PDA

View Full Version : Shooting langsung jadi VCD/DVD



sagti
17-01-2011, 11:43
Bro chipers sekalian, bagi pengalamannya dong ke kita semua. Pengalaman masa lalu bro-bro sekalian yang mungkin saat ini sudah tidak digunakan lagi.
Begini. Di tempatku banyak konsumen yang saat di shooting minta langsung jadi (VCD/DVD ). Saya perhatikan kayaknya si tukang shooting menggunakan kabel RCA sebagai source ke komputer / tanpa kaset di kameranya.
Pertanyaanku
1. Capture card apa yang baik untuk keperluan diatas?
2. Software terbaik yang digunakan apa untuk keperluan capturenya?
3. Apakah saat capture, langsung menggunakan format MPEG1 untuk VCD / MPEG2 untuk DVD, alias bukan DV AVI?
4. Lalu bagaimanakah proses editnya ( menambah title). Khan softwarenya capture terus.
5. Saya berencana menggunakan media studio pro 8 untuk capture dan edit. Bagaimanakah kualitasnya dibandingkan pinnacle?

andhee
17-01-2011, 14:40
pake camcorder dvd, rekam langsung jadi... cukup finalize aja. kalo masalah dvd authoring (menu) sudah ada template di camcordernya, tinggal di setting aja... tentunya pilihan terbatas

eyes
18-01-2011, 09:07
kenapa nggak pake DVD recorder aja? nggak repot bawa2 komputer

Rendering
18-01-2011, 11:40
benar, camcorder DVD aja, selesai record, kasih menu, finalizing... selesai dah.
kasih customer, ambil duit jasanya, trus traktir gw makan di Rmh makan padang:D:D.

sagti
20-01-2011, 07:13
kenapa nggak pake DVD recorder aja? nggak repot bawa2 komputer

DVD recorder kisaran harga berapa, yak?

sagti
20-01-2011, 07:15
benar, camcorder DVD aja, selesai record, kasih menu, finalizing... selesai dah.
kasih customer, ambil duit jasanya, trus traktir gw makan di Rmh makan padang:D:D.

Kalo menggunakan 2 kamera DVD, gimana cara mixingnya mas?

Bang Japra
21-01-2011, 00:40
DVD recorder kisaran harga berapa, yak?Cek di internet. :D


Kalo menggunakan 2 kamera DVD, gimana cara mixingnya mas?
Ini skemanya:

kamera 1 ---\
kamera 2 -----|Video Switcher|---Recorder/Komputer/apa lah
kamera 3 ---/

Nah jenis konektifitas dan kabel konektor video yg panjang tuh ada macem2:
1. Composite (bisa dengan connector RCA atau ada juga yang BNC) -> Biasanya untuk gelombang video bisa dengan 1 kabel saja yang diwakilkan dengan pengiriman luma dan chroma bersamaan (Y).
2. S-Video (dengan konektor S-Video) -> 1 kabel tapi dengan jarum yang banyak. Beliau mengirim unsur gambar luma dan chroma terpisah. (Y'Cb)
3. Component Konektor 3 kabel. Sampai beberapa tahun lalu, koneksi ini masih diandalkan dalam dunia broadcast. Bisa sepanjang 100 meter.
4. SDI dan HD-SDI (dengan konektor BNC) adalah konektor pengirim gelombang digital untuk HD dan/atau SD menggunakan 1 kabel, including video sekaligus audio. Ini yang saat ini diandalkan dalam pengiriman data digital.
5. HDMI -> Connector HD only.

Mau informasi lebih lanjut? Baca http://en.wikipedia.org

Pengalaman gua, pake RCA dengan panjang 50 meter hasilnya nyampah tau gak.. :p

Rendering
21-01-2011, 08:24
Yah dah keduluan di jawab ma Bang Japra.. Padahal gw mo jawab seperti itu juga....kwkkwkwkwwkw..:D:D

Tul sekali, hindari kabel RCA, sekalipun dah diganti dengan diameter besar secara khusus atu-atu, tetep aja tuh gambar drop dan selalu ada beberapa semut yang lari2 cepat di layar:D:D (pengalaman live:p)

