Announcement

Announcement Module
Collapse
No announcement yet.

Gini kalau "wong ndeso" test PSU

Page Title Module
Move Remove Collapse
X
Conversation Detail Module
Collapse
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • Gini kalau "wong ndeso" test PSU

    Kebetulan ada Ponakan yang titip tolong dong ditest PSU ini,
    gua mau pake buat warnet gua Om
    gitu katanya dan sebagai Om yang baik dan tidak sombong ya saya test lah PSU ini dengan peralatan seadanya dan keilmuan sebisa nya seperti kebanyakan orang desa lainnya.


    Karena keponakan ane bukan orang yang senang melihat tabel-tabel dan atau grafik-grafik Om yang baik ini memutuskan untuk melakukan test dalam 2 tahap test yaitu test yang paling dasar dan test lanjut.



    Ini hasil test dasar :






    Referensi tegangan pada 12V full load.




    Test ini mudah kan install program OCCT yang bisa diunduh dari :
    http://www.ocbase.com/perestroika_en/index.php?Download


    yang jadi masalah itu adalah bagaimana menafsirkan hasil test ini dan apakah test ini Valid.






    MENAFSIRKAN HASIL TEST OCCT
    sebagai contoh saya ajak keponakan saya untuk melihat grafik 1 yaitu tegangan 12V salah satu kelemahan software OCCT adalah dia tidak memeberikan nilai maximum dan minimum dengan kelemahan tersebut pembaca grafik OCCT harus berjuang keras untuk melihat berapa nilai maximal dan minimal tegangan tersebut dari grafik diatas kita lihat bahwa sensor menunjukkan 12,03Volt maximal dan 11,9 minimal (sebagai pembanding DMM FLUKE 189 menunjukkan 11,934 minimal) Oke keponakan ada perbedaan sebesar 0.13Volt atau 1,06 %


    yang harus diwaspadai adalah ini :





    apaan tuh Om ?
    Yang berwarna hijau mengambarkan salah satu beban (CPU usage/pemakaian CPU) yang ditanggung oleh PSU sedangkan yang berwarna merah menunjukkan tegangan keluaran PSU. Kalau dilihat perubahan menyebabkan tegangan keluaran PSU kembali pada titik asalnya garis biru menunjukkan +12 volt.


    Kenapa ini penting Om ?
    Coba bayangkan anda bawa motor di jalan jakarta yang macet dan ada kesempatan untuk menyalip ternyata motor anda ngak mau lari kata Fayza gini motor nya mrebet Pa. Kalau PSU tidak bisa mengatasi kebutuhan Load/beban maka kemungkinan yang terburuk adalah BSOD/Crash/Hang/restart. Digas ngak mau lari ditabrak dari belakang RSCM judulnya.


    Eh iya ini kompie cupu abis gini nyedot alah kok nyedot toh butuh daya berapa ya Om entar udah lewat batas daya PSU na ?


    ini arus yang ditarik oleh PSU dari colokan listrik :





    sedang ini tegangan listrik pada waktu test :





    Ngak kok ponakan cuma segini nih ini fullllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllll lllllllllllllllllllllllllllll loh
    tapi itu apaan Om kok 215 sama 1.190 ngak ngerti ?
    Gini 215 itu tegangan kerja nya ponakan sedang 1,19 itu arus yang ditarik sama PSU sedang 0.97 itu power faktor nya jadi kalau mau dihitung gini :
    215 X 1.19 = 256 VA kalau mau pakai watt 256 X 0,97 = 248 watt


    terus spek kompie nya gemana Om kok ngak dituyis, eh iya lupa
    1. Motherboard jadul abies Gigabyte GA-M55 S3 rev 1.1
    2. Processor pelan pol AMD X2-5000 di OC dikiiiiiiiiiit 15 % doang buat hari-hari
    3. RAM udah ngak dijual di toko mainan OCZ PC2 8500 2Gb
    4. VGA DA GTX260 SONIC Udah di OC dari pabrik kok lumayan buat main Zuma biar ngak ngelag.........
    5. 3 kipas
    6. 2 HD jaman jebot WDC blue 2X320Gb di RAID 0 biar agak cepet kale.
    Nah begitu keponakan kalau ada pertanyaan silahkan Om mau “ngombor sapi” dulu nanti dilanjut
    Last edited by fayzacantik; 10-07-2010, 00:29.

