PDA

View Full Version : Nyantai dikit, yuk... CURHAT EDITING!!! (Berbagi pengalaman selama ngedit)



Pages : 1 [2]

TinOre
05-01-2007, 17:33
Sampai saat ini gw msh lancar2 aja....:D

deejay_ody
06-01-2007, 00:38
ngomongin deadline,waktu itu gw pernah dapet proyek bikin chroma key klip klip untuk perusahaan rokok gitu.... sebenernya sih gak gitu susah,cuma nge sync suara,di chroma,terrus kasih efek. yang bikin susah tu klipnya lumayan banyak. ada 280an klip.
udah gitu deadline yang tadinya seminggu dipercepat jadi 3 hari saja...alhasil gw mesti nyari backup editor dan mesti gak tidur ngerjain gituan.siang kuliah malem sampe pagi ngerjain gituan...untuk mempercepat gw juga mesti megang tiga workstation...weeeeeeww ampe kaya kerja rodi ...tapi memang berakit rakit ke hulu berenang renang ketepian....duitnya bikin bisa ngelupain capek:D :D :D

Bang Japra
06-01-2007, 12:26
(krn jarak Ciputat - Sudirman sekitar 45 menit)Pake Supra dan Supir Japra, bisa 20 menit lhoo... :D

cuma si supirnya sendiri mengakui : Keamanan gak terjamin... :D

TinOre
07-01-2007, 16:54
Pake Supra dan Supir Japra, bisa 20 menit lhoo... :D

cuma si supirnya sendiri mengakui : Keamanan gak terjamin... :D

Bisa ngilang kayak adam air yak...:D

anakbaroe
07-01-2007, 20:57
Pake Supra dan Supir Japra, bisa 20 menit lhoo... :D

cuma si supirnya sendiri mengakui : Keamanan gak terjamin... :D
lhaaa... situ enak sembalap..:D
Client gw ini supirnya dah aki2x...:p

Btw mo OOT sebentar neh:
Ada gak temen2x yg biasa nge-sub + translate buat anime? (bahasa Jepang)
soale di forum sebelah banyak request tuh bulan kemaren....

ara
10-01-2007, 17:24
CURHATTTTT......

ada dua video pendek kayak indy gitchu deh.....enggak jelas projectnya sampe mana..enggak diambil2..padahal udeh gue export ke miniDV...
Mungkin karena sutradaranya udeh dapet kerjaan di sinetron dengan berbekal "demo" dari editan gue....Alhamdulillah editan gue bisa buat referensi.

jadi inget saat capture pertama,sebelom edit....gue cela abis2an tuh sutradaranya, dari mulai pencahayaan sampe boom mic yang nongol melulu di layar.....kalo enggak gue paksaain bisa abis tuh durasi gue buangin.

Ada juga pemainnya yang protes....gara2 dialognya habisss gue buang...bagaimana enggak gue buang kalo dialognya terlalu banyak improve nya, jadi enggak "nyambung" sama dialog lawan mainnya...sekalinya yang nyambung....gambarnya banyak yang bocor....maklum indy amatir.

tapi gue puas....

anakbaroe
11-01-2007, 12:30
CURHATTTTT......

ada dua video pendek kayak indy gitchu deh.....enggak jelas projectnya sampe mana..enggak diambil2..padahal udeh gue export ke miniDV...
Mungkin karena sutradaranya udeh dapet kerjaan di sinetron dengan berbekal "demo" dari editan gue....Alhamdulillah editan gue bisa buat referensi.

jadi inget saat capture pertama,sebelom edit....gue cela abis2an tuh sutradaranya, dari mulai pencahayaan sampe boom mic yang nongol melulu di layar.....kalo enggak gue paksaain bisa abis tuh durasi gue buangin.

Ada juga pemainnya yang protes....gara2 dialognya habisss gue buang...bagaimana enggak gue buang kalo dialognya terlalu banyak improve nya, jadi enggak "nyambung" sama dialog lawan mainnya...sekalinya yang nyambung....gambarnya banyak yang bocor....maklum indy amatir.
tapi gue puas....
Celaan dari editor itu advice yg gak ternilai....
Hehehe klo pemain yg protes jarang2x tuh...

ara
12-01-2007, 15:35
Celaan dari editor itu advice yg gak ternilai....
Hehehe klo pemain yg protes jarang2x tuh...

Namnya juga pilem amatir....pemainnya sampe liat proses editing:( .

Bang Japra
14-01-2007, 00:08
Ada juga gua pernah bikin filem sendiri abis itu pusing sendiri ngeditnya... :D

bener2 sendiri, dari kameramen, (gak ada lighting), cerita, pemain, dan segalamacamnya sendiri, cuma modal TRIPOD ma handycam :D

taun berapaan yak... jaman kuliah... :D

ceritanya jadi acak2an, alhasil stress sendiri ngeditnya :D

Handiman
15-01-2007, 00:26
Ada juga gua pernah bikin filem sendiri abis itu pusing sendiri ngeditnya... :D

bener2 sendiri, dari kameramen, (gak ada lighting), cerita, pemain, dan segalamacamnya sendiri, cuma modal TRIPOD ma handycam :D


Wah .....kalo bisa bro ....gambar bergeraknya bisa dicapture jadi bbrp foto ( jadi kayak komik ) terus di pajang disini
pasti sangat interesan tuh !!!

Namanya .......Curhat.

nobitanta
15-01-2007, 22:57
Wah mantep juga tuh idenya bro Handiman, jadi kaya komik gitu. Apakah ada yang mau memulai? Atau buat thread baru aja kali yah..

Bang Japra
18-01-2007, 00:22
Disini aja ah... ntar ya, gua nyari images hosting buat hotlink dulu.. tempat hotlinks gua tiwas... :(

anakbaroe
18-01-2007, 03:54
Disini aja ah... ntar ya, gua nyari images hosting buat hotlink dulu.. tempat hotlinks gua tiwas... :(

Pake yg lokal punya aja Bang hostingnya..:p
ada Indoupload.net (http://indoupload.net) tp masih beta, jadi masih sering maintenance
ada Indoupload.com (http://indoupload.com)
ada gudangupload.com (http://gudangupload.com)

Bang Japra
19-01-2007, 03:15
Thx, kita coba... :D

EDITED

Keren juga, bin simpel... :D

RAID
20-01-2007, 10:19
kita cuma ngikut ....

nimas
25-01-2007, 15:46
Pagi, sore, malam...
aku ad acara shot untuk lomba-anak bintang rekaman...
uh..capek baget...
shotnya live pake kamera 3 pesetanya ada sktr 25 msng bw 2lg...
selsai acara aku dpngl ma panita...
ktanya 2hari lagi final lombanya dan hasinya harus udah bisa dilihat dproyektor karna akan diadakan poling....
waoooowwww.....cpt baget sialan koq mintanya cpt banget...
siang...sore... malam... tengah malam...terus dikerkajan dengan 3 operator dengan 1 komputer tanpa henti...dan tanpa mandi...tanpa lihat sinar matahari....
uh sungguh perjuangan yang melelahkan....
akhirnya 3 jam dari acara final bisa terselesaikan semuanya 5 disk.....
stlh semunya selesai eh......
TERNYATA UNTUK PEMBAYARANYA PIHAK PANITIA....BRENGSEK.........
TAK TERSELESAIKAN.......
SUNGGUH PERJUANGAN TANPA JASA........

nobitanta
25-01-2007, 17:03
TERNYATA UNTUK PEMBAYARANYA PIHAK PANITIA....BRENGSEK.........
TAK TERSELESAIKAN.......
SUNGGUH PERJUANGAN TANPA JASA........

Bener2 ga dibayar bro? parah tuh. kan ada klausul kontraknya. Tuntut aja bro.

Bang Japra
27-01-2007, 01:01
mahalan uang buat nuntut terkadang ketimbang baliknya duit... :D

nobitanta
27-01-2007, 23:51
Tuntut = Datengin ke rumahnya bareng temen2 bermuka serem lalu paksa dia membayar.. hehehe..

ara
29-01-2007, 12:44
Ya udah kita datengen aja rame-rame...sambil bawa kamera...biar direkam...lumayan bisa jadi kontributor BUSER...atau buat acara reality show.

Bang Japra
29-01-2007, 22:28
Yuk! bagi panitia! :D
Gua kameramen yaa... :D

btw, gua mau curhat nih...

ini forum "Video Editing" Koq akhir2 ini agak panas, ya...?
dulu perasaan isinya pelawak semua dah... :p
sejujurnya jadi rada aneh, jadi rada pada kebawa emosi... :confused:
apa gara2 Jakarta lagi musim ujan?

*gak ngaruh :D

nobitanta
30-01-2007, 06:37
Berarti positif dong bang, bagus itu. Yang penting kan sama2 bagi ilmu dan ga terlalu banyak OOT. Bukan begitu bukan? Kalo masalah ada yang emosi sebenernya disitu tuh seharusnya peran moderator untuk menengahi. Btw forum ini ada mod-nya ga sih? Apa gue aja ya yang ga tau huhuhu..

Udin Petot
03-02-2007, 16:40
Yuk! bagi panitia! :D
Gua kameramen yaa... :D

btw, gua mau curhat nih...

ini forum "Video Editing" Koq akhir2 ini agak panas, ya...?
dulu perasaan isinya pelawak semua dah... :p
sejujurnya jadi rada aneh, jadi rada pada kebawa emosi... :confused:
apa gara2 Jakarta lagi musim ujan?

*gak ngaruh :D

sesepuh-nya jrg pd turun gunung kali yah http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif

Bang Japra
13-05-2007, 02:37
Ah! Aktipkan lagi thread ini biar semua bisa menikmati... :D

Zombie-zobie, dah! :D

Biar nih thread gak ada matinye! :D

*Dasar Thread Starter..* :D

adinrolly
13-05-2007, 10:07
mau ngikut ah..
namanya curhat, gua baru bisa ikut forum ini kemarin. nggak tahu, dari dulu daftar nggak bisa ikut nimbrung, kemarin bisa. syukurlah...
sebenarnya, jangan dikira macem-macem lho, kita saling bertukar ilmu dan bersaudara. aku sudah mulai ngedit sejak tahun 1998. dulu hanya ada VHS dan Hi8. waktu itu hanya pakai TV tuner untuk capture merk-nya Haupauge. Softwarenya Virdub 1.4 kalo nggak salah, codecnya DivX 3.11. diedit dengan MSP 6.0. kalo sdh siap, dirender sama ke DivX dulu, smart render, jadi nggak turun kwalitas. setelah itu baru di render TMPeg, jadi deh VCD.
sekarang semua telah berubah, Kamera sudah Buanyak sekali dirumah, Komp dulu hanya P3 1 Buah, sekarang HUB 8port sudah penuh. Hardisk system lepas(main DV Canopus HQ) jadinya banyak hardisk menumpuk.
sedikit berbagi pengalaman, masalahnya ketika suatu hari aku lihat hasil trasferan(bukan Editan) tahun 2000 lalu dengan transferan aku sekarang koq hanya beda dikit kualitasnya. kalo editanya sih jauh.
Curhat... satu sisi berkembang pesat(uang) satu sisi juga banyak uang yang juga tertinggal di konsumen(bisa untuk beli AGDV 62). tapi itulah kerja.. rejeki sudah dibagi. yang nyangkut, kalo bisa kembali ya rejeki kita....
jangan di gembosi lho, masih pemula...

Bang Japra
13-05-2007, 22:12
Kalo gua sih yhaa... masalah rejeki ketinggal di konsumen juga banyak... dan si konsumen yha menyublim entah kemana... walau palingan dapetnya cuma MD9000 sih, tapi lumayan kan buat nambah2 beli SONY FX-7... :D HDV... :p

DIGIT
13-05-2007, 22:55
Ko ga FX1? GAmbarnya lebih bersih ....

Bang Japra
13-05-2007, 23:12
alasan simpel dan manusiawi : mahal... :D

Eh, masih idup dia... :D

Opteroner
14-05-2007, 08:55
Yuk! bagi panitia! :D
Gua kameramen yaa... :D

btw, gua mau curhat nih...

ini forum "Video Editing" Koq akhir2 ini agak panas, ya...?
dulu perasaan isinya pelawak semua dah... :p
sejujurnya jadi rada aneh, jadi rada pada kebawa emosi... :confused:
apa gara2 Jakarta lagi musim ujan?

*gak ngaruh :D

Wah...ternyata di forum ini pernah ada suasana esmosi ya?..waduh..jangan ya...siapa sih tuh? heheheh:D :D Peace...peace di forum sini dan lainnya..okeh?:)

Ngelawak? Boleh juga lah...

ayo lanjut...

