??? Patokan besar pajak nya yg mana ya ??
THX

FRoM
12-01-2009, 22:00
bro tadi barusan udah selesai baca SPT 2008 n ada beberapa pertanyaan :D..
1. Pada pengisian induk SPT No.17 tentang PPH yg dibayar sendiri. PPH pasal 25 bulanan bagaimana cara penghitungan nya ??
2. Pada pengisian induk SPT No.21 ttg angsuran pphthun pajak berikutnya bagaimana cara penghitungan nya ??
4. pada lampiran 1770 - IV ada daftar harta akhir tahun. nanti lampiran ini apakah digunakan untuk penghitungan jumlah pajak kita ??
4. Nah kalo SPT udah kita serahkan n sisa pajak kita udah disetor. trus tiap bulan gwe setor pajak jumlah nya berapa bro ??? Patokan besar pajak nya yg mana ya ??
THX

1. itu diisi dengan angsuran pph pasal 25 yang sudah bro bayar sebelumnya. hasil rekapan dari surat setoran pajak pph pasal 25 yang dah bro bayar selama tahun 2008.



pph pasal 25 itu pada dasarnya adalah cicilan untuk pph tahun berikutnya, nilai perbulannya diambil dari besarnya nilai pajak penghasilan tahun sebelumnya dibagi 12bulan.

misal untuk tahun 2008 bro harus bayar pph orang pribadi sebesar 6.000.000, maka cicilan pph tahun 2009 = 6juta/12=500ribu/bulan.

kalo baru buat npwp maka pph pasal 25-nya belum ada.

pada dasarnya cicilan pph pasal 25 ada untuk mempermudah pembayaran pph untuk tahun berikutnya...karena pph pasal 25 yang telah dibayarkan dapat dipergunakan sebagai kredit pajak untuk tahun berjalan.

misal untuk tahun 2009 bro harus bayar pajak 9juta, pph pasal 25 sebesar 6juta yang telah bro bayarkan akan mengurangi jumlah pph yang harus bro bayar pada akhir tahun 2009. jadi pada akhir tahun bro cuma harus membayar 3juta (9juta-6juta).


2. itu diisi besarnya angsuran pph pasal 25 buat tahun berikutnya. misal bro dah ngitung pajak tahun 2008 sebesar 6juta, maka angka 21 itu diisi 6juta/12=500ribu.

3. nah ini kadang-kadang dijadikan cross reference pada waktu pemeriksaan, contoh misalnya bro pada tahun 2008 beli mobil seharga 500juta, tapi di spt induk bro cuma mengisi penghasilan sebesar 200juta. kan asumsinya kalo bro sanggup beli mobil 500juta maka penghasilan bro dalam setahun pasti >500juta.nah biasanya selisih itu dikenakan pajak ma sanksi administrasi.

tapi lebih baik diisi aja bro, jadi kalo misalnya diperiksa terus ketahuan ada harta yang gak dilaporin nanti malah tambah berat sanksinya.

4. nah untuk patokannya bro pakai yang di spt induk angka 21 tadi.itu namanya angsuran pph pasal 25.

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

riry_djoe
12-01-2009, 23:31
oh ngerti gwe sekarang :p....
jadi nunggu gwe tanyain aja besaran norma yg dipakai ya :D..
THX,,
nah 1 lagi dah biar tambah seru :p...
dengan ada nya sunset policy yg lagi heboh ini .. misalkan kita udah nyicil 6 jt., padahal kita bikin SPT yg "betul2" jatuh nya bisa 30 jt. nah masih ada selisih yg belum dibayar 24 jt. apakah denda ini yg dihapus ya bro ?? :D

FRoM
13-01-2009, 07:34
oh ngerti gwe sekarang :p....
jadi nunggu gwe tanyain aja besaran norma yg dipakai ya :D..
THX,,
nah 1 lagi dah biar tambah seru :p...
dengan ada nya sunset policy yg lagi heboh ini .. misalkan kita udah nyicil 6 jt., padahal kita bikin SPT yg "betul2" jatuh nya bisa 30 jt. nah masih ada selisih yg belum dibayar 24 jt. apakah denda ini yg dihapus ya bro ?? :D

bukan bro, kalau misalnya bro di spt tahun 2006 ngisi penghasilan 6juta padahal sebenarnya 30juta, yang 24juta yang belum bro laporin ini dikenakan sanksi 2%/bulan sampai tanggal penerbitan skpkb.misalnya skp diterbitkan bulan januari 2009.nah dendanya 24jutax2%x24bulan=11,52juta.

nah jadinya bro harus bayar pajak+sanksi akibat salah melaporkan sebesar 24juta+11,52juta=35,52juta. nah sehubungan dengan sunset policy maka denda yang 11,52juta itu yang dihapus, tapi bro tetap harus membayar pajak yang kurang bayar sebesar 24juta.

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

Redfireknight
13-01-2009, 09:01
benar sekali, perbedaan kelas itu berpengaruh terhadap besarnya NJOP. besarnya njop ini memang ditentukan oleh banyak faktor seperti nilai strategis, perkembangan wilayah dan sebagainya. biasanya peninjauan njop ini dilakukan 2-3 tahun sekali, kecuali di daerah-daerah tertentu dilakukan setiap tahun.kalo gak salah perubahan njop ini ditetapkan dengan keputusan menteri keuangan.(CMIIW karena saya kurang menguasai pbb)

nilai strategis, perkembangan wilayah :confused:
tanah ama bangunan, ukurannya sama, daerah sama, kaga maju2 :D




sekedar meluruskan, npwp tidak ada hubungannya dengan sudah kawin atau belum, tapi lebih ke sudah memiliki penghasilan atau belum. kebayang donk kalo ada anak umur 40 tahun belum kawin tapi sudah bekerja apa iya masih ikut npwp orang tuanya???

lalu mengenai bebas fiskal sekali lagi perlu diluruskan bahwa untuk anak ada batasan umur, yaitu sampai berusia 21 tahun, kalau lebih maka sudah tentu harus memiliki npwp sendiri.

kalau sudah punya npwp maka setiap tahun harus melaporkan penghasilannya melalui spt. kalau tidak / terlambat melaporkan dapat dikenai sanksi administratif berupa denda sebesar :
- SPT Tahunan PPh Orang pribadi Rp. 100.000,00
- SPT Tahunan PPh Badan Rp. 1.000.000,00
- SPT Masa PPN Rp. 500.000,00
- SPT Masa Lainnya Rp. 100.000,00

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

iya, lah msh ikut NPWP ortu, krn penghasilan itu-itu aja.
coba bayangin kalo semua orang di atas 21 tahun yg belon kawin, msh ikut penghasilan bokap-nya. masa sih musti bikin NPWP NIHIL ?

Saudara gue yg baru umur 25 tahun, minggu kemarin ke China, gratis fiskal, pake NPWP bokapnya. cuman nyerahin kartu NPWP Bokap-nya + fotocopy Kartu keluarga. :rolleyes:

bokap laporin penghasilannya, sementara anak harus laporin penghasilannya juga? jadi double dong :rolleyes: pdhal penghasilannya sama dr usaha yg sama pula.

kalo udah kawin, jelas musti bikin NPWP sendiri, masa sih udah punya istri ditambah lagi anak, msh tetap ikut NPWP bokap ?

FRoM
13-01-2009, 09:41
nilai strategis, perkembangan wilayah :confused:
tanah ama bangunan, ukurannya sama, daerah sama, kaga maju2 :D

wakakakakak gini aja bro, coba bro bandingin antara harga tanah di jakarta ma di daerah, pasti lebih mahal di jakarta. terus bro bandingin lagi daerah cengkareng ma sudirman pasti lebih mahal harga tanah di sudirman, karena apa? karena daerah sudirman lebih mempunyai nilai strategis di banding daerah cengkareng.

tanah boleh sama merah, bangunan boleh sama tinggi, tapi nilai dari objek tersebut tentunya berbeda tergantung posisi dan waktu. tanah itu pada dasarnya termasuk sumber daya yang tidak dapat diperbaharui. jadi kalo tanah habis ya tidak mungkin ditambah lagi (kalaupun ada upaya reklamasi pantai tentu suatu saat juga akan menemui batasnya dan tidak dapat dilanjutkan). nah karena sifatnya yang terbatas itulah maka harga tanah semakin lama akan semakin mahal. jadi walaupun tidak nampak adanya kemajuan secara fisik, tapi secara ekonomis tanah pasti mengalami peningkatan nilai.


iya, lah msh ikut NPWP ortu, krn penghasilan itu-itu aja.
coba bayangin kalo semua orang di atas 21 tahun yg belon kawin, msh ikut penghasilan bokap-nya. masa sih musti bikin NPWP NIHIL ?