  • #2
    Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

    Babak 2



    yah pindah meja nih ngak pake kompie tapi pake ini :
    1. DMM (digital multi meter) FLUKE 189
    2. Current Clamp Fluke i410
    3. DMM tang ting tung made in china yang sudah dicalib dengan HP universal counter
    4. Oscilloscope Kenwood CS-4035
    5. Spectrum analyzer HP8590L
    6. Isolation transformer Blaupunkt BV030779
    7. Step-up/Step down transformer Yokogawa
    8. Differential probe Textronix
    9. 2500watt DIY Load tester
    10. 1500watt DIY load tester
    11. Power factor DIY meter
    12. HP Universal counter 5328A
    13. M-audio duo external soundcard
    14. Behringger standard mic 8000
    15. Fluke 80BK temperature probe
    16. Meteran ukur (jangan lupa ini wajib kudu harus ada)
    Banyak amet om alat nya !


    Yah maklum ponakan sebagai mana kebanyakan tukang solder keliling kita harus memperlengkapi diri dengan peralatan ya walaupun sudah pada uzur tapi masih standar lah apalagi kalau setahun sekali dikalibrasi ke tempak Pakde Obama tinggal.


    Ah si om bisa aja


    Nah sekarang om mau ngajak ponakan om belajar dulu buat apaan tuh alat yang sabrek-abrek entu biar ngak binun oce.
    1. DMM Fluke 189
    gunanya untuk mengukur tegangan, arus dll lebih lengkap bisa dilihat di mari :
    http://us.fluke.com/fluke/USEN/Digit....htm?PID=56041
    1. Current clamp Fluke i410
    Guna nya untuk mengukur arus baik bolak-balik(AC) maupun searah (DC).
    Loh kan DMM juga bisa Om ?
    Beda nya disini kalau pakai DMM ente harus mutus dulu hubungan antara PSU dngan colokan lah kalau pakai ini ngak usah tinggal diclamp aja (bahasa indonesia nya clamp kuwi opo yo)


    kalau mau tinggal lihat ini dah :
    http://us.fluke.com/fluke/usen/acces....htm?PID=56301




    1. Oscilloscope Kenwood CS-4035

    alat ini dipakai untuk melihat bentuk gelombang berdasarkan waktu, kalau ponakan sering dengar sine wave, stepped sine wave, square wave itu liat nya pakek ginian bukan pake teropong atau meteran tukang.
    1. Spectrum analyzer HP8590L

    kalau Oscilloscope melihat gelombang/sinyal berdasarkan waktu maka alat ini melihat berdasarkan frekwensi nya. Ngak banyak orang melakukan test PSU dengan alat ini
    Kok bisa Om,
    Gini untuk mendorong mobil si Badu membutuhkan sepiring nasi ngak jadi masalah bagi mereka apakah nasi itu ada ulat nya atau banyak batu nya bagi Om itu penting ponakan coba aja mau ente makan nasi harga sama 10rb sepiring yang satu banyak batu nya yang satu ngak ada batu nya lah karena takut ketahuan banyak batu nya ya udah ngak usah di test aja atau mungkin juga mereka memang ngak tau yah.........ngak au ah gelap.
    1. Isolation Transformer Blaupunkt
    Loh kok isolation transformer om setau saya blaupunkt cuma bikin tape mobil.
    Ha ha ha inget jaman SMA tahun 80 an kalau mobil belum ada stik equalizer cobra dari blaupunkt berarti itu mobil belum keren.
    Ngak ponakan ini fungsinya memisahkan PSU yang akan di test dengan jala-jala PLN biar hasil test teritama hasil test noise valid yaitu hanya menunjukkan noise yang dihasilkan oleh PSU bukan ditambahi noise dari luar.
    1. Step-up/step down trafo

    nah kalau ini saya tau om guna nya buat naikikin setrum kan.
    Stroom (bahasa belanda bener ngak sih), voltage, tegangan kerja PSU sudah dirancang sedemikian rupa berapa rancangan itu nanti kita lihat sehingga ini dapat menjawab pertanyaan seperti :
    perlu ngak PSU xyz ini pakai AVR(automatic voltag regulator)
    1. Diferential probe
    Guna nya buat colokan test untuk noise sesuai dengan standard ATX :
    http://www.formfactors.org/developer...public_br2.pdf
    baca ini baru nulis jangan dibalik oce.
    1. Load tester
    load tester dalam hal ini digunakan untuk melakukan test
    1. max load
    2. noise test
    3. ocp limit
    4. opp limit
    jangan dikira karena PSU ente buatan pabrik yang udah lahir sebelum perang dunia ke dua insinyur nya lulusan MIT mereka ngak bohong lagian gua mau tanya dah ente mau naik mobil rem nya ngak ada (OCP) hilang atau dihilangkan tapi kan ada OPP. Oh gitu berarti mau dong naik mobil ngak ada rem cuma ada rem tangan, kan ini mobil buatan mercy yang ngetop kesohor dan mahal kalau mau mampus sendiri aja jangan ngajak orang kalau gua mah ogah.