Salam:)

adinrolly
14-05-2007, 19:00
sedikit berbagi lagi, salah satu konsumen minta titling karaoke, katanya jika video yang akan di titling diantar, 2 hari harus kelar. 2 album(21 lagu dangdut), padahal gambaran untuk titling masih nol nol... mau pakai system croping, jelas nggak selesai. pakai AE apalagi(tahu aja belum). akhirnya pakai Power Video Karaoke (sehari sebelum di antar) adanya versi 1.2.28 setelah di DL, setiap dijalankan beberapa detik kemudian error, kata situsnya(bikin dongkol) "anda pakai bajakan ya??".
Asumsi kami versi yang baru sudah di protect, coba cari yang versi lama... ya ampun sulitnya cari di Google. akhirnya di tengah deadline, tak disangka di Rusia masih ad yang simpan versi lama 1.2.13. ini dia yang stabil. buatnya gampang, cepat. 21 lagu(kebetulan sebagian besar liriknya sudah ada di Int) bisa kelar 2 hari, molor sehari.
yah susahnya cari software gratis(DL) yang cukup bagus. pulang-pergi ke warnet, siang malem.
waktu itu int masih telkomnet, belum tahu apa itu forum... syukurlah sekarang banyak teman, banyak saudara. jadi sesama saudara, jangan panas-panasan...

Bang Japra
15-05-2007, 02:49
Gimana kalo kita sekarang main bakar-bakaran?! :D

Eh iya,
mbaca dari tulisan adinrolly diatas, apa yang kalian lakukan jika permintaan client adalah permintaan yang kalian bisa, tapi kalian tidak punya fasilitasnya. Misalnya adalah contoh diatas.

Atau gampangnya, misalnya ada yang mau ditransferkan dari DV ke MPEG2 dengan cepat dan realtime. (maksa banget gitu deh kliennya). Software yang mungkin bisa membantu Pinnacle Studio 10, Tapi software kalian rusak... gimana :D Kalian tolak apa enggak?

adinrolly
15-05-2007, 09:30
yup,betul. terkadang juga kita sulit menolak permintaan konsumen. habis katanya, harus kemana lagi??? yang aku kenal cuma kamu... terlanjur tahunya dia hanya kita. yah.. akhirnya paling kita janjikan untuk membantu sebisa mungkin. kalo terpaksa juga kita bantu tunjukkan alamat2 rekan seprofesi. siapa tahu ada yang bisa...
Eh bang Japra, bagi dong pengalaman itu-tu konsumennya kelas apa gitu.
soalnya gini... teman dekat aku punya sound system yang biasa nglayani konser, efent2 besar, RI-1 dsb. sering aku di beri gambaran ke arah sana. tapi apa daya, aku hanya wong ndeso yang urban. masih terlalu jauh untuk ke sana. lebih2 teman dunia ginian... . konsumen aja menengah bawah...
semoga dengan banyak saudara, kita saling berbagi suka dan duka(namanya juga curhat).

ara
15-05-2007, 13:52
Gimana kalo kita sekarang main bakar-bakaran?! :D

Eh iya,
mbaca dari tulisan adinrolly diatas, apa yang kalian lakukan jika permintaan client adalah permintaan yang kalian bisa, tapi kalian tidak punya fasilitasnya. Misalnya adalah contoh diatas.

Atau gampangnya, misalnya ada yang mau ditransferkan dari DV ke MPEG2 dengan cepat dan realtime. (maksa banget gitu deh kliennya). Software yang mungkin bisa membantu Pinnacle Studio 10, Tapi software kalian rusak... gimana :D Kalian tolak apa enggak?

Manfaatkan JARINGAN kita! kalo gue sih langsung telpon temen gue yang bisa ngerjain, kasih tau kondisinya, bila setuju langsung anterin tuh kasetnya....
Gue enggak suka caranya kalo merekomendasikan orang lain...misalnya " ke jalan A saja..disana ada juga" wah kalo keseringan gitu bisa abis deh langganan.

Tapi kalo masalah software....install lagi enggak lama khan !

Thx

Bang Japra
15-05-2007, 14:49
yup,betul. terkadang juga kita sulit menolak permintaan konsumen. habis katanya, harus kemana lagi??? yang aku kenal cuma kamu... terlanjur tahunya dia hanya kita. yah.. akhirnya paling kita janjikan untuk membantu sebisa mungkin. kalo terpaksa juga kita bantu tunjukkan alamat2 rekan seprofesi. siapa tahu ada yang bisa...
Eh bang Japra, bagi dong pengalaman itu-tu konsumennya kelas apa gitu.
soalnya gini... teman dekat aku punya sound system yang biasa nglayani konser, efent2 besar, RI-1 dsb. sering aku di beri gambaran ke arah sana. tapi apa daya, aku hanya wong ndeso yang urban. masih terlalu jauh untuk ke sana. lebih2 teman dunia ginian... . konsumen aja menengah bawah...
semoga dengan banyak saudara, kita saling berbagi suka dan duka(namanya juga curhat).Maksudnya "Konsumennya kelas apa" itu gimana? dalam hal rekanan, atau kelas kualitas konsumen (yang biasanya berhubungan dengan harga) atau gimana? mohon diperjelas dulu...

Kalo video dihubungkan dengan orang penyewaan sound system ya jelas gak relevan. Tapi gua juga tertarik ama sound system sih... mau belajar cuma gak tau mesti kemana... :p

@Ara
Ra, seberapa persen elo akan ngotot berusaha mengerjakan pekerjaan klien dan mencoba hal baru, walau sebetulnya elo belom menguasai permintaan konsumen itu.
Misalnya si konsumen minta bikinin video pake animasi, sedangkan sebetulnya elo tidak (bukan) orang yang (belom) kompeten dalam bidang animasi. Apakah anda akan menerima permintaan klien tersebut dengan berusaha setengah mati mengerjakannya, atau tetap anda akan menggunakan "Jaringan" tersebut?

Thx :D

adinrolly
15-05-2007, 19:08
Maksudnya "Konsumennya kelas apa" itu gimana? dalam hal rekanan, atau kelas kualitas konsumen (yang biasanya berhubungan dengan harga) atau gimana? mohon diperjelas dulu...

Kalo video dihubungkan dengan orang penyewaan sound system ya jelas gak relevan. Tapi gua juga tertarik ama sound system sih... mau belajar cuma gak tau mesti kemana... :p

@Ara
Ra, seberapa persen elo akan ngotot berusaha mengerjakan pekerjaan klien dan mencoba hal baru, walau sebetulnya elo belom menguasai permintaan konsumen itu.
Misalnya si konsumen minta bikinin video pake animasi, sedangkan sebetulnya elo tidak (bukan) orang yang (belom) kompeten dalam bidang animasi. Apakah anda akan menerima permintaan klien tersebut dengan berusaha setengah mati mengerjakannya, atau tetap anda akan menggunakan "Jaringan" tersebut?

Thx :D

gini lho, misal sound system. ada untuk acara pernikahan, hajatan, musik dangdut, konser, acara seremonial pejabat(RI-1) dsb.
shooting dan editing juga. ada untuk mainan(asal jadi), pernikahan, pentas dangdut, acara band, liputan acara kunjungan pejabat(presiden mis.) dsb
nah, itu. biasanya kami kan hanya layani dokumentasi pernikahan, paling banter pentas dangdut. tahu budgetnya, tak akn lebih 1 Jt(2 VCD). nah teman yang punya sound system tadi, sering beri gambaran gitu2. sementara aku nggak punya teman(dunia shooting/editing) yang terjun di dunia tadi(konser, RI-1, dsb).
terus.... aku yakin bang Japra dunia-nya seperti itu, ingin menimba pengalaman... gitu lho.... trimm.

-----
kalo kemampuan kita memadai, dan kita merasa dalm waktu dekat tak mampu, ya itu tadi kasih tahu ke teman yang seprofesi(di Iklan). biar coba ke sana. kita hanya bisa bantu semampu kita. tak perlu dipaksa...* terus lain kali kita belajar dengan hal ini. Misal kita diminta desain Flash, padahal masih Nol. ya tentu jawabnya... wah itu diluar kemampuan kami, cari yang mampu untuk itu. terus, lain waktu kita berusaha belajar Flash. gitu kali....

Bang Japra
16-05-2007, 00:04
Mas Adin,
Saya juga lebih banyak terlibat untuk video (biasanya juru kamera atau juru edit) dalam hal iklan dan corporate profile. Sejujurnya dulu saya juga mulai mengangkat kaki dari wedding, bekerjasama dengan teman saya yang akhirnya koq selek, yaa :p (liat curhatan gua di awal2 thread ini).

Dulu kami sukses memberi harga pernikahan di tahun 2002 - 2004 sampai dengan harga 15 juta. (foto+video, dengan paket lengkap foto fim 120 (film besar) dan paket DV (dulu S-VHS masih berkuasa) dan output DVD (dulu VCD juga yang masih menguasai pasar).

Kemana kami dapet semua itu? Semua cuma masalah promosi dan dari mulut ke mulut. Banyak orang dengan usaha dengan tempat dimana saya kerja sekarang (jadi ini bukan punya saya) juga kembang kempis dan setengah hidup merangkak untuk bisa hidup.

Entahlah dari mana, tapi gw masih percaya bahwa rejeki itu di tangan yang kuasa. Tapi entah kenapa, maap ya mas adin, jika saya sekarang mencari penghasilan tambahan dari pekerjaan yang pernah saya lakukan 5 tahun lalu itu koq juga seret ya... maksudnya seperti kehilangan channel, atau tidak ada lagi bersamaan saya terjun ke dunia kerja.

Apa yang anda ingin timba dari saya? Air? Itu di belakang masih ada sumur nganggur ada airnya... :D
*becanda... :p

Gw rasa cuma satu cara yang bisa anda tempuh...
Jangan loncat-loncat dari komitment anda, dan tunjukkan bahwa anda bisa kepada khalayak. :)

wawan_creative
16-05-2007, 05:45
gini lho, misal sound system. ada untuk acara pernikahan, hajatan, musik dangdut, konser, acara seremonial pejabat(RI-1) dsb.
shooting dan editing juga. ada untuk mainan(asal jadi), pernikahan, pentas dangdut, acara band, liputan acara kunjungan pejabat(presiden mis.) dsb
nah, itu. biasanya kami kan hanya layani dokumentasi pernikahan, paling banter pentas dangdut. tahu budgetnya, tak akn lebih 1 Jt(2 VCD). nah teman yang punya sound system tadi, sering beri gambaran gitu2. sementara aku nggak punya teman(dunia shooting/editing) yang terjun di dunia tadi(konser, RI-1, dsb).
terus.... aku yakin bang Japra dunia-nya seperti itu, ingin menimba pengalaman... gitu lho.... trimm.

-----
kalo kemampuan kita memadai, dan kita merasa dalm waktu dekat tak mampu, ya itu tadi kasih tahu ke teman yang seprofesi(di Iklan). biar coba ke sana. kita hanya bisa bantu semampu kita. tak perlu dipaksa...* terus lain kali kita belajar dengan hal ini. Misal kita diminta desain Flash, padahal masih Nol. ya tentu jawabnya... wah itu diluar kemampuan kami, cari yang mampu untuk itu. terus, lain waktu kita berusaha belajar Flash. gitu kali....
Surabaya segitu ya??
sedih banget main weding video di wilayah timur, di tempatku ada yg lebih gila mas adin...
shot pake VX-2100/AGDV62 cuma 300 rebu:(
VX-2000 200 rebu:laughatr:
lha...aku yg pake handycam seharga 3 jt-an, setengah mati bertahan idup:D

adinrolly
16-05-2007, 10:21
ya.. yang penting selalu bersyukur. setidaknya kita masih eksis selalu didunia ent. ini. setidaknya kita menjalani ini semua dengan senang hati....dan menikmati, tak semata-mata hanya cari materi. yang penting disyukuri...
banyak yan lebih tragis dari kita. bayangkan simple aja, yang seprofesi dengan kita(yang nyooting aja tidak ngedit), lebih tragis lagi. pertimbangan mereka, 1 caset DV 17 rb, tranfer paling 75 rb(asal jadi CD). 2 VCD operasional tak lebih 200 Rb. kalo 2 VCD 350 Rb misalnya, masih untung kan daripada Nguli bangunan... surabaya dan sekitarnya(konsumen kami). bersyukur.... bersyukur....

Udin Petot
16-05-2007, 13:54
yah mangka-nya jgn ngerusak pasaran dunk, masak sekarang bikin opening dibayar 500 rebu sampe 1,5 juta aja ada yg mao ngerjain http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif

espmask
16-05-2007, 14:05
yg namanya bisnis dimana2x bersaing; selain bersyukur atas yg didpt skrng coba sisihkan dana u/ promosi, kembangkan bisnis cpt & jeli melihat trend, kualitas dijaga, manage ekspetasi customer dan berikan surprise dlm artian positif (e.g. dpt bonus diluar apa yg sdh dijanjikan etc) :D

wawan_creative
16-05-2007, 15:10
ya.. yang penting selalu bersyukur. setidaknya kita masih eksis selalu didunia ent. ini. setidaknya kita menjalani ini semua dengan senang hati....dan menikmati, tak semata-mata hanya cari materi. yang penting disyukuri...
banyak yan lebih tragis dari kita. bayangkan simple aja, yang seprofesi dengan kita(yang nyooting aja tidak ngedit), lebih tragis lagi. pertimbangan mereka, 1 caset DV 17 rb, tranfer paling 75 rb(asal jadi CD). 2 VCD operasional tak lebih 200 Rb. kalo 2 VCD 350 Rb misalnya, masih untung kan daripada Nguli bangunan... surabaya dan sekitarnya(konsumen kami). bersyukur.... bersyukur....
yach...bandingannya jangan kuli bangunan donk:(
jauh banget dunia video sama tukan aduk pasir:D
tp, bener...yg penting kita terus bersyukur, minimal aku bisa bersaing dengan modal handycam 3 Jt-an melawan mereka yg pake VX-2100 dengan tarif gak rasional:p

linux
16-05-2007, 16:12
yach...bandingannya jangan kuli bangunan donk:(
jauh banget dunia video sama tukan aduk pasir:D
tp, bener...yg penting kita terus bersyukur, minimal aku bisa bersaing dengan modal handycam 3 Jt-an melawan mereka yg pake VX-2100 dengan tarif gak rasional:p


Kira-kira yang tarif rasional ntu brapa ? dan yang gak rasional brapa ?

maaf ganggu nih ......

