PDA

View Full Version : Ade Gw Gak Mau Kuilah Karena Pengen Jadi Racing Driver



a0shi
22-04-2010, 08:56
Smoga gak salah kamar :D

Biasa, abis lulus SMA kan mesti kuliah
Ironisnya gak ke'terima d 2 Perguruan Tinggi, masih gelombang 1 sih
Trus dia ber'statement, yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver
Gw dah saran ke bonyok gw klo yaa minimal kuliah D3 aja deh klo kayak gitu
Ade gw anak IPA, kuat d hafalan matematis
Skill balap d game sih lmayan, khususnya soal feedback time trail, namanya juga apal di matematis

Bagaimana menurut Chippers? :D

culasatu
22-04-2010, 09:11
wakaka.... main game disamain ama dunia nyata....
Suruh bangun tuh adek lo... siapa tau masih mimpi....

a0shi
22-04-2010, 09:17
wakaka.... main game disamain ama dunia nyata....
Suruh bangun tuh adek lo... siapa tau masih mimpi....

Kan lebih aman jajal game sim dulu baru beneran :D
Maenan nya RFactor coy

hydesist
22-04-2010, 09:30
game beda ama aslinya :D

fansaviola
22-04-2010, 09:33
ikut racing school aja bro, biar merasakan dulu. kalo emang cocok lanjut, kalo enggak sekolah akan menjadi pilihan dia.

mvx1n
22-04-2010, 09:33
dicoba dulu aja, jika sudah cukup sukses di game balap, silakan nyuba balapan tamiya dulu ajah :p

a0shi
22-04-2010, 09:53
ikut racing school aja bro, biar merasakan dulu. kalo emang cocok lanjut, kalo enggak sekolah akan menjadi pilihan dia.

Tempat tinggal kami di BSD, sekitar tangerang
Enaknya racing school di mana yak?

Ato gak manusia2 balap tuh pada nongkrong kuliah di mana yak?
Kan bisa aja kuliah, gaol nya ama anak2 balap, mobil loh
Bukan manusia2 cuma hobi apgret mobil doank loh, tp beneran doyan ke SentuL

dirman_go
22-04-2010, 09:59
ikut racing school aja bro, biar merasakan dulu. kalo emang cocok lanjut, kalo enggak sekolah akan menjadi pilihan dia.

saran yang bermanfaat boss.. salut..
:D:D:D

lah gw apa ya..??

alexcius
22-04-2010, 10:15
sir kalo menurut gw, adek bro ini pengin jadi pembalap karena dia gak keterima di perguruan tinggi,


yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver

so bantuin dia cari perguruan tinggi, bantuin persiapannya, kalo gak keterima di negeri coba di swasta

coz umur lulus sma masik labil, keputusannya sering diambil berdasarkan emosi sesaat, coz di negara kita ini, cari makan dari dunia olah raga atau atlit kurang mendapat dukungan baik dari masyarakat maupun pemerintah, beberapa atlet yang mengharumkan nama Indonesia bahkan setelah pensiun sempat tidak diperhatikan oleh pemerintah, sehingga terpaksa menjadi pengawal untuk memnuhi kebutuhannya :D

saran gw ya coba cari kuliah dulu, kalo gak keterima dimana-mana coba ambil kursus untuk tahun ini, coba di tahun berikutnya sembari persiapan :D

a0shi
22-04-2010, 11:26
Mending D3 ato S1 :ask:

r3x
22-04-2010, 12:09
ikut balapan bodong di komplek dulu ajah :D

Rezki
22-04-2010, 12:20
Mending D3 ato S1 :ask:

S1 lah gan.....


Smoga gak salah kamar :D

Biasa, abis lulus SMA kan mesti kuliah
Ironisnya gak ke'terima d 2 Perguruan Tinggi, masih gelombang 1 sih
Trus dia ber'statement, yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver
Gw dah saran ke bonyok gw klo yaa minimal kuliah D3 aja deh klo kayak gitu
Ade gw anak IPA, kuat d hafalan matematis
Skill balap d game sih lmayan, khususnya soal feedback time trail, namanya juga apal di matematis

Bagaimana menurut Chippers? :D


oh si "B" yah ? apa perlu gw kesana trus gw cuci otak gan ?

btw kuat koq di hapalan matematis....setahu ane matematis bukan hapalan loh :D

djantjoek
22-04-2010, 12:22
Smoga gak salah kamar :D

Biasa, abis lulus SMA kan mesti kuliah
Ironisnya gak ke'terima d 2 Perguruan Tinggi, masih gelombang 1 sih
Trus dia ber'statement, yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver
Gw dah saran ke bonyok gw klo yaa minimal kuliah D3 aja deh klo kayak gitu
Ade gw anak IPA, kuat d hafalan matematis
Skill balap d game sih lmayan, khususnya soal feedback time trail, namanya juga apal di matematis

Bagaimana menurut Chippers? :D

Masih muda, masih kebawa emosi. Cukup dikasih pandangan yg lain aja Bro, tapi jgn dipaksa. Ntar juga nyadar sendiri. Semoga kesadarannya ga telat dateng. :)

a0shi
22-04-2010, 12:53
S1 lah gan.....

oh si "B" yah ? apa perlu gw kesana trus gw cuci otak gan ?

btw kuat koq di hapalan matematis....setahu ane matematis bukan hapalan loh :D

Why S1 :ask:
Padahal yang ane tau D3 lebih banyak praktek exp nya CMIIW
Matematis = logic, jadi kalau hapalan matematis = hapalan logic
Kita gak bakal bisa jawab soal aljabar klo gak apal logic nya :rolleyes:

-------------------------------

Adakah saran mending ambil kuliah ap :confused:
Gw sih dah bilang coba ke teknik mesin aja, pasti isi nya manusia mesin semua, alias tukang korek mesin balap

fansaviola
22-04-2010, 13:04
Tempat tinggal kami di BSD, sekitar tangerang
Enaknya racing school di mana yak?

Ato gak manusia2 balap tuh pada nongkrong kuliah di mana yak?
Kan bisa aja kuliah, gaol nya ama anak2 balap, mobil loh
Bukan manusia2 cuma hobi apgret mobil doank loh, tp beneran doyan ke SentuL

mungkin bro bisa masuk ke forum otomotif ato ke kaskus, sapa tau ada sub forum otomotif. bisa juga bro maen ke sentul, kali aja pas ada yang latian, diajak tu adenya, biar liat. kalo bisa sekalian tanya-tanya orang situ.

btw sebagai informasi, adek gw hobi paralayang, dia juga sekolah s1, dia serius tu paralayang, hadiah lombanya lumayan tuh, sekarang dia buka sekolah dan agency paralayang. S1 nya juga beres walau 6 tahun.

so segala sesuatu yang diseriusin pasti menghasilkan. :)

a0shi
22-04-2010, 13:21
mungkin bro bisa masuk ke forum otomotif ato ke kaskus, sapa tau ada sub forum otomotif. bisa juga bro maen ke sentul, kali aja pas ada yang latian, diajak tu adenya, biar liat. kalo bisa sekalian tanya-tanya orang situ.

btw sebagai informasi, adek gw hobi paralayang, dia juga sekolah s1, dia serius tu paralayang, hadiah lombanya lumayan tuh, sekarang dia buka sekolah dan agency paralayang. S1 nya juga beres walau 6 tahun.

so segala sesuatu yang diseriusin pasti menghasilkan. :)

Mmm
Ane sih target 4 taon lulus, tp kayak nya kagak :D, mei baru kasih proposal skripsi
Tp menurut abang, lulus 6 taon brarti kan 12 smester, ap gak "berlebihan" :ask:
Nilai2 nya gmn tuh :confused:, IPK nya bagus? :D

Hingga saat ini masih misteri, ada 2 pilihan:
1. Serius kuliah dengan nilai terbaik, tp agak gak gas poll masalah link karena rada gak ada waktu untuk gaol
2. Yang penting kuliah en gak dapet nilai D or worst, tp tetep gaol > cari2 link

Ane sih tengah2, mata kuliah kesukaan brusaha dapet A, klo mata kuliah imposible, ane mah pasrah ma nilai :D

Btw, kembali fenomena forum adalah kunci kesuksesan hidup "mungkin bro bisa masuk ke forum otomotif ato ke kaskus, sapa tau ada sub forum otomotif. bisa juga bro maen ke sentul, kali aja pas ada yang latian, diajak tu adenya, biar liat. kalo bisa sekalian tanya-tanya orang situ." :D

mickwijaya
22-04-2010, 13:44
kuliah sambil balap khn bisa...asal diatur aja jadwal ny...(asal ngomong)

btw..bukan nya balapan klo dah serius...tetep perlu pengetahuan sains jg...kyk data telemetri di F1...gk akan bs ngerti klo dasar sains nya gk ada khn?cmiiw & imo :D

sky5
22-04-2010, 13:48
coba diamati dulu bakatnya. setau gw sih kalo udah jiwa balap, dari cara nyetir di jalan beneran udah keliatan bakatnya. :D kalo cuma keliatan di game kok rasanya bukan deh. :p
soalnya temen gw juga ada yg hebat banget main game balap, tapi kalo balap liar beneran gak berani. :D

Rezki
22-04-2010, 13:55
Why S1 :ask:
Padahal yang ane tau D3 lebih banyak praktek exp nya CMIIW
Matematis = logic, jadi kalau hapalan matematis = hapalan logic
Kita gak bakal bisa jawab soal aljabar klo gak apal logic nya :rolleyes:

-------------------------------

Adakah saran mending ambil kuliah ap :confused:
Gw sih dah bilang coba ke teknik mesin aja, pasti isi nya manusia mesin semua, alias tukang korek mesin balap


wehehe jd adek lw klo ngerjain matek matek pake apalan dong bukan itungan :o,hebat2 :D

komikboy
22-04-2010, 14:03
solusi enaknya sih IMO D1 aja dulu gan :D toh ntar bisa dilanjutin sampe S1 kalo ada mood nya :p

a0shi
22-04-2010, 14:31
coba diamati dulu bakatnya. setau gw sih kalo udah jiwa balap, dari cara nyetir di jalan beneran udah keliatan bakatnya. :D kalo cuma keliatan di game kok rasanya bukan deh. :p
soalnya temen gw juga ada yg hebat banget main game balap, tapi kalo balap liar beneran gak berani. :D

Yang jelas tiap hari bawa mobil yang gak pake power steering :rolleyes:
Tp gak pernah bareng 1 mobil ma gw


kuliah sambil balap khn bisa...asal diatur aja jadwal ny...(asal ngomong)

btw..bukan nya balapan klo dah serius...tetep perlu pengetahuan sains jg...kyk data telemetri di F1...gk akan bs ngerti klo dasar sains nya gk ada khn?cmiiw & imo :D


solusi enaknya sih IMO D1 aja dulu gan :D toh ntar bisa dilanjutin sampe S1 kalo ada mood nya :p

