PDA

View Full Version : apa saja yang dibutuhkan untuk mengambil gambar2 live pada acara?



V.O.C
26-04-2010, 11:44
sory klo judulnya membingungkan bro..

saya bener2 awam soal video2 gitu.. nah pertanyaan saya klo ada acara2 pembicara atau semacamnya saya ingin ambil live yang di tampilkan ke proyektor layar putih gmn y? dan apa aja yang dibutuhkan (software n hardware)?

klo saya punya 3 kamera digital (hadycam) apakah bisa? pasang di kiri - tengah -kanan..

saya cuman pernah liat kyk di tv gitu ada ruang operator untuk milih view gitu ya? apakah tanpa tv2 kecil itu bisa dibuat menarik layaknya menonton acara tv dengan angel yang berbeda? mohon bantu keterangannya apa saja yang dibutuhkan..

thx bro2 semuanya:D

Rendering
27-04-2010, 07:53
Saya coba bantu jawab ya...

Acara live seperti itu butuh alat yg namanya Video Mixer. dari sana handycame di berikan jalur kabel masing masing, dan semua bermuara di Video mixer tadi. Kemudian video mixer nanti yang mengatur penampilan gambar ke layar proyektor LCD. bisa ganti2 gambar sesuai keinginan kita di video mixer tadi yg sudah dipasangi monitor kecil (tv 14" aja cukup).

Perhatikan tata letak kamera, pasang kamera 1 dekat dengan pembicara. dia ditugaskan mengambil shoot clouse up. sedangkan kamera 2, letakkan di sudut ruangan, sehingga di bisa ambil gambar secara menyuluruh di dalam ruangan itu.

sedangkan kamera 3 ditaruh ditengah di dekat para penonton.

segitu dulu ya, semoga membantu.....:D:D

V.O.C
27-04-2010, 10:47
Saya coba bantu jawab ya...

Acara live seperti itu butuh alat yg namanya Video Mixer. dari sana handycame di berikan jalur kabel masing masing, dan semua bermuara di Video mixer tadi. Kemudian video mixer nanti yang mengatur penampilan gambar ke layar proyektor LCD. bisa ganti2 gambar sesuai keinginan kita di video mixer tadi yg sudah dipasangi monitor kecil (tv 14" aja cukup).

Perhatikan tata letak kamera, pasang kamera 1 dekat dengan pembicara. dia ditugaskan mengambil shoot clouse up. sedangkan kamera 2, letakkan di sudut ruangan, sehingga di bisa ambil gambar secara menyuluruh di dalam ruangan itu.

sedangkan kamera 3 ditaruh ditengah di dekat para penonton.

segitu dulu ya, semoga membantu.....:D:D

ow jadi musti ada ya bro video mixer itu,hehehe..

dikira bisa langsung ambil aja..

thx bro untuk jawabannya..

Bang Japra
28-04-2010, 05:40
Nambahin ya.. Konsepnya sih simpel:
1. kamera video
2. kabel yang cukup (kalo koneksinya RCA (yang kabel video kuning), kabelnya ganti kabel mic aja, menekan hambatan)
3. video switcher
4. TV monitor (ya yang kayak tadi dibilang, kalo punya LCD 6" jg udah cukup koq)

Nah! buat video switcher
sebenernya kalo mau kasar, pake AV Selector aja bisa koq, ada tuh yang 4 channel. :D Gak ada transisi dan ganti gambarnya kasar. CETOK!!! :p

Kalo mau yang sistem bagusan, cari switcher beneran. Mahal sih harganya. Diatas 8 juta. Mendingan sewa kalo ada orderan, paling 350 ribu sewanya buat yang sederhana 4 channel. :D itu beneran alus.
Tapi penggunaan video switcher butuh konsentrasi tinggi dan konsep penggunaan yang benar. Kalo enggak, sama aja kayak pake AV Selector. :p

Disana ada panel

1 2 3 4 A
----------------o
1 2 3 4 B

Nah. Gantinya mesti silang.
misalnya kayak gini:

1 2 3 4 A
----------------o
1 2 3 4 B

Posisi diatas adalah posisi standar video switcher 4 channel.
Pergantian video harus BERSILANG.
Lihat, huruf yang gua birukan adalah baris AKTIF. Sementara angka yang gw bold warna hitam adalah channel aktif. Jadi Pada channel A aktiflah channel 1.