Udin Petot
16-05-2007, 19:04
Kira-kira yang tarif rasional ntu brapa ? dan yang gak rasional brapa ?

maaf ganggu nih ......
buat ngapain dulu nih, mo shortime pa longtime http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e142.gif

Bang Japra
16-05-2007, 22:19
Yaaah, masuk lagi ke konsumen...
Konsumen kan bodo amat, dia punya budget 1 juta doank, pokoknya harus ada videonya. Buat konsumen dokumentary awam sih bodo amat bagaimana kualitas dan apa saja yang kita gunakan. :) Kecuali si konsumen tau kualitas...

@udin : short-time itu brapa lama? Kan kalo dokumentasi biasa minimal setengah harian. Belom transport, capek kerja, dsb... :P Gak mungkin kan dihargai dengan 350.000 kerja sehari, kalo bener ngitungnya... :D

wawan_creative
17-05-2007, 21:34
Kira-kira yang tarif rasional ntu brapa ? dan yang gak rasional brapa ?

maaf ganggu nih ......
kan jelas gak rasional invest senilai |VX2100 cuma pasang tarif 350 rb untuk 1 event yg rata2 kalo di tempatku seharian (pagi akad nikah trus siang sampe mlm resepsi)
pokoknya bingung deh cara ngitungnya orang2...koq bisa, belum pernah rusak kali kameranya:(

wawan_creative
17-05-2007, 21:35
Yaaah, masuk lagi ke konsumen...
Konsumen kan bodo amat, dia punya budget 1 juta doank, pokoknya harus ada videonya. Buat konsumen dokumentary awam sih bodo amat bagaimana kualitas dan apa saja yang kita gunakan. :) Kecuali si konsumen tau kualitas...

@udin : short-time itu brapa lama? Kan kalo dokumentasi biasa minimal setengah harian. Belom transport, capek kerja, dsb... :P Gak mungkin kan dihargai dengan 350.000 kerja sehari, kalo bener ngitungnya... :D
mungkin bang kalo di tempatku...makanya aku bilang gak rasional...:D

Bang Japra
17-05-2007, 22:42
Makannya : konsumen awam akan bodo amat sebenernya... :D

TinOre
18-05-2007, 03:57
Bersaing boleh. bersaing sambil bermitra jg ada baiknya. yg penting kepuasan konsumen terpenuhi. kalo harga jasa shoot spt ini sampai anjlok, berarti penyedia jasa tersebut hanya sekedar nyari makan alias gak jauh beda dg kuli(maaf) yang jauh dari masa depan yg nyaman {bisa ampe punya rumah, mobil, ngidupin anak-istri (paling utama)}, ceile..apa maksud gw ngomong gini..:confused: :o :o

Bang Japra
18-05-2007, 09:47
Dan kalau memang anda mem berikan harga seperti itu, berarti kan anda merusak harga pasar kan?! Yang anda korbankan terlalu banyak, mulai dari diri anda sampai pesaing2 anda.

Harga murah belum tentu menguntungkan koq.
Seseorang yang menjatuhkan harga murah akan dilihat tersaingi oleh pedagang lain. Dan pedagang lain akan menjatuhkan juga ke harga murah. ALhasil, anda juga akan tetep punya saingan di kelas yang anda buat sendiri kan?! :)

TinOre
18-05-2007, 14:52
Plo Plok plok.... salut deh gw ama senior yg satu ne...:)

ara
18-05-2007, 16:08
Perang harga, banting-bantingan harga (padahal kita mbanting tulang lho)... menyebabkan harga melorot....akhirnya bisnis jadi enggak bergairah, bisnis video jadi enggak dihargai, seolah tanpa skill dan keahlian.

Awalnya cari pelanggan, biaya murah, kualitas bagus...eh pelanggan enggak ngerti-ngerti...harga stay di bawah terus....kita jadi hitung2an lagi...., harga tetep enggak bisa naik lagi, terus karena dihitung2 rugi, maka dikurangilah kualitas/fiturnya, take seadanya enggak ada greget dan emosinya, tidak diedit, tanpa transisi, tanpa opening/bumper yang bagus..dll..... lalu si langganan terima aja.....jadilah kualitas seadanya dengan harga murah. Lalu CD tidak berkualitas itu ditonton orang lain, lihat nama perusahaan/tempat shooting/edit/trasfernya...mereka bilang jangan ke sini ahhhh...enggak bagus.

Ancurrr deh bisnisnya.....



CURHAT Nihhh.......
Semua pasti punya pengalaman ini .... orang trasfer video, enggak mau ada logo kita/tulisan apapun tentang tempat trasfer videonya, gue maklum dah, dia ini cuma punya camera MD9000 mau bisnis video shooting.OK2 saja.
Lucunya dia mau openingnya ada nama dia sebagai cameraman...dan yang bikin gue tersenyum2...durasinya minta sekitar 1 Menit....opening yang lama menurut gue...padahal cuma tulisan +/- 5 baris saja.

Hehehe gue enggak kehabisan akal.....CD namenya saat burning...disitu ada data2 nya atasnama gue....., nanti sih di MPG nya juga ada data2 itu. Moga2 berhasil.....:p

Bang Japra
18-05-2007, 23:41
Iya, tuh...
Terkadang proses gede. Mulai dari pengerjaan : pra, produksi dan pasca kita yang garap ampe siang-malem. Emank sih DIBAYAR (itu yang jadi senjata si klien... atau alien?). Tapi kalo nama OP title-nya udah di-perbohongi (kameramen, editing, dsb bukan atas nama kita) kan minta dihajar tuh... :p

TinOre
19-05-2007, 00:29
Sebenere kalian penasaran gak sih sama hasil editan karya kawan2 kita disini? Aku penasaran banget ma editannya bang japra..:) Boleh dong kita berbagi pengalaman ( dalam hal ini kita bukan tuk njiplak loh..:) ), mencontoh dari senior. Bukannya memberi contoh yg baek adalah perbuatan amal...:) nah dari situ kita bisa memberi kritikan2 yg membangun, khususnya gw yg msh pemula..:o :o so??

wawan_creative
19-05-2007, 06:13
Dan kalau memang anda mem berikan harga seperti itu, berarti kan anda merusak harga pasar kan?! Yang anda korbankan terlalu banyak, mulai dari diri anda sampai pesaing2 anda.

Harga murah belum tentu menguntungkan koq.
Seseorang yang menjatuhkan harga murah akan dilihat tersaingi oleh pedagang lain. Dan pedagang lain akan menjatuhkan juga ke harga murah. ALhasil, anda juga akan tetep punya saingan di kelas yang anda buat sendiri kan?! :)
he..he..makanya aku masih bersyukur, video production dengan modal handycam 3 jt-an masih laku pasang tarif 3X lbh mahal drpd yg pake vx2100:D
emang segment pasarnya jadi lbh sedikit sih, soalnya terbatas yg agak paham dengan yg namanya QUALITY:)
tp it's OK...soalnya aku sendiri gak mo perang harga,kalo diitung2 rugi kan mending gak digarap.kita kerja cari untung koq...bukan sekedar cari kesibukan:laughatr:

Bang Japra
19-05-2007, 10:44
Gua banyak kenalan anak2 kuliah.

Kalo mbikin tugas video biasanya ke gua...

tapi koq nawarnya gak tau diri yaa... bikin profile buat UKMnya koq ga tau diri ya, barang 300.000,- sampe 500.000,- :( menderita, tapi gak bisa nolak... :p

adinrolly
19-05-2007, 10:45
sebetulnya agak rumit. pengalaman selama ini jarang sekali konsumen yang kami edit, entah itu hasil bagus atau ala kadarnya.. aku cantumkan nama editing-nya, hanya dicantumkan punya konsumen tsb. selam ini hal itu biasa, soalnya tarif juga menyesuaikan. kami tak ingin, ketika orang-orang melihat hasil, akan komentar "editan siapa ini ?".....padahal bisa saja karena tarif yang murah, hingga harus di edit sekedarnya....

Bang Japra
19-05-2007, 21:35
Sebenere kalian penasaran gak sih sama hasil editan karya kawan2 kita disini? Aku penasaran banget ma editannya bang japra..:) Boleh dong kita berbagi pengalaman ( dalam hal ini kita bukan tuk njiplak loh..:) ), mencontoh dari senior. Bukannya memberi contoh yg baek adalah perbuatan amal...:) nah dari situ kita bisa memberi kritikan2 yg membangun, khususnya gw yg msh pemula..:o so??Gimana cara ngeliatinnya? :p

Ini gw ada filem iseng2 ama beberapa temen2 lama baru2 ini. Shooting sehari, tanpa ide cerita, tanpa skenario, gak pake apa2, cuma modal 1 handycam doank... :D Cuma Trailernya sih... :D

Nih~ :D
http://youtube.com/watch?v=tjzmyIoOdgk

Sumpah! Ini cuma iseng2 doank! :D

hihihi... :D

walikota
19-05-2007, 22:04
Busyetttttttttttt....:D:D Bang! Iyadeh OK Ok

Udin Petot
20-05-2007, 16:19
Sebenere kalian penasaran gak sih sama hasil editan karya kawan2 kita disini? Aku penasaran banget ma editannya bang japra..:) Boleh dong kita berbagi pengalaman ( dalam hal ini kita bukan tuk njiplak loh..:) ), mencontoh dari senior. Bukannya memberi contoh yg baek adalah perbuatan amal...:) nah dari situ kita bisa memberi kritikan2 yg membangun, khususnya gw yg msh pemula..:o :o so??

kalo mo liat karya gua yg gak seberapa itu lu bisa kok nonton acara2 di TRANS 7, tp opening-nya doank yah, bukan editan, soal-nya gua bukan editor, tapi grapis http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif

Opteroner
20-05-2007, 17:32
kalo mo liat karya gua yg gak seberapa itu lu bisa kok nonton acara2 di TRANS 7, tp opening-nya doank yah, bukan editan, soal-nya gua bukan editor, tapi grapis http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif

nngg..anu..Grapis atau Graphic atawa Grafis, Din?:D
Trus tim Editor nya capture-nya pake Firewall atau Universal Serial Busway atau SDI http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif

Bang Japra
20-05-2007, 22:20
kalo mo liat karya gua yg gak seberapa itu lu bisa kok nonton acara2 di TRANS 7, tp opening-nya doank yah, bukan editan, soal-nya gua bukan editor, tapi grapis http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gifYang mana din? Opening2 acara Trans7 semua? Berita sampai investigasi?

btw,
masalahnya sejak namanya jadi TRANS7 koq siarannya jadi jelek banget ya di rumah gua? ancur lebur item putih, padahal yang lain normal2 aja... :(

Udin Petot
21-05-2007, 11:46
nngg..anu..Grapis atau Graphic atawa Grafis, Din?:D

mang beda yah http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif



Trus tim Editor nya capture-nya pake Firewall atau Universal Serial Busway atau SDI http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif

pake firewall ada, pake composite bisa, pake s-video banyak, pake SDI beberapa, pake telor setengah mateng juga boleh, pake sosis atau baso juga tersedia http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e142.gif

Udin Petot
21-05-2007, 11:51
Yang mana din? Opening2 acara Trans7 semua? Berita sampai investigasi?

yah bgt lah http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/c024.gif



btw,
masalahnya sejak namanya jadi TRANS7 koq siarannya jadi jelek banget ya di rumah gua? ancur lebur item putih, padahal yang lain normal2 aja... :(

ganti tipi-nya ma yg baru, kalo 'nggak pindah rumah deket kantor gua pasti bagus hasil-nya deh http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e142.gif

ara
21-05-2007, 13:09
Gua banyak kenalan anak2 kuliah.