Iya sih
Tp karna ane IPS jadi kurang begitu tau dunia IPA
Mang D3 yang IPA biasanya apa aj :ask:
Tp bener gak sih klo D3 IPA vs S1 nya dari segi skill vs intelligence lebih bagus D3 :ask: CMIIW
Klo di tempat ane, sudah jelas better D3, sosPoL
Lbh banyak prakteknya, dan lebih cepat kelar, tidak ada kuliah yang sia2 :D

anno78
22-04-2010, 14:41
berarti ini adeknya belum pernah balapan yah, duh... jangan sampe adeknya mempertaruhkan masa depan karena hobi apalagi jika sekedar disebabkan oleh rasa kecewa akibat gagal ujian masuk bro.
beda halnya klo sebelumnya dah punya pengalaman atau bahkan prestasi di ajang balapan, klo masih nol, amat sangat terlalu beresiko sekali :)

klo baru gagal sedikit aja dah down seperti itu, IMO, jadi pembalap atau profesi apapun lainnya juga nantinya akan berakhir sama aja ;)

mungkin bisa disarankan untuk ikut kursus ato ikut perkumpulan pembalap pa gimana gitu dulu sambil kuliah, ntar klo emang terbukti ada bakat & prestasi ke sana boleh lah jika dia mau menumpahkan semua waktunya ke balapan ;)

jangkriknekat
22-04-2010, 14:54
Smoga gak salah kamar :D

Biasa, abis lulus SMA kan mesti kuliah
Ironisnya gak ke'terima d 2 Perguruan Tinggi, masih gelombang 1 sih
Trus dia ber'statement, yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver
Gw dah saran ke bonyok gw klo yaa minimal kuliah D3 aja deh klo kayak gitu
Ade gw anak IPA, kuat d hafalan matematis
Skill balap d game sih lmayan, khususnya soal feedback time trail, namanya juga apal di matematis

Bagaimana menurut Chippers? :D

mmm...apa jadi racing driver itu mudah? mungkin prosesnya sama kayak kuliah. kalo skill balap di game sih buat hobi aja lah...motivasi kuliah bukan untuk jadi apa tetapi lebih utama pada pembentukan rasionalitas, analisa, berpendapat, kemampuan diplomasi dan mental menuju dunia kerja.
bukan meremehkan pembalap....tapi diluar sirkuit mereka juga bekerja untuk mendapatkan uang, tiap hari/olahraga, mencari informasi, melatih reflex, dan belajar teknik2 berkendara balap (gak cuma ada mobil/motor balap trus main tancep gas asal finish :D)
lebih mudah jika kuliah saja, banyak kenal cewek, dunia kuliah kan ibarat ungkapan "buku, pesta dan cinta" wkwkwkwkw......
berusaha lulus dengan IPK yang wajar biar kalo lamar ke perusahaan/instansi pemerintah bisa lolos syarat administratif. gitu....
soal skill balap biarlah menjadi nilai tambah, bukan nilai utama....

semoga membantu motivasinya....

fansaviola
22-04-2010, 15:29
Mmm
Ane sih target 4 taon lulus, tp kayak nya kagak :D, mei baru kasih proposal skripsi
Tp menurut abang, lulus 6 taon brarti kan 12 smester, ap gak "berlebihan" :ask:
Nilai2 nya gmn tuh :confused:, IPK nya bagus? :D

Hingga saat ini masih misteri, ada 2 pilihan:
1. Serius kuliah dengan nilai terbaik, tp agak gak gas poll masalah link karena rada gak ada waktu untuk gaol
2. Yang penting kuliah en gak dapet nilai D or worst, tp tetep gaol > cari2 link

Ane sih tengah2, mata kuliah kesukaan brusaha dapet A, klo mata kuliah imposible, ane mah pasrah ma nilai :D

Btw, kembali fenomena forum adalah kunci kesuksesan hidup "mungkin bro bisa masuk ke forum otomotif ato ke kaskus, sapa tau ada sub forum otomotif. bisa juga bro maen ke sentul, kali aja pas ada yang latian, diajak tu adenya, biar liat. kalo bisa sekalian tanya-tanya orang situ." :D

untuk berlebihan masa studinya iya. tetapi untuk "nilai" buat kehidupan dia enggak. karena ada hasil positif dibalik keterlambatan studi itu.
IPK 3.3x, masuk 8 besar kelulusan terbaik di trisakti kemaren, tetapi karena waktu lulusnya terlalu lama, jadi tidak dimasukkan.

masalah gaul itu ga se-sederhana itu bro. kalo IPK tinggi gaul nya juga akan beda, semua ada ruangnya sendiri2. istilahnya "Life will find its own ways".

Sekarang udah jaman internet bro, jarak dan waktu hampir menjadi samar. tinggal kita yang memanfaatkannya. :)

okky cs
22-04-2010, 15:37
wehehe jd adek lw klo ngerjain matek matek pake apalan dong bukan itungan :o,hebat2 :D

ya ngitung ya apalan , rumusnya harus hapal , terus menerapkannya pake itungan :D

a0shi
22-04-2010, 16:22
wehehe jd adek lw klo ngerjain matek matek pake apalan dong bukan itungan :o,hebat2 :D

Cuma manusia khusus yang bisa ngerjain soal tanpa tau rumus yang mesti dipake


untuk berlebihan masa studinya iya. tetapi untuk "nilai" buat kehidupan dia enggak. karena ada hasil positif dibalik keterlambatan studi itu.
IPK 3.3x, masuk 8 besar kelulusan terbaik di trisakti kemaren, tetapi karena waktu lulusnya terlalu lama, jadi tidak dimasukkan.

masalah gaul itu ga se-sederhana itu bro. kalo IPK tinggi gaul nya juga akan beda, semua ada ruangnya sendiri2. istilahnya "Life will find its own ways".

Sekarang udah jaman internet bro, jarak dan waktu hampir menjadi samar. tinggal kita yang memanfaatkannya. :)

Brarti Nilai dan Exp perbandingannya 30%:70%
Sejauh ini klo mnurut ane sebagai seorang mahasiswa juga, prosentase exp life from collage tuh, ilmu : exp tuh 50:50
Masalahnya, gak semua kuliah itu bermanfaat ilmu nya :D
Walau ane niat di komunikasi, tp ternyata gak 101% isinya usefull, IMO
Makanya tadi saya bilang, klo mata kuliahnya maknyosh, usahakan dapet A, dan begitu pula sebaliknya

Ayo ade2 yang masih SMA, dengan melihat tret ini semoga kaliah gak salah jalan nanti :D


ya ngitung ya apalan , rumusnya harus hapal , terus menerapkannya pake itungan :D

Bentoel itu
Jangankan rumus, ngitung aja juga ada apalan nya a.k.a smart solution

biz_com
22-04-2010, 16:40
gimana klo ade u suru masuk teknik mesin aja, klo bisa teknik otomotif dah

biar setidaknya pan ada ilmu tentang otomotif yg nyangkut

Rezki
22-04-2010, 19:39
ya ngitung ya apalan , rumusnya harus hapal , terus menerapkannya pake itungan :D

tolong untuk user yg satu ini klo gw bebel jgn di ikut campur :laugh:


Cuma manusia khusus yang bisa ngerjain soal tanpa tau rumus yang mesti dipake



:laugh:

oh gitu ? ngajak debat balon ke FB aja :laugh:

intinya cocokin antara yg lw mau dengan realita yg ada....jangan tenggelam dalam persepsi sendiri :D

a0shi
22-04-2010, 20:19
Klo punya saran D3 or S1 dimana soal masalah ini, PM ane aja Gan
Ntar ane sampe'in ke bonyok ane :D, numpung blom musim nya kuliah bagi "mereka"

Tp klo worst scenario nya muncul mending gmn Gan?
Mendedikasi hidup di forum ato gmn?
Secara internet bisa mensuguhi apapun selama itu tercatat di server gugel

testakraze
22-04-2010, 23:36
mau d3 no problem sih sebenarnya...
habis itu kerja juga oke
mau lanjut ambil s1 juga oke

naoko
22-04-2010, 23:36
takut nya adik bro memilih jadi pembalap karena emosi saja. Coba di cek hobi adik bro apa? kalo bisa sich kuliah sesuai hobi, so pas kerja enjoy. Kalo emang jadi pembalap...bukanya bisa kuliah terus selingannya belajar jadi pembalap:D

Illsaide
26-04-2010, 13:49
jd pembalap aja kalo bnyk duit ngapain kuliah jd kuli kantoran doank

ryu_devil
26-04-2010, 17:22
wakakak hobi boleh jalan klo memang menjanjikan, adakalanya klo hobby udah bener ditekuni sampek tinggi baru boleh dilepas tuh yang laen.... dan memang banyak buktinya hobby kadang lebih menjanjikan uang berkali-kali lipat ditambah kesenangna kita saat menjalani, wa saranin tetep kuliah terserah mau s1 or d3...sih paling gak lebih gampang aja cari kerja...was sih nyaranin klo kuat di dana s1...d3 kan lebih ke praketk daripada ke toeri yah...
jadi hobbi klo blom menyakinkan jangan dibuat tanggungan hidup, klo udah meyakinkan baru deh dilepas...gitu aja ish saranku. gak ada orang bonek...pemula langsung terjun yang ada bonyok dan resiko mundurnya lebih sering terjadi...baru setelah terlihat potensinya baru dipikirkan untuk melepasnya.

okky cs
26-04-2010, 17:52
jd pembalap aja kalo bnyk duit ngapain kuliah jd kuli kantoran doank

masalahnya dambaan hampir semua orang tua anaknya kuliah , lulus terus kerja . jadi Orang berhasil => harus kuliah .

ga setuju kalo mau kerja dg skill otodidak .

ridsa
26-04-2010, 19:06
hmm mau jadi pembalap lokal atau internasional ?
bukannya merendahkan tapi belum ada atlit lokal yang bisa kaya dan terkenal seperti selebritis seperti atlit lokal negara lain. mau jadi pembalap internasional ? emangnya sampai sekarang ada atlit balap indonesia yang punya prestasi internasional ?

bukannya merendahkan yah, tapi negara kita ini belum bisa membuat seorang atlit menjadi kaya dan punya pendapatan gede kayak di luar negeri. malah atlit-atlit di negara kita ini malah minta sama pemerintah untuk di angkat jadi pns.....

xploid
26-04-2010, 19:11
Telatlah lulus sma br mw blajar balap. .

Gunawan_Y
27-04-2010, 04:38
IMO balap itu gak bisa instant, butuh pembelajaran juga, bahkan seharusnya dimulai dari kecil...;) Rata-2 pembalap kejuaraan dunia (baik roda 2 maupun roda 4) rata-2 sudah "jadi pembalap" mulai di bawah 10 tahun, Bro...:) Nah, kalau adik Bro baru mau mulai meniti karir sebagai seorang pembalap tapi baru mulai "belajar membalap" pada umur-2 lulus SMA, IMO sudah agak terlambat (memang banyak yg bilang "tidak ada kata terlambat buat belajar", tp kadang kita harus realistis juga kan :D)... Kalau boleh ngasih saran, gmn klo Bro coba bujuk adeknya buat pindah cita-2 dikit... Cinta balapan bukan bararti harus jadi pembalap kan, toh di sekeliling pembalap masih banyak profesi-2 lain (teknisi, aerodinamika, telemetri, dll) yang mendukung pembalap kan...:)

kassle
27-04-2010, 20:18
coba aja suruh setir gokart, kan banyak tuh di jakarta yg nyediain fasilitas beginian. trus minta pemilik fasilitas untuk ngeliatin aksi sang adik. kemudian minta pendapatnya se-objektif mungkin.

kalo emang punya skill, aku yakin tuh orang (pemilik fasilitas) akan dengan senang hati memberikan saran apa yg musti dilakukan selanjutnya. kalo perlu tiap fasilitas di cobain dan di mintain pendapat, jadi lebih mantap.

jangan bilang gokart hanya mainan anak kecil. mayoritas pembalap F1 itu dulunya pembalap gokart ;)

yunamungil
27-04-2010, 23:14
Smoga gak salah kamar

Biasa, abis lulus SMA kan mesti kuliah

Ironisnya gak ke'terima d 2 Perguruan Tinggi, masih gelombang 1 sih
Trus dia ber'statement, yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver
Gw dah saran ke bonyok gw klo yaa minimal kuliah D3 aja deh klo kayak gitu
Ade gw anak IPA, kuat d hafalan matematis
Skill balap d game sih lmayan , khususnya soal feedback time trail, namanya juga apal di matematis

Bagaimana menurut Chippers?
LOL .. gw gubrak liat yg di bold :D kekekkee

Kirain dia track di balap sama gitu dengan track di dunia nyata ? Ya jelas lah bisa di game, wong mainnya kaga ada resikonya :D .. klo balap beneran berani coba ? Beneran mau taruhin nyawa ? Sejauh apa dia tahu dunia balap dan faktor2 yg mendukung itu ? Sejauh dan seserius apa, USAHA DIA skr utk menggapai cita2 jadi pembalap ? Udah pernah coba2 balap sepeda antar SMA atau gokart ga ?