Saudara gue yg baru umur 25 tahun, minggu kemarin ke China, gratis fiskal, pake NPWP bokapnya. cuman nyerahin kartu NPWP Bokap-nya + fotocopy Kartu keluarga. :rolleyes:

bokap laporin penghasilannya, sementara anak harus laporin penghasilannya juga? jadi double dong :rolleyes: pdhal penghasilannya sama dr usaha yg sama pula.

kalo udah kawin, jelas musti bikin NPWP sendiri, masa sih udah punya istri ditambah lagi anak, msh tetap ikut NPWP bokap ?

mungkin bro salah menangkap maksud saya, npwp itu diperlukan kalau kita sudah memiliki penghasilan sendiri. tolong digarisbawahi kata penghasilan sendiri. kalau masih mendapat uang saku dari orang tua ya itu namanya belum mempunyai penghasilan sendiri. itu namanya penghasilan orang tua.

jadi kalaupun sudah kawin tapi masih mengandalkan uang saku dari orang tua yah gak perlu buat npwp.at least that's what i think :D

gak ada yang namanya npwp nihil bro, ada juga melaporkan spt-nya yang nihil.

kalau memang usaha keluarga, kebiasaan di indonesia anak memang tidak mendapat gaji secara resmi hanya mendapat bagian dari penghasilan orang tuanya. kalau memang orang tuanya sudah melaporkan ya si anak tidak perlu lagi melaporkan. jadi gak ada yang namanya double taxation bro...tapi kalau si anak mau melaporkan sendiri juga bisa. dalam hal seperti itu penghasilan si anak langsung dikurangkan dari penghasilan orang tua baru kemudian dikenakan pajak. jadi si anak seolah-olah mendapat gaji.

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

stevie_go
13-01-2009, 12:02
bro from, mo nanya lg neh.

trus gmn dengan yg pelaporan kekayaan? tuh termasuk di pph 29 kan ya? so kl kasusnya gw gmn? apa perlu tiba2 lapor, ato tunggu akhir thn aja waktu ngisi spt thnan pph 29?

FRoM
13-01-2009, 13:20
bro from, mo nanya lg neh.

trus gmn dengan yg pelaporan kekayaan? tuh termasuk di pph 29 kan ya? so kl kasusnya gw gmn? apa perlu tiba2 lapor, ato tunggu akhir thn aja waktu ngisi spt thnan pph 29?

kalo laporan kekayaan biasanya dimasukkan dalam laporan spt bro, kan ada lampiran khusus harta dan kewajiban, nah diisi di sana aja. kan untuk tahun pajak 2008 pelaporan spt-nya sampai april 2009.

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

stevie_go
13-01-2009, 14:22
kalo laporan kekayaan biasanya dimasukkan dalam laporan spt bro, kan ada lampiran khusus harta dan kewajiban, nah diisi di sana aja. kan untuk tahun pajak 2008 pelaporan spt-nya sampai april 2009.

semoga membantu :D:D:D

CMIIW
trus kl gw yg baru bikin npwp dec 08 gmn?

FRoM
13-01-2009, 14:47
trus kl gw yg baru bikin npwp dec 08 gmn?

karena bro dah punya npwp pada tahun 2008, maka bro harus melaporkan penghasilan bro selama tahun 2008. itu pakai spt. nah spt itu pelaporannya paling lambat akhir bulan april 2009.untuk formulir spt-nya sendiri bisa diambil dari sini (http://www.pajak.go.id/index.php?option=com_docman&Itemid=150)

semoga membantu :D:D:D

CMIIW

stevie_go
13-01-2009, 15:10
gw masih mo tanya lg sob, si YM aja ya :D :D : Thx b4

MaulinTania
13-01-2009, 16:50
gw masih mo tanya lg sob, si YM aja ya :D :D : Thx b4

Add aja bro .. gak usah malu2 tanya sm mas fadli mah .. dia baik kok .. free charge .. ;););) .. dari mulai tanya tax sampe jodoh .. pinter dia .. wakakakakakakaka

FRoM
13-01-2009, 19:43
Add aja bro .. gak usah malu2 tanya sm mas fadli mah .. dia baik kok .. free charge .. ;););) .. dari mulai tanya tax sampe jodoh .. pinter dia .. wakakakakakakaka

wah si sis bisa aja :o

kalo masalah jodoh mah jangan nanya saya, saya gak ngerti apa-apa..:p

riry_djoe
16-01-2009, 11:47
bukan bro, kalau misalnya bro di spt tahun 2006 ngisi penghasilan 6juta padahal sebenarnya 30juta, yang 24juta yang belum bro laporin ini dikenakan sanksi 2%/bulan sampai tanggal penerbitan skpkb.misalnya skp diterbitkan bulan januari 2009.nah dendanya 24jutax2%x24bulan=11,52juta.

nah jadinya bro harus bayar pajak+sanksi akibat salah melaporkan sebesar 24juta+11,52juta=35,52juta. nah sehubungan dengan sunset policy maka denda yang 11,52juta itu yang dihapus, tapi bro tetap harus membayar pajak yang kurang bayar sebesar 24juta.

semoga membantu :D:D:D

CMIIW
mau nanya yg ini.
skpkb apa bro ??
trus kalo udah tahun 2006 dia tau nya gwe salah lapor dari mana ??? kan usaha berkembang terus :p... kalo dolo gwe ngak ada rumah trus sekarang ada kan juga karena ada perputaraan uang :D

FRoM
16-01-2009, 15:10
mau nanya yg ini.
skpkb apa bro ??
trus kalo udah tahun 2006 dia tau nya gwe salah lapor dari mana ??? kan usaha berkembang terus :p... kalo dolo gwe ngak ada rumah trus sekarang ada kan juga karena ada perputaraan uang :D

skpkb itu surat ketetapan pajak kurang bayar bro itu adalah salah satu produk pemeriksaan pajak.

bisa ketahuan pas dilakukan pemeriksaan pajak oleh kantor pajak. batas waktunya sampai 10 tahun dari tahun pajak yang bersangkutan. jadi misalnya bro masukin spt tahun 2006, maka bro masih mungkin dilakukan pemeriksaan pajak dan diterbitkan skpkb sampai tahun 2016.

itukan contoh bro, kalo misalnya bro punya uang buat beli rumah maka pasti bro punya penghasilan untuk beli rumah tersebut. ini bisa ditelusuri oleh pemeriksa pajak bro...pemeriksa pajak itu kreatif kreatif kok :D:D:D

riry_djoe
16-01-2009, 18:56
skpkb itu surat ketetapan pajak kurang bayar bro itu adalah salah satu produk pemeriksaan pajak.

bisa ketahuan pas dilakukan pemeriksaan pajak oleh kantor pajak. batas waktunya sampai 10 tahun dari tahun pajak yang bersangkutan. jadi misalnya bro masukin spt tahun 2006, maka bro masih mungkin dilakukan pemeriksaan pajak dan diterbitkan skpkb sampai tahun 2016.

itukan contoh bro, kalo misalnya bro punya uang buat beli rumah maka pasti bro punya penghasilan untuk beli rumah tersebut. ini bisa ditelusuri oleh pemeriksa pajak bro...pemeriksa pajak itu kreatif kreatif kok :D:D:D
oo..

maksud aku kalo misal gwe nyicil rumah kan bukan otomatis gwe keluar duit 200 jt dong :D.. 200 jt ngak keluar dalam 1 tahun tapi dalam 10 tahuan lah :D

riry_djoe
16-01-2009, 20:56
skpkb itu surat ketetapan pajak kurang bayar bro itu adalah salah satu produk pemeriksaan pajak.