Kalo mbikin tugas video biasanya ke gua...

tapi koq nawarnya gak tau diri yaa... bikin profile buat UKMnya koq ga tau diri ya, barang 300.000,- sampe 500.000,- :( menderita, tapi gak bisa nolak... :p

Hikss...ada yang mau bikin profile perguruan Tae Kwon Do, gue buka harga 10JT, malah ngabur entah kemana.....:laughatr:

Ada anak kualiahan bikin tugas akhir animasi pake AE...., sampai2 gue bikin team kecil(3 orang), 1 orang konsep, 1 orang artis handdrawing, gue operator AE nya....dibayar 150 ribu......dapet masing2 Gocap....:D ...(enggal nutup biaya begadang: kopi, Jisamsu 3 bungkus, nasgor spesial 1 porsi, kratingdaeng 2 botol)

Bang Japra
21-05-2007, 19:59
Wah, gak pinter, loe... :D

Sebelum deal biasanya ama yang harganya rendah2 minta kompensasi:
Beliin snack, surya pro minimal 2 bungkus/hari buat 1 orang (Biasanya berdua gw kerjanya), kalo malem beliin martabak... :D

Urusan duit utuh dah di gw... :D

Duit cash boleh kecil,
duit berupa non-materi porotin... :D

Bang Japra
21-05-2007, 20:01
ganti tipi-nya ma yg baru, kalo 'nggak pindah rumah deket kantor gua pasti bagus hasil-nya deh http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e142.gifOgah ah males macet gara2 USBusway... :D

ripperboy
21-05-2007, 21:38
saya pernah bikin profil sma di surabaya, shooting makan waktu 1 bulan, editing 3 hari 3malam minta cepet dijadiin karena mo ada kunjungan gubernur jatim ke tu sekolah. kita kerjain cuma 2 orang. saya dan kru saya. editing kameraman, artistik, and directing saya handle, lighting dan peralatan teman saya
walhasil profil jadi tepat waktu dengan banting tulang.
skrg udah 2 bulan blom kunjung dibayar.
tau kita dapet honor brapa? Rp. 1,5 juta.... diiiieeeeng!!!!!!! padahal dah kasih 750 ribu per menit
BUSSSYEEETTTT

Bang Japra
21-05-2007, 22:55
Bikin profil jurusan,
sebetulnya bukan profil, lha wong durasi 1 jam...

cuma 4 juta... mahal banget ya... :D Kerjanya 8 bulan, 3 bulan kurang tidur, kurang makan, kurang cewek... :(

ara
22-05-2007, 13:25
Kalo sekolahan...bisa diakalin tuh.....palakin aja murid2nya, pas lagi mau bayar SPP:D .

CURHAT LAGI......biar Bang Japra sebagai TS seneng.....

Seminggu lalu baru kelar Pilem Indie (tepatnya Video Indie).....udah kelar enggak diambil2...sesuai syaran bang japra, kudu ambil uang muka dulu...untung sudah dapet uang muka 70%:D . Usut punya usut, ternyata produser dan sutradaranya berantem, soal siapa yang bayar sisanya:D .

Untung temen gue menengahi mereka(sebenernya di kubu Produser:p ). Diambil juga tuh Pilem durasi 30 menit, plus bayar sisanya.....

tadinya gue mau bilang.......Nyimpen File *.avi di hardisk selama seminggu lebih ada biayanya lho......tapi enggak tega. jadi langsung aja gue bikin Disknya.

hahaha....selama mereka sebulan berantem gue santai2 aja, enggak diedit-edit, begitu telepon mau ambil CD, tinggal kerjain cuma 4 jam-an.

kerja santai(angin-anginan)...duit mengalir.

ripperboy
22-05-2007, 17:27
ya klo di tempat asal situ mungkin banyak job, lha kalo di surabaya, kalo gak muter muter masuk gedung keluar gedung nawarin dagangan (wah kaya' tukang jamu ya:laughatr: ) and tua dijalan saya gak bisa makan. mungkin kalo duduk santai bisa bisa ane gak bisa Pup karena gak ada yang dimakan.

Opteroner
22-05-2007, 19:37
ya klo di tempat asal situ mungkin banyak job, lha kalo di surabaya, kalo gak muter muter masuk gedung keluar gedung nawarin dagangan (wah kaya' tukang jamu ya:laughatr: ) and tua dijalan saya gak bisa makan. mungkin kalo duduk santai bisa bisa ane gak bisa Pup karena gak ada yang dimakan.


Yakinlah nak...segala usaha jerihpayahmu dan segala susah payahmu akan membuahkan hasil baik...begitu juga pada kita semua:) :)
..amin.

ripperboy
22-05-2007, 19:53
The Great God will raise us, AMIN.
saya ada cerita lagi ni,
dulu waktu saya masih pake AP 6.5 dan deadline tinggal 1 hari lagi setelah 4 hari ngedit waktu saya render ke avi ternyata masalah muncul, bukan hang, crash ato lampu mati tapi hasil video saya kebalik semua. kepala ada di bawah dan kaki ada di atas. begitu juga ketika saya buat still image dari timeline semua kebalik.
bisa bayangin gak bingung minta ampun, gimana coba mau benahin.
walhasil dipotong deh bayaran saya.
setelah diutak atik gak bisa, jurus terakhir muncul
format aja n install windows baru. beressssss.
nasib-nasib.
btw ada yang pernah ngalamin video kebalik gak?

Opteroner
22-05-2007, 20:03
The Great God will raise us, AMIN.
saya ada cerita lagi ni,
dulu waktu saya masih pake AP 6.5 dan deadline tinggal 1 hari lagi setelah 4 hari ngedit waktu saya render ke avi ternyata masalah muncul, bukan hang, crash ato lampu mati tapi hasil video saya kebalik semua. kepala ada di bawah dan kaki ada di atas. begitu juga ketika saya buat still image dari timeline semua kebalik.
bisa bayangin gak bingung minta ampun, gimana coba mau benahin.
walhasil dipotong deh bayaran saya.
setelah diutak atik gak bisa, jurus terakhir muncul
format aja n install windows baru. beressssss.
nasib-nasib.
btw ada yang pernah ngalamin video kebalik gak?

Nah...ini suatu Fenomena..suatu kasus langka yang bisa menjadi topik menarik untuk dibahas..tapi lebih baik di thread baru dengan judul thread =
"Kasus Video Terbalik"...
..btw, judulnya pas gak ya:confused: :D

Bang Japra
22-05-2007, 21:48
PERNAH BUNG! :D

Waktu masih pake Pentium III 733MHz, 256 RAM
Premiere 6.5 / Miro DC30plus Editing Syst.

Udah kebalik, lalu gambarnya kedap kedip ijo-ijo,
ternyata Lupa Pasang KIPAS yang ndinginin hardwarenya (Miro DC30+)

Kalo gak salah di DV500 juga pernah deh... :D cuma gua lupa kenapa dan apa troubleshoot-nya... :D

ripperboy
22-05-2007, 22:49
waktu itu saya sdh remove software berulang-ulang dan juga login windows dengan username lainnya juga gak ngaruh.:(
sebelumnya tu AP 6.5 gak ada masalah dan untuk transfer videonya ak cm pake firewire card seratus ribuan.
utak atik option renderingnya, codec juga tetep aja.
setelah kejadian itu saya gak pake AP 6.5, bikin Sakit ati :mad:
sekarang pake APP 2.0 gak pernah ada masalah:D

Bang Japra
22-05-2007, 23:03
Bukan masalah di Premiere-nya. Jadi mau pake Premiere Pro juga sama aja... :D

Gw baru inget! Itu conflict di codec-nya. Anda dengan sengaja maupun tanpa sengaja menginstall codec atau software yang membawa codec yang tanpa anda ketahui membuat codec MSDV atau apapun yang anda gunakan menjadi conflict. Begitulah jadinya. :D

ripperboy
22-05-2007, 23:14
wah mungkin bener juga sampeyan bang, soalnya waktu itu software edius, magic movie edit and APP2.0 juga nangkring di system.
tapi sekarang saya juga pake APP2.0 dan Avid liquid 7 pro
alhamdulillah ampe sekarang no problem
problem solved!!!
thx

Bang Japra
22-05-2007, 23:34
Dulu pake Premiere 6.5 dan juga terinstall Liquid ya??? :D
Hehehe... :D Pantes... :D

Opteroner
23-05-2007, 08:46
Bukan masalah di Premiere-nya. Jadi mau pake Premiere Pro juga sama aja... :D

Gw baru inget! Itu conflict di codec-nya. Anda dengan sengaja maupun tanpa sengaja menginstall codec atau software yang membawa codec yang tanpa anda ketahui membuat codec MSDV atau apapun yang anda gunakan menjadi conflict. Begitulah jadinya. :D

Conflict dari codec?
Belum tentu bang...:)
bisa ya, bisa juga tidak..
masalahnya gambar jadi terbalik...
kebanyakan codec di kompie bisa plus ada pula minusnya..
minusnya..ya antara lain compie jadi agak pusing:D

Udin Petot
23-05-2007, 11:37
kalo kebalik, suruh orang yg nonton, nonton-nya sambil jungkir balik, gt aja repot http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif

Opteroner
23-05-2007, 12:14
kalo kebalik, suruh orang yg nonton, nonton-nya sambil jungkir balik, gt aja repot http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif

Lah..ngapain pusinghttp://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif...tipi-nya ajah yg dibalik..hehehe:D :D

linux
23-05-2007, 13:16
Wah, pengen juga nih ikut berbagi pengalaman sama para senior.
Tapi kalo saya mah, bukan pengalaman tapi ada unek-unek nih yang mesti
di omongin.
yach Curhat lah......

Sy tu seorang perokok berat.
rata-rata 1 hari satu bungkus, tapi kalo lagi ada job dan ngedit, tuh
kerjaan kan tambah seru, susahnya rokoknya tambah seru juga.
jadi sehari kalo lagi ngedit bisa 4 s.d 5 bungkus.

udah pernah sih saya usahakan tidak/kurangi, tapi efeknya rasa mood saya
ngedit jadi gak ada, trus kerjaan jadi asal-asalan.

Waduh gimana ya, disamping kesehatan yang tidak baik, tentu pengeluaran
juga jadi tambah gede kan ?

Herannya cuma waktu ngedit, kalau kerjaan lain walaupun kerjaan tersebut
meng asyikan, gak begitu.

Kira-kira ada solusi gak ya dari para senior terutama yang perokok ?

Opteroner
23-05-2007, 16:25
Wah, pengen juga nih ikut berbagi pengalaman sama para senior.
Tapi kalo saya mah, bukan pengalaman tapi ada unek-unek nih yang mesti
di omongin.
yach Curhat lah......

Sy tu seorang perokok berat.
rata-rata 1 hari satu bungkus, tapi kalo lagi ada job dan ngedit, tuh
kerjaan kan tambah seru, susahnya rokoknya tambah seru juga.
jadi sehari kalo lagi ngedit bisa 4 s.d 5 bungkus.

udah pernah sih saya usahakan tidak/kurangi, tapi efeknya rasa mood saya
ngedit jadi gak ada, trus kerjaan jadi asal-asalan.

Waduh gimana ya, disamping kesehatan yang tidak baik, tentu pengeluaran
juga jadi tambah gede kan ?

Herannya cuma waktu ngedit, kalau kerjaan lain walaupun kerjaan tersebut
meng asyikan, gak begitu.

Kira-kira ada solusi gak ya dari para senior terutama yang perokok ?


Gua bukan perokok, tapi gua ada solusi buat Anda:
-gampang...colokin aja rokoknya ke mata Andahttp://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e088.gif..pasti Anda akan nyesel ama rokok http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e058.gif...hehehe bercanda loh

-ya...gimana ya...coba aja kamu akalin gimana..misal pada setiap kali datang rasa ingin merokok coba cepet-cepet hisap permen..jadi setiap kali pengen rokok hisap permen..setiap kali pengen rokok hisaplah permen...gitu ajah terus...
...lama-lama kamu bosan ama rokok..dan terhindar dari kerusakan paru2...tapi kamu jadi diabeteshttp://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e058.gif..hehehe bercanda..
atau gak gini aja..coba kamu pikir ulang..berapa yg kamu dapat dari ngedit video..dan berapa pengeluaran hanya untuk rokok..sebandingkah?

Salam.

ripperboy
23-05-2007, 17:01
saya juga perokok berat, apalagi waktu ngedit, semalam bisa tiga bungkus.
tapi itu 4 bulan yang lalu. sekarang lagi jalanin terapi air putih. jadi kalo pengin ngrokok tinggal glek glek glek sampe kembung.
dan ternyata berhasil
meskipun ngedit sekarang cuman 1 bungkus sehari semalam.
selamat mencoba:)

Bang Japra
24-05-2007, 03:28
Sayapun perokok berat juga.
Surya Pro Andalan saya :D (promosi) :D
Dulu dalam 1 malampun saya bisa menghabiskan 2 sampai 3 bungkus, apalagi saat kerja. Sampai2 ruangan kerja saya dikantor saya minta untuk "ruangan khusus merokok" (Ada exhaustnya sendiri). :p
Sekarang saya 1 hari 1 malam hanya 1 bungkus. Tapi hari ini koq yha 2 bungkus lagi yhaa... :p

Pernah dikasih tau ama temen, tapi ini khusus buat yang betul2 sudah siap mental untuk tidak merokok yaa...
Rokokloe di basahin, atau di kukus bareng ama nasi, lalu di jemur biar kering.
Lalu anda masukkan lagi ke kotak anda sendiri yang bagus. sebanyak2nya dah rokoknya

1 hariii~iii saja, anda tidak memegang uang samasekali agar tidak bisa membeli rokok, atau minta teman anda mengawasi anda.

Nah! Jika anda ingin merokok, merokoklah, sepuasnya, dengan rokok yang sudah melalui proses diatas.
Rasanya enggak enak dan bikin elo pingin muntah. Bahkan mungkin untuk muntah silahkan saja.
Dan itu akan mencitakan trauma buat elo untuk merokok dan mensugesti elo untuk males dengan rokok.
Dengan begitu elo tidak akan merokok.