    1. Power Factor meter.
    Ini guna nya untuk melihat PF(power faktor) dari sebuah PSU loh apaan Om iti PF liat ini yah udah dibahas sedemikian rupa :
    http://forum.chip.co.id/power-supply-cooling-device/124572-power-factor-correction-pfc.html
    1. HP universal counter hanya dipakai sebagai standard apabila dirasa ada yang ngak beres baik untuk mengantikan DMM ataupun PF meter
    1. M-audio Duo external soundcard sama behringer mic dipakai untuk melakukan test Sound noise, ngak asik kali yah kalau PSU ente berisik ribut hilang selera buat nonton HD movie atau yang itu loh …......axxxl alah dosa.
    2. Fluke 80BK temperature probe.
    Kita pingin tahu aja berapa suhu kerja, berapa suhu masukan berapa suhu keluar dll dsb, trus apa penting nya Om,
    di dunia electronics panas merupakan number one enemy kenaikan suhu 10 derajat celcius akan mengurangi umur pakai capacitor setengah nya kenaikan suhu yang sama akan mengurangi kemampuan komponen aktif seperti IC, transistor, optocouple, Mosfet dalam mengalirkan arus ingat bukan kemampuan nya berkurang tapi kemampuan nya secara aman oce.




    Di belakang si tante bilang begini :
    lagi bikin proposal Pa ? Kok kayaknya asyik bener.
    Bukan lagi nerangin masalah PSU nih kopi nya mana Ma ?


    Udah prolog nya sekarang kita sampai ke bagian test yah, apa aja yang ditest kita bikin daftar dulu yuk :
    1. Tegangan keluaran pada saat tanpa beban
    2. Tegangan keluaran pada saat beban minimal yang ditetapkan 10% dari daya yang diklaim pabrikan.
    3. Tegangan keluaran 25 %, 50 %, 100%, 110% dan max load sebelum OCP kick in (rem bos rem)
    4. PF minimal load dan max load
    5. Suhu inlet, outlet pada tiap test diukur setelah 10 menit pada setiap test
    6. Max load pada saat suhu panas yang ditetapkan 50 derajat celcius
    7. Eficiency pada tiap level tegangan
    8. Max load OPP
    9. Noise test (time domain, frequency domain)
    10. Noise fan test
    11. Cap test
    12. Inrush current test
    13. Vsb test
    14. Emission test
    Jangan lupa kesimpulan dan saran bagi produsen/pabrikan (ngak tau didengerin apa kagak bukan urusan dah yang penting ada ha ha ha ha )

    Om rasa udah ya masih ada beberapa test yang Om belum bisa lakukan karena keterbatasan peralatan nanti dah kalau om ada rejeki om tambah-tambah alatnya biar tambah lengkap. oh ya sebaiknya kita samakan persepsi yah agar ngak ke mana-mana standard yang kita pakai adalah :
    http://www.formfactors.org/developer...DG_rev_1_1.pdf


    Eit lupa Om sebelum test ada baiknya kita bicarakan dulu apa sih isi ini PSU, seperti kebanyakan produk buatan timur jauh yang bakal jauh-jauh dari reference design komponen aktif PSU ini juga mempergunakan reference design dari komponen aktifnya dalam hal ini IC controller PWM dan PFC dengan tipe CM6800 :
    http://www.champion-micro.com/datash...ice/CM6800.pdf
    http://www.bannerspan.com.tw/technic...gn%20Guide.pdf


    sebentar Om ke belakang dulu yah ini udah magrib kita sholat dulu nanti kita lanjut.


    Pak RT.........pak RT jangan lupa abis magrib yasinan di tempat mas Kantong …..oh ngih pak,
    oala Om harus yasinan dulu nanti kita terusin.
    Last edited by fayzacantik; 08-07-2010, 21:37.

    Comment


    • #3
      Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

      Design dasar / referensi nya sebagai berikut :



      Ok kita bagi dulu gambar ruwet itu dalam bagian-bagian kecil biar ngak bikin keriting ya ponakan, eh ponakan diterangin malah tidur ya udah karena ponakan ketiduran dilanjut besok yah.





      Bagian ini selalu diributkan, emang kenapa yah ? Kalo kate orang betawi ini penjage pintu yang kagak berhak kagak boleh liwat tapi yang ngak berhak bukan cuma dari luar kedalem tapi juga dari dalem keluar kenapa begitu entar yah sabar kita bahas dulu yang dari luar kedalem.


