PDA

View Full Version : Hardware apa yang bagus untuk transfer video



MamatKramat
25-07-2006, 00:54
Para pakar & sesepuh video....di CHIP...

Mau tanya nih, gw bingung mau beli alat untuk transfer video, masalah Fire wire yg sekarang kan gak bisa konek ke Laser Disk, terus pake Dazzle yg tidak ada FW nya hasil capture/trf nya tidak memenuhi std u/ bkn DVD

Deh lihat2 tapi malah tambah bingung nentuin pilihan ...:confused:
Mohon bantuan nya untuk milih apa yang bagus kalau keperluan / tujuan nya spt ini : [spec]

Input source nya :
1. Bisa Composite, std kuning, putih & merah [RCA ya ?]
2. Bisa USB
3. Bisa Firewire IEEE 1394 [udah ada blm yg FW Ver2.0 ???]

Output to PC / NB :
1. USB
2. Fire Wire

Kemampuan alat / hardware yang tidak membebani kerja Processor, RAM & Hard disk, dalam artian, NB dengan spec P3 bisa jalan...mampu menerima hasil transfer...

Software yang user friendly, gampang dipake...klas medium lha..

Yang saya sdh cermati :
1. Pinnacle : - Movie Box
- Studio AV/DV

2. Dazzle : - Digital Creator 120
- Digital Creator 150

3. Snazzi : - DV.Avio
- DV Link

Budget sekitar Rp. 1.500.000,-

Ditunggu masuk kan nya dan perbandingan merk2 tsb di atas, jika ada diluar merk itu memang ok, juga gpp deh....

Makasih sebelum nya...

deejay_ody
25-07-2006, 09:08
klo saya,karena di kantor pake snazzi dv avio,maka saya pilih itu.i/o nya ada firewire,rca ama s-video.AFAIK gak ada capyurecard yang make usb karena kelemahannya....:D o iya kalo mao pake pentium 3,pake win 98 biar gak berat.:D

monos
25-07-2006, 09:36
saya pake DAC10

MEDIA FORMAT CONVERTER http://www.datavideo.us/products/dv_format_converters_images/dac_10_images/dac_10_175x110.jpg Bi-Directional DV/Analog Video – Y.U.V., S (Y/C), and composite video features: Audio Level, Video Color Adjustments, Blackburst Generator, NTSC/PAL selectable and more. Unit Dimensions
Width: 8.25 inches/210 mm, Depth: 8.25 inches/210 mm
Height: 3.5 inches/88.9 mm, Net Weight: 4.0lbs/2.0 Kgs
Input: 120VAC, 60HZ, 17.4W, Output: 12VDC 1000MA
Model#: SP48-12100
http://www.datavideo.us/products/dv_format_converters_images/dac_10_images/dv_graphic_r.jpg

Included Accessories

2264 6/4P, 1.8m (1) 2266 6/4P, 1.8m (1)
BNC 4ft/1.22m (4) RCA 5ft/1.52m (1)
S-Video 4ft/1.22m (1) Power Supply


http://www.datavideo.us/products/dv_format_converters_images/dac_10_images/dac10smartdv_ill_175x110.jpg (http://www.datavideo.us/products/SmartDV_main_page.htm) Smart DV©: Included Smart DV© is an included option that lets you use your DAC 10 to connect an analog monitor while you are transferring a DV-25 signal from a recorder or camera into a computer.



YES* AUDIO OUTPUT ONLY
http://www.datavideo.us/products/dv_format_converters_images/dac_10_images/svideo-&-composite_175x110.jpg Analog: S–Video I/O Back to Top (http://www.datavideo.us/products/dac_10_main_page.htm#top) The DAC-10 has a standard S-Video I/O so you can record or play HI8 or SVHS signals.

http://www.datavideo.us/products/dv_format_converters_images/dac_10_images/composite_audio_video_input.jpg Analog: Composite Video I/O, Unbalanced Audio I/O This connector will feed a video monitor to display what is being recorded onto a Betacam deck.
Play or record traditional (composite) video from a camera, VHS deck, TV set out, etc.
Please see balanced to unbalanced audio converter accessory shown below.

http://www.datavideo.us/products/dv_format_converters_images/dac_10_images/component-in_175x110.jpg Analog: Component Y.U.V. I/O Betacam to or from DV. Includes a blackburst generator (see below) to synch the deck to the DAC–10.



thx
Monos:):):)

ara
25-07-2006, 10:34
[

saya pake DAC10

http://www.datavideo.us/products/dv_format_converters_images/dac_10_images/dac_10_175x110.jpg :):):)

Bosss..keterangannya masih pake bahasa "jawa":) (kayaknya dari googling yach), tolong jelasin sesuai experience memakai produk ini please;) , karena kalo dari website nya kan kelihatan bagus semua .
Sepintas kayak Snazzi Bridge yach.......

Thx

DIGIT
25-07-2006, 12:48
Datavideo DAC-10 delaynya seberapa parah ?
DAC-100 aja sekitar 250 usd
DAC-30 1850 usd
DAC-10 650 usd
ADS Pyro A/V link, ini udah ada component inputnya ...
Pinnacle : - Movie Box- Studio AV/DV, gua udah punya

Kalo yg 1.5jt kayaknya susah ...Di bhinneka di web-nya ada DV X-stream yg 180usd. tapi kalo ditanya ga ada barang ...

Gua cari yg audionya bisa 4 channel tapi di bawah 5 jt ada, gak ?

DIGIT
25-07-2006, 12:54
Jangan lupa ... pake handycam aja. bisa. Beli handycam DV yg ada DV in/out.

Output Video player masukkan ke handycam lewat jack RCA.
DV dari komputer masuk ke handycam.
Set handycam dlm mode VCR. Cari di menu .. AV->DVout , set on.