Untuk mengganti ke channel lain, anda harus GANTI CHANNEL pada baris yang berseberangan.
Lihat ilustrasi diatas. Anda akan pindah ke channel 3 misalnya, sementara yang aktif sekarang baris A, ya anda harus menekan tombol 3B terlebih dahulu. Gambar tidak akan langsung berubah, karena baris B belum aktif. Untuk mengaktifkan perpindahan baris, anda harus tekan tombol "Que!" yang gua beri logo 'o'. Berikut sebaliknya (konsepnya pindah baris. A -> B. B -> A. A -> B)

Maka di stasiun TV ada 2 komando:
*kondisi kamera aktif ada di kamera '1' misalnya sekarang
1. Camera x Ready/standby: kamera 3 bersiap, presenter bersiap ke kamera 3 juga, petugas switcher menekan panel kamera 3 pada baris yang tidak aktif
2. Que!: petugas switcher menekan tombol Que! Yang artinya baris (yang misalnya kondisi saat ini di) A, akan pindah ke baris B.
Si Switcher langsung berpindah menampilkan kamera yang sudah disiapkan sebelumnya, yaitu kamera 3.

Pada video switcher, ada juga sistem pedal, jadi kayak perseneling gitu, cuma repot dan sering salah. Mendingan pake auto-switch, tinggal pencet tombol, kondisi transisi juga bisa di-set berapa lama durasinya. Hehe... :D

*semoga membantu... :)

V.O.C
28-04-2010, 12:46
terima kasih bang japra saya sebenarnya masi awam mengani hal2 beginian,tpi dari penjelasan bro,saya dapet menambah ilmu pengetahuan di bidang video.. thx ya:D

kie_yk
28-04-2010, 15:15
kebetulan ada temen yg mau investasi peralatan live video production. kebanyakan buat acara seminar.
utk video switcher/mixer cukup 4 channel (3 kamera 1 output PC). audio ambil aja dari sound mixer kan dah cukup lah.
nah, permintaan khususnya mau pake titling. gw baru dapet merk DataVideo (lupa serinya).
permintaan kedua mau langsung burning DVD. klo gak salah DataVideo jg ada DVD recorder.

utk switcher/mixer video pilihan pertama baru ada Edirol V4. lainnya ada DataVideo (SE-500 klo gak salah).
kalo di sekolah gw ada focus enhancement sih. apa dah bagus pke ini? selama ini gw pake cuman buat live acara gereja dan wedding ndak masalah sih.
kira2 ada pilihan lain gak?

kalo character generator yg umumnya dipake di sini dan murah meriah kira2 pake apa ya?
klo yg ini gw bener2 gak tau. gw cuman tau TitleDeko jaman di kampus dulu. dan sampe sekarang gw gak bisa pakenya. hehehe...

sama butuh masukan utk DVD recordernya apa ya?

klo misalkan gw saranin yang semacam mobile studio kayak punya NewTek Tricaster ato DataVideo seri HS/MS ato Sony AnyCast worth gak ya (mengingat harganya cukup mahal). ntar malah kebagusan dan gak sesuai kebutuhan. krn sbnrnya tmn gw ini bidangnya audio. tp krn sering permintaan sepaket ma video jg makanya dia pengen investasi ke live video.

alternatif lain sih mau gw saranin pke software, semacam easy worship ato wirecast. tp ini pilihan terakhir.

kira2 begitu curhat gw..
butuh masukan dr tmn2 yg lbh pengalaman nih.
sebelum dan sesudahnya terima kasih buat perhatiannya.