Gw setuju 100% dengan pendapat Gunawan_Y yg ini :
1. Suka dunia balapan kaga harus jadi pembalap .. teknisi, manager pembalap, etc.
2. Utk menjadi pembalap, butuh banyak doku ( klo ortu TS mampu, okelah jadi faktor penentu juga .. tp klo orang tua bilang engga bisa / ngos2n biayain, kerasin adik lo ) .. kmdn butuh banyak koneksi .. kecuali klo adiknya fighter abis ( udah nyari duit sendiri buat sekolah dr dulu ), okelah jadi faktor penentu juga. Tp klo engga, cuma bisa ngerengek sama bokap ? :o


Sharing :
Gw dulu sukaaaaaaaa banget sama komputer ama desain dr SMP ( dan kulnya mau masuk univ swasta yg terkenal di Jakarta Barat hehehe ) .. usaha gw dah pol banget peluru persiapannya, ikut klub komputer dr kelas 1 SMA, cari2 info univ komputer bagus, masuk USMnya, udah tinggal bayar dah .. tapi ternyata gw masuk juga di fakultas yg sm sekali ga gw bayangkan dan ortu minta masuk situ karena universitasnya almamater ortu gw lol dan emg berprospek cerah .. lalalala lama2 gw enjoy dgn fakultas gw itu. Yg ingin gw bilang disini adalah :

Pertama, klo gw jadi masuk ke komputer, gw mungkin seterusnya jadi orang yg egois, apa2 aja selalu dikabulkan :o .. dan IMHO, adek elu masih gw bilang kanak2 melalui pernyataannya yg ini "yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver" .. klo dia adek gw, gw akan kerasin dia dan gw bilang ke bokap 'Pa, masukin dia ke TNI aja' :D .. Klo kaga ngerti juga, kata 'kasar tapi maksudnya baik' adalah :

Haiyaa, selama lu masih di bawah ketek bokap, jangan banyak tingkah deh, jgn bikin orang tua tambah susyeh. Senangin orang tua dgn okutin apa yang orangtua bisa kasih, itu tahapnya elu skr. Klo elu udah punya duit sendiri ntar, nah itu terserah elu mau pake buat sekolah apa. Klo lo tetep ga suka, lu bayar sendiri kuliah balap lu, gimana?

Kedua, klo gw jadi masuk ke komputer, gw mungkin seterusnya ga tahu ilmu yang lain ( dan jadi orang yg tertutup, karena saking ga bisa diganggunya klo pas di depan komputer wktu dulu ) .. cuma komputerrrr mulu. Wlpn pengetahuan komputer mandek skr, tp hobi desain gw bisa jalan berbarengan dengan ilmu lain yg gw tekuni skr, and I think I got more benefits from this choice than what I thought it would be the best for me 4 years ago.



Why S1
Padahal yang ane tau D3 lebih banyak praktek exp nya CMIIW
Matematis = logic, jadi kalau hapalan matematis = hapalan logic
Kita gak bakal bisa jawab soal aljabar klo gak apal logic nya

Selalu saja pertanyaannya seperti ini .. ntar debat yg ga berguna lagi deh.

Skr gw kasih : Klo S1 dibuatkan lagi standar kurikulumnya utk praktik imbang dengan teori, anak D3 mau pake alasan apa lagi ?

Dimana2 semakin tinggi pendidikan, yg semakin dicari zaman skr ( apalagi standar semakin naik ) .. jelas S1 SELALU lebih menang diatas kertas. INGAT, S E L A L U .

Ke depannya ya tergantung orangnya. INGAT O R A N G nya :D, jangan dijadikan patokan buat elu dalam memasukkan pilihan :D

Anak S1 jangan mau kalah sama anak D3. Banyak2 ambil sampingan juga.
Anak D3 juga, jangan mau cuma stuck di D3 aja, hanya gara2 malu tarik ludah sendiri :o weqeqeqeeqq ..


Last, jadi klo adeknya dinilai masih terpengaruh faktor 'pengen' aja, udah mendingan adik lo suruh masuk TNI :D :D wekekkee ..

Rezki
27-04-2010, 23:43
coba aja suruh setir gokart, kan banyak tuh di jakarta yg nyediain fasilitas beginian. trus minta pemilik fasilitas untuk ngeliatin aksi sang adik. kemudian minta pendapatnya se-objektif mungkin.

kalo emang punya skill, aku yakin tuh orang (pemilik fasilitas) akan dengan senang hati memberikan saran apa yg musti dilakukan selanjutnya. kalo perlu tiap fasilitas di cobain dan di mintain pendapat, jadi lebih mantap.

jangan bilang gokart hanya mainan anak kecil. mayoritas pembalap F1 itu dulunya pembalap gokart ;)

karena pembalap juga dulunya anak kecil :bolt:

Warlords
27-04-2010, 23:50
IMO balap itu gak bisa instant, butuh pembelajaran juga, bahkan seharusnya dimulai dari kecil...;) Rata-2 pembalap kejuaraan dunia (baik roda 2 maupun roda 4) rata-2 sudah "jadi pembalap" mulai di bawah 10 tahun, Bro...:) Nah, kalau adik Bro baru mau mulai meniti karir sebagai seorang pembalap tapi baru mulai "belajar membalap" pada umur-2 lulus SMA, IMO sudah agak terlambat (memang banyak yg bilang "tidak ada kata terlambat buat belajar", tp kadang kita harus realistis juga kan :D)... Kalau boleh ngasih saran, gmn klo Bro coba bujuk adeknya buat pindah cita-2 dikit... Cinta balapan bukan bararti harus jadi pembalap kan, toh di sekeliling pembalap masih banyak profesi-2 lain (teknisi, aerodinamika, telemetri, dll) yang mendukung pembalap kan...:)


setuju nih. jangan lupa juga soal modal. perlu banyak duit . selama belum punya sponsor, harus merogoh kocek sendiri :D

jk10674
28-04-2010, 00:02
Skr gw kasih : Klo S1 dibuatkan lagi standar kurikulumnya utk praktik imbang dengan teori, anak D3 mau pake alasan apa lagi ?

Dimana2 semakin tinggi pendidikan, yg semakin dicari zaman skr ( apalagi standar semakin naik ) .. jelas S1 SELALU lebih menang diatas kertas. INGAT, S E L A L U .

Ke depannya ya tergantung orangnya. INGAT O R A N G nya :D, jangan dijadikan patokan buat elu dalam memasukkan pilihan :D

Anak S1 jangan mau kalah sama anak D3. Banyak2 ambil sampingan juga.
Anak D3 juga, jangan mau cuma stuck di D3 aja, hanya gara2 malu tarik ludah sendiri :o weqeqeqeeqq ..

Wow.... Pemikirannya Indonesia sekali...... Di Indonesia memang kebanyakan nyari tenaga kerja macem gini neh... Yang penting Sarjana, unggul di atas kertas... Kemampuan kerja??? Who knows???

Anak S1 SELALU unggul dari anak D3?? Di atas kertas iya... Dunia nyata?? Dunia kerja?? Lom tentu... Gue anak D3 Komputer... Gak pernah ngenyam yang namanya pendidikan formal Hukum.... Tapi... Silahkan diliat kenyataannya... Di kantor gue seorang Sarjana Hukum aja lom tentu bisa menyamai pemikiran gue (bukan sombong).....

Tentu lo berpikir gue seorang SH kan?? Salah non... Gue seorang Diploma 3 Manajemen Informatika yang salah terjun ke dunia kerja... Tapi kapan2 kalo mau boleh kita coba analisa suatu perkara bareng2 yuk... Lihat pemikiran siapa yg lebih unggul..... Situ kan lagi kuliah di Fak. Hukum.....

Kapan2 dah dateng ke kantor gue, gue ajak ketemu seorang Hakim untuk diskusi suatu perkara, coba liat pemikiran mana yg lebih mengena menurut Hakim itu....

Jangan lah memandang rendah suatu jenjang pendidikan, apalagi orangnya.... Kalo lo menganggap rendah semua pendidikan di bawah Sarjana, berpikir lagi non..... Berapa % penduduk Indonesia yg berkesempatan mengecem pendidikan tinggi kaya gitu, tapi gak sedikit juga mereka yg kurang beruntung itu sebenarnya memiliki pemikiran dan kemampuan otak yang lebih tinggi dari seorang Sarjana atau calon Sarjana kaya lo.....

Gue tunggu kesediaannya untuk berdiskusi untuk membuktikan keunggulan pendidikan Sarjana Lo....

Tracer
28-04-2010, 00:33
Bukan hanya faktor pendidikan yg mendukung seseorang sukses di dunia kerja, tp faktor "luck" jg banyak menentukan... :D :D :D :D :D

No offence, secara gue jg sarjana S1 - Teknik Informatika... :cool:

hackers11
28-04-2010, 00:58
patikan keluarga anda bisa support dalam hal dana.balap gak murah loh.setau sy balap profesional bebek kelas tertinggi(indoprix)makan dan 100 jt lebih,dan itu bwt motor bebek.belom supersport ato mobil.biayanya pasti selangit.

yunamungil
28-04-2010, 01:07
Wow.... Pemikirannya Indonesia sekali...... Di Indonesia memang kebanyakan nyari tenaga kerja macem gini neh... Yang penting Sarjana, unggul di atas kertas... Kemampuan kerja??? Who knows???

Anak S1 SELALU unggul dari anak D3?? Di atas kertas iya... Dunia nyata?? Dunia kerja?? Lom tentu...
Gue anak D3 Komputer... Gak pernah ngenyam yang namanya pendidikan formal Hukum.... Tapi... Silahkan diliat kenyataannya... Di kantor gue seorang Sarjana Hukum aja lom tentu bisa menyamai pemikiran gue (bukan sombong).....

Tentu lo berpikir gue seorang SH kan?? Salah non... Gue seorang Diploma 3 Manajemen Informatika yang salah terjun ke dunia kerja... Tapi kapan2 kalo mau boleh kita coba analisa suatu perkara bareng2 yuk... Lihat pemikiran siapa yg lebih unggul..... Situ kan lagi kuliah di Fak. Hukum.....

Kapan2 dah dateng ke kantor gue, gue ajak ketemu seorang Hakim untuk diskusi suatu perkara, coba liat pemikiran mana yg lebih mengena menurut Hakim itu....

Jangan lah memandang rendah suatu jenjang pendidikan, apalagi orangnya .... Kalo lo menganggap rendah semua pendidikan di bawah Sarjana, berpikir lagi non..... Berapa % penduduk Indonesia yg berkesempatan mengecem pendidikan tinggi kaya gitu, tapi gak sedikit juga mereka yg kurang beruntung itu sebenarnya memiliki pemikiran dan kemampuan otak yang lebih tinggi dari seorang Sarjana atau calon Sarjana kaya lo.....

Gue tunggu kesediaannya untuk berdiskusi untuk membuktikan keunggulan pendidikan Sarjana Lo....
:D :D wew wkwkwkkww ..