bisa ketahuan pas dilakukan pemeriksaan pajak oleh kantor pajak. batas waktunya sampai 10 tahun dari tahun pajak yang bersangkutan. jadi misalnya bro masukin spt tahun 2006, maka bro masih mungkin dilakukan pemeriksaan pajak dan diterbitkan skpkb sampai tahun 2016.

itukan contoh bro, kalo misalnya bro punya uang buat beli rumah maka pasti bro punya penghasilan untuk beli rumah tersebut. ini bisa ditelusuri oleh pemeriksa pajak bro...pemeriksa pajak itu kreatif kreatif kok :D:D:D
oo..

maksud aku kalo misal gwe nyicil rumah kan bukan otomatis gwe keluar duit 200 jt dong :D.. 200 jt ngak keluar dalam 1 tahun tapi dalam 10 tahuan lah :D

MaulinTania
23-01-2009, 16:54
Btw bintang lapangannya kemana nich ?? Lagi lembur ya mas ;););)

FRoM
23-01-2009, 21:08
oo..

maksud aku kalo misal gwe nyicil rumah kan bukan otomatis gwe keluar duit 200 jt dong :D.. 200 jt ngak keluar dalam 1 tahun tapi dalam 10 tahuan lah :D

kalo kayak gitu kasusnya lain bro, kalau ada bukti kalao uang yang dipakai gak melebihi penghasilan selama tahun itu ya gak masalah


Btw bintang lapangannya kemana nich ?? Lagi lembur ya mas ;););)

:eek: si sisnya tahu aja...jangan-jangan paranormal nih :laughatr:

suryo_ganteng
01-02-2009, 22:58
waduh ngomongin pajak >.<
emg keuntungan bayar NPWP apaan yah ? gwe blm kerja sih masi kuliah jadi ga tau nich hehe

FRoM
02-02-2009, 07:47
waduh ngomongin pajak >.<
emg keuntungan bayar NPWP apaan yah ? gwe blm kerja sih masi kuliah jadi ga tau nich hehe

frankly speaking sih gak ada untungnya bro :p

sekarang memang ada fasilitas bebas fiskal, tapi itu pun cuma berlaku beberapa tahun aja...tapi ada manfaat tidak langsung. kalo bro mo ngajuin pinjaman ke bank, biasanya npwp ini dijadikan salah satu syarat

daniz24
02-02-2009, 09:35
bener banyak orang ngomong bikin NPWP sama aja kaya bikin tiang gantungan sendiri :laugh:

anyway untuk sekarang sih sebaiknya bikin ya, ntar kedepannya lebih gampang. Mulai urusan bank seperti peminjaman, bahkan pembelian dollar diatas US$100K harus pake NPWP. denger2 beli mobil diatas 200jt juga nanti perlu NPWP bener ga ya... (memang nya di 2009 masih ada mobil baru dibawah 200jt?) :D

set
02-02-2009, 09:37
pak bos..nyari npwp tu susah ga sie?

nie umur 21 ?

tapi masie kul...:)

FRoM
02-02-2009, 13:33
pak bos..nyari npwp tu susah ga sie?

nie umur 21 ?

tapi masie kul...:)

wah kalo nyari sih gak tahu juga ya bisa ketemu apa gak :p

tapi kalo buat sih gampang bro, tinggal isi formulir terus serahin ke kpp, kalo lancar sehari jadi kok

daniz24
02-02-2009, 20:43
bikin gampang, berhenti nya setengah mati

orang nya udah koit pun susah kaga ditutup tutup :laugh:

lookforfebri
03-02-2009, 01:07
ikutan konsultasi ah.. :D

bro, mo nanya.. :)

1. kalo Wajib Pajak Orang Pribadi yg melakukan pekerjaan bebas itu, hitungan spt nya gimana?? penghasilan setahun dikali norma lalu dikurangi PTKP lalu dikali tarif pajak??

2. Kalo iya, bagaimana kalo setelah dikurangi PTKP malah minus, apakah berarti nihil?

3. Pengen tau, norma itu brp %?? masih 30%??

sementara itu dulu.. Thx ya bro.. :D

nonotz
03-02-2009, 01:18
bli barang dari luar negri gimana sih tax nya yg bener?

lets say.. i want to buy something from japan / UK ?

FRoM
03-02-2009, 20:21
ikutan konsultasi ah.. :D

bro, mo nanya.. :)

1. kalo Wajib Pajak Orang Pribadi yg melakukan pekerjaan bebas itu, hitungan spt nya gimana?? penghasilan setahun dikali norma lalu dikurangi PTKP lalu dikali tarif pajak??

2. Kalo iya, bagaimana kalo setelah dikurangi PTKP malah minus, apakah berarti nihil?

3. Pengen tau, norma itu brp %?? masih 30%??

sementara itu dulu.. Thx ya bro.. :D

coba menjawab ya...

1. yup benar sekali bro
2. PTKP itu ambang batas minimal pengenaan pajak, jadi kalo dibawah PTKP ya tidak kena pajak, jadi pada saat pelaporan di bagian pajak terutangnya dibuat nihil.
3. tergantung jenis usaha / pekerjaan bebas anda bro ;)


bli barang dari luar negri gimana sih tax nya yg bener?

lets say.. i want to buy something from japan / UK ?

wah kalo yang ini terus terang saya kurang tahu, kalo barang berupa hand carry mungkin tidak dikenakan pajak...untuk PPN mungkin tidak dikenakan karena barang tersebut di beli di luar daerah pabean. tapi kalo termasuk barang mewah mungkin dikenakan Bea Masuk dan PPnBM (pajak penjualan barang mewah). sekali lagi ini baru mungkin menurut saya ya....nanti saya cek lagi

CMIIW
semoga membantu :D:D:D

deboi
03-02-2009, 22:11
belanja barang untuk jual ? investasi ? barang usaha ?

kalau dak salah:
ppn 10%
pph 2,5%
bea masuk (japan kan diluar asean) 5%

jk10674
03-02-2009, 22:25
Nambah info nich... Sebenernya ada satu lagi CHIPERS yang ahli pajak n doi kerjanya di Dirjen Pajak...

Namanya USOP, tapi doi kayanya jarang banget OL, jadi bagi yang mo nanya2 bisa juga PM ke dia... Orangnya juga friendly koq kaya bro FRoM:):)

Makarena
07-02-2009, 15:23
pajak oh pajak.
pemasukan dari rakyat yg sering diselewengkan tikus2 yg duduk di kursi dewan.
(bagi yg ga kerasa jangan tersinggung lho)
aku taat pajak kok, aku pake sistem norma...

lookforfebri
11-02-2009, 22:43
http://kaskus.us/images/smilies/fd_5.gifhttp://kaskus.us/images/smilies/fd_5.gif

pertanyaan baru.. :D

bagi pemilik NPWP yg baru terdaftar di bulan Februari 2009, kapan harus mulai untuk melaporkan SPT Masa alias bulanan?

FRoM
12-02-2009, 07:43
kalo bulan februari 2009 ya harus masukin spt tahun 2008 coz masih dalam batas waktu penyampaian spt.

spt tahun 2008 dimasukkan paling lambat akhir bulan april 2009

CMIIW
semoga membantu :D:D:D

lookforfebri
17-02-2009, 19:20
kalo bulan februari 2009 ya harus masukin spt tahun 2008 coz masih dalam batas waktu penyampaian spt.

bukannya tanggal terdaftar di kartu npwp kita bulan februari 2009, maka kita baru mulai menjadi WP sejak februari 2009, lalu bagaimana kita bisa melaporkan SPT tahun 2008 sementara kita baru terdaftar di tahun 2009.. :D


spt tahun 2008 dimasukkan paling lambat akhir bulan april 2009

CMIIW
semoga membantu :D:D:D

SPT tahun 2008 dilapor paling lambat bukannya tgl 31 Maret 2009? 3 bulan setelah akhir tahun pajak. :)

Yg jd pertanyaan saya, SPT Masa (bulanan) kan didapat dari perhitungan SPT tahunan sebelumnya. Jadi kalo kita baru terdaftar di februari 2009, kapan dan berapa nominal saya harus setor untuk SPT Masa (bulanan) ??