Pilih lah HDMI. Maakknyuuuusss hasilnya...:D:D
Tapi didukung oleh Laptop yang 4core, sehingga transfer data lebih cepat. Teman GW ada beli tuh Laptop, body nya aja segede koper, jadi disitu semua dia kendalikan, mulai dari mixing ampe finisihing. Dia pernah pake 4 kamera campur aduk, mulai dari handycame sony, MD10rb, ampe canon xl, di jadi in satu. Hasilnya ?? RRuuuar Biiaaasaaa.... Gak begitu kentara beda warna antar kamera. Ternyata dah di buat duluan template color nya tuk masing2 kamera sehingga gak begitu drastis perubahannya.

Nah kalo soal Hadware nya, itu semua sudah include di Laptopnya. Soal softwrnya, dia pake APP. Jadi selesai acara dia minta waktu 2 jam ke clien untuk render, dah itu baru antar hasil plus ambil duit.
mantep kan ?:D:D

Bang Japra
21-01-2011, 22:56
Lah? MD sama XL kan DV, mana ada HDMI...
Dia pake Composite dengan koneksi RCA kalo gitu.

MD cuma ada composite dan RCA only.

Rendering
24-01-2011, 07:57
Eh .. sory Bang, tulisan gw emang maksudnya gak nyambung, tp setelah gw baca2 lagi terkesan orang bacanya jadi nyambung:D:D

Iya emang masih ke DV pake RCA, bukan HDMI. Maksudnya HDMI itu salah satu transfer data terbaik saat ini (HD) dan itu terpisah bukan langsung nyambung dengan paragraf dibawahnya (tentang laptop).

Karena TS bilang akan ada penambahan title mau gak mau akan terjadi editing di tempat dan tentu memerlukan proses yg cepat, makanya gw teringat teman gw itu yg sehabis live langsung edit ditempat dan semuanya dikerjakan pake Laptop JUMBO. Dia beli kabel RCA 45M yang di bagi 3 (3 kamera) menjadi masing2 panjang hanya 15M, gak boleh lebih (krn gw sering pinjem kabel dia kalo lagi kurang). Tapi hasilnya tetep aja kurang optimal karena terjadi penurunan di RCA nya itu.

Jadi maksud gw, tulisan HDMI ama Laptop itu terpisah alias gak nyambung.
Tanks Bang koreksinya:)

sagti
25-01-2011, 09:51
Maksud saya begini bro,misal kita hanya punya kamera MD yang I/O nya cuma port firewire dan jack RCA.
1. Kalo output projectnya Mpeg2, apakah capturenya langsung pake format mpeg2. Yang diedit juga mpeg2 tsb. Soalnya kalo capturenya ke format DV AVI, sepertinya terlalu lama (bawa player DV- transfer/capture-edit-render/encoding). Kalo benar pake mpeg2, berarti kan menggunakan kabel RCA - Capture card - komputer. Ada gak ya..kabel firewire yang panjaaaang gitu. Sebenarnya memang lebih enak pake kamera DVD, tapi untuk 2 kamera ato lebih, kan sama saja juga lewatnya juga RCA - capture card - komputer. Jadi gak merekam ke keping DVDnya.
2. Demikian juga untuk project yang outputnya Mpeg1, apakah capturenya langsung pake format mpeg1. Yang diedit juga mpeg1 tsb?
3. Apakah caranya sahabat Rendering, yang mana pake kabel RCA - Capture card - capture ke format DV AVI 320x288 (untuk vcd) - edit - render/encoding bisa berlangsung cepat. Berarti harus pasang 2 software yak. Yang satu untuk capture saja, yang lainnya untuk edit.
4. Software yang kinclong untuk capture ke mpeg1 apa?

Yang saya tahu, yang shoting live langsung jadi VCD itu pake pinnacle. Tapi menurut saya gambarnya masih kurang bagus. Benar ada semut berlariannya. Yang jelas saya gak tahu, dia capture livenya menggunakan format apa. Makanya saya buka thread ini, khususnya untuk membuat VCD.