Pak, liat postingan orang jangan setengah2 yo ^^ .. pahami inti sebenarnya apa dr awal sampai akhir .. And pls behave. Your words also reflect your thinking plot, maturity, and stability of your emotion. :rolleyes:

Kemudian, jika anda perhatikan post saya seadanya tanpa plintir-plintar sana sini dan tanpa emosi, saya tidak memandang rendah seseorang .. yg saya bilang "semakin tinggi pendidikan, yg semakin dicari zaman skr ( apalagi standar semakin naik ) .. jelas S1 SELALU lebih menang diatas kertas" .. adakah unsur merendahkan orang di atas ? Yg saya bicarakan realitas . Ada yang bisa membantah realitas bahwa standar pendidikan semakin naik skr ? Adakah yang bisa membantah , utk menduduki seorang manager, adakah kriteria D3 skr dijadikan standar ? Adakah itu syarat hasil dr pikiran subyektif saya ? INGAT SAYA TEKANKAN PENDIDIKANNYA , BUKAN ORANGNYA . Harap bisa membedakan itu . Kmdn bapak ngariin sendiri deh INTI post gw yg dibold merah :


Skr gw kasih : Klo S1 dibuatkan lagi standar kurikulumnya utk praktik imbang dengan teori, anak D3 mau pake alasan apa lagi ?

Dimana2 semakin tinggi pendidikan, yg semakin dicari zaman skr ( apalagi standar semakin naik ) .. jelas S1 SELALU lebih menang diatas kertas. INGAT, S E L A L U .

Ke depannya ya tergantung orangnya. INGAT O R A N G nya , jangan dijadikan patokan buat elu dalam memasukkan pilihan

Anak S1 jangan mau kalah sama anak D3. Banyak2 ambil sampingan juga.
Anak D3 juga, jangan mau cuma stuck di D3 aja, hanya gara2 malu tarik ludah sendiri weqeqeqeeqq ..
Jangan lah memandang rendah suatu jenjang pendidikan, apalagi orangnya.... Kalo lo menganggap rendah semua pendidikan di bawah Sarjana, berpikir lagi non..... Berapa % penduduk Indonesia yg berkesempatan mengecem pendidikan tinggi kaya gitu, tapi gak sedikit juga mereka yg kurang beruntung itu sebenarnya memiliki pemikiran dan kemampuan otak yang lebih tinggi dari seorang Sarjana atau calon Sarjana kaya lo.....
Mengenai jawaban ini , klo orangnya mau berusaha dan mau maju, dia teliti dan paham dengan encouragement merah diatas.



Kemudian mengenai pengalaman bapak or pengalaman siapapun itu , whatever deh, E-G- P :D . Saya punya standar pencapaian sendiri :D

Then tahu kasus dr Setyaningrum ? ( silakan googling klo belum tahu )

Beliau hampir dihukum sewaktu di tingkat PN dan PT karena dianggap beliau alpa dalam menangani pasiennya sehingga pasiennya meninggal . Tp di tingkat MA, beliau dibebaskan. Karena apa ? Pada PN dan PT, para hakim seakan memperlakukan dr Setyaningrum seperti seorang dokter spesialis yg tahu apa yg seharusnya ( istilahnya kayak seorang mahasiswa diberikan pertanyaan utk menguji thesis seorang calon profesor, ya jelas bedalah jawaban dan cara menjawab si mahasiswa dengan profesor tsbt ) .. sedangkan di MA, dr Setyaningrum diperlakukan seperti dokter umum yg mmg dijabatnya dan apa yang dilakukannya sudah benar menurut kapasitas kompetensinya. Sehingga, beliau dianggap sudah melakukan tugasnya sebaik2nya dan tidak bersalah.


Jadi, silakan berdiskusi dengan at least orang yang mmg udah lulus S Hukumnya ( jika mmg confidence bapak enough utk melawan mereka juga :o ) atau dengan orang2 yg sama2 bekerja dan punya pengalaman yg sama seperti bapak juga di lawfirm / kantor yg berjalan di bidang Hukum lainnya ..


Atau bagaimana jika menunggu saya lulus dulu ( hello, saya baru semester 2 .. Bukankah it sounds unfair dalam hal lawan ? Anda tahu itu :o ) .. Saya belajar baik2 dari sekarang , bapak bekerja baik2 dari skr , baru ketika saya lulus , mari memecahkan satu kasus .. bagaimana ?


PS. But well, klo soal tanya2 Psikologi, silahken saja. :)

izallica
28-04-2010, 01:44
ane yg sma diem aja deh, lanjut

celesboy1
28-04-2010, 01:52
ikut racing school aja bro, biar merasakan dulu. kalo emang cocok lanjut, kalo enggak sekolah akan menjadi pilihan dia.

usul yg sangat bijak menurut gw.....

IMO : game dan balapan real sangat jauh berbeda.....terutama mentalnya (karena skill yahud klo ngga di imbangi sama mental juara juga ngga akan menang)

btw....klo gw jadi adek loe....gw bakal belajar jadi pembalap+mekanik balap nya....
karena sampai tua pun ilmu mekanik nya akan bisa terus terpakai....lain halnya dgn pembalap yg ada batasan umur max

lagian ilmu mekanik itu juga bisa dipake usaha alias cari duit diluar "kerjaan sirkuit" kan ?

banyak lho bengkel2 spesialis mobil eropa yg bengkelnya malah jadi pilihan pertama pemilik mobil2 mewah (karena servis nya jauh lebih cepat dan ngga bertele2 kaya di bengkel resmi....dan jelas ongkosnya lebih murah)

celesboy1
28-04-2010, 02:12
mau share dikit pengalaman hidup gw yak

gw juga bukan org berpendidikan tinggi....lulus SMA aja ngga kesampaian karena gw ngga bisa pelajaran yg berbau hitungan samasekali (math,kimia,fisika,akuntansi selalu dapet 4 di rapor cawu)....akhirnya DO+frustasi dan ngga mau sekolah lagi (padahal ortu suruh gw sekolah di luar negeri aja)

dari situ "petualangan" gw di bidang IT khususnya hardware PC dimulai.....
berbekal sahabat yg cukup pandai soal merakit dan servis pc....gw belajar sedikit demi sedikit

kemudian setelah gw lumayan jago utak-atik pc.....gw menawarkan jasa servis pc di tetangga dan kenalan2 lain....bahkan pasang iklan di radio untuk jasa gw

dan hasilnya mayoritas pelanggan gw yg memang awam merasa sangat puas karena selain benerin....gw juga bisa diajak diskusi ttg pc

tapi kehidupan itu sudah berubah total sejak 2th lalu.....karena akhirnya gw memutuskan untuk ikut sodara gw yg buka PT di bidang peternakan (disini baru terlihat jenjang karir dan besarnya gaji bagi yg cuma lulus SMA.....dan yg S2)

intinya : klo kerja kantoran....besar gaji awalnya tentu saja dilihat dari tingkat pendidikan terakhir

klo loe buka usaha sendiri.....asal pinter(punya skill) dan punya tekad + sedikit keberuntungan....pasti sukses tanpa melihat tingkat pendidikan formal sama sekali (soalnya bigboss gw di kantor malah cuma lulusan SD)
kebayang ngga sih loe2 yg S2 diperintah sama orang yg cuma lulus SD ??? (walaupun emang yg lulus SD tsb secara real punya kapabilitas dan pengalaman yg sangat jauh diatas fresh graduate terutama dari sisi management perusahaan)

jk10674
28-04-2010, 02:21
:D :D wew wkwkwkkww ..


Pak, liat postingan orang jangan setengah2 yo ^^ .. pahami inti sebenarnya apa dr awal sampai akhir .. And pls behave. Your words also reflect your thinking plot, maturity, and stability of your emotion. :rolleyes:

Kemudian, jika anda perhatikan post saya seadanya tanpa plintir-plintar sana sini dan tanpa emosi, saya tidak memandang rendah seseorang .. yg saya bilang "semakin tinggi pendidikan, yg semakin dicari zaman skr ( apalagi standar semakin naik ) .. jelas S1 SELALU lebih menang diatas kertas" .. adakah unsur merendahkan orang di atas ? Yg saya bicarakan realitas . Ada yang bisa membantah realitas bahwa standar pendidikan semakin naik skr ? Adakah yang bisa membantah , utk menduduki seorang manager, adakah kriteria D3 skr dijadikan standar ? Adakah itu syarat hasil dr pikiran subyektif saya ? INGAT SAYA TEKANKAN PENDIDIKANNYA , BUKAN ORANGNYA . Harap bisa membedakan itu . Kmdn bapak ngariin sendiri deh INTI post gw yg dibold merah :

Yang di bold merah ya???

Anak D3 juga, jangan mau cuma stuck di D3 aja, hanya gara2 malu tarik ludah sendiri :o weqeqeqeeqq ..
Maksudnya apa tuh??? Yang memilih jenjang pendidikan D3 tidak pernah merasa harus menjlat ludah sendiri deh... Maksud post itu apa??

Trus maksud post ini apa?

Skr gw kasih : Klo S1 dibuatkan lagi standar kurikulumnya utk praktik imbang dengan teori, anak D3 mau pake alasan apa lagi ?
Lo bales postingan yang ini kan :

Why S1 :ask:
Padahal yang ane tau D3 lebih banyak praktek exp nya CMIIW
Matematis = logic, jadi kalau hapalan matematis = hapalan logic
Kita gak bakal bisa jawab soal aljabar klo gak apal logic nya :rolleyes:

Itu realitas non.... D3 lebih banyak praktek, situ koq lantas mengandai2 kalo S1 dibuat kurikulum yang proporsinya sama dengan D3??? Yang lebih banyak praktek dari teori??

Kalaupun mau ngasih saran ke TS yg minta pendapat D3 atau S1, janganlah buat post yg mendiskriminasikan D3... Bisa kan kasih pendapat yang lebih netral tanpa ada bau diskriminasi?

Misalnya : Kalo ambil S1 dan sudah kerja, jenjang karir lebih mudah...

Ini lo buat pernyataan seolah2 lulusan D3 yang stuck di D3 dan gak melanjutkan pendidikan ke jenjang yg lebih tinggi, disebabkan karena malu menjilat ludah sendiri?? Wow..... Memang hebat lulusan psikologi yg kuliah hukum.... Bisa buat kesimpulan seenak dewek....

Kalo mau dibilang jenjang karir untuk lulusan di bawah sarjana susah nggak juga... Keluarga gue sudah membuktikannya... Kakak gue menjadi kepala biro sebuah bank swasta nasional dan hanya lulusan SMEA, anak buahnya kebanyakan sarjana ekonomi... Dulu waktu gue di Bank gue sempet menjabat sebagai Wakil Pimpinan Cabang Pembantu, anak buah gue sarjana perbankan....

Next time buat pernyataan ya dipilah2 dulu.... Situ belum pernah kerja dan merasakan persaingan dunia kerja, jadi jangan ambil kesimpulan cuma dari kulit luar yg bisa lo liat doank... Banyak yg lo blm tau masalah dunia kerja, dari mulai kesempatan kerja sampai ke jenjang karir bagi yg bukan seorang sarjana....

Masalah kasus2 yg lo bilang di tingkat pertama dan tingkat banding kalah, trus ditingkat kasasi menang, itu sudah hal yang biasa.... Kenapa?? Yang memeriksa ditiap tingkatan peradilan itu beda orangnya dan beda pola pikirnya non...

Gak sekalian ngambil contoh kasus Bibit Candra?? Oleh Kejaksaan sudah dikeluarkan SKPP atas saran seorang Presiden, tau2 SKPP tersebut dibatalkan hanya oleh putusan seorang Hakim Pra Peradilan....