Ada yang mau jadi voluntir buat mencobanya? silahkan! :D

ripperboy
24-05-2007, 07:11
anjrit rasanya gimana tu rokok bang?
mungkin tu rokok juga bisa bau bangkai yang bikin kita tutup hidung n males megang apalagi kalo nekat sampe dirokok, najis tralalalala:laughatr:

linux
24-05-2007, 07:49
Colok mata, Hisap Permen, Terapi air putih, ama kukus rokok.

wah banyak juga yang mesti gue coba nih......

tapi boleh juga, namanya juga usaha. berarti mulai saat ini
akan di coba saran yang pertama "COLOK MATA" !!! (mata kaki kan ?)


btw ada isu, kalau kita terlalu lama di depan komputer akan menurunkan
gairah seksual, bahkan kalau parah bisa impoten. Bbooowwww.......
(gue kalo ngedit bisa seharian di depan kompiew).

wah-wah apa bener nih ???

gimana para senior, tolong pengalamannya, kira-kira bener gak tuh ?

Opteroner
24-05-2007, 08:51
Colok mata, Hisap Permen, Terapi air putih, ama kukus rokok.

wah banyak juga yang mesti gue coba nih......

tapi boleh juga, namanya juga usaha. berarti mulai saat ini
akan di coba saran yang pertama "COLOK MATA" !!! (mata kaki kan ?)


btw ada isu, kalau kita terlalu lama di depan komputer akan menurunkan
gairah seksual, bahkan kalau parah bisa impoten. Bbooowwww.......
(gue kalo ngedit bisa seharian di depan kompiew).

wah-wah apa bener nih ???

gimana para senior, tolong pengalamannya, kira-kira bener gak tuh ?


Wah...para senior yg lain pada gak mau ngaku...jangan2 mereka udah pada ..im...:confused: :D important man, maksud gua = orang penting:D

Gak lah...belum ada pembuktian ilmiah...
apa mesti di cek dulu satu2..mulai dari Japra, Udin Petot, Ara, si Yoyo..:p :D

linux
24-05-2007, 10:28
Buat apa punya karya bagus, editing profesional, bisa mnyalurkan hobi,
dan kadang di jadiin tumpuan hidup supaya dapur ngebul,
tapi gara2 aktifitas itu "si buyung" jadi ngambek !

walahdalah..... percuma maaaan........


tolong para senior, kita terbuka aja dech . . . . . . .

ada gak gejala2 itu, selama malang melintang di dunia kompie. . . . . .

Gawat kalo memang betul, gak bisa lagi bergaya "Cakar Elang..".

Gak Kkkuuuuuaaaaattttttt.......aaatttuuuuuuuttttttt... ..

Udin Petot
24-05-2007, 11:49
saya juga perokok berat, apalagi waktu ngedit, semalam bisa tiga bungkus.
tapi itu 4 bulan yang lalu. sekarang lagi jalanin terapi air putih. jadi kalo pengin ngrokok tinggal glek glek glek sampe kembung.
dan ternyata berhasil
meskipun ngedit sekarang cuman 1 bungkus sehari semalam.
selamat mencoba:)




Sayapun perokok berat juga.
Surya Pro Andalan saya :D (promosi) :D
Dulu dalam 1 malampun saya bisa menghabiskan 2 sampai 3 bungkus, apalagi saat kerja. Sampai2 ruangan kerja saya dikantor saya minta untuk "ruangan khusus merokok" (Ada exhaustnya sendiri). :p
Sekarang saya 1 hari 1 malam hanya 1 bungkus. Tapi hari ini koq yha 2 bungkus lagi yhaa... :p

Pernah dikasih tau ama temen, tapi ini khusus buat yang betul2 sudah siap mental untuk tidak merokok yaa...
Rokokloe di basahin, atau di kukus bareng ama nasi, lalu di jemur biar kering.
Lalu anda masukkan lagi ke kotak anda sendiri yang bagus. sebanyak2nya dah rokoknya

1 hariii~iii saja, anda tidak memegang uang samasekali agar tidak bisa membeli rokok, atau minta teman anda mengawasi anda.

Nah! Jika anda ingin merokok, merokoklah, sepuasnya, dengan rokok yang sudah melalui proses diatas.
Rasanya enggak enak dan bikin elo pingin muntah. Bahkan mungkin untuk muntah silahkan saja.
Dan itu akan mencitakan trauma buat elo untuk merokok dan mensugesti elo untuk males dengan rokok.
Dengan begitu elo tidak akan merokok.

Ada yang mau jadi voluntir buat mencobanya? silahkan! :D

perokok berat, beratin temen http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e142.gif

Opteroner
24-05-2007, 12:36
Sayapun perokok berat juga.
Surya Pro Andalan saya :D (promosi) :D
Dulu dalam 1 malampun saya bisa menghabiskan 2 sampai 3 bungkus, apalagi saat kerja...


:eek: Hah?!...ck..ck..Bang Japra canggih banget..ngabisin bungkus rokok 2 sampai 3 bungkus rokok:eyes1:

Bang Japra
24-05-2007, 22:22
perokok berat, beratin temen http://www.cheesebuerger.de/images/more/bigs/e142.gifSetuju... Kalo temen yang juga perokok, berarti mberatin diri... :(

Bang Japra
24-05-2007, 22:24
Buat apa punya karya bagus, editing profesional, bisa mnyalurkan hobi,
dan kadang di jadiin tumpuan hidup supaya dapur ngebul,
tapi gara2 aktifitas itu "si buyung" jadi ngambek !

walahdalah..... percuma maaaan........


tolong para senior, kita terbuka aja dech . . . . . . .

ada gak gejala2 itu, selama malang melintang di dunia kompie. . . . . .

Gawat kalo memang betul, gak bisa lagi bergaya "Cakar Elang..".

Gak Kkkuuuuuaaaaattttttt.......aaatttuuuuuuuttttttt... ..Bohong! Bohong! Bohong! Gua masih kuat koq... :D (Udah dicoba oleh diri sendiri) :p

Tapi secara psikologis mungkin bisa jadi sih kalo kurang gaul ama manusia... :D

wawan_creative
24-05-2007, 22:40
klo dirasa2in emang resikonya interaksi dg keluarga juga jauh berkurang.waktu kita habis di depan komputer.
tp mo gimana lagi...toh semua juga buat ngasih makan mereka:(
BTW...kalo terlalu sering duduk lama2 kan si "adik" juga ketekan terus...mungkin juga bisa jadi penyebab impoten:D
pernah baca di tabloid "orang yg sering nyetir mobil jauh bisa menyebabkan EDI (Ejakulasi DIni:))"

Bang Japra
24-05-2007, 22:43
Lha manusia (modern/jaman skrg) kan hidup dari duduk kan?! Mulai dari sekolah, dirumah, dikampus, di tempat kerja (yang kantoran) kan duduk... masa ketekan apanya?
Makannya kayak gua...
Kalo duduk kakinya naik satu
jadi adek kita tercinta tidak tertekan dan akhirnya sering "menangis"... :D

ara
25-05-2007, 14:28
Colok mata, Hisap Permen, Terapi air putih, ama kukus rokok.

wah banyak juga yang mesti gue coba nih......

tapi boleh juga, namanya juga usaha. berarti mulai saat ini
akan di coba saran yang pertama "COLOK MATA" !!! (mata kaki kan ?)


btw ada isu, kalau kita terlalu lama di depan komputer akan menurunkan
gairah seksual, bahkan kalau parah bisa impoten. Bbooowwww.......
(gue kalo ngedit bisa seharian di depan kompiew).

wah-wah apa bener nih ???

gimana para senior, tolong pengalamannya, kira-kira bener gak tuh ?

Siapa bilang...kompie menurunkan gairah....kalo malem(setelah anak2 tidur), gue buka file2 Nude di kompie,di edit pake Photoshop....gairah makin menyala-nyala

Gue pernah bikin temen kost gue berhenti merokok, waktu itu dia bisa abisin 2 bungkus GG Surya Pro sehari....setiap dia mandi, diem2 gue colokin rokoknya ke (ma'af) celana dalem gue bagian belakang(masih dipake).......begitu dia merokok kebauan, terus gitu sampe sebulan akhirnya dia berhenti.....
Tapi please temen-temen, tolongin gue, karena gue jadi kecanduan masukin rokok ke CD..:D mohon solusinya.....

Opteroner
25-05-2007, 16:21
Siapa bilang...kompie menurunkan gairah....kalo malem(setelah anak2 tidur), gue buka file2 Nude di kompie,di edit pake Photoshop....gairah makin menyala-nyala

Gue pernah bikin temen kost gue berhenti merokok, waktu itu dia bisa abisin 2 bungkus GG Surya Pro sehari....setiap dia mandi, diem2 gue colokin rokoknya ke (ma'af) celana dalem gue bagian belakang(masih dipake).......begitu dia merokok kebauan, terus gitu sampe sebulan akhirnya dia berhenti.....
Tapi please temen-temen, tolongin gue, karena gue jadi kecanduan masukin rokok ke CD..:D mohon solusinya.....

Wah...kebangetan lu 'Ra..:mad: :D :D

Opteroner
25-05-2007, 16:25
Lha manusia (modern/jaman skrg) kan hidup dari duduk kan?! Mulai dari sekolah, dirumah, dikampus, di tempat kerja (yang kantoran) kan duduk... masa ketekan apanya?
Makannya kayak gua...
Kalo duduk kakinya naik satu
jadi adek kita tercinta tidak tertekan dan akhirnya sering "menangis"... :D

Kok..jadi ngomongin "adek"..???:confused: :D

Bang Japra
25-05-2007, 16:44
Tau, nih.. mulai2 biasanya... :D

@Ara : JANGAN MENGHINA SURYA PRO karena itu mantab :D

wawan_creative
25-05-2007, 20:40
iya nih...tp thread ini kan emang untuk curhat sesama pecandu "DUDUK" di depan kompi:)
eh, klo tertekan terlalu lama kan aliran darahnya jadi tersendat, masuk akal juga ya klo bisa jadi penyebab impoten:)
apa perlu bikin tempat duduk khusus yg ada cekungan di bagian si "adek" ya:confused:

gapon
26-05-2007, 17:47
Pagi tadi aku kedatangan temen. Mau minta tolong ngeshot sepupunya kawin, Besok, Minggu. CUman malem minggunya minta dishoot sebentar acara khataman.Semuanya minta dijadiin 2 cd.

Ketika aku kasih tau tarifku. Dia bengong sedikit terkejut. Trus kutanya minta berapa? Malu2 dia bilang yang punya hajat cumanberani 350 rb. Gila bro cuman sepertiganya gwa ditawar. Padahal acaranya pake motong sapi segala.

Kubilang kalo dengan harga segitu aku gak bisa. Akhirnya gwa saranin aja cari keluarga yg punya hendikem, trus dishoot. nanti kalo mau transfer anter aja ke tempatku.

Bukan ngecilin arti uangnya. Die dateng ke t4ku aku udah cukup seneng. Tapi rasanya penghargaan ama hasil kreasi kita kok cuman dihargain segitu....?:confused: :confused:

Bang Japra
28-05-2007, 20:25
Keberanian anda untuk "menolak" itu gua hargai bro... karena kalo udah bawa2 "temen" gua langsung lemes biasanya... :p

linux
29-05-2007, 09:57
Btw, soal harga, ditempat ku juga penghargaan terhadap Videography
bener2 anjlok.

Kalau dicoba bandingkan dengan Fotography range nya jauh banget.

Ilustrasinya :

Foto : File no Limit, Album Hard Cover + Macam2 ukuran Frame + Out Door bisa mencapai harga Rp 9000.000,-
Video = 2 DVD (3 hari kerja) rata2 maksimal Rp 1.500.000,- kalo VCD lebih parah lagi 2 keping 1 hari kerja cuma Rp 275.000,-
yang mengherankan jarak antara Foto ama Video kok bisa se fantastis itu ya ?

padahal cara kerjanya dah jelas lebih sulit (capek) video kan ?

Nah, kira-kira ada ga ya tips & trik untuk merubah harga pasar yang sudah terlanjur anjlok tersebut.

Apa perlu minta bantuan Bulog untuk mengadakan "Operasi Pasar" ?
atau rame2 ninggalin Video dan beralih ke Foto ? kan lebih menjanjikan ?

gapon
29-05-2007, 20:17
Sssttttttttt.....
Jangan pernah bilang bulog... Ntar dijadiin komoditas... Jadi sarang lagiii:D

Bang Japra
30-05-2007, 00:21
Gini,

Penghargaan terhadap video itu jatuh karena:
1. Orang, terutama masyarakat Indonesia itu kan banyak sekali kelasnya. Mohon maaf, termasuk gua juga (:p) adalah kalangan kelas menengah ke bawah. Seandainya gua gak dikenalkan dengan dunia videography ama bokap gw dulu, mungkin gua juga kurang menghargai. Kenapa? Karena video adalah mesin waktu yang bisa ketinggalan jaman untuk melihatnya dan juga perlu media ke-3 untuk bisa melihatnya (selain gambar dan mata). Tidak semua orang punya. Maka dari itu, harga video jatuh.

2. Media ketiga itupun membuat orang males dalam melihat moment. gak praktis. Gak cuma di Indonesia, tapi juga diseluruh negeri.