Rendering
25-01-2011, 14:41
Gw gak tau persis cara kerjanya dia Bro dan gak nanya2 secara mendetail, tapi kalau melihat hasil curi2/intip dia, kayaknya dia pake softwear mixing video, dan didalam softwr itu ada beberapa layar monitor input dari masing2 kamera. kemudian baru ada monitor yang lebih besar, nah dari situ tuh dia capture gambar (monitor besar). Jadi gw simpulkan dia pake 2 sw, yang satunya mixing video sekaligus capture trus edit pake APP.

Dia cuma butuh waktu +/- 2 jam untuk render menjadi DVD, setelah penambahan title dan menu. jadi kalo ditambah encoding ama Burn ya jadi 2.5 jam lah.

sory Bro, gak lengkap keterangannya. Soalnya gw sendiri belum pernah nyoba Live, Capture dan langsung render jadi hasil.:p

sagti
27-01-2011, 08:38
@ Bro Rendering.
Wah nekad juga bro ya, dia. Capture sambil ngedit. Saran sahabat chipers kan jangan menjalankan program apapun saat capture agar gak drop. Atau mungkin processor dia sudah tipe misal Intel i3 ato sejenisnya, yang katanya baik untuk multitasking. Tapi yang jelas gak bisa kan bro, capture sekaligus edit pada satu software yang sama? Berarti pasti pake 2 software. Wah....apa ya namanya software mixing tersebut. Kalo pake software mixing, apakah kira - kira efisien, karena capture cardnya kan juga lebih dari 1.

Rendering
27-01-2011, 15:44
Siapa bilang capture sambil ngedit ? yang ada capture sambil live.:p
setelah acara selesai baru dia edit (tambah title+menu).

Iya, pake 2 softwr kayaknya, mixer video ama APP.
http://darmawanku.files.wordpress.com/2007/08/elektronika.jpg

http://www.filebuzz.com/software_screenshot/full/18252-dv_mixer_pro.jpg
(sory, gw gak ngerti sw video mixer yg bagus)

kalo soal capture card, sekarang ini capture tuh kan gak wajib harus pake capture card, pake tv tuner juga bisa yang penting portnya memadai. (CMIIW)

Kalo laptop dia punya, emang maknyus dan tidak diragukan lagi kehandalannya. Dia pake 4core, dengan mem 4Gb dengan hardisk 2 tr. kalo liat spek nya sih, untuk HD pun dah memadai. wajar juga sih soalnya harganya kayak dikejar-kejar Prov..:D:D

Bang Japra
28-01-2011, 02:50
Repot amat..
Gampangnya sih gak usah njanjiin kelar di tempat.

Atau kalo mau langsung jadi sih ya

Kamera 4 biji -> Analog video mixer -> langsung capture ke komputer ke MPEG 1 atau 2 sesuai kebutuhan.
Bisa buat live, bisa buat langsung jadi.

Cuman resikonya adalah: Durasi acara yang tadinya 4 jam ya realtime, jadinya 4 jam juga.

Emank mau nonton acara 4 jam? Akhirnya dia bosen, cuman ngeliat foto2nya doank, videonya gak ditonton. Itulah yang menyebabkan video dibilang "Gak efektif buat ditonton".

Trend paling baru malah video dokumentasi diedit menjadi semacam dokumenter 20 - 30 menit. Ada pula ngeditnya ala infotainment. Untung gak kayak sinetron atau FTV.. :D
Yang belom pernah gua liat tuh nikahan di edit ala termehek-mehek dan reality show atau uji nyali. :D

Alexander Gregorius
28-01-2011, 15:50
Software mixer delay nya gede juga khan?

Setuju sama Bang Japra, langsung mix langsung jadi = males mode on.

Menurut saya soal "Shooting langsung jadi VCD/DVD", dimungkinkan bila acaranya banyak diikuti peserta yang langsung ingin membawa pulang hasil liputan dari acara tersebut tanpa mengutamakan kualitas dan hanya ingin kembali melihat isi materi dari acara tersebut seperti seminar, pengajian, kkr, reuni, live show dengan artis kelas nasional atau internasional, dsb.