      Maksud nya gimana ?


      Begini Diluar PSU banyak sumber signal yang memancarkan frekwensi contoh yang paling sederhana lampu ESL ituloh lampu 5watt 7 watt dll lampu ini semua memakai frekuesi tertentu untuk menghidupkan dirinya / Menyala. Nah frekuensi ini memancar ke mana-mana kalau hal ini tidak disaring frkuensi ini dapat menggangu kerja dari PWM/PFC control selain itu mestinya bagian ini juga bertindak selaku pasif PFC membantu aktif PFC yang ada ditingkat berikutnya.


      Udah ah kalau membahas EMC Filter/ Low pass filter ini kagak cukup 10 lembar bisa nulis buku ane
      ini beberapa contoh dokumen yang menarik buat anda yang tertarik blajar lebih jauh tentang EMC


      filter ini :


      http://www.emcia.org/documents/Reo/E...rs%20Guide.pdf
      http://www.schaffner.com/components/...language_id=12
      Last edited by fayzacantik; 08-07-2010, 12:47.

      Comment


      • #4
        Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

        sekarang bagian berikutnya ini juga bagian yang penting dari PSU modern yaitu PFC (power factor control) guna bagian ini dapat dilihat lagi disini:







        Bagian yang saya lingkari hitam itu bagian input dari PFC ini kalau ponakan sering liat-liat review PSU bagian ini biasa nya di identifikasi ( alah kebanyakan nonton TV nih) sebagai dioda bridge GBU405 atau GBU2530 macem-macem dah tergantung kebutuhan PSU misal gini :
        GBU405 dari data sheet :
        http://cpc.farnell.com/1/1/72198-bri...conductor.html
        Bagian yang terpenting adalah bagian ini :
        Kenapa penting ? Pabrikan menjamin bawa dioda bridge ini akan dengan aman menghantar arus sebesar 4 A arti nya apa Om ?





        Pada tegangan PLN 220Volt maka dioda ini dapat menghantar kan daya sebesar 880 watt skarang kita berandai-andai sebuah PSU dengan daya 350 watt efisiensi 75% maka dioda ini dengan aman akan menhantarkan daya dengan jala-jala terendah :


        350 / 0,75 = 466
        466 / 4 = 116 volt


        cukup masuk akal karena hampir tidak ada lagi bagian Indonesia yang memakai 110Volt semua sudah 220V secara teori jadi kalau cuma 180 atau 160 mah masih aman aja.
        Last edited by fayzacantik; 08-07-2010, 12:52.

        Comment


        • #5
          Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

          Nah sekarang kita ngobrol soal yang dilingkari kuning bagian terpenting dari bagian ini adalah komponen aktif nya yaitu MOSFET yang berfungsi sebagai switch on/off artinya MOSFET ini akan terpapar pada tegangan kerja PFC yaitu 390Volt karena nya pemilihan MOSFET di bagian ini paling tidak mempunyai tegangan dadal 500Volt, parameter penting lain yang perlu diperhatikan adalah on resistance secara teori, on resistance MOSFET adalah 0Ohm tetapi dalam praktek ini tidak terjadi masih terdapat resistansi walaupun kecil (dalam orde mili ohm)


          kenapa ini penting Om ?


          Begini misal saja ada arus 3A yang bekerja dengan MOSFET yang mempunyai On resistance 0,018 ohm maka pada saat on terdisipasi daya sebesar 3 kuadrat kali 0,018 menjadi 0,162watt ingat ini daya yang hilang pada satu kali siklus
          jadi kesimpulan nya makin kecil on resistance makin baik karena makin kecil daya yang terbuang.

          Begini misal saja ada arus 3A yang bekerja dengan MOSFET yang mempunyai On resistance 0,018 ohm maka pada saat on terdisipasi daya sebesar 3 kuadrat kali 0,018 menjadi 0,162watt ingat ini daya yang hilang pada satu kali siklus
          jadi kesimpulan nya makin kecil on resistance makin baik karena makin kecil daya yang terbuang.

          ada juga bagian yang agak penting tapi ngak penting-penting banget ( apaan nih bahasa nya maaf ya pak YS Badudu ngak sekolah tinggi sih)

          yaitu bagian transistor yang dipasang secara seri, bagian ini berfungsi sebagai pemacu waktu on/off sekaligus sebagai driver MOSFET ?
          maksud Loh ?