3. Kemampuan masyarakat Indonesia dalam mengolah kreatifitas pervideo-an itu tidak maximal. itu2 saja. pendidikannya saja masih sangat sedikit di Indonesia. Kalo sebagian besar pengusaha video membuat harga itu jatuh, mau gak mau para videographer lain juga ikut menjatuhkan harga ketimbang kalah pasar. Gak peduli hasilnya bagus atau tidak.

4. Manusia masih kurang minat dalam membutuhkan gambar bergerak sebagai mesin waktu.

5. Manusia (terutama Indonesia) tidak menyadari bahwa gambar bergerak adalah satu-satunya media yang bisa menyimpan memory, minimal setara dengan mata kita. Mungkin 10 tahun tidak bisa berpengaruh. Tapi dalam 20, 30, 40 tahun, gambar bergerak itu akan bisa mewakili memori kita dalam kehidupan.

6. foto adalah gambar diam yang bercerita. Semua isi, kejadian, waktu dan kenangannya tetep ada dalam kenangan kita, sehingga, interpretasi kita bisa berjalan kesana-kemari secara bebas ketika melihat suatu lembar foto. Imajinasi bebas kita itu yang membuat kita betah dalam melihat foto. Mau loncat kesana-kemari, terserah pikiran kita. Maka orang lebih berminat ke foto. Lakulah foto.

Tapi...

Jangan salah. Mungkin Darwis Triadi, atau Budhi Ipoeng bisa memberi harga Rp. 9000.000 per-jepret. Tapi gak sedikit juga fotografer yang cuma ngasih harga Rp. 300.000,- per roll. Video juga. Kalau anda minta di dokumentasiin ama tukang video di pinggir jalan lebak bulus yang harganya gak akan lebih dari 350rb. Tapi kalau anda minta dokumentasiin, pernikahaaa~aan aja misalnya, ama Parkit Films, minimal anda kena charge 20 juta sehari, kan?! Parkit Films juga terima koq video dokumenter.

:D

Gitu... :D

linux
30-05-2007, 09:40
Gini,
Jangan salah. Mungkin Darwis Triadi, atau Budhi Ipoeng bisa memberi harga Rp. 9000.000 per-jepret. Tapi gak sedikit juga fotografer yang cuma ngasih harga Rp. 300.000,- per roll. Video juga. Kalau anda minta di dokumentasiin ama tukang video di pinggir jalan lebak bulus yang harganya gak akan lebih dari 350rb. Tapi kalau anda minta dokumentasiin, pernikahaaa~aan aja misalnya, ama Parkit Films, minimal anda kena charge 20 juta sehari, kan?! Parkit Films juga terima koq video dokumenter.

Gitu... :D

So, kalau boleh ditarik kesimpulan : pada umumnya harga sebuah videography dan Fotography amat beragam dan tergantung ama kebutuhan konsumen. Kita2 yang menggeluti bidang tersebut pada saat ini sedang di hadapkan pada kondisi pasar yang tidak menggairahkan, dengan di tandai harga yang cenderung menurun namun tetap di tuntut kualitas yang terbaik. Sungguh ironis memang.
Kita juga setuju banget dengan pendapat Bang Japra, kreatifitas dan terus ber inovasi merupakan suatu kata kunci yang patut tetap di pelihara agar dapat tetap eksis di bidang ini.

Mudah2 an dengan semakin maraknya dunia Multimedia yang di iringi dengan perkembangan teknologi secara digital yang berimbas pada PC, dapat diharapkan mampu menciptakan persaingan yang sehat dengan tetap memperkuat harga jual dan bukan malah mengobral harga secara sembarangan sebagaimana yang terjadi saat ini.

Orang Bijak bilang " Jaka sembung bawa golok ", waduh lupa aku lanjutannya ?

ripperboy
30-05-2007, 10:43
kalo menurut aku, mungkin perlu di bentuk suatu organisasi formal tentang videography, karena semakin jauh akan semakin banyak hal-hal yang merugikan pelaku usaha ini. hal ini akan membuat usaha2 kecil videography yang sebenarnya berpotensial baik dari segi kreatifitas dan kualitas semakin tertekan. ini tidak baik untuk pekembangan videography Indonesia.
oleh karena itu perlu diatur semacam tata tertib atau ya semacam perjanjian yang mengatur hal-hal mengenai videography, sehingga ada standarisasi yang ditetapkan.
kita pasti gak pengen kreasi, imaginasi kita cuman dihargai ratusan ribu.
ide itu mahal, mari kita angkat ide kita untuk bisa dihargai oleh masyarakat
marilah bagi sodara2 yang peduli, mari kita majukan dunia videography Indonesia

linux
30-05-2007, 16:49
Setujuuuuuu.

Wah ada harapan nih kalau kita kompak yak. Kalau gitu gimana kalau kita minta dari para senior2 agar mengkoordinir terwujudnya cita-cita luhur didalam kemajuan videography indonesia.

Gimana Om Senior ?

gapon
30-05-2007, 21:41
Pokoke Melu....
Melu sopo..?
Yo Sopo wae..

Pokoke Melu...
Melu opo..?
Yo Opo Wae..

NUNUTTT....

Bang Japra
31-05-2007, 01:02
Apa sebaiknya kita bentuk sekarang, sebagai tanda kepedulian kita, masyarakat videography, agar bisnis, seni dan nilai jual maupun nilai non-materiin dari bidang yang kita geluti ini bisa dihargai oleh masyarakat, khususnya masyarakat yang kita timbrungi, masyarakat Indonesia?

Bagaimana?

wawan_creative
31-05-2007, 22:28
Organisasi formal nggak menjamin ancur2an harga akan teratasi
kalo mau bisa dengan mendesak DPR RI dan Pemerintah nerbitkan UU tentang Pokok2 Pervideoan:) yg ngatur tarif minimal untuk sebuah video production, spt ngatur perang tarif maskapai2 penerbangan:D

Bang Japra
01-06-2007, 00:22
Ntar di UUD ada pasal baru :

Pervideography dan Perfilman Indonesia diatur oleh negara doo~oonk... :D

Iye, kurang kerjaan kalo membentuk organisasi buat ngatur harga. Tapi kalo untuk asosiasi, seperti foto kan sudah ada, FPSI misalnya. Sementara video kan belum ada...

ripperboy
01-06-2007, 18:26
at least kita berusaha men, bentuk mungkin bisa apa aja, asosiasi ato organisasi yang penting tujuan kita dan harapan kita bisa kita wujudkan dalam bentuk tersebut.
kita gak bisa biarain keadaan seperti ini terus, ntar 2010 keatas bisa-bisa kreatifitas kita gak di hargai, apa kita mau seperti ini terus.
kita buat dalam ruang lingkup kecil dulu, seperti di komunitas forum ini.
saya juga yakin kalo kegunaannya lebih dari sekedar ngatur harga, untuk peningkatan sdm juga bisa boy:rolleyes:

wawan_creative
01-06-2007, 22:05
Boleh...SETUJU !!!
kita mulai dr member forum ini dulu...
KETUA : Bang Japra
SEKRETARIS : Ara
BENDAHARA : GUE:D:D:D

adinrolly
02-06-2007, 20:47
masalahnya, konsumen yang tersebar dimana-mana itu(tukang Shooting), jangankan forum chip, internet. komputer aja nggak punya. cari uang sulit, ada pinjaman handycam, bisa buat cari uang. tinggal shoot kirim ke transfer(asal jadi CD) biasanya hanya 25 rb per keping. terus di tarif berapa konsumen? 150 rb perkeping VCD pun oke... kata tukang shotingnya.

ripperboy
03-06-2007, 01:36
ya justru itu yang harus kita cari solusi bersama, jgn stuck boy!
ntar kalo sdh ok, kita promosiin keluar, jadi ntar konsumen tau mana yang bener2 ok, minimal hasil karya kita bisa dipertanggungjawabkan di asosiasi ini.
akhrnya ntar konsumen jadi lebih selektif dalam memilih jasa videography.

TinOre
06-06-2007, 20:35
Tahan harga limit terendah itu yg paling baik. Artinya kita punya standar Shoot sampai VCD 1 keping yg kita tetapin. Beri arahan yg baik buat konsumen. Banting harga..Gak lg deh..:)

wawan_creative
06-06-2007, 21:42
lha...gimana donk rencana mo bikin organisasi PER-VIDEOAN Indonesia:confused::confused:

ripperboy
06-06-2007, 22:16
oke sekarang gini aja, kita buka voting untuk bikin organisasi ini di new thread aja, semua member di forum editing silakan untuk menyatakan setuju atau tidak.
setelah itu baru kita ke tahap selanjutnya, yaitu pendataan dll gmana?
siapa yang buka thread dulu?;)

linux
07-06-2007, 16:21
Benar !!

Kita buat tread baru, khusus untuk membahas :
1. Organisasi.
2. Visi & Misi.
3. AD/ART.
4. Susunan anggota.
5. Pemilihan Ketua/sekjend.
6. Penyusunan agenda tahunan kedepan
7. Evaluasi agenda tahunan kebelakang
8. Solusi, pendapat dan saran.

Inilah momentum kebangkitan dunia VIDEOGRAPHY Indonesia !

Mari teman-teman, para master, suhu, senior, abang, yang merasa terpanggil demi kelangsungan dunia videography kita,
ayo.... bangkit......

mari .....
kita rapatkan barisan
satukan kata
untuk maju bersama
menuju pasar videography yang lagi suram
agar supaya lebih bergairah, maju dan menjanjikan
untuk kita sendiri, sanak saudara, teman sejawat, dan handai toulan.

Ingat !!

ini memang dunia kita
kalau bukan kita siapa lagi ?

To be Countinued in New Thread . . . . . . . .

wawan_creative
07-06-2007, 20:03
mana threadnya:confused::confused::confused:

wawan_creative
13-06-2007, 15:29
wah...kayaknya gak jadi nih bikin organisasi Per-VIDEOan Indonesia:(

gapon
13-06-2007, 20:50
Kok Gak jadi...? Rangka untuk badan udah ada yg ngonsepin di atas ...

wawan_creative
15-06-2007, 21:07
gimana nih??? ayo donk, sponsorin Moderator:D

amank_janggut
23-06-2007, 15:11
kalo boleh saya sharing,
saya punya seorang teman, beliau itu orangnya kreatif banget,
hingga akhirnya kami mau bikin film, ya kaya film indi gitu deh
konsep udah ada, naskah 50% jadi, pokoknya ntu film bakan banyak yang suka deh, pada saat mau take gambar hari minggu, hari jumatnya gue disms malam2
"Mank,aku ngga jadi bikin film kalu mau elu terosin aja sendiri:confused:
sekali usut punya usut eh ternyata dia kelahi ama salah satu calon pemain... gara rebutan cewe
:oamblas dah proyek bikin film saya...padahal udah tiap hari ngonsep en latihan dirumah gue udah gitu tiap kali itu juga nyiapin konsumsinya dari kocek pribadi hik..hik...

(pengen donk beguru video editing ama bang Japra.:)

xuxer
24-06-2007, 17:28
gak diterusin film nya?
gw bs jd pemeran utama lho... wakakakakkka

amank_janggut
25-06-2007, 19:24
wah padahal kalo jadi diproduksi bisa meledak kenceng kalah deh mercon....:cool:
wah itung-itungan bakal dapat omset 12jt..he lumayan..:)
tapi ngga jadi ..hik..hik...:confused:

ieone
26-06-2007, 10:58
curhat dikit nich...
saya bekerja di salah satu perush di jatim, pada suatu saat saya diminta untuk membuat company profilenya kantor berupa video..(sering diliat ngedit video anak saya..dikira pinter kali..hehehe..) tapi dengan modal nekat saya menyanggupitugas tsb..(udah menghayal dapet bayaran besar nich...)
dengan kemampuan yang sangat2 minim..dan sering bertanya di forum ini akhirnya selesai tuh proyek.. dan dibawa pada acara pameran di jakarta..

harapan tinggal harapan..eh..bayaran yang di haapkan ngk keluar2..
pulang dari jakarta..saya cuma di oleh2in kaos oblong yang kira2 harganya 40 rb an..
nasib...nasib...udah begadang, merem melek ngedit sampe mata perih eh cuma di bayar kaos...

Bang Japra
06-12-2007, 14:48
Koq mati sih threadnya... idupin lagi ah... :D

ara
06-12-2007, 15:49
Gue bantuin ngidupin deh bang.......(emangnya loe dah susah "idup"nya yach?:D)


Barusaja gue kena SIAL terus2san..........

Siallllll...............!!!
Janji mau bayar multi camera, clien membatalkan, katanya pake single angle aja.......equipment/orang yang udah dipersiapkan gue "obgkosin" ala kadarnya..karena gak bakalan kepake........tetapi tetep aja ada biayanya

Sial lageeee!!!!!!
Hasil shooting BLANK............
Uang muka gue kembaliin...........
Tapi biaya2 tetep gue harus bayar dari mulai equipment sampe orang
Bukannya untung malah buntung.........
Ditambah hilangnya kepercayaan satu orang clien............
Dan dicaci maki..................
Dan Hasil foto2nya gue persembahkan gratis, sebagai ganti rugi......
Untung bukan wedding...kalo wedding habis dah gue digebukin.....


