PDA

View Full Version : tanya ttg 'desis'



musical_fidelity
28-04-2006, 16:58
gue dr dulu ngedenger mulai dari sound system PC, low end, mid end sampe ada jg high end yg berdesis walaupun cukup halus.
sebenarnya desis itu penyebabnya apa sih? kok susah amat yah ilanginnya..
padahal kan aslinya vokal seharusnya gak berdesis, gak pernah tuh gue denger vokalis2 di live music yg berdesis.

solusinya?

thanks.

Jimmy Auw
28-04-2006, 17:03
Selama masih di PC... hampir ga mungkin... :p

Desis itu basically dari komponen dan power supply... dan dua itu merupakan titik lemah PC... bisa sih kalo mau bersih bener, tapi jadinya ntar mahal dan enggak worthed...

musical_fidelity
29-04-2006, 11:57
maksudnya power supplynya bocor gitu yah?
utk di sound system selain PC, apa gak ada alat tambahan utk menghilangkan desis tsb?
jujur aja kalo denger lagu en udah mulai di vol agak tinggi jd pusing dengernya kalo ada desis2nya.

thanks.

Jimmy Auw
29-04-2006, 23:58
Mending pake card external deh ama power supply yang bagus...
PC benernya enggak didesain untuk dengerin lagu serius... kecuali kalo kita mau korbanin duit dan effort extra...

judhies_halim
30-04-2006, 12:16
desis atau dengung dan sejenisnya adalah noise.
Disini berarti ada frekuensi mulai 20Hz-20kHz (yang bisa didengar manusia) yang masuk mengotori frekuensi2 audio.
bunyi desis tuh biasanya berasal dari frekuensi tinggi diatas 10kHz.
Nah asal dari frekuensi-frekuensi penggangu bisa dari IC, Trans, dan komponen lain di power supply, pre-amp, PCB, kualitas solderan, kabel jelek, ground gak bagus, dll. ataupun sumbernya yang emang dah gak bersih.
Rumit kalau mau eliminasi desis ataupun noise lain secara mutlak bila hanya dengan telinga manusia. Lebih mudah bila dilihat dengan bantuan osciloscope atau spektrum analiser dan dilihat frekuensi mana yang menggangu lalu dibuatkan filteringnya (asal filternya juga jgn hasilin tambahan noise).
Namun suara desis yang berasalkan dari frekuensi tinggi bisa dicoba paling mudah di kurangi dengan LPF/low pass filter (sebelum power amplifier) yang diset pada 10kHz ke atas, namun hati2 bisa2 treblenya gak tembus. Bisa juga cari tweeter yang gak peka atau lebih lembut.
Nah kalau mo ngilanginnya bisa coba baca2 teori2 audio.
Buat batasan noise seberapa yang bisa diterima karena makin kecil noise = makin besar biaya yang harus dikeluarkan.
Selamat belajar.

Jimmy Auw
30-04-2006, 12:38
Namun suara desis yang berasalkan dari frekuensi tinggi bisa dicoba paling mudah di kurangi dengan LPF/low pass filter (sebelum power amplifier) yang diset pada 10kHz ke atas, namun hati2 bisa2 treblenya gak tembus. Bisa juga cari tweeter yang gak peka atau lebih lembut.

Nice explanation bro... tapi khusus untuk yang di atas ini gue sejujurnya enggak setuju... :(

Menggunakan LPF ataupun mencari tweeter yang enggak peka merupakan dua hal yang menurut gue = mengurangi kenikmatan mendengarkan musik.

Pasang LPF di 10 kHz mungkin sama kasarnya dengan jika kita enggak suka dengan karakter speaker aktif murah yang treble-nya ngecring, maka copot aja tweeternya (jadi respons efektif hanya woofer yang palingan sampe 8-10 kHz saja). It's not a solution, tapi asal tebas aja hehehe... mending ganti tweeter-nya tapi rasanya enggak worthed karena kita harus cek spek tweeter dan juga harga tweeter yang lebih bagus biasanya enggak murah.

Solusinya terbaik untuk noise adalah mencari penyebabnya dan mencoba menghilangkannya. IMHO, noise yang dimaksud di sini mungkin lebih tepat disamakan dengan desis. Kalo hum/dengung itu adalah non-tolerable error (kecuali kalo hum-nya kecil, misal hanya terdengar di tempat sepi pada bukaan volume di atas jam 10 dan pada jarak sejengkal antara kuping dan driver).