Parahnya lagi banyak customer yang ternyata ngga mengerti tentang seni dokumentasi video wedding, dan disamakan seperti dengan liputan news. Atau dengan alasan keburu mau dibawa ke luar kota, padahal sekarang khan jasa pengiriman juga sudah banyak yang bisa mengirim kemana saja.

Acara penting seperti wedding yang katanya "sekali untuk seumur hidup" koq malah ngga dibuat yang istimewa tapi malah dibuat asal-asalan, sayang banget bukan?

sagti
29-01-2011, 08:38
Justru, sekarang order saya merosot karena banyak tukang shooting baru yang menggunakan cara langsung jadi. Walaupun kualitas no 2. Saya tidak sedih karena order merosot, dia kan juga cari makan. Tapi disini kita ingin menggali ilmunya. Bagaimana capture live - langsung jadi VCD - kualitas gambar terbaik. Project ini biasanya untuk acara Tayub-an. Jadi setelah beberapa gending selesai ( sktr 1 jam ), diberi title, trus dibakar lalu dijual ke peserta tayub / penonton.
Ternyata dari judul thread saya ini banyak ilmu yang aku dapatkan antara lain :
1. menggunakan kamera DVD, atau
2. menggunakan software mixing, atau
3. Capture ke format mpeg1 / mpeg2

Untuk no 3) sayangnya Edius tau APP gak bisa capture ke format tsb, yak.
Dan sepertinya cara no 3) inilah yang dipake tukang shooting tersebut. Cuma permasalahannya s/w terbaik apakah bisa menghasilkan gambar terbaik untuk capture ke format tsb? Yang aku tahu yang bisa menangani format tsb Pinnacle, Vegas, UVS, Media Studio.

eyes
29-01-2011, 11:51
Justru, sekarang order saya merosot karena banyak tukang shooting baru yang menggunakan cara langsung jadi. Walaupun kualitas no 2. Saya tidak sedih karena order merosot, dia kan juga cari makan. Tapi disini kita ingin menggali ilmunya. Bagaimana capture live - langsung jadi VCD - kualitas gambar terbaik. Project ini biasanya untuk acara Tayub-an. Jadi setelah beberapa gending selesai ( sktr 1 jam ), diberi title, trus dibakar lalu dijual ke peserta tayub / penonton.
Ternyata dari judul thread saya ini banyak ilmu yang aku dapatkan antara lain :
1. menggunakan kamera DVD, atau
2. menggunakan software mixing, atau
3. Capture ke format mpeg1 / mpeg2

Untuk no 3) sayangnya Edius tau APP gak bisa capture ke format tsb, yak.
Dan sepertinya cara no 3) inilah yang dipake tukang shooting tersebut. Cuma permasalahannya s/w terbaik apakah bisa menghasilkan gambar terbaik untuk capture ke format tsb? Yang aku tahu yang bisa menangani format tsb Pinnacle, Vegas, UVS, Media Studio.



Cara yang paling gampang & murah adalah seperti apa kata bang japra diatas :
4 kamera md10000, masuk ke video mixer analog eg. datavideo, outputnya masukin ke pinnacle usb 700 lalu masuk ke laptop. gak usah yang mahal2 cukup prosesor core2duo HDD 500gb. capture DV aja. titel udah disiapin dirumah / sebelum acara, begitu juga cover & label. acara selesai langsung render ke VCD pake procoder (ngerender 1jam paling cuma 10menit). lebih baik capture per lagu. slese render file DV nya dibuang :D

(cara ini yang dipake oleh video dangdut jawatimuran). acara bubar vcd dijual massal.:D bakarnya pake writer tandem 4 biji di pc ato cd copier 1:5 on the fly.

Bang Japra
30-01-2011, 02:45
Eh baru tau gua.. Emanknya dia Edit on location tokh?

eyes
31-01-2011, 19:02
Eh baru tau gua.. Emanknya dia Edit on location tokh?
iya. karna memburu omset hahahaha...... (pernah dapet bocoran dari klien yang beli alat :D) makanya gada yang jual DVD, adanya vcd. malah biasanya yang shooting gak dapet fee dokumentasi dari yang punya acara, doi nempel sama orkesnya dan dapet untung 100% dari hasil penjualan ke penonton.

sagti
01-02-2011, 09:24
@Eyes....Pinnacle analog 700 USB dibanding capture card analog yang portnya bisa ke firewire beda jauh gak ya kualitas gambarnya? Kan sekarang Laptop sudah ada firenya. Ceritanya ini mau membangun sistem untuk capture live, tentunya yang murah meriah saja. Budget dibawah 6 jt untuk capture card dan laptop ( hasil googling, sepertinya sekarang laptop banyak yang murah yak ). Mohon sarannya.