Kalo ngambil contoh kasus mal praktek mah memang susah menentukan benar tidaknya tindakan seorang dokter... Jangankan dari PN ke PT dari PT ke MA, kalo kasus itu disuruh diperiksa dan diadili oleh PN yang berbeda saja belum tentu hasil pertimbangan dan amar putusan akan sama untuk kasus atas nama Terdakwa yang sama .....

Di kantor gue aja pernah tuh ada perkara korupsi, di PN dan PT dihukum 15 tahun penjara, di MA bisa bebas... Padahal dah jelas2 terbukti ada kerugian negara yang timbul akibat perbuatan Terdakwa....

kassle
28-04-2010, 12:57
karena pembalap juga dulunya anak kecil :bolt:

ya iya lah bro, karena mereka sejak kecil udah mau mendalami dunia otomotif.
lah kalo udah umur 17th baru pingin masa ya langsung terjun ke profesional. paling ndak merasain getaran kendaraan ama di samber angin dulu lah.

r3x
28-04-2010, 13:39
enak loh jd pembalap, gonta-ganti pacar seleb, liat aja anak2nya tinton :D

futureboy
28-04-2010, 14:07
enak loh jd pembalap, gonta-ganti pacar seleb, liat aja anak2nya tinton :D

wah iya juga nih, pembalap juga mempunyai kelas tersendiri, udah kelasnya artis. di acara gosip pun sering muncul... :D

yossie3660
28-04-2010, 16:12
PENGUMUMAN

Merajuk pada obrolan santai sebelumnya dan ternyata menjadi perdebatan maka thread sebelumnya saya lakukan penutupan setelah melihat sang TS dan user ybs dapat berbicara bersama, malahan terdapat user yang memposting dengan mengarah flaming sehingga saya lakukan PENGUMUMAN di postingan yang ini (http://forum.chip.co.id/f107-chip-classifieds/153772-salah-perhitungan-ongkir-wajibkah-buyer-yg-tombokin-8.html#post2983048).

Namun dengan thread ini yang terbilang obrolan santai malahan terjadi postingan yang mengarah ke flaming kembali dan dengan berat hati saya berikan PELANGGARAN KHUSUS karena begitu banyaknya laporan akan user yang bersangkutan sejak dahulu, dan semoga user ybs dapat berubah dan menjaga sikap akan postingannya, jika tidak maka PELANGGARAN KHUSUS akan dikenakan berulang.

NB: Indahkan postingan saya ini, anggap sebagai PENGUMUMAN dan tidak perlu melakukan quote di thread ini

regards
yossie3660
---------------

Mencoba memberikan masukkan akan thread ini :


Smoga gak salah kamar :D

Biasa, abis lulus SMA kan mesti kuliah
Ironisnya gak ke'terima d 2 Perguruan Tinggi, masih gelombang 1 sih
Trus dia ber'statement, yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver
Gw dah saran ke bonyok gw klo yaa minimal kuliah D3 aja deh klo kayak gitu
Ade gw anak IPA, kuat d hafalan matematis
Skill balap d game sih lmayan, khususnya soal feedback time trail, namanya juga apal di matematis

Bagaimana menurut Chippers? :D

Jujur saja, aku suka main game sputar skate board, tapi tidak menjadikan aku mahir dilapangan, beda skali, pas nyoba langsung tulang kering gue biru, padahal baru cobain 2 kali dan jalan biasa aja, berbeda dengan maen game Tony Hawk Pro Skater, dari versi 2 sampe versi 4 aku rapal semua namun tetap BERBEDA dengan dilapangan.

So....sedikit gambaran bahwa main game berbeda skali dengan di lapangan, salah sedikit berakibat fatal dan taruhannya dari fisik hingga nyawa. So sebagai keinginan adikmu dapat mulai diarahkan juga ke arah yang sesuai, mungkin ada kursus atau setidaknya yang berbau mesin seperti Tehnik Mesin? atau D3 mungkin jaman sekarang ada pula yang sangat spesifik ke arah balap? yang pasti bekal pendidikan itu perlu, perhitungan dalam mengambil tikungan dapat diperdalam dengan algoritma, yah ga harus pas lagi balap dan ngukur jalanan, tapi memperdalam perhitungan dan logikanya.

So....D3, atau S1 atau Kursus apapun menurutku tak masalah, selama yang melakukannya menyukainnya....tapi pun begitu, dengan segala macam usaha dan ketekunan, apapun yang diambil pasti memberikan bekal di masa mendatang, jujur saja jika diruntut ke masa lalu, aku yang awalnya menyukai arsitektur bangungan kepaksa hengkang karena ga mumpuni beberapa kali tes ga lolos, dan kembali ke hoby yaitu seputar IT, dan ujung2nya dunia kerjaku juga ga jauh2 dari dunia ITku, pun begitu tidak kusesali.

So, saat berberapa waktu lalu juga aku sempat meliput seputar dunia balap dan mereka jurusannya berbeda2, dan mereka saat berkesempatan mengendarai mobil/motor balap baik di sirkuit memberikan pengalaman berbeda, so dari contoh kecil itu, mengapa dicoba aja mengambil jurusan yang adikmu sukai? pun hobi dibarengi disetiap aktivitas, tapi ga harus balapan jalanan lah, banyak caranya kok, dan banyak event juga yang mensupport balapan ini, pun begitu harus direstui oleh ortu biar dibekali dengan segala macam dukungan keselamatan.

Mungkin jawaban saya kurang spesifik, namun seyogyanya TS sebagai sang kakak/abang dapat memberikan pengertian, apapun ilmu yang dia ambil sangat berarti di masa mendatang, dan saat liputan itu pun pas saya tanya2, backgroundnya ga harus berbau balapan, malahan sarjana ekonomi, masih SMA dan masih banyak lagi, tapi dengan dukungan ortu yang membolehkan, maka setiap ajang balapan untuk kompetisi dapat ikut serta.

Semoga membantu TS dalam memberikan gambaran kepada sang adik tercinta.

regards
yossie3660

Rezki
28-04-2010, 18:25
Mencoba memberikan masukkan akan thread ini :


Jujur saja, aku suka main game sputar skate board, tapi tidak menjadikan aku mahir dilapangan, beda skali, pas nyoba langsung tulang kering gue biru, padahal baru cobain 2 kali dan jalan biasa aja, berbeda dengan maen game Tony Hawk Pro Skater, dari versi 2 sampe versi 4 aku rapal semua namun tetap BERBEDA dengan dilapangan.

Betul teori dan lapangan berbeda,saya juga hobi maen game alien....cm faktanya alien nya g ada....trus harus nya gmn ?


So....D3, atau S1 atau Kursus apapun menurutku tak masalah, selama yang melakukannya menyukainnya....tapi pun begitu, dengan segala macam usaha dan ketekunan, apapun yang diambil pasti memberikan bekal di masa mendatang, jujur saja jika diruntut ke masa lalu, aku yang awalnya menyukai arsitektur bangungan kepaksa hengkang karena ga mumpuni beberapa kali tes ga lolos, dan kembali ke hoby yaitu seputar IT, dan ujung2nya dunia kerjaku juga ga jauh2 dari dunia ITku, pun begitu tidak kusesali.

xixixi g percuma gw suntik doktrin kebahagiaan ye :laugh:



Mungkin jawaban saya kurang spesifik, namun seyogyanya TS sebagai sang kakak/abang dapat memberikan pengertian, apapun ilmu yang dia ambil sangat berarti di masa mendatang, dan saat liputan itu pun pas saya tanya2, backgroundnya ga harus berbau balapan, malahan sarjana ekonomi, masih SMA dan masih banyak lagi, tapi dengan dukungan ortu yang membolehkan, maka setiap ajang balapan untuk kompetisi dapat ikut serta.
0

wajar lah yg tw spesifik kan si TS :D




peace deh ah....:D

Maho Punya Selera :bolt:

yossie3660
28-04-2010, 19:29
2nd INFRACTION!

Semoga ybs dapat berubah sikapnya dan menghargai si empunya Thread, mohon maaf atas ketidaknyamanan ini saya ungkapkan kepada TS, semoga postingan saya dapat diindahkan dan hanya dimengerti oleh user yang terkena INFRACTION.

nb: harap indahkan postingan saya ini karena hanya sebagai pengumuman dan semoga tidak menjadikan panjang dan kembali ke topiknya.

regards
yossie3660

anno78
28-04-2010, 20:43
waduh kok jadi HOT diskusinya :D

btw, adeknya TS sekarang gimana, masih ngototkah ingin jadi pembalap :ask:
setuju dengan beberapa rekan sebelumnya, mungkin sudah terlalu terlambat untuk meniti karir profesional di bidang balap dengan usia segitu.

saran sih masih sama seperti sebelumnya, diberi pengertian sedikit demi sedikit, atau klo semisal dah bener2 gak ingin sekolah lagi bisa juga meniti karir yang masih ada hubungannya dengan balapan misal bikin tempat latihan / sirkuit gokart atau semacamnya. nantinya biar gak bisa jadi pembalap namun punya kesempatan besar untuk melahirkan pembalap2 berbakat di kemudian hari, dengan begitu hobby jalan, karir juga jalan ;)

Rezki
28-04-2010, 22:31
ya iya lah bro, karena mereka sejak kecil udah mau mendalami dunia otomotif.
lah kalo udah umur 17th baru pingin masa ya langsung terjun ke profesional. paling ndak merasain getaran kendaraan ama di samber angin dulu lah.

lah emang kurang yah bro main dibawah AC + disembur kipas angin dari depan sambil menggenggam stik getar ? :bolt:



btw soal d3 s1....

Sempron 140 memang lebih rendah dari X2 250....
tp klo si sempron hoki dan lingkungan (mobo,dsb) memungkinkan shg bisa ditarik ke 3,5 Ghz abis itu X2 250,at least secara price perf....

get what i mean ?

kuchaiii
28-04-2010, 23:12
Hmm apa gak ketelatan tuh mulai balap lulus SMU? Kalo misal mao jadi race driver ya yang pro lah, dari kecil dididik gokart dan ikut lomba.

Kalo baru lulus SMU baru minat mah lupakan aja gw rasa sih. Sulit buat jadi race driver pro...

hardware_tester
02-05-2010, 02:10
@all hanya mau meluruskan:
Janganlah merasa pelajaran sekolah atau matakuliah yang pernah kita pelajarin, itu ngga ada gunanya di masa depan. Semua pasti ada faedahnya.

Contoh: mungkin kita dulu berpikir waktu sd, ngapain si susah2 ngapalin perkalian, manknya nanti klo kerja bakal make perkalian. Nah, sekarang coba dipikir, gimana klo agan2 sekalian dulu ngga pernah ngapalin yang namanya perkalian.