Tweeter yang lembut itu IMHO lain lagi and not related with noise. Lembut itu lebih ke arah karakter... dia bisa aja cukup flat dari 5000-15000 Hz, tapi suaranya lembut... bisa juga sama flat, tapi suara agak metalik... contoh paling gampang adalah bandingin tweeter silk dome dengan metal dome... bisa jadi sama FR, tapi beda jauh di karakter.

Thanks

judhies_halim
30-04-2006, 12:44
MAsih ada lagi cara. coba lo ubah2 kapasitor2 yang dipakai bisa nilainya ataupun jenis material capacitor tersebut. Ini juga bisa mengurangi atau menambahkan desis, namun tetap hati2 agar treblenya tetap bagus.
Banyak cara menghilangkan desis, coba situ liat2 teorinya dan coba satu persatu.
Pinter audio selain bisa jadi hobi yang ngabisin duit juga bisa jadi sumber pengahasilan.

prof_unto
30-04-2006, 16:45
Biasanya soundcard apa saja yang sering berdesis?
Trus kalo output suara speaker/headphone/earphone, lebih keras di satu sisi tu normal gak?

Jimmy Auw
30-04-2006, 20:06
Biasanya soundcard apa saja yang sering berdesis?

Sound card generasi baru harusnya uda ga berdesis... desisnya biasanya berasal dari motherboard atau power supply yang kurang bagus.



Trus kalo output suara speaker/headphone/earphone, lebih keras di satu sisi tu normal gak?

Untuk stereo source, bisa jadi.
Coba tesnya dengan mono tone yang diset ke channel L/R... kalo ada yang lebih keras maka itu enggak normal.. biasanya potensiometer murahan kiri kanannya kaga beres...

Jimmy Auw
30-04-2006, 20:07
MAsih ada lagi cara. coba lo ubah2 kapasitor2 yang dipakai bisa nilainya ataupun jenis material capacitor tersebut. Ini juga bisa mengurangi atau menambahkan desis, namun tetap hati2 agar treblenya tetap bagus.

Asumsinya ngomong capacitor, berarti untuk HPF donk ya.

Mengubah nilai caps tentunya mengubah titik potong HPF... Saran saya sih jangan sembarangan ubah nilai caps di HPF, unless you know what you are doing... ntar kalo salah masukkin nilai dan bikin HPF-nya terlalu rendah... bisa angus tuh tweeter hehehe....

Mengubah merek caps (mengubah material) akan mengubah karakter treble.

Komponen murahan biasanya punya noise lebih tinggi... tapi kalo sudah main capacitor yang kelas bagus (Solen ke atas) harusnya uda enggak bermasalah lagi dengan noise, hanya tinggal milih karakter aja antar caps (misalkan antara Hovland, Auricap, dan Mundorf Silver Oil - masing2 punya karakter sendiri dan enggak semua yang lebih mahal cocok dengan karakter tweeter yang dipake).

Magician
01-05-2006, 12:38
Kalo gue ngilangin noise paling gampang, pake digital out, keluarin ke external receiver. Beres dah.

prof_unto
01-05-2006, 21:21
Pake ampli maksud loh? ;)

musical_fidelity
02-05-2006, 00:40
nah loh kok ke digital out segala..
g baru sadar, sorry salah kata, maksud gue desisnya ini bukan desis noise spt kalo kita denger tape yah tp sibilance/hissing misalnya penyanyi keluarkan kata "this jadi thisSSS.." dimana SSS itu cukup terdengar ke permukaan diperkirakan pd rentang 7-10Khz.
mulai dr ampli gue yg pertama sansui, yamaha, denon avr, denon pma, nad sampe yg skrg cec jg sama gak bisa atasin sibilance ini walaupun pd cec efek hissing diperhalus. pdhl efek hissing inilah yg bisa bikin kuping cape esp pd vol tinggi.

gak jelas drmana asalnya soalnya tadinya gue pikir dr rekamannya emi fujita/susan wong yg gak bagus tapi begitu dicoba di rumah teman dgn system MF A5 + Silverline Sonatina hasilnya menakjubkan efek hissing/sibilance tak terdengar sama sekali/halus sekali. vokalnya jd solid pd huruf sss.. gak bocor. jd spt suara aslinya.
ama di system djon welly vienna strauss dan one note tube, efek hissing ini jg halus sekali. makanya walaupun digedein volumenya sampe lebih dr setengah jg tetep enak dengernya kayak di live jazz. mana ada penyanyi di live jazz kalo nyanyi ada sss..nya yg bikin cape kuping ya gak.. maklum pernah ikut pertunjukkan jazz-nya peter f. gonta soalnya hehe.. denger aja vokal irana yg tinggi gitu tapi efek ssss... nya ga sampe tajem ke kuping tuh.

krn g gak tau dunia elektronika en g mau buat system g yg skrg jd lebih baik, pertanyaan gue efek hissing ini sumber dominan utamanya drmana? dr ampli/source/jenis tweeter speaker? apakah penggunaah caps hig grade spt solven/black gate bisa mengatasi efek ini spt pd system kelas wahid? apa ada pengaruh dr sumber kelistrikan?

thanks.