Rendering
01-02-2011, 13:46
Setuju ama Om eyes:D

Gini aja deh, gw ada ide yang patut dicoba ama TS, sapa tau dapat membantu TS sehingga job nya tidak perosotan terus "eh salah, merosot maksud gw".

Gw akan coba runut satu-satu cara kerja dan tahapan prosesnya ya:

Pertama - tama pergi lah ke toko elektronik. Pake apa ? ya kendaraan lah, angkot kek, motor, mobil (jgn mampir ke tempat dugem:D) setelah sampai di situ tanya in dan cari alat Video Out cabang Tiga seperti ini :

http://img.alibaba.com/wsphoto/v0/347473649/New-4-Input-1-Output-Audio-Video-AV-RCA-Switch-Box.jpg


setelah harga cocok, segeralah bayar dan bawa pulang tuh alat.
ampe rumah cobain deh langsung masukin kabel RCA dari Kamera MD9000 sebanyak 3 buah Kamera. colokin atu-atu ke video in nya masing-masing yang berwarna kuning.

Oya, hampir lupa. di Toko elektronik tadi jangan lupa beli kabel RCA 45 meter. dan jangan beli kabel RCA yang sebesar ini :

http://zonacdchihuahua.com/images/uploads/CableRCA.jpg

Tapi usahakan beli yang seperti ini (supaya kualitas gambar tidak turun drastis):

http://www.nordiskmusik.se/Global/Produkter-bilder/kabel_rca-ekonomi_stor.jpg
(Bersambung)....

Rendering
01-02-2011, 13:48
Kemudian setelah siap semua dari Video Out nya alat tersebut masukin ke PC, dan colokin ke Card Pinacle Sutdio 9 seperti ini :
http://images.highspeedbackbone.net/SKUimages/medium/P121-2508-Main-JH.jpg (http://images.highspeedbackbone.net/SKUimages/medium/P121-2508-Main-JH.jpg)

Nanti tinggal pilih mo ke DV dulu ato langsung ke MPEG 1.
http://images.digitalmedianet.com/2005/Week_7/kcomu6jq/story/capture_tab400.jpg



Nah, kalo mau tambah Title+Menu, ya kudu ke DV dulu, trus nanti tinggal edit aja di sini :
http://www.jimandsandi.com/images/editor%20pinacle.jpg




Trus kalo udah di edit tinggal pilih aja mo ke AVI dulu apa ke VCD/MPEG1 :
http://support.divx.com/static/faq/images/pinnacle3.gif

Gw rasa itu cara yang lumayan bagus untuk di coba.

Kalo soal cara gimana gonta-ganti gambar antar kamera nya, tinggal di mainin aja swit yang ada di tengah antara video in dan video Out. Ya mesti dilatih dulu tanganya, supaya halus dan tidak menimbulkan goyangan yang membuat gambar tidak bagus.
Kalo render ke MPEG1 mah gak lama kok, paling cuma 40 menitan (apalagi gak pake efek).

Oya, gak usah beli laptop, bawa aja pc dari rumah, asal di bikinin tempat yang layak dan sedikit kasih desain yang bagus, malah terkesan lebih profesional. dan gak perlu invest lagi untuk beli laptop.

Gimana ? OK kan cara gw itu ?:D:D coba dulu deh, ntar kalo berhasil, kasih kabar n cerita di sini ya ..:D:D

kie_yk
01-02-2011, 19:02
pke av selector itu ntar gambarnya loncat2 bro. ada kok perangkat yg lebih halus perpindahan cut-to-cutnya. biasa dipake utk CCTV.

eyes
01-02-2011, 23:08
@Eyes....Pinnacle analog 700 USB dibanding capture card analog yang portnya bisa ke firewire beda jauh gak ya kualitas gambarnya? Kan sekarang Laptop sudah ada firenya.

nggak beda sama sekali, karna buat cature DV kita hanya butuh transfer rate 25Mbps saja, USB 2.0 transfer ratenya rata-rata sekitar 45Mbps biarpun teorinya mampu nyampe 60Mbps. jadi gak ngaruh ke gambar. yang berpengaruh itu adalah prosesor encoder yang dipake.