Semoga pertanyaan saya jelas dan bisa dimengerti.. http://www.kaskus.us/images/smilies/sumbangan/49.gif

Thx.

Makarena
17-02-2009, 23:55
waduh SPT 2008 ku belum kuisi neh..
dulu2 sih bayar ke oknum ja, tapi gara2 oknumnya ga beres. ya dah sekarang harus isi dengan benar deh..

FRoM
18-02-2009, 08:38
bukannya tanggal terdaftar di kartu npwp kita bulan februari 2009, maka kita baru mulai menjadi WP sejak februari 2009, lalu bagaimana kita bisa melaporkan SPT tahun 2008 sementara kita baru terdaftar di tahun 2009.. :D

iya bro, setelah saya tanyakan lebih jauh kepastiannya, ternyata memang kita baru diwajibkan untuk melapor mulai tahun kita terdaftar. jadi kalau bro terdaftar 2009 maka bro baru wajib melaporkan spt nanti pada tahun 2010

tapi berhubung sekarang sedang ada program sunset policy maka kalau bro melaporkan spt tahunan 2008, maka bro akan dapat menggunakan fasilitas sunset policy tersebut.

mohon maaf atas kekeliruan saya sebelumnya dan terima kasih atas koreksinya. :D:D:D


SPT tahun 2008 dilapor paling lambat bukannya tgl 31 Maret 2009? 3 bulan setelah akhir tahun pajak. :)

tergantung bro, di uu yang baru ada perbedaan antara orang pribadi dengan perusahaan.


Pasal 3 ayat (3) UU Nomor 28 Tahun 2007
Batas waktu penyampaian Surat Pemberitahuan adalah:
a. untuk Surat Pemberitahuan Masa, paling lama 20 (dua puluh) hari setelah akhir Masa Pajak;
b. untuk Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak orang pribadi, paling lama 3 (tiga) bulan setelah akhir Tahun Pajak; atau
c. untuk Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak badan, paling lama 4 (empat) bulan setelah akhir Tahun Pajak.



Yg jd pertanyaan saya, SPT Masa (bulanan) kan didapat dari perhitungan SPT tahunan sebelumnya. Jadi kalo kita baru terdaftar di februari 2009, kapan dan berapa nominal saya harus setor untuk SPT Masa (bulanan) ??

sebenarnya saya agak bingung spt masa yang mana yang bro maksud karena pada dasarnya ada banyak spt masa (pph pasal 21, pasal 23, pasal 25, ppn) saya berasumsi bahwa yang bro maksudkan disini adalah PPh Pasal 25, kalau bro adalah seorang pegawai yang bekerja pada satu pemberi kerja maka tidak ada kewajiban untuk melaporkan spt bulanan pph pasal 25 ini.

lain halnya apabila bro adalah pekerja bebas (dokter, wirausaha, dsb) maka bro wajib untuk melaporkan spt pph pasal 25 ini mulai bulan berikutnya setelah terdaftar. jadi bila bro sudah terdaftar bulan februari 2009 maka bulan maret 2009 bro sudah harus melaporkan pph pasal 25 ini.

untuk besaran dan cara melaporkannya, karena bro baru terdaftar maka sudah tentu bro belum memiliki patokan untuk menghitung besarnya angsuran ini (pph pasal 25 ini dihitung dari pajak terutang tahun sebelumnya dibagi 12 bulan). namun karena bro sudah memiliki kewajiban maka bro dapat melaporkan spt nihil. bro mengisi ssp diberi keterangan pph pasal 25 dan pada jumlahnya diisi nihil. setelah mendapat validasi dari bank / kantor pos / tempat pembayaran lain yang diakui maka bro dapat menyerahkan copy ssp tersebut ke kantor pajak sebagai spt masa pph pasal 25 bro.

untuk pph 21/23/ppn dihitung sesuai dengan kenyataan pada bulan yang bersangkutan.


Semoga pertanyaan saya jelas dan bisa dimengerti.. http://www.kaskus.us/images/smilies/sumbangan/49.gif
Thx.

semoga jawaban saya memuaskan

CMIIW
semoga membantu :D:D:D

Makarena
18-02-2009, 09:30
klo bagi wajib pajak pribadi kaya aku gini, sunset policy manfaatnya apa bro??
klo di tempatku banyak permainan uang sih..:D


ceritanya gini bro,
dulu (2003) aku tuh belum ngerti sama sekali tentang pajak, nah tahu2 usahaku kan didata ma kantor pajak, dah termasuk wajib pajak, langsung aku melapor.
Si oknum pajak, sok berkuasa langsung pura2 ngitung2 pajak yg harus aku bayar (jutaan deh). ya aku bilang "klo segitu aku ga punya pak", lalu si oknum menjawab "kamu punya nya berapa?". ya dah deh aku kena 500rb.
abis itu kata dia ntar pajakku akan diurus, disuruh tenang.

Kagetnya 3tahun setelah itu aku dipanggil ma kantor pajak, katanya dah 3 tahun aku belum bayar pajak..
Lah kaget kan, terus selama ni uang yg kubayarkan kemana.
Setelah aku tuturkan kronologisnya (pada petugas yg berbeda), akhirnya dia tau klo emang ada oknum di kantor pajak. Tapi gara2 si oknum dah senior, ya ga dapat sanksi pa2. malah dinasehatin diikhlasin aja.
kagetnya lagi ternyata account pajakku dimatikan ama si oknum, jadi waktu mo bayar tunggakan pajakku jadi ga bisa.
Di sini ni ternyata kantor pajak banyak oknum, waktu mo menghidupkan account usahaku, eh bayar ke petugasnya 200rb..
katanya sih ni susah.. heleh padahal tinggal klik sana sini doank..

emang ga semua petugas pajak kaya gitu (ada jg yg baik meski sedikit bgt:D)
Dari petugas yg baik aku dapet pelajaran berharga "ga ada transaksi uang di kantor pajak".
klo ada, bisa dipastikan itu penyelewengan.....

Makanya waktu denger sunset policy gitu, halah paling itu cuma untuk penarikan dana dari rakyat biar bisa maksimal..:D
piss ah.. no hurt feeling...

FRoM
18-02-2009, 10:25
klo bagi wajib pajak pribadi kaya aku gini, sunset policy manfaatnya apa bro??
klo di tempatku banyak permainan uang sih..:D


ceritanya gini bro,
dulu (2003) aku tuh belum ngerti sama sekali tentang pajak, nah tahu2 usahaku kan didata ma kantor pajak, dah termasuk wajib pajak, langsung aku melapor.
Si oknum pajak, sok berkuasa langsung pura2 ngitung2 pajak yg harus aku bayar (jutaan deh). ya aku bilang "klo segitu aku ga punya pak", lalu si oknum menjawab "kamu punya nya berapa?". ya dah deh aku kena 500rb.
abis itu kata dia ntar pajakku akan diurus, disuruh tenang.

Kagetnya 3tahun setelah itu aku dipanggil ma kantor pajak, katanya dah 3 tahun aku belum bayar pajak..
Lah kaget kan, terus selama ni uang yg kubayarkan kemana.
Setelah aku tuturkan kronologisnya (pada petugas yg berbeda), akhirnya dia tau klo emang ada oknum di kantor pajak. Tapi gara2 si oknum dah senior, ya ga dapat sanksi pa2. malah dinasehatin diikhlasin aja.
kagetnya lagi ternyata account pajakku dimatikan ama si oknum, jadi waktu mo bayar tunggakan pajakku jadi ga bisa.
Di sini ni ternyata kantor pajak banyak oknum, waktu mo menghidupkan account usahaku, eh bayar ke petugasnya 200rb..
katanya sih ni susah.. heleh padahal tinggal klik sana sini doank..

emang ga semua petugas pajak kaya gitu (ada jg yg baik meski sedikit bgt:D)
Dari petugas yg baik aku dapet pelajaran berharga "ga ada transaksi uang di kantor pajak".
klo ada, bisa dipastikan itu penyelewengan.....