Selamat mencoba ...

monos
25-07-2006, 15:08
to ara:
pengalaman pake dac10, karena fotage dari uvw1800 dan ajd250, jadi ngga 1394nya...component dan composite tersedia, trus svideo juga,
untuk delay khan di avid bisa diset up to 25 frames, jadi ngga delay.
kalo harga emang mahal, tapi ada seri DAC yg laen yg lebih murah.
untuk audio bisanya unbalance aja, jadi untuk source dari balance musti bikin konektor sendiri untuk bisa masuk ke dac, misalnya audio uvw1800 dan 2800
cuma untuk adaptor dcnya kalo rusak bisa dicari dengan mudah.
dan hati2 jgn lupa di set untuk PAl.
untuk keterangan emang adanya bahasa "jawa" emang ngga ngerti yah?
sama donk...

monos
25-07-2006, 15:08
[


Bosss..keterangannya masih pake bahasa "jawa":) (kayaknya dari googling yach), tolong jelasin sesuai experience memakai produk ini please;) , karena kalo dari website nya kan kelihatan bagus semua .
Sepintas kayak Snazzi Bridge yach.......

Thx

to ara:
pengalaman pake dac10, karena fotage dari uvw1800 dan ajd250, jadi ngga 1394nya...component dan composite tersedia, trus svideo juga,
untuk delay khan di avid bisa diset up to 25 frames, jadi ngga delay.
kalo harga emang mahal, tapi ada seri DAC yg laen yg lebih murah.
untuk audio bisanya unbalance aja, jadi untuk source dari balance musti bikin konektor sendiri untuk bisa masuk ke dac, misalnya audio uvw1800 dan 2800
cuma untuk adaptor dcnya kalo rusak bisa dicari dengan mudah.
dan hati2 jgn lupa di set untuk PAl.
untuk keterangan emang adanya bahasa "jawa" emang ngga ngerti yah?
sama donk...

monos
25-07-2006, 15:12
wahh jadi dua kali posting nih??
maaf yah

monos
25-07-2006, 15:13
wahh jadi dua kali posting nih??
maaf yah:)

DIGIT
25-07-2006, 16:32
Maksud gua, delay itu ... Kalo kita pasang DV input ke kamera, terus outputnya ke tv. Delay-nya kelihatan, gak ?
Kalo pake DV repeater yg 1-1, bisa langsung, gak? Pernah coba ?

MamatKramat
25-07-2006, 17:41
Makasih semua nya untuk saran & masukkan nya....


Jangan lupa ... pake handycam aja. bisa. Beli handycam DV yg ada DV in/out.

Output Video player masukkan ke handycam lewat jack RCA.
DV dari komputer masuk ke handycam.
Set handycam dlm mode VCR. Cari di menu .. AV->DVout , set on.

Selamat mencoba ...

thanks...itu yang pertama saya, dari laser disk, panasonic ke sony trv 110e, pake composite, gak keluar gambar, cuma suara, stlh diperiksa ternyata panasonic nya NTSC, dan hc sony format PAL, apa itu yg membuat compatible...

@monos,
DAC10, nya kelihatan canggih sekali...susah gak operating nya, maksud nya untuk ngertiin cara kerja nya....gak ada firewire I/O nya ya ?
duh harga mahal amat, menurut digit ampe USD 650

Spec komputer saya :
P4, 1.7Ghz, Mobo Abit TH711, dual channel [rambus, total 2x256mb, 512mb]
VGA Card, Geforce FX5200...
Firewire, USB masih 1.1...

saya baca di threat lain,
mnt kapten video,
DV500 tergolong kategori editing card, fungsinya untuk capture video pakai format AVI (dengan codec DV saja) & membantu proses render efek video kalau dipakai lewat Adobe Premiere 6.5.

Kalau Studio AV/DV masuknya kategori capture card, fungsinya hanya untuk capture video saja. Kalo pakai Studio AV/DV bisa capture video pakai format AVI (dengan codec DV & MJPEG), MPEG-1 & MPEG-2 .
......................

maksud bisa bantu nge'render' itu apa ya? hasil captured kita pada saat render akan di alihkan kembali ke DV500? atau tetap aja PC/NB kita yang process ? Memang hsl capture pin gak bisa di detect sama s/w lain ?

sebagai tambahan lagi saya pernah coba diakalin dengan cara trf dulu dari MDP Panasonic ke VHS yang multi system, dan hsl baru di trf ke HC, tapi tetap aja gak bisa, gambar gak bisa di lihat, padahal deh di set kesana-sini, pal-ntsc, ntsc-pal...

MamatKramat
25-07-2006, 17:51
Pinnacle : - Movie Box- Studio AV/DV, gua udah punya

Kalo yg 1.5jt kayaknya susah ...Di bhinneka di web-nya ada DV X-stream yg 180usd. tapi kalo ditanya ga ada barang ...

Gua cari yg audionya bisa 4 channel tapi di bawah 5 jt ada, gak ?

Bung DIGIT,

DV X-stream lebih bagus dari Movie Box - Studio AV/DV ya ?

Kalau Movie Box, compatible sama semua source gak, spt : VHS [pal-ntsc], MDP yang NTSC, HC sgl merk ?

alan_smithee
25-07-2006, 18:36
saya pake pixelview playtvpro II buat source analog, kalo digital pake kartu firewire generic (NEC) :D

trus tv out-nya pake handycam bekas buat preview langsung dari timelinenya premiere pro :D

DIGIT
25-07-2006, 18:59
DAC-10, DAC-100, DAC-200, DAC-20 ada firewire-nya : bisa input, bisa output. Kalo DAC-6 hanya bisa input.

Maksudnya bisa bantu render di premiere 6.5
- Kalo kita pake efek yg disediakan oleh pinnacle, maka kalo kita tekan enter, ga perlu dirender lagi. Outputnya tinggal dicapture. Atau bisa juga export ke mpeg2 dng akselerasi hardwarenya.

Movie box kompatibel utk semua, bisa pal, ntsc, s-video, composite..

DV -X-stream gua ga punya, movie box bagus juga. Ini gua pake utk capture live video dari video mixer. Karena video mixernya ga ada output digital dan DV recordnya ga ada input analognya, maka pake alat itu utk konverternya.
Bayarin aja Pinnacle pro-one gua, typenya udah di atas Pinnacle DV500. Kalo ada yg mau 3jt. Bisa ntsc, bisa pal. Efeknya lebih banyak.