Ceritanya ini mau membangun sistem untuk capture live, tentunya yang murah meriah saja. Butdget dibawah 6 jt untuk capture card dan laptop ( hasil googling, sepertinya sekarang laptop banyak yang murah yak ). Mohon sarannya.

laptop silahkan cari sesuai dengan kebutuhan dan budget, tapi kalo bisa yang HDD nya 500GB biar cukup buat capture 2 project.
untuk capture nya silahkan pilih sesuai dengan selera di sini (http://www.bhinneka.com/category/video_editing_consumer/brands/pinnacle.aspx).

JANGAN PAKE AV SELECTOR. Kenapa? udah dijelasin sama om YK diatas. mending ngalah sewa video mixer. paling paling cuma 200 rebu/hari, malah ditempat saya ada yang nyewain 150 rebu per hari.

kalo workflow nya udah jelas ya?

Bang Japra
02-02-2011, 00:53
Ya itu cara simpelnya sih memang pake AV Selector. Zaman SMA dulu gua pernah bikin live pake AV Selector. Selain karena gak bisa make mixer, tapi juga gak sanggup beli DAN nggak tau bahwa yang namanya alat2 begitu tuh disewain. Dulu kan anak SMA mikir kalo semua alat itu harus punya. :D

*ternyata sekarang menyerah pada kondisi, kalo buat bisnis mending sewa* :D

Nah!

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan antara video switcher dan mixer:

1. A/V SELECTOR, VIDEO MATRIX SWITCHER & GENLOCK (Generator Lock)
Matrix Switcher adalah alat yang digunakan untuk mengganti gambar secara cut (tanpa efek-efek khusus), cara kerjanya seperti layaknya AV Selector yang dibilang Saudara Rendering tadi.

http://img.alibaba.com/wsphoto/v0/347473649/New-4-Input-1-Output-Audio-Video-AV-RCA-Switch-Box.jpg
Gambar 1.1. AV Selector.

Nah, bedanya AV Selector dengan Matrix Switcher adalah proses switching dari Matrix Switcher yang lebih halus. Seperti yang diungkapkan oleh mas Kie_yk diatas.

Nah! Sayangnya sistem matrix Switcher memiliki suatu kelemahan ketika gambar direkam. Baik pita kaset DV maupun rekam langsung digital ke komputer, pasti gambar akan terjadi Drop-Frame ketika terekam di komputer/media rekam. Kenapa begitu? Karena ada patahan yang tidak singkron antar gambar, belum lagi antar suara. Jadi akibar drop-frame ada 2:
A. Gambar patah
B. Suara tidak singkron. Mengerikan ya?

Nah! Maka dari itu, beberapa merk alat video terkenal membuat Matrix Switcher kelas broadcast yang di dalamnya sudah terdapat Genlocknya. Apa itu GenLock? Baca disini (http://en.wikipedia.org/wiki/Genlock). Sehingga antar sumber video sudah disingkronisasi agar ketika gambar berganti, sinyal video tetap halus dan meminimalisir drop-frame. Seperti apa itu Matrix Switcher ber Gen-lock? Seperti ini:

http://www.datavideo.info/images/TBC-5000.JPG

Sayang 1 buahnya harganya 6 jutaan yang 4 Channel. :(

2. Video Switcher
Biasanya badannya besar, 50 x 50 cm, banyak tombolnya dan banyak fungsinya. Selain berguna sebagai switcher, ia juga bisa menggabungkan 2 gambar sekaligus dan menciptakan transisi yang biasa-biasa saja hingga yang aneh-aneh. Atau sekalian kalau mau blue/green-screen juga bisa, istilahnya di mixer adalah Chroma Key.