Jimmy Auw
02-05-2006, 07:50
g baru sadar, sorry salah kata, maksud gue desisnya ini bukan desis noise spt kalo kita denger tape yah tp sibilance/hissing misalnya penyanyi keluarkan kata "this jadi thisSSS.." dimana SSS itu cukup terdengar ke permukaan diperkirakan pd rentang 7-10Khz.

Itu tandanya speaker mu kurang mumpuni bro... sibilance itu cenderung dari speaker.. dari karakter tweeter tepatnya... kalo mau dicari sumber lain, bisa jadi dari HPF tweeter, karakter amplifier, dan bisa juga dari CD Player.

Sibilance dominan di 3-7 kHz... di bawah 3 kHz dan di atas 7 kHz juga ada, tapi yang dominan yah di 3-7 itu...



mulai dr ampli gue yg pertama sansui, yamaha, denon avr, denon pma, nad sampe yg skrg cec jg sama gak bisa atasin sibilance ini walaupun pd cec efek hissing diperhalus. pdhl efek hissing inilah yg bisa bikin kuping cape esp pd vol tinggi.

Itu karakter Quad mu bro... English speaker IMHO memang begitu (makanya gue kurang suka hehehe)... punya karakter mid nonjol, tapi agak kering... dan kadang tweeter-nya agak harsh...

Solusinya ya kaya tadi... ganti speaker... atau mungkin bisa juga cari kabel yang karakternya agak soft.



gak jelas drmana asalnya soalnya tadinya gue pikir dr rekamannya emi fujita/susan wong yg gak bagus tapi begitu dicoba di rumah teman dgn system MF A5 + Silverline Sonatina hasilnya menakjubkan efek hissing/sibilance tak terdengar sama sekali/halus sekali. vokalnya jd solid pd huruf sss.. gak bocor. jd spt suara aslinya.

Tandanya, sistem teman bro itu lebih "kompromistis"... rekaman Asia yang diputer di sistem dengan mid nonjol+high agak bright memang sama dengan bencana...



ama di system djon welly vienna strauss dan one note tube, efek hissing ini jg halus sekali. makanya walaupun digedein volumenya sampe lebih dr setengah jg tetep enak dengernya kayak di live jazz. mana ada penyanyi di live jazz kalo nyanyi ada sss..nya yg bikin cape kuping ya gak.. maklum pernah ikut pertunjukkan jazz-nya peter f. gonta soalnya hehe.. denger aja vokal irana yg tinggi gitu tapi efek ssss... nya ga sampe tajem ke kuping tuh.

Ya lu jangan bandingin Quad elo ama Vienna itu donk bro... itu Vienna setau gue harganya sekitar $6000... bisa beli hampir dua lusin Quad 11L... jadi jangan heran kalo suaranya enggak muncul sibilance begitu...

Ibarat kata elo komplain, koq ini Jazz tarikannya lemot ya? Gue kemaren abis bawa CLK koq kenceng banget... Ya jelas aja... harganya aja uda beda...



krn g gak tau dunia elektronika en g mau buat system g yg skrg jd lebih baik, pertanyaan gue efek hissing ini sumber dominan utamanya drmana? dr ampli/source/jenis tweeter speaker?

Untuk kasusmu: Speaker.



apakah penggunaah caps hig grade spt solven/black gate bisa mengatasi efek ini spt pd system kelas wahid? apa ada pengaruh dr sumber kelistrikan?


Dominannya di speaker koq... Lu ganti macem2 kalo terlalu banyak dan enggak jelas malah jadi buangin duit (soalnya elo enggak tau apakah ini Quad memang tweeternya uda terlalu "parah" sehingga enggak bisa dikoreksi or memang masih ada harapan diperbaiki di XO - and untuk riset lebih lanjut, rasanya malah jadi tambah repot)... mending langsung ganti speaker... di rentang 5-20 rasanya speaker2 uda mulai jauh lebih baik sibilance-nya. Coba tanya ama Djon aja hehehe :)

Thanks.