DIGIT
25-07-2006, 19:42
Maksud gua, video mixer gua yg ga ada output digitalnya ... & yg ga ada input analog yaitu video recorder gua (Datavideo DV bank).

Pro one ada DV in-out, analog in-out. tapi output DV-nya ga realtime.

monos
26-07-2006, 01:55
ya emang sih DAC10 kemahalan,
mungkin bisa di mulai dengan cuma pake camera aja yg bisa I/O

MamatKramat
26-07-2006, 14:54
kalau pake snazzi AV.Avio bagus gak ya ?

karena budget agak terbatas nih....

ara
26-07-2006, 15:30
kalau pake snazzi AV.Avio bagus gak ya ?

karena budget agak terbatas nih....



Gue belom pernah pake........

Menurut brosurnya(evo edition) sih input/outputnya bisa DV bisa AV.
Capturenya bisa format AVI MPG 1/2/4 , WMV dan DivX

Sedangkan kalo Yang Pro...sudah bisa prewiew Realtime di TV, dan Applicable in Premiere Pro 1.0 dan 1.5. Enggak tau masksud Applicable apaan. APakah sudah full support atau belum.

Thx

MamatKramat
26-07-2006, 16:25
sebenarnya pengertian realtime tuh gimana ya?
realtime preview atau realtime pd saat rendering...
atau gimana, maklum deh awak neh masih kencur,
tolong dibantu Ra....pencerahan gitu....

kalau gak salah anda jg pake snazzi ya?
review dikit dong kalau dibanding pin movie box ok mana?
dari segi hrg juga gimana....

ara
26-07-2006, 16:47
sebenarnya pengertian realtime tuh gimana ya?
realtime preview atau realtime pd saat rendering...
atau gimana, maklum deh awak neh masih kencur,
tolong dibantu Ra....pencerahan gitu....

kalau gak salah anda jg pake snazzi ya?
review dikit dong kalau dibanding pin movie box ok mana?
dari segi hrg juga gimana....


Menurut BROSUR nya..realtime Preview, berarti kalau memang benar2 realtime maka preview dilakukan tanpa render di scracth disk(file sementara).
Real time saat rendering(transcode)?..kalo bisa lebih cepet dari Real Time gue lebih seneng.

Kan gue udeh kasih tau gue belom Pake.......cuma lihat Brosur dalam bentuk PDF:D Gue tuh cuma pake FireWire...benerrr dehhh:D

Sama seperti elo sebelumnya gue selalu cari info gimana cara render yang cepet. Tapi gue sadar sekarang:( bahwa menuggu render adalah bagian dari editing video:D(nasehat nya Bang Japra. ehhhh kemana dia ya?) . Kecuali elo punya Budget tidak terbatas dalam pembelian Perferial Komputer.

Terakhir gue render ke dari AVI ke MPG1-VCD dengan menggunakan TMPGEnc waktunya 1:4, berarti Pilem 1 jam di render selama waktu 4 jam:D

Gitu aja bro......silahkan beli Snazzi/Pinnacle atau merek lain untuk membantu capture dari berbagai type media, karena itu sangat membantu. Tapi jangan mengharap terlalu besar dalam hal kecepatan render/transcode, yang sangat terasa membantu adalah alat2 itu bisa capture langsung ke format yang diinginkan misalnya MPG1/2 dll tapi dengan mutu yang beragam hasilnya. ......
Render AVI ke MPG/dll berarti CPU dan Memory yang berperan dalam mendongkrak kecepatan(koreksi kalo gue salah)

Thx

DIGIT
26-07-2006, 17:16
realtime ---- > tanpa proses render (kecuali efek di luar yg disediakan hardwarenya).
Kalo gua matrox rtx100 XP bisa realtime export ke disk (format mp2 / avi). kalo export ke vcd bisa lebih cepat dari durasi film-nya.

Kapten Video
26-07-2006, 17:29
Iseng dikit ah

Yang dimaksud kategori "bagus" nya apa dulu nih?
Dari segi kualitas hasil rekaman?
Dari segi kualitas hardware? made in japan, made in hungary, made in germany, made in china? garansi servis? garansi tukar barang jika rusak?
Dari segi kemampuan hardware?
Dari segi harga?

Jika orang yang membeli Mercedez Benz berpenghasilan pas-pasan saja... sekali Benz-nya srempet mikrolet atau musti di servis... nah loh!!!
Kalau budget masih terbatas, jadi beli yang sederhana aja yang penting bisa dipakai kalau tidak ada busway :D

TinOre
26-07-2006, 20:11
selama ini aku cukup puas dg firewire...
Tips biar cepet rendering untuk editan yg banyak efek adalah dengan memotong seluruh editan yg udah jadi menjadi 3-4 bagian durasi 1 jam.
Banyak keuntungan yg kita dapat:
1. menghindari dari listrik mati
2. menghindari hang di tengah waktu rendering
3. mengalah demi spec kompie kita..:D ( diutamakan )

nyelip dikit nih..nyimpang sedikit dari thread. Btw dari rekan2 forum ada yang tau tempat pencetakan vcd (bisa dikatakan mesin pemba**kan) skala besar ga? Gw sih niat bukan tuk ngeba**k tapi memperbanyak hasil kreasi sendiri untuk dikomersilkan gituuh...

Mohon bantuannya..Thx B4.

MamatKramat
26-07-2006, 23:23
nyelip dikit nih..nyimpang sedikit dari thread. Btw dari rekan2 forum ada yang tau tempat pencetakan vcd (bisa dikatakan mesin pemba**kan) skala besar ga? Gw sih niat bukan tuk ngeba**k tapi memperbanyak hasil kreasi sendiri untuk dikomersilkan gituuh...

Mohon bantuannya..Thx B4.

kalau untuk memperbajak karya sendiri..pas gw punya kenalan & temen. Isi tanggungjawab situ...:D:D:D
min 1000 keping kale ya...lebih banyak lebih bagus,...
PM aja no yg bisa dihubungi, kalau bisa no cdma aja...