Makanya waktu denger sunset policy gitu, halah paling itu cuma untuk penarikan dana dari rakyat biar bisa maksimal..:D
piss ah.. no hurt feeling...

yaaah mang agak susah bro, walaupun sudah ada reformasi perpajakan tapi selama mentalnya gak dibenahi ya gak bakal maju...

sebenarnya orang itu cenderung berpikir kalau yang namanya sunset policy itu = buat npwp

padahal yang namanya sunset policy itu berkaitan dengan sanksi administrasi. jadi buat wajib pajak lama yang sudah memiliki npwp sunset policy ini bisa dimanfaatkan untuk melakukan pembetulan spt tahun-tahun sebelumnya, karena kalau dimasukkan pada saat sunset policy maka tidak akan dikenakan sanksi administrasi.

Makarena
18-02-2009, 11:33
yaaah mang agak susah bro, walaupun sudah ada reformasi perpajakan tapi selama mentalnya gak dibenahi ya gak bakal maju...

sebenarnya orang itu cenderung berpikir kalau yang namanya sunset policy itu = buat npwp

padahal yang namanya sunset policy itu berkaitan dengan sanksi administrasi. jadi buat wajib pajak lama yang sudah memiliki npwp sunset policy ini bisa dimanfaatkan untuk melakukan pembetulan spt tahun-tahun sebelumnya, karena kalau dimasukkan pada saat sunset policy maka tidak akan dikenakan sanksi administrasi.


yoi bro, emans susah..
klo aku pengennya tuh semua kantor pajak dah dibikin e-link nya.
sekarang kan aku sering ke luar kota, so susah klo ngurus SPT usaha pribadi gt..
SSP nya ja biasa kubayar di awal untuk satu tahun, baru deh kurang bayar di SPT nya.
Tapi klo misal semua transaksi dah bisa lewat internet, mulai dari Bayar SSP, ngisi SPT dan semua administrasinya kan jadu lebih nyaman..
Semoga ja Bdan Pajak kita makin maju dan berakhlak, so dana tu bener2 untuk kemakmuran rakyat..:D

FRoM
18-02-2009, 11:59
yoi bro, emans susah..
klo aku pengennya tuh semua kantor pajak dah dibikin e-link nya.
sekarang kan aku sering ke luar kota, so susah klo ngurus SPT usaha pribadi gt..
SSP nya ja biasa kubayar di awal untuk satu tahun, baru deh kurang bayar di SPT nya.
Tapi klo misal semua transaksi dah bisa lewat internet, mulai dari Bayar SSP, ngisi SPT dan semua administrasinya kan jadu lebih nyaman..
Semoga ja Bdan Pajak kita makin maju dan berakhlak, so dana tu bener2 untuk kemakmuran rakyat..:D

ameeen for dat brader

lookforfebri
19-02-2009, 14:23
tapi berhubung sekarang sedang ada program sunset policy maka kalau bro melaporkan spt tahunan 2008, maka bro akan dapat menggunakan fasilitas sunset policy tersebut.

Sepengetahuan saya, sunset policy hanya berlaku untuk SPT 2006 ke bawah.. :)







SSP nya ja biasa kubayar di awal untuk satu tahun, baru deh kurang bayar di SPT nya.

bisa ya bro bayar SSP langsung untuk satu tahun?? :confused:

tri_zet
16-03-2009, 14:28
bro mau nanya nih tentang pph 21
1. kalau kita berobat/rawat di rumah sakit terus biaya pengobatannya di reimburse ke perusahaan tempat kita kerja atau di reimburse ke perusahaan asuransi, uang hasil reimburse-nya termasuk kena pajak ga?

2. kalau kita melakukan perjalanan dinas dari perusahaan tempat kita kerja, lalu dapat uang biaya perjalanan dinas, uang itu kena pajak ga?

kalo bisa jawaban dgn referensi peraturannya bro

thanx before

testakraze
16-03-2009, 15:07
gua lagi bingung ama BCA...
pajak bunga memang ada ya?
dulu biaya adm 10000 bisa ditanggung bunga dari saldo 5jt
sekarang sepertinya ga bisa...
saldo harus diatas 5jt (ya gara2 ada potongan pajak bunga sekitar 20%)

apa mungkin bunganya diturunin ya

FRoM
16-03-2009, 15:27
bro mau nanya nih tentang pph 21
1. kalau kita berobat/rawat di rumah sakit terus biaya pengobatannya di reimburse ke perusahaan tempat kita kerja atau di reimburse ke perusahaan asuransi, uang hasil reimburse-nya termasuk kena pajak ga?

2. kalau kita melakukan perjalanan dinas dari perusahaan tempat kita kerja, lalu dapat uang biaya perjalanan dinas, uang itu kena pajak ga?

kalo bisa jawaban dgn referensi peraturannya bro

thanx before

1. di reimburse itu maksudnya di bayarkan perusahaan / asuransi ya bro...


Pasal 4 ayat (3) huruf d UU No. 36 Tahun 2008

Yang dikecualikan dari objek pajak adalah:

d. penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa yang diterima atau diperoleh dalam bentuk natura dan/atau kenikmatan dari Wajib Pajak atau Pemerintah, kecuali yang diberikan oleh bukan Wajib Pajak, Wajib Pajak yang dikenakan pajak secara final atau Wajib Pajak yang menggunakan norma penghitungan khusus (deemed profit) sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15;
Penjelasan Pasal 4 ayat (3) Huruf d UU No. 38 Tahun 2000

Penggantian atau imbalan dalam bentuk natura atau kenikmatan berkenaan dengan pekerjaan atau jasa merupakan tambahan kemampuan ekonomis yang diterima bukan dalam bentuk uang. Penggantian atau imbalan dalam bentuk natura seperti beras, gula, dan sebagainya, dan imbalan dalam bentuk kenikmatan, seperti penggunaan mobil,brumah, dan fasilitas pengobatan bukan merupakan objek pajak.jadi selama dibayarkan langsung oleh perusahaan / asuransi kepada rumah sakit maka termasuk kategori natura dan bagi bro bukan merupakan penghasilan dan perusahaan pun tidak dapat mengurangkan sebagai biaya.

misal :

A sakit -> berobat ke rumah sakit -> Perusahaan langsung membayar biaya rumah sakit

ini termasuk natura jadi bukan objek

sebaliknya apabila biaya penggantian itu berupa penggantian uang yang telah bro bayarkan ke rumah sakit maka itu adalah penghasilan bagi bro dan harus dikenakan pajak sesuai tarif pajak yang berlaku.

misal :

A sakit -> berobat ke rumah sakit -> A membayar biaya pengobatan -> A klaim asuransi -> Asuransi me reimburse A sejumlah yang dibayarkan ke rumah sakit

kalau kasusnya seperti di atas maka itu termasuk penghasilan bagi bro dan harus dikenakan pajak.

2. tergantung peraturan di kantor bro bagaimana, apabila sudah dipotong oleh perusahaan maka bro cukup minta bukti potongnya, namun apabila belum dipotong maka harus dimasukkan sebagai penghasilan bro dan dikenakan pajak sesuai tarif yang berlaku.