Magician
02-05-2006, 13:36
WEh... dateng juga toh Java Jazz... kemarin gue di-iming imingin tuh katanya ada Diana Krall mau nongol... begitu acara mulai, gue dikasih schedulenya, mana Diana Krallnya... ngga ada :D

musical_fidelity
09-05-2006, 00:42
Itu tandanya speaker mu kurang mumpuni bro... sibilance itu cenderung dari speaker.. dari karakter tweeter tepatnya... kalo mau dicari sumber lain, bisa jadi dari HPF tweeter, karakter amplifier, dan bisa juga dari CD Player.

Sibilance dominan di 3-7 kHz... di bawah 3 kHz dan di atas 7 kHz juga ada, tapi yang dominan yah di 3-7 itu...

Itu karakter Quad mu bro... English speaker IMHO memang begitu (makanya gue kurang suka hehehe)... punya karakter mid nonjol, tapi agak kering... dan kadang tweeter-nya agak harsh...

Solusinya ya kaya tadi... ganti speaker... atau mungkin bisa juga cari kabel yang karakternya agak soft.

Tandanya, sistem teman bro itu lebih "kompromistis"... rekaman Asia yang diputer di sistem dengan mid nonjol+high agak bright memang sama dengan bencana...

Ya lu jangan bandingin Quad elo ama Vienna itu donk bro... itu Vienna setau gue harganya sekitar $6000... bisa beli hampir dua lusin Quad 11L... jadi jangan heran kalo suaranya enggak muncul sibilance begitu...

Ibarat kata elo komplain, koq ini Jazz tarikannya lemot ya? Gue kemaren abis bawa CLK koq kenceng banget... Ya jelas aja... harganya aja uda beda...

Untuk kasusmu: Speaker.

Dominannya di speaker koq... Lu ganti macem2 kalo terlalu banyak dan enggak jelas malah jadi buangin duit (soalnya elo enggak tau apakah ini Quad memang tweeternya uda terlalu "parah" sehingga enggak bisa dikoreksi or memang masih ada harapan diperbaiki di XO - and untuk riset lebih lanjut, rasanya malah jadi tambah repot)... mending langsung ganti speaker... di rentang 5-20 rasanya speaker2 uda mulai jauh lebih baik sibilance-nya. Coba tanya ama Djon aja hehehe :)
Thanks.

Iya nih sibilance asalnya dr Quad11L tp udah diganti lagi sih kan msh dikasih waktu uji coba skrg hampir keseluruhan system diubah en ada downgrade pula agar gak lebih dr budget yg sudah ditetapkan oleh sang kepala keuangan rumah :D.
Spec skrg:
Amplifier NAD C352
CD Player CEC CD3300R
Speaker PSB Stratus Mini
Interconnect VDH D102 MKIII Hybrid
Cable speaker Wirewold Luna Bi-Wiring

Hasilnya:
Treble jd jauh lebih halus dari spec sebelumnya, efek sibilance/hissing jauh berkurang, bass lebih rendah, staging bagus (vokal di tengah-depan pengiring di belakang), separasi msh lebih baik di spec sebelumnya, mid lebih ada body(lebih berbobot), kualitas vokal jadi lebih warm namun kurang open.
Cocok utk Jazz, Pop, RnB kec house music pastinya.

Lo bandingin dgn system kelas selevel susah kec kalo lo punya toko audio sendiri atau perusahaan majalah reviewer audio sendiri atau muka badak dateng ke tiap toko coba ini itu tp gak beli. :o
Kalo g jujur aja punya pendapat spt ini barang mahal pasti bagus betul itu tapi belum tentu barang yg sangat mahal bisa jauh lebih bagus, lo baca2 aja hasil review di majalah avi ada system yg harganya sudah mencapai ratusan juta tp hasilnya gak jauh beda dgn system 80jutaan (pengalaman berperan disini, bukan cm kantong tebal).
Skrg system gue malahan gue bandingin dgn aslinya, dgn nonton live jazz/live music kalo ada waktu bareng temen2, biar kuping lebih mudah memproses yg mana yg salah di system gue. Jd kalo ada rejeki yah upgrade lagi tapi sekali lagi tetep patokan harus pd system yg jauh diatas system kita saat ini/bahkan musik aslinya.
Sapa tahu setelah banyak pengalaman system djon welly yg ribuan dollar bisa disamakan dgn system custom saya nanti yg ternyata separuh dr harga system djon welly, ya gak? itulah kenikmatan maen di audio. be patient, always learn, en enjoy.

Oh ya nanti mungkin beberapa tahun kedepan g mau coba oprek ampli NAD g, pengen eksperimen aja gimana kalo caps dia diganti ama yg bagusan, mudah2an jd jauh lebih bagus kalo kaga ya udah namanya jg pengalaman ya gak.. no pain no gain.