Contoh lagi: Saya dulu pas kuliah pernah mikir, ngapain juga susah2 ngambil mata kuliah "Divais mikroelektronika dan teknologi IC", toh di Indonesia ngga ada tuh pabrik IC atau pabrik prosesor. Tapi at least sekarang bisa ngebayangin klo ada ulasan2 tentang dual-core processors on a single die tuh kayak gimana

@all sekedar meluruskan
kuliah di teknik atau sebangsanya ngga mengharuskan ngapalin rumus. Banyak matakuliah matematik yang mengharuskan mahasiswanya bikin rangkuman rumus yang harus dikumpulkan sebelum ujian, n dipake pas ujian. Nah, pas ujian itulah skill buat nurunin rumus dibuktikan. Jadi bagi agan2 yang ngerasa ngga kuat ngapalin rumus, jangan takut kuliah di eksak :)

hardware_tester
02-05-2010, 02:39
@all sekedar sharing Berdasarkan pengalaman masa kuliah saya di teknik, cuma mau sharing: Sejatinya kuliah S1 itu dituntut untuk mampu meng-create/mengaplikasi sesuatu dari ilmu2 yang sudah dipelajari semasa kuliah, dan menggunakan perhitungan2 yang telah dipelajari tersebut. Nah, untuk itulah saya juga harus bisa nyolder, nyolder uap kayak teknisi2 hp gitu. Kampus memiliki idealisme dan bertanggung jawab untuk mencetak sarjana teknik yang bisa mengaplikasikan yang saya uraikan di atas. Namun, karena di Indonesia kurang dana, maka yang namanya insinyur2 itu ngga laku, n ngga bisa bikin2 perangkat ini-itu kayak di negara maju sono, akhirnya jadi karywan kantoran juga. Kita ambil contoh sepeda motor. Yang bikin perhitungan gaya2 yang bekerja dalam mesin, bikin perhitungan dalam teknik moulding blok mesin supaya kuat menahan ledakan mesin, dsbnya ya insinyurnya. Kemudian, yang mengerjakan dan terampil mengerjakan proses pembuatannya, ya, yang lulusan diploma itu. Insinyurnya juga harus tau sedikit proses pembuatannya, sehingga klo terjadi kesalahan, bisa dianalisis dan ditanggulangi. Jadi kolaborasi antara keduanya tetep diperlukan @TS gimana klo adeknya diberi pandangan untuk kuliah/sekolah/pelatihan apa gitu, biar paling ngga bisa bikin riset untuk balap, seperti yang dilakukan oleh Tony Huang, yang bikin2 cdi racing buat motor

aq_aq
02-05-2010, 13:53
wah....buat anak kuliahan ya...? :D

no komen lah.....nggak kuliah pan gw mah...

btw...buat TS....

selama keadaan mendukung suruh adiknya meraih pendidikan setinggi2nya

nggak rugi punya ilmu banyak...selama itu berguna bagi lingkungannya

dukunglah apa yang dia butuhkan, bukan apa yg dia inginkan...

karena kubutuhan beda dengan keinginan....

kriee
02-05-2010, 15:11
ternyata ada yg sok kuasa lagi dsini yah .... :laughatr:

bapak gw D1 kenpa bisa dapet kerjaan di arab saudi ya ... :ask:

adlisyahmi
02-05-2010, 15:44
kuat di matematika?suruh jadi programmer aja bro, kalau mau loh :D

pokoknya jangan dipaksa, dan minta dia coba ngerasain balapan yg sesungguhnya, ajak orang di bidang tsb yang bisa kasih referensi secara objektif, baik buruknya.. biar dia tau gimana nantinya..

pokoknya jgn dipaksain ke suatu bidang tertentu, malah jadi terpaksa nantinya..

LeBond_007
02-05-2010, 15:52
@TS
adek ente suruh belajar nyetir dulu gih :D
jangan samakan game dengan realita, ga bisa di-restart :rofl:
mindah gigi mboil di game tak semudah mindah gigi mboil aseli ;)
perlu adaptasi mendalam + main feeling :cool:
*pengalaman pribadi :p*

kalo dah kapok ga bisa2 nyetir mboil, baru deh suruh kuliah :D
gitu aja kok repot :laugh:

D1M17R1
02-05-2010, 16:09
wah kesian TSnya ni threadnya jadi ajang perdebatan :o

mo jadi pembalap? iya emang susah bro klo g dirintis dari kecil :D apalagi percaya dirinya cuma muncul dari game . . .

a0shi
02-05-2010, 17:56
Ane apus
Alasan: Ntar ane quote ulang

a0shi
02-05-2010, 18:07
----------------------------------------
----EDITED----
NO QUOTE please for my post.....just FYI aja oke?....silahkan dilanjutkan obrolan anda
regards
yossie3660
----------------------------------------

:bow: :artist:

Beberapa waktu yang lalu ane lagi semangat2nya garap skripsi, jadi lagi off yang kayak ginian
Nanti ane baca satu2 dan coba mengkomentari masukan2 agan2 sekalian yang telah memberikan masukan
Kondisi trakhir sih masih terus daftar kuliah (on going) dan lagi cari2 area gaul'an soal racing
Jadi nanti waktu kuliah bisa di sambi (dibaca dilakukan sekalian) ma dunia balap, khusus nya soal enginering yang paling mudah nya
===================================
D harapkan agan2 sekalian jangan perang bata di kemudian hari, just want 2 sharing oppinion :D :rofl5:
Agan2 sekalian pasti juga pada tau skarang2 ini saat yang crusial bagi para anak2 sma yang dah pada lulus, soalnya ane dulu termasuk yang telat daftar kuliah, untung ne di terima :D
Lets sharing continues :topic:

:circle:

yossie3660
02-05-2010, 22:24
TO TS.....bukan ttg perang batubata kok....oke?....biarkan saya yang mengurusi user2 yang "bandel" ok?

BACK TO TOPIC.....
opini ku kembali ke kurang lebih hal yang sama....yaitu...memang sejak muda ingin jadi apa saja...termasuk aku, ingin selalu membantu sesama, bahkan sempet kepikiran ingin jadi dokter....tapi sepertinya tidak mudah dilakukan, walaupun aku sudah nonton sekian banyak film "house" dari penyakit biasa sampe penyakit berat...tetep aja liat kecelakaan jalan raya agar2 serem liat darah, padahal kalo nonton film sih, sampe semua darah bercecerah di game dan di film saw, ga ngefek....liat yang dibedel2 ususnya tetep aja sambil makan ga ngaruh...tapi di dunia nyata?....ga semudah itu kan?....

so, bisa aja adekmu ingin jadi pembalap sekarang...but...1-2 tahun lagi saat misalkan jamanku ada Oasis sampe Greenday..kayaknya semua pengen jadi anak band....itu contoh aja....tapi kembali ke basic....apa hobi terdalamnya, apakah betul pembalap adalah pilihan yang sudah mendarah daging?....jangan2 ikut2an mood aja..so...hati2 aja....nah untuk memastikan itu adalah hobi atau sekedar lewat, harus dibuktikan....mahal?...tergantung.. masalah D3 atau S1 yang mengarah ke faktor biaya, itu bisa gue bilang faktor X....maksudnya.....bayaran paling mahal dari sebuah pembuktian kepastian adalah "WAKTU"....

Waktu yang akan menjawabnya dan setelah dijalani....oh...gue ga pas neh di jalur ini....okelah kalo memang mampu membiayai pindah jalur....untuk yang tidak?...itu menjadi sebuah masalah kan?...tapi yang ga bisa dibayarkan adalah waktu...waktu untuk membuktikan benar atau salahnya dijalur ini....yup...itu menurutku...pernah ada kejadian temenku udah masup tehnik mesin dan kembali ke semester 1 lagi jurusan ekonomi, padahal udah 2 tahun tapi ga mudeng2 katanya....blum lagi yang pontang panting ortu dan orangnya mencari biaya...atau temen smaku ada yang ego2an, pengen masuk ke universitas X biar tokcer, sampe jual motor dan mobil, toh abis 2 tahun tewas juga....temen gu ga kuat dan langsung cari kerjaan....

Tapi itu contoh aja....nah yang pasti, pertama adalah pastikan apakah pilihan adikmu benar2 serius? sebisa mungkin jangan sampe setengah jalan...selain biaya yang terbuang, juga waktu....tapi demi sebuah kepastian hidup...jika semua faktor baik ortu dan laen2nya setuju..yah coba saja...teguhkan hati adikmu, pastikan bahwa sekali jalan merupakan pilihan terbaik...

Nah, mangkanya kadang2 ortu kita ingin agar anak2nya sekolah setinggi langit...agar...sewaktu ilmu sudah nemplok di kepala, sang anak dapat merubah jalur dengan cepat tanpa banyak benturan....masih bisa ganti sektor kerjaan....tapi tidak gampang kan...kadang2 dari faktor biaya, ortu yang ga setuju, juga kitanya moody-an..so pastikan....jika semuanya mendukung....jalankan dengan matang...yah setidaknya sang adik tercinta pun harus dibekali sebuah tanggung jawab...."adikmu yang pilih jalan hidupmu...dan berikan bukti dgn kepastian dan keteguhan hatinya..."

Dan langkah terakhir...berikan penjelasan dengan rinci kepada sang ortu...jangan kecewakan beliau...mereka sudah pasti ingin anaknya sukses...ingin agar anak2nya bisa mandiri, mereka pasti akan berusaha sebisa mungkin mencari biaya demi keinginan anak2nya...so...jangan kecewakan mereka...ortu kecewa akan cukup menyakitkan pun dikau sebagai kakaknya, palagi yang menjalaninya...

Yah kurasa kurang lebih itu...intinya...apapun bidangnya, D3 atau S1, ataupun langsung terjun menjadi pembalap yang matang...tidak masalah....menurutku tidak ada kata terlambat selama masih bisa dilakukan....tapi kalo melihat usiaku ingin berubah jalur...hem...kurasa udah terlambat....udah bukan anak sma lagi soalnya...kalo masih SMA...menurutku...masih banyak pilihan....tapi itu tadi...1 pilihan terkuat dan buktikan.....oke?....semoga dapat membantu dan memberikan masukan untuk sang adikmu tercinta....;)

salam hangat selalu....(",)

regards
yossie3660

yossie3660
02-05-2010, 22:56
3nd INFRACTION!

Semoga ybs dapat berubah sikapnya dan menghargai si empunya Thread, mohon maaf atas ketidaknyamanan ini saya ungkapkan kepada TS, semoga postingan saya dapat diindahkan dan hanya dimengerti oleh user yang terkena INFRACTION.

nb: harap indahkan postingan saya ini karena hanya sebagai pengumuman dan semoga tidak menjadikan panjang dan kembali ke topiknya.

regards
yossie3660

dukun ganteng
02-05-2010, 23:07
menurut gw ga ad yg salah dengan postingan pak jk10674..
kalau bisa d jelasin sedetil2 ny om momod.. :D

------------------------------------------------

menurut gw, ade ny TS di berikan masukan dari ortu ap arti antara kehidupan maya dan kehidupan nyata..

gw dulu suka maen game perang n gw pengen masuk ABRI..
tapi gw d beri masukan sama kluarga besar dan akhirnya gw baru sadar perbedaan antara dunia maya dan dunia nyata..
akhirny gw kuliah yg gw rasa kuat dan mampu gw jalani..

Dr Steinz
03-05-2010, 00:11
Skr gw kasih : Klo S1 dibuatkan lagi standar kurikulumnya utk praktik imbang dengan teori, anak D3 mau pake alasan apa lagi ?

Dimana2 semakin tinggi pendidikan, yg semakin dicari zaman skr ( apalagi standar semakin naik ) .. jelas S1 SELALU lebih menang diatas kertas. INGAT, S E L A L U .

Ke depannya ya tergantung orangnya. INGAT O R A N G nya :D, jangan dijadikan patokan buat elu dalam memasukkan pilihan :D

Anak S1 jangan mau kalah sama anak D3. Banyak2 ambil sampingan juga.
Anak D3 juga, jangan mau cuma stuck di D3 aja, hanya gara2 malu tarik ludah sendiri :o weqeqeqeeqq ..