Iseng dikit ah

Yang dimaksud kategori "bagus" nya apa dulu nih?
Dari segi kualitas hasil rekaman?
Dari segi kualitas hardware? made in japan, made in hungary, made in germany, made in china? garansi servis? garansi tukar barang jika rusak?
Dari segi kemampuan hardware?
Dari segi harga?

Jika orang yang membeli Mercedez Benz berpenghasilan pas-pasan saja... sekali Benz-nya srempet mikrolet atau musti di servis... nah loh!!!
Kalau budget masih terbatas, jadi beli yang sederhana aja yang penting bisa dipakai kalau tidak ada busway :D

ehm...pakar nyahut juga neh...bantuin ye...:D

tujuan nya untuk capture, krn dari MDP Panasonic yg NTSC itu gak bisa di akalin trf ke HC Sony TRV 110E. Deh coba juga pake Dazzle Digital Creator,yg pertm keluar, hsl cuma MPEG1, sedangkan final nya mau MPEG2...

spt : Dazzle DC 150, memang bisa untuk input, TV, VCR & Camcorder, tp yg minus di FW...diminta review nya karena disebut kan capture DVD Q, ..apa itu sebagus capture pake FW ?

Sedangkan Movie Box, cuma FW doang kalau gak salah...
Mau nya yg support spt Dazzle DC 150 tapi bisa input firewire juga, dan output nya juga FW & USB...

Jadi mesti pilih yang mana, tentu hasil capture kw DV / AVI...

MamatKramat
27-07-2006, 00:33
Terakhir gue render ke dari AVI ke MPG1-VCD dengan menggunakan TMPGEnc waktunya 1:4, berarti Pilem 1 jam di render selama waktu 4 jam:D

Gitu aja bro......silahkan beli Snazzi/Pinnacle atau merek lain untuk membantu capture dari berbagai type media, karena itu sangat membantu. Tapi jangan mengharap terlalu besar dalam hal kecepatan render/transcode, yang sangat terasa membantu adalah alat2 itu bisa capture langsung ke format yang diinginkan misalnya MPG1/2 dll tapi dengan mutu yang beragam hasilnya. ......
Render AVI ke MPG/dll berarti CPU dan Memory yang berperan dalam mendongkrak kecepatan(koreksi kalo gue salah)

Thx

Duh lama amir ya bikin VCD dengan TMPGEnc untuk durasi 1jam, mesti 4jam...hasil beda jauh ya bro...?
Kalau gw sih pake pin, rendering nya plg lambat = durasi [tanpa effek], kalau dengan effek paling beda 10 menit, kalau plus menu & sub menus, paling lambat 1 1/2x nya...

Tapi kalau bikin DVD, dengan effek, add pic, menu & sub menus, untuk 1,5 jam bisa mencapai hampir 5 jam...tapi hasil nya ok...di bilang bagus sekali ya gak, karena pake automatic, compatible nya jadi turun gara2 durasi nya...:D

DIGIT
27-07-2006, 00:56
Movie box DV.
input : DV, S-video, composite, audio.
output : DV, S-video, composite, audio.
Koneksi ke PC lewat DV / fw.

Ada alternatif lain : Snazi DV bridge II, ini malah plus pengatur brigthness, contrast, saturation. Cek di www.indomm.com

Semua bisa ntsc / pal

Kapten Video
27-07-2006, 02:00
Waduh, kelihatannya banyak informasi yang musti dijelaskan dulu nih.
Tapinya penjelasan berikut hanya berlaku untuk home user atau pengusaha kecil kecilan saja.

Review dikit buat Dazzle DVC150:
Dazzle DVC150 itu alat capture video yang pakai sambungan USB 1.1 atau USB 2.0, bisa capture video pakai format MPEG saja dengan bit rate maksimum 6000 Kbits/sec. Di dalam Dazzle DVC150 ada hardware MPEG Encodernya untuk capture video, sehingga proses capture videonya tidak memakai tenaga CPU. Makanya pakai DVC150 di Pentium 3 pun bisa berjalan mulus (asalkan motherboardnya sudah support ATA100 & pakai hard disk 7200rpm yang sudah di defragment sebelum digunakan)

Semua produk Dazzle diberi bonus Pinnacle Studio QS9. Fungsi Studio QS9 terbatas sekali. Kalau tidak salah hanya bisa digunakan untuk memproduksi VCD atau video berformat MPEG-1 saja.

Studio 9 atau Studio 9 Plus dapat digunakan untuk memproduksi DVD atau video berformat MPEG-2, tapi saya rasa akan berjalan lambat pada Pentium 3.

Untuk Pentium 3, saya rasa pakai Studio 8 saja. Saya rasa Studio 8 dapat mendeteksi DVC150 selama driver untuk DVC150nya sudah terinstal. Pastikan saja memakai Studio 8 versi terakhir (versi 8.12). Tapi kalau ternyata tidak bisa terdeteksi oleh Studio 8.12, ya uwes.

Sekarang kita pindah ke MovieBox. Sebenarnya ada 3 jenis MovieBox:
- MovieBox USB (sudah tidak diproduksi lagi, tapi mungkin masih bisa dicari di toko-toko)
- MovieBox DV (sudah tidak diproduksi lagi, tapi mungkin masih bisa dicari di toko-toko)
- MovieBox Deluxe

MovieBox USB sebenarnya mempunyai fungsi yang sama dengan Dazzle DVC150.
MovieBox USB pakai sambungan USB 1.1 atau USB 2.0, bisa capture video pakai format MPEG saja dengan bit rate maksimum 8000 Kbits/sec (sedikit lebih tinggi dari DVC150). Ada port untuk S-Video (input & output) & RCA (input & output). Di dalam MovieBox USB juga ada hardware MPEG Encodernya untuk capture video, jadi bisa dipakai pada Pentium 3.