CMIIW

tri_zet
16-03-2009, 17:24
thanks bro atas jawabannya.

iya di reimburse itu maksudnya kita bayar dulu pakai uang kita sendiri terus kita minta ganti ke perusahaan. sori kebiasaan pakai istilah di kantor.

btw, koq aturan pajaknya memberatkan wajib pajak ya? asumsi saya pajak itu dikenakan atas "kelebihan" uang yg kita dapat, ini udah "tekor" masih harus bayar pajak juga.

misal kita berobat dengan biaya 10 jt, sementara penggantian dari kantor maksimum 5 jt. jadi kita harus bayar pajak atas 5 jt tsb plus nombok 5 jt lagi.

kalau kita klaim ke asuransi, uang yg kita pakai untuk membayar premi asuransi berasal dari gaji yg sudah kena pajak, waktu kita klaim uang tsb koq masih kena pajak lagi ya, jadi 2x kena pajak dong?

biaya perjalanan dinas biasanya dihitung berdasarkan biaya tiket/hotel/transport/makan, kalau biaya tersebut memang dengan perhitungan yg akurat (pas2an), pulang dinas kita malah punya hutang pajak ya?:bang:

raido
16-03-2009, 17:30
Waduh waduh, belom sempet ambil Akuntansi Perpajakan, semester depan kali. :tongue:

FRoM
16-03-2009, 21:07
thanks bro atas jawabannya.

iya di reimburse itu maksudnya kita bayar dulu pakai uang kita sendiri terus kita minta ganti ke perusahaan. sori kebiasaan pakai istilah di kantor.

btw, koq aturan pajaknya memberatkan wajib pajak ya? asumsi saya pajak itu dikenakan atas "kelebihan" uang yg kita dapat, ini udah "tekor" masih harus bayar pajak juga.

misal kita berobat dengan biaya 10 jt, sementara penggantian dari kantor maksimum 5 jt. jadi kita harus bayar pajak atas 5 jt tsb plus nombok 5 jt lagi.

ya kurang lebih seperti itu bro, kenapa dikenakan pajak karena bro memperoleh penghasilan sebesar 5 juta di luar penghasilan tetap yang bro dapat dari (dan sudah dipotong) perusahaan tempat bro bekerja.

pajak untuk orang pribadi tidak mengenal adanya biaya...karena untuk orang pribadi ada yang namanya penghasilan tidak kena pajak (ptkp). sehingga biaya 10juta yang bro keluarkan itu tidak dapat dijadikan sebagai pengurang penghasilan kena pajak milik bro tri_zet.


kalau kita klaim ke asuransi, uang yg kita pakai untuk membayar premi asuransi berasal dari gaji yg sudah kena pajak, waktu kita klaim uang tsb koq masih kena pajak lagi ya, jadi 2x kena pajak dong?

jangan salah bro... untuk premi asuransi yang dibayarkan oleh wajib pajak sendiri itu merupakan pengurang penghasilan bruto jadi tidak dikenakan pajak (syarat dan ketentuan berlaku saya agak lupa). pajak baru dikenakan apabila terjadi klaim yaitu pada saat pembayaran oleh pihak asuransi. hal yang sama juga berlaku untuk dana pensiun.


biaya perjalanan dinas biasanya dihitung berdasarkan biaya tiket/hotel/transport/makan, kalau biaya tersebut memang dengan perhitungan yg akurat (pas2an), pulang dinas kita malah punya hutang pajak ya?:bang:

gini bro, tadi saya beranggapan bro menanyakan mengenai uang perjalanan dinas (uang saku yang diperoleh setelah melakukan perjalanan dinas) kalo untuk ini kalau sudah dipotong perusahaan maka bukan termasuk penghasilan bagi bro...

tapi pada prinsipnya kalau itu memang dilakukan untuk keperluan dinas maka itu bukan termasuk penghasilan bagi bro dengan syarat dibayarkan perusahaan secara langsung dan didukung bukti.

FRoM
16-03-2009, 21:21
gua lagi bingung ama BCA...
pajak bunga memang ada ya?
dulu biaya adm 10000 bisa ditanggung bunga dari saldo 5jt
sekarang sepertinya ga bisa...
saldo harus diatas 5jt (ya gara2 ada potongan pajak bunga sekitar 20%)

apa mungkin bunganya diturunin ya

jawabannya ada bro, ini peraturan yang terkait. kalau ada perubahan tolong dikoreksi


Pasal 4 ayat (2) UU No. 36 Tahun 2008

(2) Penghasilan di bawah ini dapat dikenai pajak bersifat final:

a. penghasilan berupa bunga deposito dan tabungan lainnya, bunga obligasi dan surat utang negara, dan bunga simpanan yang dibayarkan oleh koperasi kepada anggota koperasi orang pribadi;
b. penghasilan berupa hadiah undian;
c. penghasilan dari transaksi saham dan sekuritas lainnya, transaksi derivatif yang diperdagangkan di bursa, dan transaksi penjualan saham atau pengalihan penyertaan modal pada perusahaan pasangannya yang diterima oleh perusahaan modal ventura;
d. penghasilan dari transaksi pengalihan harta berupa tanah dan/atau bangunan, usaha jasa konstruksi, usaha real estate, dan persewaan tanah dan/atau bangunan; dan
e. penghasilan tertentu lainnya,


Peraturan Pemerintah No. 131 Tahun 2000

Pasal 2

Pengenaan Pajak Penghasilan atas bunga dari deposito dan tabungan serta diskonto Sertifikat Bank lndonesia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 adalah sebagai berikut :
a. dikenakan pajak final sebesar 20% (dua puluh persen) dari jumlah bruto, terhadap Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap.
b. dikenakan pajak final sebesar 20% (dua puluh persen) dari jumlah bruto atau dengan tarif berdasarkan Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda yang berlaku, terhadap Wajib Pajak luar negeri.

Pasal 3

(1) Pemotongan pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 tidak dilakukan terhadap :
a. bunga dari deposito dan tabungan serta diskonto Sertifikat Bank Indonesia sepanjang jumlah deposito dan tabungan serta Sertifikat Bank lndonesia tersebut tidak melebihi Rp 7.500.000,00 (tujuh juta lima ratus ribu rupiah) dan bukan merupakan jumlah yang dipecah-pecah;
b. bunga data diskonto yang diterima atau diperoleh bank yang didirikan di Indonesia atau cabang bank luar negeri di Indonesia;
c. bunga deposito dan tabungan serta diskonto sertifikat Bank Indonesia yang diterima atau diperoleh Dana Pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan sepanjang dananya diperoleh dari sumber pendapatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 Undang-undang Nomor 11 Tahun 1992 tentang Dana Pensiun;
d. bunga tabungan pada bank yang ditunjuk Pemerintah dalam rangka pemilikan rumah sederhana dan sangat sederhana, kaveling siap bangun untuk rumah sederhana dan sangat sederhana, atau rumah susun sederhana sesuai dengan ketentuan yang berlaku, untuk dihuni sendiri.

tri_zet
17-03-2009, 14:27
wah jadi makin pengen tahu, bingung tapi juga prihatin.
peraturannya rasanya koq ga manusiawi ya?


ya kurang lebih seperti itu bro, kenapa dikenakan pajak karena bro memperoleh penghasilan sebesar 5 juta di luar penghasilan tetap yang bro dapat dari (dan sudah dipotong) perusahaan tempat bro bekerja.


contoh kasus nih bro, A dapat gaji -> bayar pajak -> uang gaji habis -> A sakit -> tidak punya uang -> pinjam ke B sebanyak 10 jt buat bayar RS (krn proses reimburse ke kantor lama) -> klaim kwitansi RS ke kantor dapat penggantian max 5 jt -> bayar hutang ke B 5 jt -> masih punya hutang ke B 5 jt -> punya hutang ke pemerintah pajak lagi atas 5 jt.

dalam kasus spt itu biasanya(sering) teman2 kantor A mengumpulkan sumbangan untuk meringankan beban si A. tapi koq pemerintah malah minta pajak ya?



pajak untuk orang pribadi tidak mengenal adanya biaya...karena untuk orang pribadi ada yang namanya penghasilan tidak kena pajak (ptkp). sehingga biaya 10juta yang bro keluarkan itu tidak dapat dijadikan sebagai pengurang penghasilan kena pajak milik bro tri_zet.


nanya masalah ptkp nih, konsep dasarnya nilai ptkp apa itu bro? apa ptkp itu asumsi biaya hidup yang kita keluarkan untuk makan, transport dll?
kalau mm konsepnya ptkp spt itu kenapa nilainya absolute ya? sementara biaya hidup kita selalu bertambah sesuai dengan nilai inflasi dll. kecuali kalau nilai ptkp selalu di update setiap tahun. kenapa nilai ptkp ga diambil dari faktor lain yg bisa merepresentasikan besarnya pertambahan biaya hidup kita?



jangan salah bro... untuk premi asuransi yang dibayarkan oleh wajib pajak sendiri itu merupakan pengurang penghasilan bruto jadi tidak dikenakan pajak (syarat dan ketentuan berlaku saya agak lupa). pajak baru dikenakan apabila terjadi klaim yaitu pada saat pembayaran oleh pihak asuransi. hal yang sama juga berlaku untuk dana pensiun.