Jimmy Auw
09-05-2006, 08:21
Iya nih sibilance asalnya dr Quad11L tp udah diganti lagi sih kan msh dikasih waktu uji coba skrg hampir keseluruhan system diubah en ada downgrade pula agar gak lebih dr budget yg sudah ditetapkan oleh sang kepala keuangan rumah :D.

Sudah merit ya ;)



Hasilnya:
Treble jd jauh lebih halus dari spec sebelumnya, efek sibilance/hissing jauh berkurang, bass lebih rendah, staging bagus (vokal di tengah-depan pengiring di belakang), separasi msh lebih baik di spec sebelumnya, mid lebih ada body(lebih berbobot), kualitas vokal jadi lebih warm namun kurang open.
Cocok utk Jazz, Pop, RnB kec house music pastinya.

PSB Stratus Mini pake tweeter Vifa seri DX (IIRC)... jadi karakter jelas lebih soft dan less sibilance daripada Quad yang memang ngejar di mid+hi yang agak harsh...



Lo bandingin dgn system kelas selevel susah kec kalo lo punya toko audio sendiri atau perusahaan majalah reviewer audio sendiri atau muka badak dateng ke tiap toko coba ini itu tp gak beli. :o

Ya tiap toko cuman dikunjungin sekali kan? Enggak perlu muka badak lah... kecuali kalo mondar mandir ke toko yang sama terus hehehe...



Kalo g jujur aja punya pendapat spt ini barang mahal pasti bagus betul itu tapi belum tentu barang yg sangat mahal bisa jauh lebih bagus,

Betul sekali.. kalo bro rajin visit ini forum, saya sudah sering bilang statemen yang sama koq...
barang 300 ribu ke 3 juta bedanya jauh....
barang 3 juta ke 30 juta lumayan ada bedanya...
barang 30 juta ke 300 juta bedanya makin tipis, selera dan kuping lebih berperan...
barang yang makin mahal lagi juga makin tipis bedanya... enggak linear antara price/performance...

Tapi dari kesemuanya itu ada faktor matching yang sangat berperan... barang speaker 300 juta + ampli 500 juta belum tentu lebih bagus daripada speaker 80 juta + ampli 100 juta yang matching-nya bener... tapi yang jelas speaker 3 juta + ampli 3 juta pasti lebih bagus daripada speaker aktif 300 ribu :)



lo baca2 aja hasil review di majalah avi ada system yg harganya sudah mencapai ratusan juta tp hasilnya gak jauh beda dgn system 80jutaan (pengalaman berperan disini, bukan cm kantong tebal).

Kalo ini biasanya ada 2 hal:
1. Yang punya enggak ngerti audio, cuman buat bangga aja punya perangkat 1 Milyar tapi enggak matching (asal pasang dan bunyi).
2. Yang punya itu seleranya beda dengan yang denger (yang review). Ada temen gue yang seleranya vokal banget... jadi vokal harus tebelll... sistem dia mahal (ratusan juta), tapi cuman jago vokal... treble agak kurang, bass hampir ga ada... so what gitu loh? Masalahnya itu memang karakter yang dia suka... jujur aja gue sih pribadi kurang sreg dengan karakter sistem itu... ya tapi itu kan sistem dia... dan sistem dia = selera dia... :D



Skrg system gue malahan gue bandingin dgn aslinya, dgn nonton live jazz/live music kalo ada waktu bareng temen2, biar kuping lebih mudah memproses yg mana yg salah di system gue. Jd kalo ada rejeki yah upgrade lagi tapi sekali lagi tetep patokan harus pd system yg jauh diatas system kita saat ini/bahkan musik aslinya.

Jangan lupa juga... CD yang bro pake belum tentu kualitasnya mendekati aslinya... ini yang biasanya jadi problem...



Sapa tahu setelah banyak pengalaman system djon welly yg ribuan dollar bisa disamakan dgn system custom saya nanti yg ternyata separuh dr harga system djon welly, ya gak? itulah kenikmatan maen di audio. be patient, always learn, en enjoy.

Bisa aja... walaupun gue agak pesimis karena elo sedang berhadapan dengan orang yang punya barang bagus + skill/kuping hebat... ;) Kombinasi dua ini sulit dikalahkan... kecuali skill elo lebih hebat dari dia hehehe...

Kalo orangnya itu gue sih (yang bego+awam ini), mungkin dikasih barang mahal juga hasilnya belum tentu bagus hehehe (and you can dream to beat me with half price system)... tapi elo sedang berhadapan dengan Djon Welly gitu loh kekeke... :D



Oh ya nanti mungkin beberapa tahun kedepan g mau coba oprek ampli NAD g, pengen eksperimen aja gimana kalo caps dia diganti ama yg bagusan, mudah2an jd jauh lebih bagus kalo kaga ya udah namanya jg pengalaman ya gak.. no pain no gain.