Ini gara2 main camera gue baterenya drop....mau pake kabel ehhhh sialll stop-kontaknya gak dikasih sama yang maen organ tunggal(pelit banget..padahal kan kita sama2 cari makan:nunchuck:)...

Di outdor susah cari listrik......

Akhirnya pake kamera backup........sedangkan main camera(yang baterenya beda) gue cas di warung:(........
ternyata kamera backupnya ada masalah(yang tidak terdeteksi saat itu)....tape gak nempel sama head.....hasilnya BLANKKKK.....mampus gueeeeeeeeee..............

Tidak hanya sampai disitu................

Sial Lageeee!!!!!!

Saat gue mau edit foto2nya..entah mengapa komputer gue mati total.......gue kutak-kutik gak nyala2........akhirnya foto2 gue anterin terlambat, gue ngedit foto pake kompie temen gue.........(gue akhirnya telepon toko komputer buat service kompie dan diambil ke rumah...karena gue gak sempet jalan ke toko)

Ahirnya ada juga kebahagiaan!!!!!

Pulang nganterin foto2 yang jaraknya jauh......istri gue telepon...katanya perutnya kontraksi terus(ehh istri gue lagi hamil 9 bulan)...... sampe di rumah langsung gue anterin ke rumah sakit....nyetopin Taxi sial dia gak mau....ada bajaj.....akhirnya naek bajaj, ternyata diatas harga normal.........sampe di RS ternyata di suruh caesar.lehernya kelilit katanya...padahal anak gue sebelumnya lahirnya normal........akhirnya caesar....Alhamdulillah selamat....anak gue Laki-laki.....akhirnya ada hiburan yang tak terhingga dari kesialan2 sebelumnya........




Idup lagi kahan bang_japra!!!!!!

Bang Japra
06-12-2007, 16:08
Ih, itu horor banget... :eek:

gak ada gambarnya... gua kabur tuh kalo gitu mau gak mau, tokh client sama2 ilang... aduuuu... :D

ara
06-12-2007, 16:15
Ih, itu horor banget... :eek:

gak ada gambarnya... gua kabur tuh kalo gitu mau gak mau, tokh client sama2 ilang... aduuuu... :D

BAca lagi post gue bang. baru gue edit lagi.................emang seharusnya gue kabur yach...???

ferdi
06-12-2007, 16:49
Wah cerita lo daramatis banget ra.. happy ending pula... selamat yahhh anak pertama nih?
Btw mungkin yah kejadian tape ga nempel ma head nya?? jadi status nya recording tapi ga masuk ke tape?? ngeri banget sihh..
Mudah2an ga terjadi pas liputan wedding tuhh bener kata bang japra.. mending kabur kai yahh

Jbl.psi05
22-01-2008, 09:14
wah...klo pengalaman saya agak berbeda dikit nieh...
klo pengalamanq, aq pernah diganggu sm "gaib" ketika take gambar...
jadi, ketika hasil take itu aku lihat ulang, eh ternyata semuanya g ada di kaset...
yang ada cuma blue sreen tok....:confused:
pokoknya emosi banget deh waktu itu...:mad:
terpaksa deh kami take ulang lagi....

btw, emang ada y ritual2 yg dilakuin sebelum shooting y????:)

kariakami
22-01-2008, 14:49
share pengalaman... baru kemaren kejadian..
mo suting videoklip, udah bawa portajip, tapi ternyata anak buah gw salah bawa kunci buat baut nya.. akhirnya karena udah mepet gw putusin gak usah pake portajip.. pas mau mulai, ternyata dudukan kamera buat tripod nya beda... salah bawa... di tengah kepanikan, gw memutuskan utk gak pake tripod... handheld aja semua...

suting berjalan 1 jam, dari 3 lampu redhead yg gw bawa, 1 lampu putus... akhirnya masih bisa diakalin dengan 2 lampu... terakhir, suting tinggal 2 scene lagi, lampu putus lagi 1!! akhirnya dilanjutkan dengan 1 lampu dan nyalain lampu kristal... untung konsep klipnya emang agak retro.. jadi ya sukses2 aja... cuma ya deg2an nya itu loooooh!!

kariakami
22-01-2008, 14:50
eh, gw baru ngeh... judul threadnya curhat editing ya? yg gw curhatin kan sutingnya.. hehe, yasudahlah... mudah2an gak dimarahin...

Bang Japra
24-01-2008, 21:17
Gak papa... itu juga gua buat namanya biar gak ngloyor dari boardnya sih... tapi semua yang berhubungan ama film, mulai dari pra prod, prod ampe pasca prod juga jadi. Yang penting curhat dan gak lari2 dari situ...

hehehe...

ECHO19
03-04-2008, 19:57
Assalammualaikum abang2 ...saya punya masalah sedikit yg mungkin bisa di bantu
Saya baru saja menggunakan Final Cut Studio dan saya memanfaatkan MOTION untuk membuat grfas teks..tapi pada saat hasil movnya saya impor ke sequence ke Final Cut kok hasilnya gak solid ya?? alias grepes-grepes...Terus saya coba lagi di AE sama aja di Live type pun idem ga ada yg sempurna...apa ada yg salah dengan settingan saya???
Untuk Sequence pakai DV PAL dan Video Playback juga sama tolong pencerahannya thanx:confused:

Bang Japra
04-04-2008, 21:26
Whaduh~! Final Cut Pro?

Ndak Ngertiii! :D gaptek Apple :D

dux
09-04-2008, 11:00
Assalammualaikum abang2 ...saya punya masalah sedikit yg mungkin bisa di bantu
Saya baru saja menggunakan Final Cut Studio dan saya memanfaatkan MOTION untuk membuat grfas teks..tapi pada saat hasil movnya saya impor ke sequence ke Final Cut kok hasilnya gak solid ya?? alias grepes-grepes...Terus saya coba lagi di AE sama aja di Live type pun idem ga ada yg sempurna...apa ada yg salah dengan settingan saya???
Untuk Sequence pakai DV PAL dan Video Playback juga sama tolong pencerahannya thanx:confused:

Permisi bung Japra, numpang lewat. :)
Gak usah export ke mov, langsung aja di FCP import file project Motion. Nantinya bisa diperlakukan seperti clip biasa.
Tuh, threadmu (http://forum.chip.co.id/video-editing/101067-ask-cara-bikin-teks-biar-solid-di-final-cut.html) dah rame... :)

Andrew_dipta
10-04-2008, 15:03
bro,, gua suka bingung klo nentuin harga deh.. takut kemahalan...
klo misalnya bikin opening untuk pagelaran tari...
kasarnya minta berapa yah??
gua kasih 500.000.... kemurahan ga yah??

minimal berapa sih sekarang klo editing video kita patok??

Bang Japra
13-04-2008, 12:50
Tergantung, openingnya kayak apa dulu? Full effect? Potong tempel gambar-musik aja? atau cuma slide-show? atau cuma tulisan2 aja?

Andrew_dipta
14-04-2008, 08:37
wah,, gua bingung nih kemaren ini lebih ke full effect atau potong tempel gambar musik aja?

ga juga sih, kayaknya masuk kategori full effect,
karena gua harus sesuain video gerakan dengan audio supaya on beat..

terus, effect video klip juga banyak dipake...
animasi title....
ada video testimoninya juga...
dan ada storylinenya juga...

tuh termasuk yang mana tu?

tommy_s
14-04-2008, 09:04
500 tu cm ngedit doank ya mas...?atau dah ama shootingnya..?

aku jg lagi mw cari tau perbandingan tarif nieh..

setauku klo shooting-edit di wil. Jkt, Rp.500rb tu murah bgt..
klo di daerah masih murah tp gak pake 'banget':p

tp tergantung kualitas sih ya..
biasanya yg mahal tuh keliatan banyak FX yg kayaknya main compositing di AE atau main 3D atau tampilannya cinematic gtu...

tp gak selalu yg mahal full fx sih..
temen di smg aja tarifnya 10jt utk video wedding...shoot cm pake hendikem, edit gak full fx..berani pisan euyy:D:D

cecakganteng
15-04-2008, 07:21
@atas
10 juta, video doank? cuma pake handicam? wuiiih enak banget...
dijkt aja 10 jt dah termasuk foto n video, pake kamera dsr250/MD10000 lagi.

tommy_s
15-04-2008, 08:16
@atas
10 juta, video doank? cuma pake handicam? wuiiih enak banget...
dijkt aja 10 jt dah termasuk foto n video, pake kamera dsr250/MD10000 lagi.

ee.. sori udah ama foto..ada video pre-wed ama liputanya.. cm tetep aja menurutku mahal..video prewednya cm cut2cut doank..standarlah.. contoh2 yg pernah ditunjukin di forum ini jauh lebih bagus2..
liputan resepsinya yg cm pake hendikem..

Andrew_dipta
15-04-2008, 14:16
500 tu cm ngedit doank ya mas...?atau dah ama shootingnya..?

aku jg lagi mw cari tau perbandingan tarif nieh..

setauku klo shooting-edit di wil. Jkt, Rp.500rb tu murah bgt..
klo di daerah masih murah tp gak pake 'banget':p

tp tergantung kualitas sih ya..
biasanya yg mahal tuh keliatan banyak FX yg kayaknya main compositing di AE atau main 3D atau tampilannya cinematic gtu...

tp gak selalu yg mahal full fx sih..
temen di smg aja tarifnya 10jt utk video wedding...shoot cm pake hendikem, edit gak full fx..berani pisan euyy:D:D

gua sih cuma ngedit doank..
klo sama shoot pasti ga segitu lah...

hehehe...

Bang Japra
20-04-2008, 23:17
Kalo 10 juta...
Koq di Jakarta susah dapet klien yak?! :p

elanbanyu
13-06-2008, 08:59
Waktu dulu naek pangkat jadi editor utk pertama kali (horeee..), ngedit FTV Misteri..

Udah gitu rada kejar tayang en dasar masih baru jadi rada panikan. Lha kok waktu mixing (pake avid..) tanpa sengaja audio musiknya direndahin.

Waktu tayang (duh) tu FTV gak ada musiknya!! Ada juga kedengeran kyk bisik2 doang..

Sumpah, abis gua dimaki2 ama pemusiknya!!

Bang Japra
07-08-2009, 00:35
http://www.kaskus.us/images/smilies/fd_5.gif http://www.kaskus.us/images/smilies/fd_5.gif http://www.kaskus.us/images/smilies/fd_5.gif

(Ala forum sebelah) :D

Lah? Musiknya berapa desible?!

Kalo di METRO TV, 0 db untuk suara utama (voice over/voice on location) -12db untuk musik tuh. :D
Setelah semua diatur seperti satuan di atas, suara masternya (semua suara sekaligus) diturunin jadi -12 desible. Hehe... :D

Kenapa? Tau, gua juga heran. Kalo ngurus TRANS TV dulu gak gitu ah... :D

ara
07-08-2009, 11:06
@JAPRA..... ngedit Video campaign ongkosnya 10 JT...harga segitu apakah harus gue tawar ???

Bang Japra
07-08-2009, 14:56
Video Campaign apa nih?

10 juta? loe nawar ke atas apa nawar ke bawah? :D

Bang Japra
25-08-2009, 08:31
Ini gua berselancar dan ketemu sebuah blog pemimpin kreatif gua
Ngikik sendiri gua.. :D

*Jawa : Panggilan gua di kantor.


Kumuh!
Posted in Uncategorized on June 2, 2009 by didz

Kata itu menjadi jargon favorit di DG, setelah sebelumnya rutin dengar jargon-jargon kutipan dari video yang lagi kita garap, Lopertika-macam “Seharusnya, idealnya” atau “Loper itu upahnya yang dibawa itu yang ditagih, gak ada gaji pokok, gak ada.”

“Kumuh!”

Beberapa waktu ini kami banyak berurusan dengan Metro TV. Awalnya kami membuat Lopertika berdurasi 48 menit, tapi kemudian dianjurkan untuk menjadikannya 24 menit saja. Satu slot akan kita beli untuk menayangkan video kita. Untungnya ada beberapa penyandang dana yang mau membantu kami melancarkannya.

Selain dijadikan 24 menit, komplain-komplain pun banyak masuk dari supervisor metro tv untuk kami, Pak Josh (George Irvan -didz). Pak Josh mempunya ikualitas vokal yang keren abis. Editorial di Metro TV, dia pembacanya. Dan narasi adalah salah satu yang dia soroti.

Selain itu, dia menyoroti banyak hal yang selama ini tidak kami pikirkan akan jadi MASALAH, selain tentu munculnya logo koran Kom*as yang emang terlalu banyak. Hal itu adalah gambar yang kumuh.

Saat wacana ini muncul, gwe memang blum pernah bertemu Josh karena sibuk kerjaan, sehingga Jawa dan Sando yang aktif pergi ke Kedoya. Jawa dan Sando mengawali dengan nasehat dia, “Jangan mengekspos/mengeksploitasi kemiskinan mereka. Kasian.” Lalu gwe berpikir, apanya yang mengekspos?