kalo asuransi yang di bayarkan perusahaan mungkin benar bro, rasanya saya juga pernah baca dan itu sangat logis.

maksud saya di poin ini adalah asuransi yang preminya kita bayar sendiri, bukan dari perusahaan.
misalnya gini, A dapat gaji -> bayar pajak -> bayar premi asuransi -> klaim asuransi -> bayar pajak lagi.

kalau seperti itu apa bukannya bayar pajak 2X?



tapi pada prinsipnya kalau itu memang dilakukan untuk keperluan dinas maka itu bukan termasuk penghasilan bagi bro dengan syarat dibayarkan perusahaan secara langsung dan didukung bukti.


menurut pengalaman saya bekerja di beberapa perusahaan ada beberapa macam cara pembayaran uang perjalanan dinas ini.
1. perusahaan menyediakan tiket dan membayarkan hotel secara langsung jika perusahaan mempunyai link dan agreement dengan hotel di kota tujuan. perusahaan memberi cash ke karyawan untuk biaya transport dan makan.
2.perusahaan cuma menyediakan tiket jika tidak punya link ke kota tujuan, cash untuk hotel transport dan makan.
3.perusahaan hanya menyediakan cash, karyawan yg manage sendiri tiket, hotel, transport dan makan.
walau cara pembayarannya berbeda tapi prinsipnya sebenarnya sama, uang itu mm sudah di-budget-kan untuk biaya hidup selama dinas, yang kalau bicara budget jika pengeluarannya sesuai budget tentu balance akan 0.
walau aktualnya mm karyawan akan mendapatkan sisa dari budget tsb, dengan berbagai cara seperti membawa makanan instan dan bahan makanan lain dari sini. (ini kenyataan lho bro)
apa uang perjalanan dinas spt ini termasuk objek pajak juga?
just share aja, saya nanya ke teman2 expat yg satu kantor atau org luar yg dinas ke kantor kita disini, uang dinas spt itu tidak dikenakan pajak di negara mereka, biasanya orangg2 luar gitu mm lebih melek pajak dari orang2 kita sih.

sorry bro jadi banyak nanya.

FRoM
17-03-2009, 15:48
contoh kasus nih bro, A dapat gaji -> bayar pajak -> uang gaji habis -> A sakit -> tidak punya uang -> pinjam ke B sebanyak 10 jt buat bayar RS (krn proses reimburse ke kantor lama) -> klaim kwitansi RS ke kantor dapat penggantian max 5 jt -> bayar hutang ke B 5 jt -> masih punya hutang ke B 5 jt -> punya hutang ke pemerintah pajak lagi atas 5 jt.

dalam kasus spt itu biasanya(sering) teman2 kantor A mengumpulkan sumbangan untuk meringankan beban si A. tapi koq pemerintah malah minta pajak ya?

gini bro.. kalo itu memang berupa tunjangan dari perusahaan selama dibayarkan langsung ke rumah sakit maka itu bukan objek pajak bagi si A. karena dalam hal ini biaya tersebut tidak dapat digunakan oleh perusahaan untuk mengurangi penghasilannya sehingga beban pemajakannya berada di pihak perusahaan.

namun apabila berupa reimburse kepada karyawan maka pencatatan apa yang digunakan oleh perusahaan? apabila dimasukkan sebagai tunjangan kesehatan dan diberikan secara tunai kepada A maka perusahaan dapat mengurangkan biaya tersebut pada penghasian brutonya sama seperti gaji. nah kalau seperti itu berarti perusahaan tidak menanggung pajaknya sehingga beban pemajakan beralih ke A sebagai penerima uang tersebut.

lain halnya dengan sumbangan. kalau sumbangan bagi si penerima bukan objek sehingga tidak dikenakan pajak dan bagi si pemberi juga tidak dapat dikurangkan dari penghasilan brutonya.


nanya masalah ptkp nih, konsep dasarnya nilai ptkp apa itu bro? apa ptkp itu asumsi biaya hidup yang kita keluarkan untuk makan, transport dll?

kalau mm konsepnya ptkp spt itu kenapa nilainya absolute ya? sementara biaya hidup kita selalu bertambah sesuai dengan nilai inflasi dll. kecuali kalau nilai ptkp selalu di update setiap tahun. kenapa nilai ptkp ga diambil dari faktor lain yg bisa merepresentasikan besarnya pertambahan biaya hidup kita?

wah kalau konsep dasarnya saya juga kurang paham bro karena saya bukan perumus undang-undangnya :p

namun CMIIW yang namanya ptkp memang adalah standar biaya hidup minimal. ptkp sebenarnya sudah cukup tinggi lho bro.. untuk yang baru saja sudah 15juta lebih dan sebelumnya 13juta lebih. itu sudah lebih tinggi dibanding dengan UMR/UMP kebanyakan sehingga saya rasa cukup wajar. untuk merubahnya tidak mudah karena harus melakukan perubahan UU pajak itu sendiri.


kalo asuransi yang di bayarkan perusahaan mungkin benar bro, rasanya saya juga pernah baca dan itu sangat logis.

maksud saya di poin ini adalah asuransi yang preminya kita bayar sendiri, bukan dari perusahaan.
misalnya gini, A dapat gaji -> bayar pajak -> bayar premi asuransi -> klaim asuransi -> bayar pajak lagi.

kalau seperti itu apa bukannya bayar pajak 2X?

hmmm agak rumit memang masalah asuransi ini, saya terus terang kurang begitu menguasai namun AFAIK kenapa dikenakan pada saat klaim karena biasanya yang namanya asuransi itu apabila kita melakukan klaim maka jumlah yang kita terima biasanya lebih besar daripada jumlah premi yang kita bayarkan, sehingga termasuk penghasilan yang harus dikenakan pajak. sama seperti kalau kita berinvestasi kalau untung pasti dikenakan pajak.


menurut pengalaman saya bekerja di beberapa perusahaan ada beberapa macam cara pembayaran uang perjalanan dinas ini.
1. perusahaan menyediakan tiket dan membayarkan hotel secara langsung jika perusahaan mempunyai link dan agreement dengan hotel di kota tujuan. perusahaan memberi cash ke karyawan untuk biaya transport dan makan.
2.perusahaan cuma menyediakan tiket jika tidak punya link ke kota tujuan, cash untuk hotel transport dan makan.
3.perusahaan hanya menyediakan cash, karyawan yg manage sendiri tiket, hotel, transport dan makan.
walau cara pembayarannya berbeda tapi prinsipnya sebenarnya sama, uang itu mm sudah di-budget-kan untuk biaya hidup selama dinas, yang kalau bicara budget jika pengeluarannya sesuai budget tentu balance akan 0.
walau aktualnya mm karyawan akan mendapatkan sisa dari budget tsb, dengan berbagai cara seperti membawa makanan instan dan bahan makanan lain dari sini. (ini kenyataan lho bro)
apa uang perjalanan dinas spt ini termasuk objek pajak juga?
just share aja, saya nanya ke teman2 expat yg satu kantor atau org luar yg dinas ke kantor kita disini, uang dinas spt itu tidak dikenakan pajak di negara mereka, biasanya orangg2 luar gitu mm lebih melek pajak dari orang2 kita sih.

sorry bro jadi banyak nanya.

pada prinsipnya selama memang ada dokumen yang menyatakan kalau benar karyawan tersebut ditugaskan untuk melakukan perjalanan dinas untuk kepentingan karyawan ya tidak dikenakan pajak bro. tapi tetap saja harus didukung dengan bukti transaksi... kalo tidak didukung bukti transaksi. seperti tiket, kwitansi hotel, dsb maka pada saat pemeriksaan pasti dikoreksi oleh pemeriksa pajak.

CMIIW

sakpenake
17-03-2009, 16:00
Halo bro FRom
Yang dikenai pajak untuk NPWP adalah dari penghasilan yang didapat selama setahun kan ?
Jika kita punya rumah senilai 10 milyar tapi kita-nya nganggur trus selama setahun maka di SPT untuk pajak yang dibayar adalah 0 kan ?