Coba2 aja... enggak selalu caps mahal = lebih bagus... dan banyak caps palsu... sebagai awal, coba rapihin jalur ps-nya... coba aja cari2 thread tentang caps di forum ini... pernah saya bahas koq...

musical_fidelity
09-05-2006, 11:22
Sudah merit ya ;)



PSB Stratus Mini pake tweeter Vifa seri DX (IIRC)... jadi karakter jelas lebih soft dan less sibilance daripada Quad yang memang ngejar di mid+hi yang agak harsh...



Ya tiap toko cuman dikunjungin sekali kan? Enggak perlu muka badak lah... kecuali kalo mondar mandir ke toko yang sama terus hehehe...



Betul sekali.. kalo bro rajin visit ini forum, saya sudah sering bilang statemen yang sama koq...
barang 300 ribu ke 3 juta bedanya jauh....
barang 3 juta ke 30 juta lumayan ada bedanya...
barang 30 juta ke 300 juta bedanya makin tipis, selera dan kuping lebih berperan...
barang yang makin mahal lagi juga makin tipis bedanya... enggak linear antara price/performance...

Tapi dari kesemuanya itu ada faktor matching yang sangat berperan... barang speaker 300 juta + ampli 500 juta belum tentu lebih bagus daripada speaker 80 juta + ampli 100 juta yang matching-nya bener... tapi yang jelas speaker 3 juta + ampli 3 juta pasti lebih bagus daripada speaker aktif 300 ribu :)



Kalo ini biasanya ada 2 hal:
1. Yang punya enggak ngerti audio, cuman buat bangga aja punya perangkat 1 Milyar tapi enggak matching (asal pasang dan bunyi).
2. Yang punya itu seleranya beda dengan yang denger (yang review). Ada temen gue yang seleranya vokal banget... jadi vokal harus tebelll... sistem dia mahal (ratusan juta), tapi cuman jago vokal... treble agak kurang, bass hampir ga ada... so what gitu loh? Masalahnya itu memang karakter yang dia suka... jujur aja gue sih pribadi kurang sreg dengan karakter sistem itu... ya tapi itu kan sistem dia... dan sistem dia = selera dia... :D



Jangan lupa juga... CD yang bro pake belum tentu kualitasnya mendekati aslinya... ini yang biasanya jadi problem...



Bisa aja... walaupun gue agak pesimis karena elo sedang berhadapan dengan orang yang punya barang bagus + skill/kuping hebat... ;) Kombinasi dua ini sulit dikalahkan... kecuali skill elo lebih hebat dari dia hehehe...

Kalo orangnya itu gue sih (yang bego+awam ini), mungkin dikasih barang mahal juga hasilnya belum tentu bagus hehehe (and you can dream to beat me with half price system)... tapi elo sedang berhadapan dengan Djon Welly gitu loh kekeke... :D



Coba2 aja... enggak selalu caps mahal = lebih bagus... dan banyak caps palsu... sebagai awal, coba rapihin jalur ps-nya... coba aja cari2 thread tentang caps di forum ini... pernah saya bahas koq...

hahaha nice posts bro, g rasa lo punya pengalaman udah bisa dibilang pemain lama di audio . pake bilang bego dan awam lagi apalagi gue dong?? scr gak langsung nyindir lo yah :D
wajar lah bro gue tuh pemain baru, baru pertama kali terjun di dunia high end tp sekali lagi ini jg kata si djon(yg menurut lo adl si ahli) semua itu butuh pengalaman dan waktu/jam terbang, dia aja bilang ke gue waktu pertama kali g maen di audio itu cuma ada speaker aktif 100rebuan ala glodok jaman purba en skrg gue udah buang duit ampe miliaran 'baru mulai tahu' barang yg bener ama suara yg bener. ini kata dia lagi, sebenarnya skill g masih belom apa2 dibanding pemain lama yg udah pensiun di era glodok 80'an. intinya diatas langit msh ada langit, tp sekali lagi dgn bertambahnya pengalaman dan uang tentunya setiap org bisa jadi lebih baik dr si A/si B dsb.. proses belajar namanya bro, masa iya pake acara pesimis segala, no pain no gain, uang keluar banyak, rugi banyak di hobby audio itu wajar.

wah belom pernah ketemu toko yah yg kalo kita cari ampli kelas menengah terus dia bilang "sorry g gak maen" ngeselin kaga tuh..
jd males deh kalo disuruh ke tiap toko, yg ramah yg g tau paling cuma the reference, audio2000, audioshop aja.