MovieBox DV disambung ke komputer pakai FireWire. Bisa dipakai untuk capture AVI (DV) & MPEG. Saya tidak yakin di dalam MovieBox DV terdapat hardware MPEG Encodernya untuk capture video, tapi saya yakin ada hardware DV encoder untuk capture video berformat AVI (DV). Saya rasa produk ini masih bisa jalan pada Pentium 3, asalkan motherboardnya sudah support ATA100 & pakai hard disk 7200rpm yang sudah di defragment sebelum digunakan. MovieBox DV hanyalah alat konverter generic dari digital (FireWire/DV/IEEE1394 ) ke analog (RCA/S-Video) atau sebaliknya.

MovieBox Deluxe harus disambung ke komputer melalui port USB 2.0. Ada port untuk FireWire/DV/IEEE1394 (input & output), S-Video (input & output) & RCA (input & output). Bisa capture video berformat AVI (MJPG), AVI (DV) & MPEG. Tapi buat menjalankan MovieBox Deluxe harus ada port USB 2.0 dan minimum pakai Pentium 4 2ghz.

Hardware DVC150, MovieBox USB, DV & Deluxe tidak bisa dipakai untuk konvert NTSC menjadi PAL atau sebaliknya.

Software Pinnacle Studio tidak bisa dipakai untuk konvert NTSC menjadi PAL atau sebaliknya.
Jadi, kalau video yang dimasukkan ke timeline Studio sudah berformat NTSC, maka otomatis Studio akan menghasilkan DVD atau video MPEG-2 berformat NTSC.

Untuk konvert NTSC ke PAL bisa pakai software seperti Canopus Pro Coder, tapi saya masih lebih suka memakai hardware khusus untuk konvert dari NTSC ke PAL atau tidak melakukan konvert sama sekali karena banyak DVD player & TV yang sudah multi system.

Faktor FireWire atau USB tidak menjamin hasil video yang direkam yang lebih baik karena ini tergantung dari banyak faktor lain, seperti:

- Dari sumber videonya sendiri. Contohnya, kualitas video Digital8 lebih tajam daripada kualitas video Hi8, kualitas video Laser Disc lebih tajam daripada kualitas video dari VHS/Betamax atau kualitas video Laser Disc film Terminator 2 Judgment Day akan jauh lebih tajam daripada kualitas video Laser Disc film Lady Terminator (Pembalasan Ratu Pantai Selatan). Masih ada yang inget sama film buatan Indonesia yang judulnya Pembalasan Ratu Pantai Selatan? hihihihihi

- Kabel digunakan output video dari sumber ke hardware untuk capture video. Saya yakin MDP Panasonic tidak punya saluran output DV. Jika hanya terdapat S-Video Out & RCA Video Out saja, maka kualitas S-Video lebih baik daripada RCA. Tapi untuk kelas non-broadcast, hal S-Video atau RCA tidaklah penting. Mengkonvert sinyal RCA atau S-Video menjadi DV (lewat FireWire) bukan berarti akan menambah kualitas video.

- Jika menggunakan DVC150, merekam video MPEG-2 dengan bit rate 6000 kbits tentunya akan tajam dibandingkan 4000 kbits. Kalau memakai hardware lain yang mendukung perekaman video berformat AVI (DV) tentunya akan lebih tajam dibandingkan rekaman video berformat MPEG-2. Untuk mastering, saya sarankan untuk merekam dengan format AVI (DV). Sayangnya hardware untuk Pentium 3 yang mampu merekam video berformat AVI (DV) seperti Canopus DV Storm & Pinnacle DV500 harganya jauh diatas 1.5juta dan kedua produk ini sudah tidak diproduksi lagi tapi mungkin masih bisa dicari di toko-toko.

- Dalam media/format apa hasil video tersebut akan dihasilkan. Contohnya, kualitas video DVD (dengan bit rate 6000 kbits) tentu akan lebih baik dari VCD dan VHS/Betamax.

Setahu saya, harga video capture jenis PCI internal paling murah untuk analog dan digital yang bisa capture AVI (DV) & MPEG hanya Pinnacle Studio AV/DV. Tapinya perlu Pentium 4 & rekaman video analognya terkadang tidak sinkron kalau pakai soundcard yang onboard atau murahan atau pakai motherboard yang chipsetnya bukan Intel.

Kalau budget bisa ditambah, beli video capture device yang sudah ada input untuk audio analognya sekaligus seperti Snazzi DV.AVIO & Pinnacle Studio AV/DV Deluxe.

Saya rasa hanya itu yang bisa saya jelaskan. Mungkin ada mas mas yang lain ada yang mau nambahin?

DIGIT
27-07-2006, 03:24
Karena speknya :
P4, 1.7Ghz, Mobo Abit TH711, dual channel [rambus, total 2x256mb, 512mb]
VGA Card, Geforce FX5200...
Firewire, USB masih 1.1...
Dliat dari koneksinya usb 1.1. Mending beli PCI usb 2.0 dulu
ato ganti mainboard, ato upgrade processor.
Kalo butuh CPU, gua ada tuh yg mo dilego ,,, processor doang juga ada.

Pilih2 hardwarenya di sini http://uc98.com/result.asp?type=112

Keane
27-07-2006, 08:15
Gw Ikutan donk.. tamu dari jauh nich..
Bicara tentang render..bisa/ada nggak card editing yg dapat merender
film yg telah diedit durasi 1 jam, hanya memakan waktu 5 s/d 10 menit..
Seperti yang gw liat di thread sebelah, dgn memakai VGA Ati AVIVO
katanya bisa/dapat merender film durasi 1 jam yg tlh diedit hanya memakan
waktu 5 s/d 10 menit.

DIGIT
27-07-2006, 11:01
Pengalaman gua pake matrox, bahkan tidak mengalami proses render, tapi tetap mengalami proses export. Kalo bikin vcd, proses exportnya kira2 memakan waktu kira2 1/3 dari lamanya sequence di APP 2.0.

Cuman kalo mengkonversi dari avi ke mpg bisa pake VGA ATI avivo.