          begini MOSFET (metal oxide field effect transistor) bekerja berdasarkan tegangan artinya kalau gate sebuah MOSFET diberi tegangan pacu maka MOSFET tersebut bekerja (tegangan nya bisa positif bisa negatif tergantung tipe MOSFET) yang dipakai kalau N-Channel maka positif kalau P-Channel maka negatif
          dalam hal PSU ini yang dipakai adalah N-channel gambarnya kayak kie :


          ketika kaki yang bernama G (gate) diberi tegangan positif maka arus akan mengalir dari D ke S, tegangan ini harus diberikan secara cepat agar MOSFET On/OFF secara cepat juga.
          Guna nya buat saya apa ? wong ini PSU buat Warnet doang kok.
          Gini Ponakan kalau switch ini tidak bagus maka kerja PWM yang merupakan jantung dari PSU ini tidak maksimal misal Efisiensi rendah/ noise tinggi dll dsb
          Terus yang bagus yang gimana Om ?
          yang bagus adalah switch ini bekerja secepat mungkin ada banyak pabrikan yang ngak mau pakai system ini karena suliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii iiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii iiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii iiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii iiiiiiiiit pakai trafo saja biar gampang kayak gambar dibawah ini.


          Bagian yang ditandai abu-abu

          Nah ini bagian yang paling sering dijual oleh sales-sales PSU adalah bagian yang saya lingkari abu-abu ini. Mulai dari memakai capacitor made in negara matahai terbit, capacitor dengan suhu kerja maksimal 105 derajat dan entah apa lagi sebetulnya apakah itu penting ?


          Ya itu penting tapi bukan yang terpenting, anggap saja PSU ini gado-gado dengan sayuran didatangkan dari Thailand kacang terbaik dari Perancis air pembuatnya didatangkan dari kutub utara apa menjamin gado-gado dengan bahan ini menjadi yang terbaik dan terenak di dunia ?


          Ada banyak hal yang membuat sebuah PSU menjadi PSU yang baik design rangkaian, design PCB pemilihan komponen dan terakhir ente sanggup beli kagak ngak guna kan ponakan kalau ada PSU terbaik didunia tapi ngak bisa ente beli.


          Apa sih yang harus diperhatikan dari sebuah capacitor coba kita ambil contoh dari data sheet ini :


          http://www.goldeno.com/pictures/UCC_82DA1305.pdf



          oke sekarang apa yang penting:
          1. Rated VDC ini menunjukkan batas atas tegangan kerja sebuah capacitor dalam rangkaian PSU dengan aktif PFC tegangan kerja yang dipatok adalah 380Volt cek apakah Cap yang dipakai mempunyai batas atas melebihi tegangan kerja.
          2. Max ESR ini yang kagak pernah dibahas apa itu ESR,
          ESR adalah equivalent series resistance yang menunjukkan mutu sebuah capacitor, secara teori cap harus mempunyai ESR 0 Ohm tetapi kita di dunia nyata maka makin kecil nilai ESR makin baik.
          1. Max IRMS apa lagi nih om
          adalah kemampuan maximal capacitor untuk melewatkan arus kenapa ini penting karena apabila IRMS sebuah cap terlalu kecil maka cap tersebut akan cepat panas dan mati/kering.
          1. Terakhir adalah DCL (Direct current leakage) angka ini menunjukkan berapa cepat sebuah capacitor kehilangan muatan nya dengan kata lain makin kecil angka ini makin baik lah capacitor tersebut.
          Udah ngomongin cap nya Om ?
          Belum masih ada yang lain. Jangan beranggapan dengan capacitor terbaik di dunia maka sebuah pabrik bisa membuat PSU terbaik di dunia juga banyak faktor lain jadi jangan jadikan capacitor sebagai patokan pertama dalam pembelian PSU.


          Terus gimana dong Om beli PSU kayak apa ?


          Jangan banyak tanya dulu cerita nya belum selesai, ayo makan dulu udah ditungguin tante tuh.
          Last edited by fayzacantik; 08-07-2010, 14:20.

          Comment


          • #6
            Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

            Ini bagian lain dari sebuah PSU :


            kok ngak sama dengan gambar sebelumnya ?

            yang ini diambil dari gambar reference lain biar agak jelas geto

            bisa dilihat ada 2 buah MOSFET yang bekerja secara bersama maka nya disebut forward converter atau bisa juga menjadi Half bridge tergantung dari polarisasi sinyal drive dari trafo driver.

            sebagai orang udik ane punya pedoman ngak tau dah selama ini cuma ane pake sendiri yaitu kalau lihat tipe MOSFET 2 angka pertama menunjukan arus maximal sedang 2 angka ke dua menunjukkan tegangan contoh gini ponakan :

            SPP15N60

            15 menunjukkan arus 15 ampere
            60 menunjukkan tegangan dadal yaitu 600 volt.