yup matching itu faktor penting, tp utk menetukan matching/tidaknya suatu equips dibutuhkan pengalaman/jam terbang yg bisanya dimulai dapet barang yg ga bagus dulu jadi mulai tau kelemahan barangnya lalu coba upgrade sana sini.

kaitan selera reviewer udah pasti tp scr general bolehlah dijadikan acuan toh mereka bukan reviewer sembarangan dan mencoba jg sebanyak mungkin utk objektif, kalo subjektif terus mah udah tutup kali perusahaan majalah avi, yg gue inget aja pem rednya avi itu udah sering bikin artikel ttg audio di koran suara pembaruan pd tahun 95'an spt ampli sonus, mirage dsb... apa iya dia rekrut org sembarangan utk jd reviewer di bid audio? gak lah..

barang palsu nah kalo utk yg ini lo harus kenal baik pemilik dan nama toko lah apalagi barang high end uda pasti bm semua, kalo dia terus exist udah pasti dia org maen jangka panjang, apalgi ama pelanggan tetap lo kasih barang palsu kabur semua tuh customers.

caps jd bagus atau gak itu pengalaman bro spt unsur matching yg sebelumnya bro bilang, lo bisa bilang gak bagus tp org lain belum tentu.
maen di jalur ps boleh jg yah pd dasarnya kutak kutik lah, g yakin lo jg pasti pernah utak utik makanya tau yg mana yg hasilnya lebih baik/ngak, nah lo sendiri jg belajar dr pengalaman kan.. everything goes from basics.. gak mungkin lo lahir langsung jadi professor.

Jimmy Auw
09-05-2006, 12:05
hahaha nice posts bro, g rasa lo punya pengalaman udah bisa dibilang pemain lama di audio . pake bilang bego dan awam lagi apalagi gue dong?? scr gak langsung nyindir lo yah :D

Ah enggak lah... gue mah cuman tau2 dikit aja... belum pantes dibilang banyak pengalaman... ;) and gue enggak ada niat nyindir elo koq hehehe... cuman agak heran aja kalo mau ngalahin sistemnya Djon dengan half price kekeke...




jd males deh kalo disuruh ke tiap toko, yg ramah yg g tau paling cuma the reference, audio2000, audioshop aja.

Ya kalo uda kenal sih rasanya semua jadi ramah hehehe... :)



yup matching itu faktor penting, tp utk menetukan matching/tidaknya suatu equips dibutuhkan pengalaman/jam terbang yg bisanya dimulai dapet barang yg ga bagus dulu jadi mulai tau kelemahan barangnya lalu coba upgrade sana sini.

Ya pengalaman memang guru yang paling baik.



kaitan selera reviewer udah pasti tp scr general bolehlah dijadikan acuan toh mereka bukan reviewer sembarangan dan mencoba jg sebanyak mungkin utk objektif, kalo subjektif terus mah udah tutup kali perusahaan majalah avi, yg gue inget aja pem rednya avi itu udah sering bikin artikel ttg audio di koran suara pembaruan pd tahun 95'an spt ampli sonus, mirage dsb... apa iya dia rekrut org sembarangan utk jd reviewer di bid audio? gak lah..

Gue kenal TG uda lumayan lama... gue enggak pernah bilang reviewernya sembarangan (gue kenal2 juga koq orangnya)... gue cuman mau bilang kalo dalam audio itu subjektif... jujur lah, tiap orang punya selera beda2... gue suka asin, elo suka pedes, orang lain suka asem... sadar atau tidak, saat review kita akan cenderung memilih karakter yang kita suka... serba susah memang... bagaimana cara gue meyakinkan seseorang kalo "musik yang enak itu adalah vokal yang tebal" sementara orang lain berpendapat kalo "musik yang enak adalah bass yang menggebuk?"... dua2nya ga ada yang salah... karena ini masalah selera.

Tanpa bermaksud mejelekkan, bisa jadi orang yang biasa makan steak pinggir jalan malah ribet kalo dikasih steak restoran yang harganya 10x lipat... dan memang belum tentu lebih cocok juga dengan selera dia...

Audio itu subjektif beneran... gue pernah ke tempat temen gue yang gue bilang speakernya jago di vokal doank, padahal harganya ratusan juta dan dia pemain hi-end senior... jujur aja gue mau bilang "koq selera lu begini amat sih".. kalo gue ditanya jujur, jelas gue bilang "sistem elo ini gue ga suka, kurang bass ama kurang treble walaupun vokal bisa dapet 10 jempol"... tapi ya sekali lagi, namanya audio kan suka2nya yang punya hehehe....