Last, jadi klo adeknya dinilai masih terpengaruh faktor 'pengen' aja, udah mendingan adik lo suruh masuk TNI :D :D wekekkee ..

buat aku sih gelar pendidikan gak perlu dibanggakan,,,gelar itu bs didpt dng kemampuan dan kemauan tiap2 org,,,,,coba liat didaerah2 yg mungkin bnyk anak yg tidak sempat menikmati pendidikan sampai S1, D3 bahkan D1,,tapi dng "KEINGINAN" kuat n slalu "BERUSAHA" keras utk survive, akhirnya bs bener2 "SUKSES" dalam hidupnya yg mgkn dia hanya lulusan SMA/SMP/SD doank,,,gelar itu gk bs dijadiin patokan utama utk menentukan kesuksesan orang,,,msh bnyk faktor X yg mempengaruhi kesuksesan org,,,, can u see,,, yg pntg ttp "CEMANGAT!!!!!!" :D piss ah,,, :)

Think
03-05-2010, 01:30
padahal gw yang S1 aja blom dapet2 kerja niy.... emang dasar pengangguran menuh2in jakarta aja :laugh:

kriee
03-05-2010, 01:31
padahal gw yang S1 aja blom dapet2 kerja niy.... emang dasar pengangguran menuh2in jakarta aja :laugh:
gw dah D3 aja dah ada tawaran kerja di tambang Batubara .... :laugh:

LeBond_007
03-05-2010, 01:40
padahal gw yang S1 aja blom dapet2 kerja niy.... emang dasar pengangguran menuh2in jakarta aja :laugh:

makanya, jangan kebanyakan ngegebet yang di FC baru :laugh:
ga serius cari kerja jadinya :laugh:


btw, gimana nih kabar adeknya si TS :ask:

komp san
03-05-2010, 02:21
Adik TS mau jadi pembalap murni (pro) ?

EDIT: mobil apa motor?

dukun ganteng
03-05-2010, 02:58
Adik TS mau jadi pembalap murni (pro) ?

EDIT: mobil apa motor?
sepertinya mobil..
wkakalalakaka..

d_estroye_r
03-05-2010, 06:24
padahal gw yang S1 aja blom dapet2 kerja niy.... emang dasar pengangguran menuh2in jakarta aja :laugh:
lah lu kan s2 dulu:confused:


gw dah D3 aja dah ada tawaran kerja di tambang Batubara .... :laugh:
buka warnet di tambang batubara?? :whistle:



sekalian kasih komen buat TS, afaik sih di dunia ini ada 2 hal yg dapat memaju semangat kerja
-hal yg termasuk hobi
-hal yg kita ingin tahu

nah kata beberapa orang sih, kalo milih suatu bidang, jangan pilih yg hobi, karena kita pasti bisa dan senang, pilihlah sesuatu hal yg kita ingin tahu..jadi nanti pada saatnya kita bisa jalanin barengan antara hobi, dan kerjaan kita sekarang

Think
03-05-2010, 06:59
lah lu kan s2 dulu:confused:


buka warnet di tambang batubara?? :whistle:



sekalian kasih komen buat TS, afaik sih di dunia ini ada 2 hal yg dapat memaju semangat kerja
-hal yg termasuk hobi
-hal yg kita ingin tahu

nah kata beberapa orang sih, kalo milih suatu bidang, jangan pilih yg hobi, karena kita pasti bisa dan senang, pilihlah sesuatu hal yg kita ingin tahu..jadi nanti pada saatnya kita bisa jalanin barengan antara hobi, dan kerjaan kita sekarang
walah om, sejak kapan gw lulus S2 dah :p
niy aja masih 1/2 pengangguran, blom bisa ngasilin duit sendiri niy :p

mavzz
03-05-2010, 07:44
walah om, sejak kapan gw lulus S2 dah :p
niy aja masih 1/2 pengangguran, blom bisa ngasilin duit sendiri niy :p
maksudnya nyetak duit sendiri? Emang klo udah S2 boleh ya? :bolt:

a0shi
03-05-2010, 08:52
jd pembalap aja kalo bnyk duit ngapain kuliah jd kuli kantoran doank

Itu kalo nasib nya bagus gan, tetep saja untuk mendaki puncak gunung, mesti dari bawah, urusan jalan yang di lalui rata or banyak batu2 gede, itu tinggal menunggu nasib ;)
Tp fakta di "lapangan" "lebih banyak" begitu, mungkin dikarenakan kurang nya link dan kemauan untuk berusaha mencari kerja yang layak
Sepintar2nya orang, kalau ia tidak pintar mengatur hidup, maka kepintaran tersebut akan sia2
"Mengatur hidup", ceri kerja, cari link, dll
Kepintaran tidaklah di pakai sendiri, tapi dipakai untuk sesama


wakakak hobi boleh jalan klo memang menjanjikan, adakalanya klo hobby udah bener ditekuni sampek tinggi baru boleh dilepas tuh yang laen.... dan memang banyak buktinya hobby kadang lebih menjanjikan uang berkali-kali lipat ditambah kesenangna kita saat menjalani, wa saranin tetep kuliah terserah mau s1 or d3...sih paling gak lebih gampang aja cari kerja...was sih nyaranin klo kuat di dana s1...d3 kan lebih ke praketk daripada ke toeri yah...
jadi hobbi klo blom menyakinkan jangan dibuat tanggungan hidup, klo udah meyakinkan baru deh dilepas...gitu aja ish saranku. gak ada orang bonek...pemula langsung terjun yang ada bonyok dan resiko mundurnya lebih sering terjadi...baru setelah terlihat potensinya baru dipikirkan untuk melepasnya.

Hobi mang modal yang bagus bwat cari jalan hidup
Coz pada dasarnya manusia akan semangat 45 dengan hobi nya
Rata2 mreka yang hidup dengan hobi nya, tentu dengan cara meng'upgret hobinya, masa depan nya terbilang cerah
Klo kuliah, ane anggap sebagai bumbu, masakan tanpa bumbu pasti tidaklah menjadi se'enak yang kita inginkan, mreka saling mengisi
Jadi tetep saja kuliah penting, masalahnya bumbu nya "pas" gak


masalahnya dambaan hampir semua orang tua anaknya kuliah , lulus terus kerja . jadi Orang berhasil => harus kuliah .

ga setuju kalo mau kerja dg skill otodidak .

Stereotype ini masih terjadi di zaman moderen ini gan
Alasan tetep dipakai oleh ortu, pasti karena ilmu dari akademis lebih meyakinkan dan terjamin ketimbang otodidak
Why? Otodidak pada dasarnya kan tanpa dasar ilmiah yang pasti CMIIW
Sehingga dasar akademisnya kurang kuat, takut salah atau salah jalan
Makanya ane manut wae ma ortu


hmm mau jadi pembalap lokal atau internasional ?
bukannya merendahkan tapi belum ada atlit lokal yang bisa kaya dan terkenal seperti selebritis seperti atlit lokal negara lain. mau jadi pembalap internasional ? emangnya sampai sekarang ada atlit balap indonesia yang punya prestasi internasional ?

bukannya merendahkan yah, tapi negara kita ini belum bisa membuat seorang atlit menjadi kaya dan punya pendapatan gede kayak di luar negeri. malah atlit-atlit di negara kita ini malah minta sama pemerintah untuk di angkat jadi pns.....

Jujur aje, ane sendiri juga muak dengan kondisi ini
Banyak orang2 berhasil tapi di'anggap - bahkan sebaliknya
Bahkan ane pernah berfikir mending minggat ke "lokasi" yang lebih meyakinkan untuk meniti karir
Untuk mempermudah, memperlancar, dan mendapatkan feedback yang seharusnya
Bis itu baru pulang dengan membawa oleh2 yang oke2

a0shi
03-05-2010, 09:09
IMO balap itu gak bisa instant, butuh pembelajaran juga, bahkan seharusnya dimulai dari kecil...;) Rata-2 pembalap kejuaraan dunia (baik roda 2 maupun roda 4) rata-2 sudah "jadi pembalap" mulai di bawah 10 tahun, Bro...:) Nah, kalau adik Bro baru mau mulai meniti karir sebagai seorang pembalap tapi baru mulai "belajar membalap" pada umur-2 lulus SMA, IMO sudah agak terlambat (memang banyak yg bilang "tidak ada kata terlambat buat belajar", tp kadang kita harus realistis juga kan :D)... Kalau boleh ngasih saran, gmn klo Bro coba bujuk adeknya buat pindah cita-2 dikit... Cinta balapan bukan bararti harus jadi pembalap kan, toh di sekeliling pembalap masih banyak profesi-2 lain (teknisi, aerodinamika, telemetri, dll) yang mendukung pembalap kan...:)

Emang sih
Antara jadi teknisi or driver
D mana jadi teknisi masih sempet dan lebih aman
D mana jadi driver dah telat dan lebih tidak aman



Sharing :
Gw dulu sukaaaaaaaa banget sama komputer ama desain dr SMP ( dan kulnya mau masuk univ swasta yg terkenal di Jakarta Barat hehehe ) .. usaha gw dah pol banget peluru persiapannya, ikut klub komputer dr kelas 1 SMA, cari2 info univ komputer bagus, masuk USMnya, udah tinggal bayar dah .. tapi ternyata gw masuk juga di fakultas yg sm sekali ga gw bayangkan dan ortu minta masuk situ karena universitasnya almamater ortu gw lol dan emg berprospek cerah .. lalalala lama2 gw enjoy dgn fakultas gw itu. Yg ingin gw bilang disini adalah :

Pertama, klo gw jadi masuk ke komputer, gw mungkin seterusnya jadi orang yg egois, apa2 aja selalu dikabulkan :o .. dan IMHO, adek elu masih gw bilang kanak2 melalui pernyataannya yg ini "yaudah, klo gak di terima kuliah, ngapain kuliah, wong mo jadi racing driver" ..

Kedua, klo gw jadi masuk ke komputer, gw mungkin seterusnya ga tahu ilmu yang lain ( dan jadi orang yg tertutup, karena saking ga bisa diganggunya klo pas di depan komputer wktu dulu ) .. cuma komputerrrr mulu. Wlpn pengetahuan komputer mandek skr, tp hobi desain gw bisa jalan berbarengan dengan ilmu lain yg gw tekuni skr, and I think I got more benefits from this choice than what I thought it would be the best for me 4 years ago.



Klo ane berfikirnya, okelah anak umur segitu mang ego nya gede, tp menurut ane malah jadi salah satu benefit bwat burning idiologi untuk tetep pada jalan nya
Masalah failed or what, itu karena waktu lagi jalan, meleng gak liat situasi sekitar, nyemplung di parit deh
So, "kami" sih tinggal support aje dan jadi navigator biar gak nabrak sana-sini, biar bisa sampe finish nanti
Untuk menggapai "mimpi", perlu niat, ke'inginan, fasilitas dan support
Memang mimpi itu cuma khayalan, tp rata2 jika mimpi tercapaikan, 2x lebih meyakinkan hasilnya, karena di dukung dari idiologi pribadi

a0shi
03-05-2010, 09:41
Pemikirannya Indonesia sekali...... Di Indonesia memang kebanyakan nyari tenaga kerja macem gini ... Yang penting Sarjana, unggul di atas kertas... Kemampuan kerja?

Jangan lah memandang rendah suatu jenjang pendidikan, apalagi orangnya.... Berapa % penduduk Indonesia yg berkesempatan mengecem pendidikan tinggi kaya gitu, tapi gak sedikit juga mereka yg kurang beruntung itu sebenarnya memiliki pemikiran dan kemampuan otak yang lebih tinggi .....



Dari kakak angkatan ane sih masih mengalami hal yang serupa
Entah siapa pun yang salah, ane cuma berharap, kalo tes kerja tuh bener2 di "tes", jangan cuma di cek dan validasi
Yang dibutuhkan kan "tenaga kerja" yang berkompeten, bukan "ilmu" yang dimiliki IMHO
Tp kembali kebelakang, skill kerja baru didapat dari ilmu yang didapat, namun tidak hanya dari "ilmu" tapi juga "exp" hidup
Toh baru bisa "kompeten" kan kalau dapat mengimplementasikan "ilmu" yang didapat
Jadi kuliah yang bener dan manfaatkan ilmu tersebut untuk masa depan


ane yg sma diem aja deh, lanjut

Oleh karena itu ambil saja manfaat yang ada dan kritisi fakta2 yang ada dilapangan
Diam adalah emas? Emas emang gak bisa gerak. Tp mana ada orang sukses cuma diem doank


usul yg sangat bijak menurut gw.....