DIGIT
27-07-2006, 11:06
Itu juga tergantung spec CPU-nya.

ara
27-07-2006, 11:11
Pengalaman gua pake matrox, bahkan tidak mengalami proses render, tapi tetap mengalami proses export. Kalo bikin vcd, proses exportnya kira2 memakan waktu kira2 1/3 dari lamanya sequence di APP 2.0.

Cuman kalo mengkonversi dari avi ke mpg bisa pake VGA ATI avivo.

Matrox = Mahal :D

DIGIT
27-07-2006, 13:53
Matrox 7 jt. Tapi kan dng komputer P4 1.7 aja, bisa...

undee
27-07-2006, 14:05
Matrox 7 jt. Tapi kan dng komputer P4 1.7 aja, bisa...

== kalo jadi gue mah mending dibalik aja ... 7 jutanya buat PC :D

undee

ara
27-07-2006, 14:12
== kalo jadi gue mah mending dibalik aja ... 7 jutanya buat PC :D

undee

Setujuhhhhhhhhhhhhhhh

DIGIT
27-07-2006, 18:32
Kalo investasi video editing card, hampir sama spt kamera video pro. harga barunya lama turunnya ... Ga spt CPU

Kapten Video
27-07-2006, 18:58
Kalau dari pengalaman, investasi video editing card Pinnacle Edition Pro 5.0/Pinnacle Liquid Edition 5.5 Pro paling pendek umurnya.
Bentuk cardnya AGP 8X, 64MB & masih pake Radeon 8500 & cuman sanggup DirectX 7.
Baru beli kurang dari satu setengah tahun, Edition 5.0/Liquid Edition 5.5 sudah diganti dengan Pinnacle Liquid 6 Pro yang bentuk hardwarenya external USB2 & semua produksi motherboard baru sudah tidak dilengkapi port untuk AGP lagi.

DIGIT
27-07-2006, 19:20
Itu kesalahan pinnacle.
Tapi dng kemampuannya utk editing kan masih tetap bisa bersaing dng editing system yg hanya mengandalkan CPU.

TinOre
27-07-2006, 20:32
Itu kesalahan pinnacle.
Tapi dng kemampuannya utk editing kan masih tetap bisa bersaing dng editing system yg hanya mengandalkan CPU.

Yap.. mending invest buat prossesor yg super power
Namanya jg prossesor = tugasnya yah memproses data2 pada sistem berjalan, klo lelet ya lelet. Untuk grafis yg bagus carilah GPU yg yahut..
yg penting semuanya untuk memaksimalkan program yg dikerjakan.
Klo banyak card di cpu jadi sumpek deh ngliatnya. apalagi sambungan ke usb-nya macem gurita deh cpu..:D:D

DIGIT
27-07-2006, 22:00
Pernah liat MAtrox digisuite, 1 system : 3 card PCI + 1 ISA , semuanya full length. Breakout box-nya seukuran 2U.

Saat ini, CPU yg super power masih butuh hardware tambahan seperti ini : http://www.clickgrafix.com/solutions/livenpost_solution.htm

Kapten Video
27-07-2006, 22:02
Sebenarnya ide Pinnacle memang bagus, software Pinnacle Liquid bisa pakai tenaga dari CPU & juga dari kartu grafis (GPU) untuk bantu proses render. Kecepatan prosesor CPU & GPU memang akan tambah terus tambah cepat. Jadi teorinya kalau upgrade CPU dan GPU (apalagi kalau sampai pakai 2 CPU & 2 kartu grafis), proses rendernya akan bertambah juga.
Sayang saja waktu itu saya beli Edition 5.0 yang bentuk hardwarenya masih VGA AGP internal. Sekarang mau upgrade CPU juga sulit karena tidak ada motherboard yang mendukung AGP lagi.
Sebenarnya ada niat untuk beli Avid Liquid 7. Saya rasa produk ini bisa bertahan lama, karena bentuknya external USB2 dan bisa input komponen juga.
Ada yang pernah pakai Liquid buat bagi2 pengalaman?

DIGIT
27-07-2006, 22:39
Pinnacle sepertinya kurang bertanggung jawab thd pemakai produknya jika dibandingkan dng matrox.
Seperti punya gua Pinnacle Pro One, udah ga ada update driver-nya. Padahal card tsb masih cukup bagus, sayang kalo di Win XP 2 banyak bermasalah.

Dulu waktu ada update driver dari versi 1.5 ke 2.0, banyak sekali peningkatannya dari tambahan effect s.d kestabilan sistem. Seharusnya kalo ada update lagi, pasti tambah OK.

Liquid 7, memang ada processornya sendiri ? Kok informasi di web-nya sangat sedikit?

Kapten Video
27-07-2006, 23:54
Tidak hanya Pinnacle, tapi vendor-vendor lainpun juga tidak bertanggung jawab jika ada produk baru yang akan mereka pasarkan. Contohnya Canopus pun tidak lagi mendukung produk DV Storm untuk Adobe Premiere Pro 2 dan ASUS pun tidak memberikan fasilitas capture video untuk beberapa kartu grafis mereka yang sekaligus berfungsi untuk capture video. Contohnya seperti ASUS AGP-V3800. Kalau di install di Windows98 masih bisa capture video, tapi kalau di install pada Win2000/XP sama sekali tidak bisa dipakai untuk capture video.

Pinnacle mulai meninggalkan Pro One & DV500 ketika mereka mulai memproduksi Edition Pro 5.0. Karena Edition Pro diproduksi sebelum Microsoft memproduksi WinXP SP2, tidak aneh kalau Pro One & DV500 yang sudah terlebih dahulu ditinggalkan jadi berkendala untuk dijalankan pada system Windows XP SP2 dan juga Hyperthreading.