            Dadal tuh apaan Om ?
            dadal itu artinya batas maximal sebelum jebol/tembus/kebakar/meletek/meledak

            Nah ini bagian terakhir dari bagian PSU

            Jujur saja saya ngak begitu senang membahas bagian ini karena bagian ini menyangkut seni mendesign PSU tingkat artis karena banyak hal yang harus kompromi dipikir/ditelaah/dipertimbangkan
            bagian apa Om ?


            apaan tuh Om kok kayak peta ke rumah Om ? ruwet
            ini bagian proteksi cara kerja nya kurang lebih begini, kalau ada tegangan masuk maka tegangan tersebut akan dibandingkan dengan tegangan referensi yang sudah ditetapkan dengan menggunakan IC TL431 diatas.
            tegangan masukan dapat diartikan tegangan keluaran (+12V, +5V dll) atau juga batas maksimal arus (OCP).
            terus ruwet nya dimana Om sama seni nya,
            Gini, di dunia ini kadang ada orang yang kepinteran/sok tau atau juga ada orang teknik yang tidak berdaya ditekan bagian sales/accounting untuk menekan harga kenapa ?
            coba dibayangkan situasi seperti ini :
            Capacitor pada saat kosong (misalnya MOBO atau VGA pertamakali dihidupkan) secara teori mempunyai tahanan/impedansi yang sangat rendah dan kalau kita ingat tahanan yang sangat rendah ini dapat dilihat oleh rangkaian protksi sebagai Konslet/short/gatuk akibat nya proteksi akan menggapa ini saat nya untuk bekerja dan tralalalala PSU swicth off akibatnya dianggap PSU ngak kompatibel/akur sama peripheral yang lain.
            ini semua disebabkan oleh orang-orang sok pinter / orang ngak mau repot yang melanggar standar ATX seperti yang sudah ditulis disini :
            http://www.formfactors.org/developer...public_br2.pdf

            dihalaman 24 ditulis :
            3.2.8. Capacitive Load
            The power supply should be able to power up and operate normally with the following
            capacitances simultaneously present on the DC outputs. This capacitive loading should be
            used to check stability and should not be included for noise testing.
            Table 14. Output Capacitive Loads
            Output ATX12V
            Capacitive load (μF)
            +12 V1DC 5,000
            +12 V2DC 3,000
            +5 VDC 6,000
            +3.3 VDC 6,000
            -12 VDC 350
            +5 VSB 350

            udah jelas kan nilai capacitor yang harus terpasang adalah seperti yang tertulis diatas tapi karena namanya standar ngak mengikat bisa saja yang bikin VGA atau MOBO atau yang lain melanggar ini ya sudah itu PSU ngak mau hidup dah. nah orang-orang yang pinter ini trus bikin masalah baru bukan kayak pengadaian memecahkan masalah tanpa masalah alih-alih membuat proteksi yang lebih baik mereka memilih ini loh PSU gua tanpa OCP, tetep berstandar xyz dirancang di pabrik yang udah ada sebelum ente lahir dan udah ngetop sebelum michael jackson bisa nyanyi dsb dst

            padahal percaya saja pabrikan pemalas kayak gini kalau menurut Om
            KELAUT AJE

            kenapa ?
            OCP itu ada fungsinya dia akan memantau arus yang dipakai dan sebelum hal-hal yang berbahaya terjadi dia akan bekerja kalau analogi Om gini.

            di mobil ada Rem kaki dan rem tangan (tau kan yang Om maksud) nah rem kaki ini guna nya untuk memperlambat laju kendaraan (OCP) sedang Rem tangan untuk menghentikan kendaraan pada saat parkir atau saat bahaya (OPP) sekarang Om mau tanya ada mobil tanpa rem kaki hanya Rem tangan saja ente mau naik ?

            kok gitu Om ?
            lah kan sama pokoknya berhenti /kagak jalan/mandek mau diganjel kek mau di hand rem kek kalau ente mau naik mobil kayak gitu mah urusan ente kalau Om mah ogah/ra patekaan/alim/ndak sudi/prei

            mending naik mobil jelek tapi aman ada rem komplit ABS, sidebag, safety bag

            untuk mengatasi hal diatas maksudnya OCP yang terlalu peka kan bisa OCP di rancang ulang di beri latch agar ngak langsung kick in dll dsb bukan nya dihilangkan, PSU ini gua beli pake duit bukan pake daun boleh dong gua minta yang terbaik dan teraman dengan jumlah duit gua