@TS
permisi ya, gw numpang bertanya di mari. piss bro. :D

Aosi
28-04-2010, 22:29
nambahin sedikit penjelasan,



saya cuman pernah liat kyk di tv gitu ada ruang operator untuk milih view gitu ya? apakah tanpa tv2 kecil itu bisa dibuat menarik layaknya menonton acara tv dengan angel yang berbeda? mohon bantu keterangannya apa saja yang dibutuhkan..


ruang yg diamaksud biasa dikenal dengan Control Room, dan TV yg kecil2 punya fungsi melihat gambar yg ditangkap oleh kamera. jd kl kameraman komposisi atau angelnya gak enak bisa disuruh benerin. bisanya penggunaan tv/monitor pake rumus "jumlah kamera + 2" jd kl pake 2 kamera monitor yg dinutuhkan 5 buah. 3 untuk monitor kamera, 1 program (monitor untuk A/B), dan 1 master (monitor ouput). kl ada dvd berarti tambah 1 monitor lg.

dan sesuai yg dikatakan diatas, yg milih gambar / Swicherman harus jeli dan punya konsentrasi yang besar. karena selain lihat monitor yg buanyak dan mencet2 tombol, dia juga bertugas memberikan arahan kepada kameraman angel atau komposisi apa yg dia mau...

keyser soze
12-05-2010, 02:00
nambahin aja ya.. :)

jumlah monitor disesuaikan dengan kebutuhan. biasanya untuk basic multicam TV production yang pake 3 kamera, berarti di control room ada:

3 monitor kamera
1 monitor preview
1 monitor program
1 monitor CCU
1 monitor VTR

jadi total ada 7 monitor. kalo pake CG tambah lagi monitor CG, kalo ada ISO juga ditambah 1 lagi monitor VTR ISO.

Oya CCU adalah Camera Control Unit, fungsinya menyelaraskan ketiga kamera tersebut. baik dari Skin tone, White Balance maupun Iris. Jadi bukaan Iris di camera dikontrol dari sini.


buat bung kie_yk:

Edirol dah cukup sih, tapi kekurangannya kalo transition pedalnya digerakin kebawah line yang aktif jadi yang line bawah. Idealnya gambarnya yg pindah ke line atas, jadi line yang aktif tetep yang atas. Gak harus bolak balik atas bawah, kalo abis main dissolve sering lupa tuh yang aktif atas apa yang bawah, kalo buat acara musik sih yang gak recomended. kalo mau yang bagus bisa pake echolab, tapi agak mahal.

ada bbrp gambarnya..

http://i42.tinypic.com/t0gkme.jpg http://i42.tinypic.com/2iiiec0.jpg

hydesist
08-06-2010, 11:51
maaf nih ikutan nanya, file video dari tuh kamera format nya avi bukan ? dan apakah file size gede(raw) ? maaf nih coz blom prnah pegan handycam jadi g tau formatnya apa an

kie_yk
08-06-2010, 17:26
@keyser soze
kebutuhannya buat seminar doang kok. kayaknya gak sampe ke acara musik. tp gak tau deh perkembangannya nanti.
jadi edirol sementara ini dah cukup lah ya.


maaf nih ikutan nanya, file video dari tuh kamera format nya avi bukan ? dan apakah file size gede(raw) ? maaf nih coz blom prnah pegan handycam jadi g tau formatnya apa an

tergantung jenis kameranya. kalo kamera MiniDV menggunakan kompresi DV. formatnya tergantung transfernya nanti. klo di windows biasanya avi, klo di mac biasanya mov. dengan capture card utk video editing bisa langsung mengkompres ke format mpeg.
beberapa tipe kamera HDV pun ada yg menggunakan media MiniDV. format rekamnya berupa mpeg2 (mpeg).

sekarang banyak kamera yg menggunakan media tapeless (alias random access memory kayak SDHC). formatnya dari mpeg sampe avchd.

hydesist
09-06-2010, 09:25
tergantung jenis kameranya. kalo kamera MiniDV menggunakan kompresi DV. formatnya tergantung transfernya nanti. klo di windows biasanya avi, klo di mac biasanya mov. dengan capture card utk video editing bisa langsung mengkompres ke format mpeg.
beberapa tipe kamera HDV pun ada yg menggunakan media MiniDV. format rekamnya berupa mpeg2 (mpeg).