IMO : game dan balapan real sangat jauh berbeda.....terutama mentalnya (karena skill yahud klo ngga di imbangi sama mental juara juga ngga akan menang)

btw....klo gw jadi adek loe....gw bakal belajar jadi pembalap+mekanik balap nya....
karena sampai tua pun ilmu mekanik nya akan bisa terus terpakai....lain halnya dgn pembalap yg ada batasan umur max

lagian ilmu mekanik itu juga bisa dipake usaha alias cari duit diluar "kerjaan sirkuit" kan ?

banyak lho bengkel2 spesialis mobil eropa yg bengkelnya malah jadi pilihan pertama pemilik mobil2 mewah (karena servis nya jauh lebih cepat dan ngga bertele2 kaya di bengkel resmi....dan jelas ongkosnya lebih murah)

Makanya gan, hidup itu mesti punya plan B
D mana rata2 plan B nya adalah profesi yang multi implementasi, biar kalau yang satu gagal, masih ada tempat lain untuk di implementasikan
Gw sih dah saranin, mending kuliah di teknik wae, toh bisa jadi banyak hal klo dah kelar dari sana, toh "teknik" kan universal


mau share dikit pengalaman hidup gw yak

gw juga bukan org berpendidikan tinggi....lulus SMA aja ngga kesampaian karena gw ngga bisa pelajaran yg berbau hitungan samasekali (math,kimia,fisika,akuntansi selalu dapet 4 di rapor cawu)....akhirnya DO+frustasi dan ngga mau sekolah lagi (padahal ortu suruh gw sekolah di luar negeri aja)

dari situ "petualangan" gw di bidang IT khususnya hardware PC dimulai.....
berbekal sahabat yg cukup pandai soal merakit dan servis pc....gw belajar sedikit demi sedikit

kemudian setelah gw lumayan jago utak-atik pc.....gw menawarkan jasa servis pc di tetangga dan kenalan2 lain....bahkan pasang iklan di radio untuk jasa gw

dan hasilnya mayoritas pelanggan gw yg memang awam merasa sangat puas karena selain benerin....gw juga bisa diajak diskusi ttg pc

tapi kehidupan itu sudah berubah total sejak 2th lalu.....karena akhirnya gw memutuskan untuk ikut sodara gw yg buka PT di bidang peternakan (disini baru terlihat jenjang karir dan besarnya gaji bagi yg cuma lulus SMA.....dan yg S2)

intinya : klo kerja kantoran....besar gaji awalnya tentu saja dilihat dari tingkat pendidikan terakhir

klo loe buka usaha sendiri.....asal pinter(punya skill) dan punya tekad + sedikit keberuntungan....pasti sukses tanpa melihat tingkat pendidikan formal sama sekali (soalnya bigboss gw di kantor malah cuma lulusan SD)
kebayang ngga sih loe2 yg S2 diperintah sama orang yg cuma lulus SD ??? (walaupun emang yg lulus SD tsb secara real punya kapabilitas dan pengalaman yg sangat jauh diatas fresh graduate terutama dari sisi management perusahaan)

Terharu saya Gan :tantrum:
Tp ingat, lingkungan sosial juga menentukan, dengan kata lain link dan oportuniti juga berperan krusial dalam hal seperti ini
Jadi bersyukurlah

kecap_abcom
03-05-2010, 10:03
saya rasa tidka apa kalaua mau jadi racing driver tapi tetap kuliah hehheh..saya aja tidak ada rencana mau jadi Hakim ataupun pengacara apalagi Jaksa, karena setelha itu saya malah jadi pedagang wkkwkwkwk, tapi sama si bokap tetap aja disuruh kuliah karena title jaman sekarang penting ya setidaknya sedikit membantu dalam mencari pekerjaan walaupun pada kenyataannya tidak semua begitu

a0shi
03-05-2010, 10:13
So dari contoh kecil itu, mengapa dicoba aja mengambil jurusan yang adikmu sukai? pun hobi dibarengi disetiap aktivitas, tapi ga harus balapan jalanan lah, banyak caranya kok, dan banyak event juga yang mensupport balapan ini, pun begitu harus direstui oleh ortu biar dibekali dengan segala macam dukungan keselamatan.

Mungkin jawaban saya kurang spesifik, namun seyogyanya TS sebagai sang kakak/abang dapat memberikan pengertian, apapun ilmu yang dia ambil sangat berarti di masa mendatang, dan saat liputan itu pun pas saya tanya2, backgroundnya ga harus berbau balapan, malahan sarjana ekonomi, masih SMA dan masih banyak lagi, tapi dengan dukungan ortu yang membolehkan, maka setiap ajang balapan untuk kompetisi dapat ikut serta.

Semoga membantu TS dalam memberikan gambaran kepada sang adik tercinta.

regards
yossie3660

Klo menurut ane,
Kuliah = cari ilmu
Aktivitas = cari pengalaman
Gak sedikit tmen2 ane yang kuliah nya "gak nyambung" dengan dunia kerjanya
Tp mreka berfikir'an, kuliah anggap saja sebagai modal ilmu, toh "ilmu" sendiri adalah pengetahuan, dan pengetahuan adalah rasa tau akan sebuah fenomena dalam dunia realitas
Jadi gak salah juga kerja di bidang yang gak ada hubungannya dengan ilmu saat kuliah
Beda bidang kuliah, hanya beda "fokus ilmu" yang akan didapat, logic dasar ilmu nya rata2 "sama"
Toh yang dibutuhkan kan logic nya, tidak hanya sebatas fokus ilmu nya
Gmn gan?




btw soal d3 s1....

Sempron 140 memang lebih rendah dari X2 250....
tp klo si sempron hoki dan lingkungan (mobo,dsb) memungkinkan shg bisa ditarik ke 3,5 Ghz abis itu X2 250,at least secara price perf....

get what i mean ?

Analogi via hatwer :D, nice....
Tp jangan lupa, alasan prosesor tersebut bisa di'unlocknya kenapa


@all hanya mau meluruskan:
Janganlah merasa pelajaran sekolah atau matakuliah yang pernah kita pelajarin, itu ngga ada gunanya di masa depan. Semua pasti ada faedahnya.

Contoh: mungkin kita dulu berpikir waktu sd, ngapain si susah2 ngapalin perkalian, manknya nanti klo kerja bakal make perkalian. Nah, sekarang coba dipikir, gimana klo agan2 sekalian dulu ngga pernah ngapalin yang namanya perkalian.

Contoh lagi: Saya dulu pas kuliah pernah mikir, ngapain juga susah2 ngambil mata kuliah "Divais mikroelektronika dan teknologi IC", toh di Indonesia ngga ada tuh pabrik IC atau pabrik prosesor. Tapi at least sekarang bisa ngebayangin klo ada ulasan2 tentang dual-core processors on a single die tuh kayak gimana

@all sekedar meluruskan
kuliah di teknik atau sebangsanya ngga mengharuskan ngapalin rumus. Banyak matakuliah matematik yang mengharuskan mahasiswanya bikin rangkuman rumus yang harus dikumpulkan sebelum ujian, n dipake pas ujian. Nah, pas ujian itulah skill buat nurunin rumus dibuktikan. Jadi bagi agan2 yang ngerasa ngga kuat ngapalin rumus, jangan takut kuliah di eksak :)

D3, S1, S2, event S3 kan ujian akhir penutup kuliahnya beda2 sesuai analogi nya masing2 dengan kelebihan dan kekurangan masing2, jadi jangan berdebat hal yang jelas2 berbeda :D

Saya saja berteman dengan D3 dan S2, kalau S3 blom pernah, merasa sangat berbeda analogi nya
Kita tinggal memilih jenjang pendidikan yang paling "pas", dengan kelebihan dan kekurangan yang mesti kita terima

Sama halnya mobil Lotus Elise, Nissan GTR, Ferrari Enzo event Bugatti Veyron, sama2 mobil tapi analogi mengapa mereka diciptakan kan beda2, walaupun sama super car


@all sekedar sharing Berdasarkan pengalaman masa kuliah saya di teknik, cuma mau sharing: Sejatinya kuliah S1 itu dituntut untuk mampu meng-create/mengaplikasi sesuatu dari ilmu2 yang sudah dipelajari semasa kuliah, dan menggunakan perhitungan2 yang telah dipelajari tersebut. Nah, untuk itulah saya juga harus bisa nyolder, nyolder uap kayak teknisi2 hp gitu. Kampus memiliki idealisme dan bertanggung jawab untuk mencetak sarjana teknik yang bisa mengaplikasikan yang saya uraikan di atas. Namun, karena di Indonesia kurang dana, maka yang namanya insinyur2 itu ngga laku, n ngga bisa bikin2 perangkat ini-itu kayak di negara maju sono, akhirnya jadi karywan kantoran juga. Kita ambil contoh sepeda motor. Yang bikin perhitungan gaya2 yang bekerja dalam mesin, bikin perhitungan dalam teknik moulding blok mesin supaya kuat menahan ledakan mesin, dsbnya ya insinyurnya. Kemudian, yang mengerjakan dan terampil mengerjakan proses pembuatannya, ya, yang lulusan diploma itu.Insinyurnya juga harus tau sedikit proses pembuatannya,sehingga klo terjadi kesalahan, bisa dianalisis dan ditanggulangi. Jadi kolaborasi antara keduanya tetep diperlukan @TS gimana klo adeknya diberi pandangan untuk kuliah/sekolah/pelatihan apa gitu, biar paling ngga bisa bikin riset untuk balap, seperti yang dilakukan oleh Tony Huang, yang bikin2 cdi racing buat motor

Thx banget Gan :thumb:
Smoga agan2 sekalian bisa lebih terbuka soal Tabu ini
Layaknya makhluk sosial, semua harus saling mengisi, tanpa saling mengisi, maka sistim sosial akan menjadi rusak dan berdampak pada keterbelakangan lingkungan sosial

JMC
03-05-2010, 10:46
keknya pertanyaan TS dah kejawab semua neh, ampe bahas SI dan D3 segala....
jadi bisa di close ni trid....:D

Think
03-05-2010, 11:06
keknya pertanyaan TS dah kejawab semua neh, ampe bahas SI dan D3 segala....
jadi bisa di close ni trid....:D
iya ntar kalo kebanyakan OOT bisa kena banned lagi, kan gak boleh OOT di sub Forum OOT...

Mecicil
03-05-2010, 11:10
iya ntar kalo kebanyakan OOT bisa kena banned lagi, kan gak boleh OOT di sub Forum OOT...
OOT ah...........


Udah kalau kuliah dan jadi pembalap gagal semua...

pakai alternatif ini aja : "JADI BAKUL BERAS"

ke Ban nggak ya???

kriee
03-05-2010, 11:13
vote close the trid ... :laughatr:

daripada satu persatu members dsini ke banned kan lucu ... :D

Think
03-05-2010, 11:14
OOT ah...........


Udah kalau kuliah dan jadi pembalap gagal semua...

pakai alternatif ini aja : "JADI BAKUL BERAS"

ke Ban nggak ya???
dadi bakul nang pasar endhi mbah??

r3x
03-05-2010, 11:16
mending sekolah ambil jurusan perpajakan, pelajari dr kegagalan orang lain (maksudnya gayus) :D