            Nah segitu dah Ponakan crita mengenai PSU kalu ada yang kurang nanti Om tambah kalau ada yang salah Om minta maaf kalu ada yang bisa dipelajari silahkan
            kebenaran yang mutlak hanya milik Allah Swt kita sebagai mahluk pasti punya salah.
            ALLAH HUWA ALHAQQU WAHDAHU....



            trus test apa aja Om yang mau Om kerjakan?
            Wuih banyak, sangking banyak kudu lembur nih tobat sekali ini aja dah test kayak gini 20 lembar A4 kurang dikit bikin desertasi gua. (lebay mode on)
            1. Tegangan keluaran pada saat tanpa beban
              Tegangan +3.3, +5 dan +12 akan diukur dengan hanya menghidupkan PSU tanpa diberi beban apapun pada keluaran manapun juga.
            2. Tegangan keluaran pada saat beban minimal yang ditetapkan 10% dari daya yang diklaim pabrikan.
              Misal, pabrikan pada label mencantumkan 350 watt maka pada keluaran
              + 5 Volt standby akan dibebani 500mA (2,5 watt)
              + 3,3 Volt akan dibebani 1 A (3,3 watt)
              + 5 Volt akan dibebani 1 A (5 watt)
              + 12 Volt akan dibebani sampai dengan jumlah keseluruhan daya mencapai 35watt (10%)
            3. Tegangan keluaran 25 %, 50 %, 100%, 110% dan max load sebelum OCP kick in (rem bos rem)
              Prosedur sama dengan diatas hanya yang akan diatur adalah beban pada + 12 Volt dan + 5 Volt
            4. PF minimal load dan max load
              Power Faktor akan di ukur pada minimal load yang diminta oleh pabrikan dan atau pada kondisi 10% dari label
            5. Suhu inlet, outlet pada tiap test diukur setelah 10 menit pada setiap test
              Suhu Inlet diangap sama dengan suhu ruangan pada saat test karena test dilakukan chassis less
              Suhu keluaran diukur pada outlet dengan jarak sedekat mungkin tanpa menyentuh casing PSU
            6. Max load pada saat suhu panas yang ditetapkan 50 derajat celcius
              Suhu 50 derajat dianggap suhu tertinggi yang mungkin terjadi pada chasing dengan airflow yang buruk, test ini akan dilakukan dengan menyemburkan udara panas pada outlet
            7. Efisiensipada tiap level beban
              efisiensi akan diukur berdasarkan arus jala-jala yang ditarik pada input PSU dikali tegangan pada input PSU dibagi denngan PF PSU
            8. Max load OCP
              Max Load OCP akan diukur setiap tegangan ( +3.3 Volt, + 5 Volt, + 12 Volt )
            9. Max load OPP
              Max Load OPP akan diukur dengan mengatur beban pada +12 volt 1 dan 2 dst kalau ada
            10. Noise test (time domain, frequency domain)
              Noise test akan diukur berdasarkan standar pengukuran ATX
            11. Noise fan test
              Noise Fan test akan diukur berdasarkan ambient noise pada rumah kebanyakan
            12. Cap test
              Cap test akan diukur berdasarkan standard ATX
            13. Inrush current test
              Inrush current test ( arus pada saat PSU dihidupkan ) akan dilakukan pada saat minimal load dan 100 load
            14. Vsb test
              Vsb test akan dilakukan dengan hanya membebani Vsb saj
            15. Emission test
              mision test akan dilakukan berdasar kan standar FCC dan WHO terhadap medan elektomagnet
            Om rasa udah ya masih ada beberapa test yang Om belum bisa lakukan karena keterbatasan peralatan nanti dah kalau om ada rejeki om tambah-tambah alatnya biar tambah lengkap.
            Last edited by fayzacantik; 10-07-2010, 17:11.

            Comment


            • #7
              Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

              Gambar dibawah adalah bagian lain PSU bagian ini bertugas untuk menyediakan tegangan +5 Volt yang disebut +V standby kenapa disebut standby karena bagian ini hidup terus menerus selama masih ada tegangan masuk dari PLN eh jangan pandang enteng dulu bagian ini penting loh setidaknya ada 2 kejadian yang bisa bikin ente ngak enak tidur kalau bagian ini rewel :
              1. PSU kagak bakal mau idup kalau bagian ini koit.
              2. Coba cek apakah port USB ente pada waktu PC mati bisa dipakai ngecharge Handphone misalnya.
              kalau iya berarti kalau ini bermasalah atau ngak okay nah USB ente bisa batuk-batuk tuh bro ?
              http://www.datasheetcatalog.org/data...612d3cq0py.pdf