Menurut Pinnacle, Pro One dan DV500 seharusnya tidak bermasalah untuk dijalankan pada WinXP SP2. Menurut pengalaman saya, Pro One & DV500 akan berjalan mulus jika Hyperthreading dimatikan pada BIOS motherboard. Terkadang Pro One dapat membuat Windows tidak dapat shut down. Ini dapat diperbaiki dengan cara mematikan salah satu komponen Pro One pada Device Manager. Pro One dapat tetap berjalan normal walaupun salah satu komponennya dimatikan pada Device Manager. Tapi terus terangnya, saya masih lebih menyukai DV500 dibandingkan Pro One. Biasanya dapat problem apa dari Pro One yang dijalankan pada WinXP SP2? Satu problem lagi yang saya ingat, Pro One terkadang konflik dengan motherboard yang mempunyai port firewire onboard.

Liquid 7 Pro tidak punya prosesor. Sebenarnya Liquid 7 Pro hanya sebuah box yang menyediakan lubang untuk input & output komponen, firewire, RCA, S-Video saja. Semua proses untuk merender efek 100% bergantung pada CPU & GPU yang terdapat pada sistem komputer, jadinya proses merender efek makin cepat jika prosesor CPU & GPU yang digunakan makin cepat.

Sementara proses untuk merender efek pada DV500 & Pro One tidak bertambah cepat jika prosesor CPU ataupun GPU diupgrade, sebab DV500 & Pro One sudah mempunyai prosesor sendiri untuk merender efek. Hanya export to MPEG yang terlihat sedikit tambah cepat jika upgrade CPU, sebab software Adobenya memang mengandalkan tenaga CPU untuk konvert AVI menjadi MPEG.

MamatKramat
28-07-2006, 00:58
Movie box DV.
input : DV, S-video, composite, audio.
output : DV, S-video, composite, audio.
Koneksi ke PC lewat DV / fw.

Ada alternatif lain : Snazi DV bridge II, ini malah plus pengatur brigthness, contrast, saturation. Cek di www.indomm.com (http://www.indomm.com/)

Semua bisa ntsc / pal

Kalau gitu movie box bisa jadi pilihan dong,
cuma yg jadi pertanyaan dari input source nya itu, bisa compatible dengan : TV, VCR & Camcorder ? Bisa NTSC - PAL ?
Hasil nya dalam bentuk AVI / DV kan ya ?
Pilih mana anatara Snazi DV bridge II dan snazi dv.avio ?


Review dikit buat Dazzle DVC150:
Dazzle DVC150 itu alat capture video yang pakai sambungan USB 1.1 atau USB 2.0, bisa capture video pakai format MPEG saja dengan bit rate maksimum 6000 Kbits/sec. Di dalam Dazzle DVC150 ada hardware MPEG Encodernya untuk capture video, sehingga proses capture videonya tidak memakai tenaga CPU. Makanya pakai DVC150 di Pentium 3 pun bisa berjalan mulus (asalkan motherboardnya sudah support ATA100 & pakai hard disk 7200rpm yang sudah di defragment sebelum digunakan)
Pertama-tama,sy mau ngucapin thanks, atas sharing nya yg comprehensive / mendalam...

Spec PC yg sekarang memang sudah mendukung itu cuma Processor nya aja yg masih 1.7Ghz...dirasakan lambat pd tahap final rendering [jd dvd] kalau vcd bisa render sama dengan durasi asal std, tanpa effek / menus...

Memang untuk menghsl kan DVD Hi-Q, standard capture, harus brp bitrate nya ?



Hardware DVC150, MovieBox USB, DV & Deluxe tidak bisa dipakai untuk konvert NTSC menjadi PAL atau sebaliknya.

Software Pinnacle Studio tidak bisa dipakai untuk konvert NTSC menjadi PAL atau sebaliknya.
Jadi, kalau video yang dimasukkan ke timeline Studio sudah berformat NTSC, maka otomatis Studio akan menghasilkan DVD atau video MPEG-2 berformat NTSC.

Untuk konvert NTSC ke PAL bisa pakai software seperti Canopus Pro Coder, tapi saya masih lebih suka memakai hardware khusus untuk konvert dari NTSC ke PAL atau tidak melakukan konvert sama sekali karena banyak DVD player & TV yang sudah multi system.

Kendala yg ada pada saya kan, tidak bisa capture dari output source NTSC, karena RCA / composite cable.
Jadi alat2 tsb diatas tidak ada masalah untuk capture selama format tidak convert, begitu bukan maksud nya.
Ehm...saya pernah dengan HW yg untuk convert pal <-> ntsc, mahal ya ?

Kapten Video
28-07-2006, 01:36
Semakin tinggi bit rate yang dipakai, maka kualitas gambar akan semakin tajam tapi makin sedikit durasi video yang dapat ditempatkan pada DVD.
Semakin rendah bit rate yang dipakai, maka kualitas gambar akan menurun, tapi makin banyak durasi video yang dapat ditempatkan pada DVD.
Kalau untuk kompatibilitas saya sarankan pakai bit rate 6000, setidaknya hasil bit rate sudah cukup memuaskan, dalam hal ini dapat dilihat dengan mata.

Benar, alat2 tersebut (Snazzi DV Bridge II, Snazzi DV.AVIO, Studio Deluxe, Studio AV/DV, MovieBox DV, MovieBox USB, MovieBox Deluxe & DVC150) dapat dipakai untuk merekam video bersignal PAL atau NTSC, tapi alat2 tersebut tidak bisa dipakai untuk konversi signal dari NTSC menjadi PAL atau sebaliknya.
Alat2 tadi hanya berguna untuk capture video, bukan untuk konversi signal NTSC menjadi PAL.
Seperti yang saya katakan sebelumnya, kebanyakan DVD player & TV sudah multi sistem sehingga bisa menampilkan video bersignal PAL atau NTSC.
Kebanyakan DVD film bajakan yang beredar memakai signal NTSC. Selama keping DVDnya dapat terbaca oleh DVD player, filmnya pasti tampil di TV.

monos
28-07-2006, 02:00
kok jadi ngomongin Pal Ntsc???
btw jadinya apa nih hardwarenya untuk transfer video?