Karena butuh penjelasan, malam itu juga gwe ke rumah Jawa untuk meminta penjelasan, dari Sando juga karena malam itu dia langsung menginap di studionya Jawa buat ngedit langsung. Ternyata apa yang dia maksud mengekspos dan mengeksploitasi itu adalah gambar-gambar yang terlihat kumuh, misalnya: tembok rusak/gak rata/dicorat-coret/ada bekas darahnya, kaca jendela kotor, tempat sampah yang keliatan di ujung frame, papan-papan yang kotor, dsb. Gwe pikir…. What the hey! Kami memang menyoroti kalangan menengah ke bawah, sehingga tampilan kumuh itu tak bisa dihindari! Lagipula, itu kenyataannya.

Argumen Josh, tak bisa lagi gwe bantah kemudian, begitu gwe akhirnya bertemu di Jumat, 29 Mei lalu. Dia bilang bahwa stasiun televisi punya standar tayangnya sendiri, lagipula memang kitalah yang mau video ini ditayangkan di TV, masa kita ngerajuk? Bagaimana cara menyiasatinya? Atur! Atur backgroundnya, atur anglenya, atur lingkungannya, agar apa yang kita ambil gak kumuh.

Yah, bisa apa lagi gwe selain lagi2 harus menginap dan begadang melanjutkan revisi? Bukan sebuah kepasrahan, melainkan ya gimanapun juga keki dikit lah. Makan ati iya. Banyak sekali gambar yang tidak bisa dipakai, dan itu bikin beberapa kameramennya agak miris, tapi mau gimana lagi?

Tapi untungnya kita tak menerima itu dengan tertekan. Malah jargon kumuh kita jadikan mainan apabila sedang ngedit, dan melihat gambar yang kura rapi. Misalnya semalam kami nyambi ngedit projectny Kunang dan Mila, ada beberapa gambar yang keseleo dikit, langsung kami teriak2, “KUMUH! KUMUH!”

Ntah ini stres, sindiran tak sampai, ato murni bercanda..

Dikutip langsung dengan sedikit revisi. :D
aslinya DISINI (http://didz.wordpress.com/2009/06/02/kumuh/)

rendut
27-08-2009, 01:47
saat udah kelar mo buat preview biasa burn dvd... udah di burn pake
matrox realtime exporter.. udah kelar.. semua terlihat normal..

OMG apa yang terjadi di menit ke 5 (total 20 menit) gambar berenti suara tetap ada..mpe habis.,

slidik punya slidik di menit 5 itu ada transisi yang erorr wkwkw

ane ganti langsung sembuh tuh penyakit. cukup buang waktu juga..

tapi allhamduillilah semua lancar..:)

danielleinad
15-09-2009, 10:07
master2 editing... aku mau curhat juga nih.. tp sebetulnya mau tanya.. hehehe..
kenapa tiap aku render (pake vegas) ke mpeg-2, hasilnya suka ada garis2 gerigi ditepi objek yg bergerak (kata temen dipostingan lain, itu namanya flicker). kira2 apa yg salah ya? padahal source rekamannya bagus, preview pas render juga bagus. tp pas udah jadi mpeg-2 malah begitu. dan stlh di burn ke dvd juga tetep flicker gitu..
any suggestion? thanks before ya...

ara
18-09-2009, 10:22
Video Campaign apa nih?

10 juta? loe nawar ke atas apa nawar ke bawah? :D

Sorry baru online lagiii

Video Campaign internal Perusahaan..misalnya untuk sosialisasi program marketing baru untuk karyawan..Nawar kebawah lah..........

Bang Japra
21-09-2009, 01:03
master2 editing... aku mau curhat juga nih.. tp sebetulnya mau tanya.. hehehe..
kenapa tiap aku render (pake vegas) ke mpeg-2, hasilnya suka ada garis2 gerigi ditepi objek yg bergerak (kata temen dipostingan lain, itu namanya flicker). kira2 apa yg salah ya? padahal source rekamannya bagus, preview pas render juga bagus. tp pas udah jadi mpeg-2 malah begitu. dan stlh di burn ke dvd juga tetep flicker gitu..
any suggestion? thanks before ya...
itu efek dari salah interlace. Coba dikasih "Antiflicker". Tapi gua gak tau penanganannya kalo vegas. Tentang flicker dan interlace, bisa dibaca disini (http://tentangvideo.wordpress.com/2009/08/23/2-interlace/)


Sorry baru online lagiii

Video Campaign internal Perusahaan..misalnya untuk sosialisasi program marketing baru untuk karyawan..Nawar kebawah lah..........Sebenernya tergantung kontennya, format, fasilitas, efek2, dsb juga, Ra... Kalo cuma sekedar potong tempel video format DV yang 3 hari jadi sih kemahalan. :D

Bang Japra
18-10-2009, 22:42
New Shooting Fashion!

Sebuah penyiksaan, shooting harus kayak gini.. Heleeeeh... heleeeh... Semua crew protes. Ada crew yang nggak boleh masuk karena gak memenuhi standart safety.. Hwaduh...

http://siandiandi.wordpress.com/files/2009/10/new-shooting-fashion.jpg

Tapi tetep aja gak jadi rapi ya bentuknya... :p

Sekelarnya shooting kaki pada ledez karena biasanya sendalan atau sepatu kain, sekarang mesti pake sepatu besi... @_@

Ooh iya, pengalaman gua menikmati ngangkut ballast http://siandiandi.wordpress.com/2009/10/14/shooting-ca-pembalasan-si-ballast/

amank_janggut
19-10-2009, 17:04
haisss...mangtap bang japra...!!!!

ikut share juga ahhh..:-D

http://img41.imageshack.us/img41/8102/behindp.jpg (http://img41.imageshack.us/i/behindp.jpg/)

Bang Japra
19-10-2009, 22:44
Yooi bangeeeeet!
Itu shooting apa? Pake apa?

amank_janggut
20-10-2009, 14:50
5d mark II...:-D
shot video pendek (banget) aja bang...
nyari abang beca yg mukanya pas aja mesti keliling 1 jam.
selesai shot ampe jam 1.30...:(

Bang Japra
20-10-2009, 20:14
itu nyari abang becak yang mukanya kayak nicholas sapujagad ya? :D

amank_janggut
21-10-2009, 13:58
ahahahhaa...............:-D

amank_janggut
23-10-2009, 14:10
udah jadi nih..monggo dilirik...:D

http://vimeo.com/7203957

Bang Japra
23-03-2011, 16:14
Iseng ah, naikin thread lama.. :D

Nasib para penggiat film Indie. :D

http://i63.servimg.com/u/f63/12/73/00/71/19320610.jpg
2011 Ignas Praditya Putra (http://didz.tumblr.com/) :D

Bang Japra
23-03-2011, 16:35
udah jadi nih..monggo dilirik...:D


http://vimeo.com/7203957Gw baru nonton filmnya.. Cukup 'kena' :')

ywd
25-04-2011, 00:08
gw mau cerita2 dikit, ah... tentang tempat yang paling dan selalu menciptakan kenangan buat gw dalam hal pekerjaan :D Kasih komen yah! ama gw kasih foto2... :D


STUDIO DG
(Studio Gua)

http://www.ccag6.com/pribadi/images_hotlink/studiodg_full.jpg
(Studio DG, Maret 2006)

Ini dia Studio DG, studio yang gw bangun di pertengahan 2004 karena ada suatu event video yang gw bangun bersama teman-teman gw, salah satunya orang yg gw ceritakan diatas. Akhirnya setelah studio itu gw bikin, akhirnya gw bisniskan saja dan saat itu, kebetulan gw juga baru lulus kuliah saat itu. Teman-teman gw yang lain (selain teman gw yg itu) sudah misah kembali kemana-mana. Nama "Studio DG" gw teruskan. nama "DG" sendiri ada sejarahnya...
Bisnis itu sendiri gw jalankan sampai awal tahun 2005, dimana kembali gw mendapat ide untuk membuat sebuah film dokumenter hasil idealisme sendiri untuk suatu festifal, dan gw langsung mengumpulkan semua orang yang gw anggap "Bisa" dalam bidang ini. Semua tim yang gw panggil 90% adalah orang2 satu kampus yang menjadi teman gw dulu.


http://www.ccag6.com/pribadi/images_hotlink/yv01.jpg
(Studio DG, Maret 2005)

Tahun 2005, dimana gw membentuk satu tim lagi dengan gw sebagai sutradara. tak disangka, sangat menyenangkan (begitu jg dengan komentar anak2 yang lain). Tim yang kompak, penuh hura2, orang2nya aneh semua, tapi berdedikasi dan bertanggung jawab penuh pada tugasnya. Seperti yang anda ketahui, kerjaan video kan kerjaan yang nggak kenal waktu kecuali "DEADLINE". Kerjaan ini menghabiskan waktu 8 bulan, mulai shooting, script, audio process, editing, dsb... Orangnya pada gila2, stress semua... :D


http://www.ccag6.com/pribadi/images_hotlink/yv02.jpg
(Aktifitas Proyek di Studio DG)

Proyek yang gak selesai2 membuat orang2nya tambah stress, kerjaannya hanya di seputaran studioo~oo stiap hari dari jam 10 pagi hingga jam 3 pagi. Bahkan lebih sering gak pulang. Kaset2 betebaran dimana-mana, kertas-kertas berhamburan, waktu tidur nggak jelas, kabel dimana-mana, layaknya tempat sampah :D Hingga akhirnya proyek tersebut secara final dan gw resmikan SELESAI di bulan Agustus 2005[/b]. Setelah proyek itu selesai, gak gw sangka. Hubungan dan kekompakan masi~iih aja ada. Walaupun orangnya sudah sibuk dengan urusannya sendiri2.

Selesai proyek itu, jujur gw ngerasa gw "Nganggur". Lalu gw coba mebuat sebuah inovasi dari studio ini. Sejak itu, gw mendirikan sebuah studio rekaman dengan peralatan seadanya. Yaah, gimana jg gw masih belom berkeluarga, dan masih muda, gw rasa jg masih banyak yang bisa kita kerjakan. Di dalam proyek tahun 2005 itu, secara terpaksa gw harus membuat dan membangun sebuah tempat rekaman musik, karena mau gw musik yang kita gunakan adalah original. Gak gw sangka, gw tertarik dan meneruskan untuk belajar dan mengembangkan ke bidang rekaman musik


http://www.ccag6.com/pribadi/images_hotlink/yv03.jpg
(Studio DG, akhir2 ini)

Hehe... foto paling kiri atas itu foto paling baru, secara kebetulan teman2 "tim lama" datang ke studio secara bersamaan (walau tidak semua, ada yg kebetuan sedang tugas ke gunung, dsb). Gak nyangka masih aja kayak dulu... Foto diatas adalah foto kegiatan 1 tahun terakhir. Experimen sana, experimen sini, sambil tidak melupakan bisnis dan pekerjaan juga tentunya (Gw udah kerja skrg).

Begitulah... cuma sedikit mau cerita + curhat gimana kegiatan gw dengan kawan2 lama dan studio gw ini..
Yang mau mbaca, terimakasih, gw tunggu komentar, celaan, pertanyaan, dan apapun lah!
Yang gak mau mbaca ya gak papa... silahkan lewatkan dan terus scroll ke bawah aja.. maap klo panjang lebar... :D

Terimakasih Banyak! :D
kok di kompie gw kagak nongol ya gambarnya...jadi penasaran..
share dikit ah..
gw dapet orderan ngedit video temennya temen dia baru pertama kali terjun ke dunia shootingan,singkat cerita berhubung baru mo mulai usaha dia ambilah job shoot pernikahan dengan fee gak seberapa jadi "malu nulisnya" dia pake handycame sony pake media dvd karena blm begitu mengerti alhasil dapatlah tiga disc 1 disc 1side, 2 disc 2side yang dipake 1side semua,alhasil shotingannya cuma berdurasi kurang lebih 30 menit,gw udah bilangin kok dikit amat..dia bilang gak papa jadiin vcd aja dua disc, gw nurut aja dijadiin vcd dua disc dengan durasi masing-masing 20 menit dan 15 menitan,singkat cerita dia kasih kan vcd tsb,seminggu dari situ eh dia datang lagi..dengan membawa vcd hasil editan saya tadi, dia bilang mempelai prianya komplain gak mau terima vcd tsb katanya hasilnya bentar amat,gak bisa disetel lagi,jelek lah..banyak kata kata yang menyakitkan hatiku...hu..hu.hu.sialan..kan udah gw bilang durasinya kok dikit bener,nah klo emang gak bisa di setel di vcdnya gw bisa bantu ganti disc baru tar gw burn pake disc yang agak mahalan, tapi kalo mau dipanjangin durasinya gw gak bisa,mau dikasih adegan apalagi.kasihan temen gw itu mana udah dibayar murah, lokasi jauh jalannya kayak offroad,minta dibalikn lagi uangnya,apesnya lagi seminggu dari situ dianya ketangkep polisi gara-gara nadah barang "panas".alhasil setelah selesai urusan dengan polisi dia kembali lagi ke gw,minta di burnkan aja disc baru,cerita punya cerita pengantin yang dishooting nya tsb dua hari setelah selesai perniakahan ternyata udah cerai...he..he..he..kayak artis aja.gw jadi ketawa sendiri,baru kali ini gw nemu pengalaman ngedit jadi ribet banget urusannya,harap -harap dapat untung jadi buntung...tekor


sekian wasalam