Jadi ya wajar2 aja kalo di suatu majalah/institusi ada yang bilang speaker 100 jutaan lebih bagus dari speaker 1 M... ya karena sadar atau tidak, mungkin speaker 100 juta itu lebih pas dengan kuping si reviewer... tapi sekali lagi, kalo yang dateng review itu orang lain, bisa jadi yang bagus speaker yang 1 M, bukan yang 100 juta... apalagi seperti uda kita bahas, di level ini memang selera lebih berperan karena dengan harga segitu harusnya semuanya sudah bersuara dengan enak (dan benar). Tinggal cocok2an ama kuping aja.



barang palsu nah kalo utk yg ini lo harus kenal baik pemilik dan nama toko lah apalagi barang high end uda pasti bm semua, kalo dia terus exist udah pasti dia org maen jangka panjang, apalgi ama pelanggan tetap lo kasih barang palsu kabur semua tuh customers.

Hati2... kadang yang jual pun enggak tau kalo barangnya palsu... anyway, kita ini omongin komponen loh (ini lagi bahas topik upgrade komponen NAD bro kan?)... bukan barang jadi seperti amplifier/CD player/speaker etc.



caps jd bagus atau gak itu pengalaman bro spt unsur matching yg sebelumnya bro bilang, lo bisa bilang gak bagus tp org lain belum tentu.
maen di jalur ps boleh jg yah pd dasarnya kutak kutik lah, g yakin lo jg pasti pernah utak utik makanya tau yg mana yg hasilnya lebih baik/ngak, nah lo sendiri jg belajar dr pengalaman kan.. everything goes from basics.. gak mungkin lo lahir langsung jadi professor.

Ada tiga kategori barang (dan komponen) versi gue:
Jelek itu mutlak -> Mau diapain juga enggak bakalan ketolong.
Sedang bisa jadi mendekati bagus -> kalo pas cocok pakenya.
Bagus bisa jadi sedang atau jelek -> kalo enggak cocok, komponen bagus bisa jadi turun ke sedang atau bahkan jelek.

Jadi kalo memang jeleknya mutlak, dijamin jelek... istilah kasarnya enggak bisa diapa2in lagi.. contohnya (yang paling gue inget) adalah resistor batu putih itu (semen)... jelek banget suaranya.. sampe kapanpun, gue enggak bakalan mau pake itu komponen... kalo ada yang bilang itu bagus, sini gue pinjemin resistor goceng satunya deh.... gue pengen tau apakah dia mau balik lagi ke resistor semen itu hehehe.... :D

Ya tapi betul... semua itu balik ke pengalaman... dan makanya itu kita ngobrol2 di sini buat bagi2 pengalaman... kalo menurut gue sih kalo uda ketauan jelek mutlak, ngapain kita nekad cobain lagi hanya untuk menghabiskan penasaran (kecuali kalo ada extra spare money hehehe)...

Thanks... sowry kalo ada salah2 kata...

spongebob
09-05-2006, 12:07
Husss... padahal kalo Pak Jimmy itu karakter sindirannya soft & warm banget loh gak bright. :D Koq bisa tau sich kalo itu sindiran hehe.
Berarti bro musical emang hebat! peka bgt sense of stagingnya hahaha... :P

Jimmy Auw
09-05-2006, 12:12
Kalo elo uda pernah tau Djon, mungkin elo lebih nangkep arti sindiran gue itu... ;)

Jujur aja, gue nyindir bro musical_fidelity karena mau mengalahkan sistem Djon dengan separuh harga... bukan nyindir bodoh/bego seseorang...

Semoga jadi jelas... :D

musical_fidelity
09-05-2006, 12:29
pd dasarnya mau djon/hendra/hendrik/cun2/acong itu semua ada gurunya cuma krn skrg mereka udah bagus skillnya jd berani buka toko sendiri, kalo generasi kita berarti guru kita adl mereka2 itu apa iya jaman skrg msh jaman silat murid gak bisa ngalahin gurunya, gak lah.. yg penting mau appreciate barang yg ada dan selalu belajar hal2 baru scr otodidak ataupun dr para guru2 tsb pasti hasilnya bisa melebihi mereka tp sekali lagi itu butuh waktu.
kan g bilang 'sapa tau barang custom g nanti' bisa melebihi system djon dgn separuh harga. kalo gak bisa dicoba di up harganya sedikit2 bisa gak.. practice makes perfect.
lgpula kalo udah maen jual audio itu udah harus belajar selera customers jg bukan customers yg hrs belajar selera si penjual.