sekarang banyak kamera yg menggunakan media tapeless (alias random access memory kayak SDHC). formatnya dari mpeg sampe avchd.

jadi liat2 OS nya ya! klo pake windows jadi nya bisa AVI klo pake mac jadi mov

apa kah kamera kayak gitu udah autofokus gan ?

kie_yk
09-06-2010, 14:40
klo premiere sih itu. klo aplikasi lain mungkin jg bawa kontainer sendiri bisa jadi. kayak Avid misalnya. tp tetep codecnya DV kok.

semua kamera sekarang auto fokus kok.

ivansaputra
09-06-2010, 20:44
bukannya ada card yg fungsinya bisa spt mixer ? beberapa channel masuk ke card tersebut.. ngoperasiinnya lewat PC smua, bahkan bisa skalian rekam.. jadi langsung diedit live gitu.. mantep kan? hehehe

tapi ga tau nama cardnya apaan.. tp kyknya pernah liat de

kie_yk
10-06-2010, 00:31
newtek tricaster bisa kayaknya. tapi mahal tuh.

sammy_007
10-06-2010, 10:47
kalo u/ kebutuhan live perform gt, lebih enak pake hardware / software based u/ video mixernya yah??

Alexander Gregorius
10-06-2010, 12:46
Untuk yg software based bisa coba pakai resolume, dsb ...

adms
21-06-2010, 12:27
Paling mudah dan paling murah kalo hanya untuk liveshow acara kecil ya :
1. kamera dengan video out
2. kabel panjang dengan colokan RCA (biasanya kalo handycam Sony warna kuning) dari kamera 1, 2, 3.
3. AV selector kayak jaman dulu kalo kita pengen nyetel dari vcd dan ps1 misalnya ke tv kan pake selector ini. Sekarang ada namanya Quad 4 channel, tinggal tekan ato merek lain.
4. kabel out ke proyektor (RCA juga ).

Itu sudah bisa .

Bang Japra
21-06-2010, 13:55
Ati2 dengan RCA, kualitas jeblok banget.. Alhasil mesti diedit satu2, kualitas hasil rekaman VTR ancur... T.T

Ooh iya sebenernya monitor kamera bisa dipecah pake Video Splitter. Hehehe.. :D
Baru coba seminggu lalu. :D

eyes
03-07-2010, 16:50
kabel ama konektornya yang jelek kali bang. saya pake kabel video belden rg58 sama konektor RCA yang 20 rebuan (mereknya lupa) panjang kabel sampe 50m hasilnya ok tuh. o iya satu lagi. kalo kabel video bertumpukan dengan kabel listrik dan kabel ularnya sound system gambarnya bakalan ancur. (pengaruh medan elektromagnet ato elektrostatik ato apa gitu istilahnya). jadi kalo pasang kabel video panjang jauh jauh aja dari kabel listrik.:)

Bang Japra
03-07-2010, 17:53
Udah di cek, diedit kawin dengan kualitas langsung dari DVnya? :D

eyes
04-07-2010, 12:43
yoi. acceptable kok. paling2 di dandanin dikit pas ada kamera yang mis ato kadang2 kena gangguan sinyal gsm. panjang kabel 50m gambar drop sekitar 5%. kalo lebih dari 50m di up lagi pake booster. paling enak buat ambil acara musik. kalo wat wedding belon brani paling buat backup doang kalo gada gambar lain. soalnya klien banyak yang pake plasma gede2 di rumahnya hahaha.... :D (kantor saya gak punya plasma :()

Bang Japra
05-07-2010, 08:26
Maxudnya bukan kawinan,
Maxudnya di edit kawin dengan master DVnya? Soalnya kemarin kita nggak gagal ngawinin, yang hasil dari kabel ancur minah hasilnya... :( Yaaah, kalo dilihat gak ada pembandingnya sih aman, Tapi begitu ada pembandingnya, baru kerasa ancurnya.. T.T

eyes
05-07-2010, 22:53
iye bang. maksud ane juga begitu. dikawinin ama hasil taping dari kameranya buat nutupin yang pada mis. kalo nyetelnya di tipi tabung mau yang gede kayak apa juga kagak keliatan. makanya ane bilang paling asoy buat ambil acara ben benan. yang nantinya kagak bakalan diliat pake tipi plasma diatas limapuluh inci. tapi kalo buat acara kawinan yang serius belon berani ngawinin model begitu (hayo gimana coba), soalnya banyak klien yang temboknya segede tipi plasma.