MamatKramat
28-07-2006, 03:19
Wah, bahasan nya seru dan sangat mendalam, must be spend alot of time to understood...

jadi gak bisa reply / quote berdasarkan person nih...

kesimpulan sementara, memang bbrp product spt : pinnacle & snazzi yang terkuat saat sekarang untuk capturing & rendering...
Kemampuan komputer memang saya telah pikirkan untuk pembaharuan / upgrade...
cuma masalah nya saya juga gak nguasai spec PC yang terbaik untuk melakukan perkerjaan spt diatas...

Juga harus menambah anggaran untuk pembelian alat sesuai dengan spec yang diinginkan...

sementara itu dulu jawaban dari saya,
karena deh pagi nih..krn bahasan yang sangat menarik dari temen2 smua disini...
kan masih ada hr esok ...:D
thanks...

DIGIT
28-07-2006, 09:20
Movie box, bisa utk record ntsc, tapi ga bisa utk konversi.
Ada alternatif matrox rt-10 xp 470 usd. Ini sudah ada processornya.
DVD-HQ, utk dvd recorder 10Mbps CBR.

ara
28-07-2006, 12:11
Wah, bahasan nya seru dan sangat mendalam, must be spend alot of time to understood...

jadi gak bisa reply / quote berdasarkan person nih...

kesimpulan sementara, memang bbrp product spt : pinnacle & snazzi yang terkuat saat sekarang untuk capturing & rendering...

Yahhh karena harga kedua merk itu avordable, tinggal disesuaikan dengan kantong kita. Berikut ini adalah link dari review/testimonial beberapa pemakainya :
http://www.videohelp.com/capturecards.php?CaptureCardRead=306

MamatKramat
28-07-2006, 23:26
kok jadi ngomongin Pal Ntsc???
btw jadinya apa nih hardwarenya untuk transfer video?

:D gak baca dari depan ya...memang salah bagian dari topic nya pal-ntsc...
karena gak bisa trf dari Laser Disk yang NTSC ke Sony HC, yang PAL...

bebek
29-07-2006, 20:43
Yahhh karena harga kedua merk itu avordable, tinggal disesuaikan dengan kantong kita. Berikut ini adalah link dari review/testimonial beberapa pemakainya :
http://www.videohelp.com/capturecards.php?CaptureCardRead=306
wah dah lama nggak liat2 forum jadi ketinggalan banyak nih.
masalah capture card paling pusing di duitnya mo beli firewire nggak bisa analog, mo beli snazy/pinacle nanggung, mo beli matrox duitnya cuman cukup buat beli firewire, :D

@ pak digit udah punya driver matrox buat pp 2.0 yah, boleh minta copianya nggak, soalnya kemaren udah dibela2in nggak post di forum selama sebulan buat download eh filenya ada yang broken. mo ngulang udah keburu bete
plus duit abis buat warnet:p

DIGIT
29-07-2006, 21:02
Sebetulnya matrox skrg jauh lebih murah .. masalahnya mereka juga menjual versi yg tanpa APP.
Emang download 280MB resikonya gitu, makanya pilih yg displit. Cuma dari pilihan yg di-split, sepertinya file *.bat - nya ada yg salah.

Mo diambil copy-an nya? Nanti tinggal gantiin biaya copy-nya, boleh ambil sendiri di rumah ...
Gua juga ada driver Pinnacle Pro one v 2.01 size : 250MB.
Keduanya memberikan perbedaan yg cukup signifikan ...
Kalo matrox keliatan jauh lebih stabil, biasanya kalo yg lama sering seperti not responding .. banyak bengong-nya.

bebek
29-07-2006, 21:13
Sebetulnya matrox skrg jauh lebih murah .. masalahnya mereka juga menjual versi yg tanpa APP.
Emang download 280MB resikonya gitu, makanya pilih yg displit. Cuma dari pilihan yg di-split, sepertinya file *.bat - nya ada yg salah.
aku malah download yang spliting ternyata masuh error tuh:D

Mo diambil copy-an nya? Nanti tinggal gantiin biaya copy-nya, boleh ambil sendiri di rumah ...
waduh rumah lo dimana:p

Kalo matrox keliatan jauh lebih stabil, biasanya kalo yg lama sering seperti not responding .. banyak bengong-nya.
sama kirain cuman gua yang ngalamin:D

DIGIT
29-07-2006, 21:23
File yg lama masih disimpan, ga ? Udah selesai semua belom ?
Mungkin cuman 1 file *.bat -nya yg rusak. Gua bisa kirim revisinya ...

andihakim
03-08-2006, 09:21
gw pakai DAC 9016 murah meriah

cuma, gw ga tau apa yang salah. kalau dari digital to komputer to kaset (miniDV/DVCAM) suka ada garis-garis.

Termasuk juga kalau dari kaset to komputer to digital (hardisk/NLE, Rampack,flash, memori card) juga suka garis-garis.

Apa kelemahannya atau emang gw ga tau ukuran ngompresnya.

selamat membeli

DIGIT
05-08-2006, 17:22
DAC-9016, mereknya apa? Beli dimana?

bebek
05-08-2006, 21:43
File yg lama masih disimpan, ga ? Udah selesai semua belom ?
Mungkin cuman 1 file *.bat -nya yg rusak. Gua bisa kirim revisinya ...masih kok. mungkin jga file batmya kali yah, coba deh tolong kirimin ke aku:)

DIGIT
05-08-2006, 21:54
Cari file : Matrox_Xtools_6157.bat coba di edit terus direplace dng ini :

@echo off
echo.
echo Matrox XTools for Adobe Premiere Pro 2.0 Final Release build 6.0.0.6157
echo.
echo Please wait while the split files are reassembled.
copy/b "Matrox_Xtools_6157.001.zip" "Matrox_Xtools_6157.zip"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.002"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.003"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.004"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.005"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.006"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.007"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.008"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.009"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.010"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.011"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.012"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.013"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.014"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.015"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.016"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.017"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.018"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.019"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.020"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.021"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.022"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.023"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.024"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.025"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.026"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.027"
copy/b "Matrox_Xtools_6157.zip" + "Matrox_Xtools_6157.028"
echo.
echo Operation Completed Successfully.
echo Thank You For Choosing Matrox
pause