FRoM
17-03-2009, 16:13
Halo bro FRom
Yang dikenai pajak untuk NPWP adalah dari penghasilan yang didapat selama setahun kan ?
Jika kita punya rumah senilai 10 milyar tapi kita-nya nganggur trus selama setahun maka di SPT untuk pajak yang dibayar adalah 0 kan ?

tergantung bro... kalau memang rumahnya sudah lama dimiliki ya tidak masalah, tapi kalau baru diperoleh tahun ini dan tahun sebelumnya penghasilan kita tidak sampai 10milyar ya bakal diperiksa bro :p

tamaboy
17-03-2009, 16:18
Bro kalo untuk tanggal pelunasan terakhir pajak terutang SPT OP dan Badan tanggal berapa sih...thank ya

FRoM
17-03-2009, 16:25
Bro kalo untuk tanggal pelunasan terakhir pajak terutang SPT OP dan Badan tanggal berapa sih...thank ya

untuk pelaporan spt tahun 2008 ada perubahan untuk tanggal pelaporan spt bro. untuk op spt paling lambat dimasukkan tanggal 31 maret 2009 jadi bayarnya ya sebelum tanggal itu, kalo badan paling lambat 30 April 2009 bro

IJ_76
19-03-2009, 18:08
Mo tanya bro...

Gw baru dapet SPT dari kantor dah tercetak dengan rapi.
Yang ditanyain, status gw dah nikah.
Disitu kenapa jumlah tanggungan tertera 0 (nol) ya? APa emang begitu?

Terus istri juga kerja, tapi oleh perusahaanya nggak buatin ato nyuruh buat npwp yak?
Kerjanya sbg pramuniaga. Soalnya dilaen tempat, pramuniaga ada yg dapet npwp ada yg ndak.

Yg diserahin petugas pajak termasuk kartu keluarga?

Thanks

FRoM
20-03-2009, 08:21
Mo tanya bro...

Gw baru dapet SPT dari kantor dah tercetak dengan rapi.
Yang ditanyain, status gw dah nikah.
Disitu kenapa jumlah tanggungan tertera 0 (nol) ya? APa emang begitu?

Terus istri juga kerja, tapi oleh perusahaanya nggak buatin ato nyuruh buat npwp yak?
Kerjanya sbg pramuniaga. Soalnya dilaen tempat, pramuniaga ada yg dapet npwp ada yg ndak.

Yg diserahin petugas pajak termasuk kartu keluarga?

Thanks

bro kalau hanya kawin tapi belum memiliki anak memang tanggungannya nol..yang dimaksud tanggungan itu adalah anak atau bisa juga orang tua yang tidak memiliki penghasilan...jadi istri tidak dianggap sebagai tanggungan karena istri itu sudah menambah komponen penghasilan tidak kena pajak.. kalo bro masih single ptkp bro menurut uu baru 15.840.000 kalau bro sudah menikah maka jumlah tersebut ditambah dengan 1.320.000 (kalau istri tidak bekerja, kalau istri bekerja maka jumlah 15.840.000 tersebut dikalikan 2)

kalo masalah istri bro, pertanyaan saya apakah penghasilan istri bro dalam setahun sudah melebihi ptkp, kalau belum maka istri bro tidak wajib memiliki ptkp, namun apabila sudah namun perusahaan tidak mau membuatkan bisa membuat sendiri di kantor pajak yang terdekat dengan tempat domisili bro...

IJ_76
20-03-2009, 12:48
bro kalau hanya kawin tapi belum memiliki anak memang tanggungannya nol..yang dimaksud tanggungan itu adalah anak atau bisa juga orang tua yang tidak memiliki penghasilan...jadi istri tidak dianggap sebagai tanggungan karena istri itu sudah menambah komponen penghasilan tidak kena pajak.. kalo bro masih single ptkp bro menurut uu baru 15.840.000 kalau bro sudah menikah maka jumlah tersebut ditambah dengan 1.320.000 (kalau istri tidak bekerja, kalau istri bekerja maka jumlah 15.840.000 tersebut dikalikan 2)

kalo masalah istri bro, pertanyaan saya apakah penghasilan istri bro dalam setahun sudah melebihi ptkp, kalau belum maka istri bro tidak wajib memiliki ptkp, namun apabila sudah namun perusahaan tidak mau membuatkan bisa membuat sendiri di kantor pajak yang terdekat dengan tempat domisili bro...
Hehehe...gw tetep bingung...:)

Gaji istri belum nyampe ptkp kayaknya...
Tadinya istri mo dibuatin di kantor pajak aja, tapi petugasnya bilang..."wah...nanti ada beda penghitungan sama perusahaannya..."

Makasih berat deh...agak2 mudeng.

amfpg
20-03-2009, 14:42
klo gw dah dpt npwp dari kantor cara lporin nya gimana ntu brow?

pa ada document2 yg musti dibawa serta?

FRoM
20-03-2009, 15:35
klo gw dah dpt npwp dari kantor cara lporin nya gimana ntu brow?

pa ada document2 yg musti dibawa serta?

minta formulir 1721 a1 dari bagian keuangan bro, nanti angka-angka di sana dipindahkan ke formulir spt 1770 s / 1770 ss

amfpg
26-03-2009, 12:17
---kedouble ne sorry=====

amfpg
26-03-2009, 12:19
minta formulir 1721 a1 dari bagian keuangan bro, nanti angka-angka di sana dipindahkan ke formulir spt 1770 s / 1770 ss

dah dapat ne brow spt 1770 nya
dah di isi

bisa di wakilkan nda brow ngasih ke kpp nya?
harus ke kpp tempat daftar ya brow atau bisa di kpp mana ajah?

trus klu di wakilkan di amplop ntu mesti di tulis apaan aja ?

trus maksud dari
Status SPT (Nihil/Kurang Bayar/Lebih Bayar) gimana tuh?

FRoM
26-03-2009, 16:06
dah dapat ne brow spt 1770 nya
dah di isi

bisa di wakilkan nda brow ngasih ke kpp nya?
harus ke kpp tempat daftar ya brow atau bisa di kpp mana ajah?

trus klu di wakilkan di amplop ntu mesti di tulis apaan aja ?

trus maksud dari
Status SPT (Nihil/Kurang Bayar/Lebih Bayar) gimana tuh?

kalo cuma ngasih sih bisa diwakilkan bro...dikasihkan ke kpp tempat bro terdaftar..kalo bro gak ada waktu dikirim via post juga bisa tapi pos tercatat ya...

masalah yang kurang / lebih / nihil itu ya tergantung spt-nya bro... kalo misalnya bro ada penghasilan lain selain sebagai karyawan dan itu belum dipotong pajaknya maka statusnya kurang bayar dan harus dilunasi pakai ssp...kalo kurang bayar ssp lembar ke-3nya ikut dilampirkan sama spt-nya... kalau nihil artinya bro gak harus bayar pajak lagi karena sudah dipotong semua sama perusahaan..ya patokannya lihat aja di spt 1721 a1 yang dari perusahaan bro...

amfpg
26-03-2009, 17:20
kalo cuma ngasih sih bisa diwakilkan bro...dikasihkan ke kpp tempat bro terdaftar..kalo bro gak ada waktu dikirim via post juga bisa tapi pos tercatat ya...

masalah yang kurang / lebih / nihil itu ya tergantung spt-nya bro... kalo misalnya bro ada penghasilan lain selain sebagai karyawan dan itu belum dipotong pajaknya maka statusnya kurang bayar dan harus dilunasi pakai ssp...kalo kurang bayar ssp lembar ke-3nya ikut dilampirkan sama spt-nya... kalau nihil artinya bro gak harus bayar pajak lagi karena sudah dipotong semua sama perusahaan..ya patokannya lihat aja di spt 1721 a1 yang dari perusahaan bro...

tengs penjelasan nya brow, jadi pencerahan ne bwat gw

trus yg dimasukin amplop bwat dikasih ke kpp 1770 ss + 1721 a1 + ktp ajah kan brow, nda ada yg laen? atau foto copy npwp juga brow?

skali lagi trims brow penjelasan nya