Tentunya kelas video switcher pasti sudah include Genlocknya. Dan harganya gak main-main. Mendingan sewa deh.. :D

http://www.mc.co.th/eshop/477-438-large/datavideo-switcher-se-1000.jpg

3. Video Mixer
Video Mixer BUKANLAH Switcher, dia bener-bener buat special effect yang menggabungkan 2 sumber video atau lebih. NAMUN, biasanya switcher2 tuh sudah ada fasilitas mixer kelas bawahnya. :D

http://www.globaltech-videopc.com/front/images/stories/product/panasonic/ag-mx70.jpg

Jadi apa yang akan anda gunakan? Silahkan putuskan sendiri dari penjelasan diatas. :D

Bang Japra
03-02-2011, 03:47
NGOMONG-NGOMONG "SHOOTING LANGSUNG JADI VCD/DVD"
Yang dikepala gua begini lhoo!
:D :D :D

http://i73.servimg.com/u/f73/12/73/00/71/shooti10.jpg

Rendering
04-02-2011, 13:04
TS beberapa kali bilang di thread sebelah kalo tinggalnya di kampung. jadi prediksi gw gak ada tempat sewa alat2 seperti itu. Kalo misal nya di tempat TS ada tempat penyewaan nya, ya sudah pasti harus pake aja video mixer seperti kata Bang Japra. Kalo soal gambarnya loncat2 sewaktu perpindahan kan masih bisa dibersihin dulu sewaktu kasih titile & menu / edit. iya kan ? Tapi itu semua cuma saran, semua kembali ke TS nya aja.:D:D

Eh, BTW TS nya mana nih ? kok gak nongol2 ? jangan-jangan . . . . . :rolleyes::rolleyes:

deejay_ody
04-02-2011, 15:29
NGOMONG-NGOMONG "SHOOTING LANGSUNG JADI VCD/DVD"
Yang dikepala gua begini lhoo!
:D :D :D




buahahaha...niat banget situ bikin komik2an.. :rofl: :bow:

sagti
05-02-2011, 09:22
Wah, baru untuk pindah kamera aja ternyata banyak pilihannya.
Rencana di otak saya, kamera - saklar cctv - capture card ( tapi source audio langsung ke input sound card ) - firewire- komputer. Berarti capture cardnya input analog output DV. Yang murah apa, yak?
Bagaimana bro, konfigurasi diatas? Gambar apa drop?

Bang Japra
05-02-2011, 17:40
Selama analog sih pasti dropp.

Kenapa nggak pake Canopus ADVC aja? Murah. Gua tau distributornya pula.

sagti
08-02-2011, 10:27
Selama analog sih pasti dropp.

Kenapa nggak pake Canopus ADVC aja? Murah. Gua tau distributornya pula.

Canopus ADVC kisaran berapa, bang? Apa bisa dipake untuk s/w selain canopus? Kalau Decklink, seperti ulasan bang Japra di thread saya lainnya juga gimana?

Prinsipnya inputnya kabel RCA spt MD9000 ato MD10000.

Bang Japra
08-02-2011, 12:20
Cek aja Decklink ada RCA Compositenya apa enggak..

baruel
14-03-2011, 14:45
sekedar nglantur :D

gimana kalo pake perlengkapannya cctv aja :)
maksud saya switcher dan kalo perlu kabelnya juga sekalian.

sagti
17-03-2011, 09:16
sekedar nglantur :D

gimana kalo pake perlengkapannya cctv aja :)
maksud saya switcher dan kalo perlu kabelnya juga sekalian.

Kalau bro Barual, konfigurasi hardware untuk capture live menggunakan apa?

xp_taz
17-03-2011, 13:58
cuma saran packing-nya hehe :p
ntar klo konfigurasi hardwer udh jd jgn lupa dipack kek gni bro
http://img219.imageshack.us/img219/495/pcdp4alarge.jpg

dlu impian ane bkin tim syuting SDE gni,buat kejar setoran ... :D:D

sagti
19-03-2011, 08:49
@xp_taz...gak mudeng, ndoro. Itu gambar, gue pelototi gak kenal blas. Bisa jelaskan mulai dari bawah ketas?