__________________________________________________ ____________________________

pangalaman ane sama kabel komposit (dengan koneksi RCA or BNC):
1. kabel & konektor jelek > hasilnya banyak garis pendar horisontal, warna pucat cenderung blur.
2. solderan nggak ok > pada saat konektor kesenggol gambarnya goyang.
3. kabel video numpuk ama kabel listrik > gambar distorsi bergelombang.
4. kamera or mixer ato ada salah satu periferal terkoneksi yang nge-ground / arus listriknya bocor > sama, distorsi bergelombang juga.
5. peace bang...

Bang Japra
07-07-2010, 01:38
Oke.. Berarti mungkin kabelnya. Memang gw pake CANARE sih, bukan Belden. Soalnya buat audio biasanya gua pake Canare dan hasilnya memuaskan walau berpuluh meter jaraknya. Hehehe..

Thx atas masukannya. :)

eyes
07-07-2010, 12:04
wah... itu kabelnya udah ajip bang. masa ngedropnya banyak si? konektor udah di cek?

Bang Japra
08-07-2010, 04:34
Entah... :(
Saya juga heran.. Apa mata gua yang ketajeman?! @.@

nanti gua post gambarnya deh. Grabb-annya aja ye..

eyes
08-07-2010, 12:47
iye bang, coba di share gambarnya siapa tau ada yang ngerti pangkal penyebabnya :).

Bang Japra
09-07-2010, 02:44
TERNYATA!!!

koneksi via Composite tuh emank JELEK! ~.~
cekidot!
http://www.lyberty.com/encyc/articles/svideo.html


Ini gua baru muter video-video awal gua ngedit. Gua ngeditnya pake master DV 3CCD (Panasonic AG DVC15 dulu), di edit via composite ke Pinnacle Miro DC30+ (Codec Miro M-JPEG). Hasilnya jeblok.

Akhir2 ini gua mau nge-DVDin, gua kasih ke lembaga yang DULU gua tanganin. Koq lebih jelek ketimbang MPEG2 yang dulu gua edit? Rupanya begini:

Dulu cara ngedit gua adalah:

1. DV Deck lalu dilarikan ke
2. COMPOSITE CONNECTOR --> Miro DC30+ (Editing System)
3. EDIT --> Render ke DVD dan juga
4. COMPOSITE CONNECTOR --> DV Deck (Mastering)

Yang gw render ke DVD malah lebih bagus, karena penurunan via Composite cuma 1x. Ttupun jika dibandingkan dengan tahun setelahnya yang koneksinya menggunakan kabel DV (FireWire) dan juga Component, hasil composite sangatlah jatoh.

Dan kenapa koq gua ngambil dari master sekarang lebih jatuh kualitas gambarnya?
Yaaah bayangkan saja: Master yang ada sekarang adalah hasil 2x penurunan kualitas yang menggunakan kabel Composite!
Jadi akhirnya gua milih re-render dari MPEG2 Elementary yang dulu gua pernah render.. :p

Yaaah, sama dengan yang gw keluhkan dengan video menggunakan kabel 50 meter. Ajaibnya, yang 50 meter itu kualitasnya tidak jauh berbeda dengan waktu gua ngedit menggunakan kabel composite yang 1,5 meter :p

Eh, eh.. Bayangin ya, dulu pake Pentium 3 733MHz render ke DVD 5 - 6 jam lho! :p Skrg 10 menit (durasinya sama) :p

*gambar menyusul