              Sayang nya PSU ini cuma ngasih kabel pendek-pendek jadi agak susah nata nya juga tanpa bungkus jadi kurang gimana geto. (sttttttttt itu bungkus nya mahal loh) juga jumlahnya ngak banyak tapi cukuplah
              1 X 24/20 Pin
              4 X 4 pin molex
              1 X 6 pin PCI-E
              1 X 4 Pin
              2 X SATA





              Eh iya ini tampak dalem nya keren bersih lapang bagus buat heat transfernya biar PSU jadi awet.




              nah Ini label yang dipasang oleh pabrikan



              Udah dulu yah entar disambung lagi capek euy Om nya mau istirahat dulu besok mau Golf........
              Last edited by fayzacantik; 10-07-2010, 17:12.

              Comment


              • #8
                Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

                ngggg anu Om.. ini PSUnya apa ya

                terus kesimpulannya bagus atau ngaa?
                mantep juga rignya [GTX 260 OC]

                EDIT : Kalo yg nge-review Om Fayzacantik saya HARUS liat kesimpulannya doank
                SOALNYA bener2 TOP REVIEWER PSU se INDONESIA.. saking TOP-nya beneran gak ngerti ane :laugh:

                yg penting ntar jangan lupa kesimpulan dan merk PSUnya ya Om [DALAM BAHASA INDONESIA pls....] :laugh:
                Last edited by forgetfree; 08-07-2010, 13:01.

                Comment


                • #9
                  Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

                  Input, EMC EMC filter EMC yah :


                  Ini PSU benar-benar serius soal filter masih berlanjut di PCB, eh itu sudah ada Fuse sama MOV nya loh jadi kalau ada tegangan kejut diatas ambang batas MOV (biasanya) 280Volt AC maka MOV akan short/gatuk/terhubung yang mengakibatkan Fuse putus dan tidak terjadi bahaya,

                  Bahaya ? bahaya apa Om ?

                  Gini ketika tegangan AC (Alternating current/arus bolak-balik) masuk kedalam PSU akan disearahkan/dijadikan DC (Direct current/arus searah) berdasarkan hitungan dasar Vac X 1,41= Vdc maka dikeluaran penyearah (rectifier) akan terlihat tegangan DC 310V bayangkan kalau tegangan itu naik menjadi 280Vac maka akan terlihat tegangan DC 394Vdc

                  Tapi Om kok kawat nya kecil-kecil apa kuat ?

                  jangan khawatir dalam kondisi
                  open air kawat email sekecil itu bisa sangat kuat lain dalam kondisi terlindung/tertutup




                  Yang dibawah ini otak, otak apa jantung yah ?
                  ah pokoknya ini PWM dan PFC controller





                  yang berikut ini adalah IC yang bertugas memantau tegangan keluar ada OVP (over voltage protection) ada SCP (short circuit protection) yang bisa dijadikan OCP sayang PSU ini termasuk aliran mobil tanpa Rem hanya SCP saja dan OPP (kali belum tau toh)




                  Bagi yang demen sama pembahasan Capacitor pasti ngak suka liat ini abis bukan merk dewa sih,
                  maaf sebelumnya orang boleh bilang Ronaldo pemain terbaik/termahal bukti nya portugal pulang pagi, PSU itu sama dengan kesebelasan bola kerjasama yang penting individu oke lah tapi kalau teman Ronaldo ngak dukung mau main sendiri bos ? apalagi kalau Om yang ngelatih wah mesti ngak kemana-mana tuh merk Dewa boleh temennya jangan bon-bonan dari RT sebelah dong.






                  nah kalau yang dibawah bertanggung jawab untuk menyearahkan arus bolak-balik (AC) menjadi arus searah (DC) 4 Ampere 600Volt je
                  http://cpc.farnell.com/1/1/72198-bri...conductor.html




                  kalau yang ini bagian aktif dari PFC terdiri dari satu buah MOSFET FQPF9N50C dan dioda BYC860C
                  http://www.fairchildsemi.com/ds/FQ/FQPF9N50C.pdf
                  http://www.fairchildsemi.com/ds/RU%2FRURP860.pdf



                  Sedangkan untuk PWM mereka memakai 2 buah MOSFET FQP9N50C lebih dari cukup 9 ampere 500 Volt bukan angka yang kecil tapi ingat angka ini angka maksimum dan biasa nya diukur pada suhu kamar cek datasheet okay !

                  Last edited by fayzacantik; 10-07-2010, 00:15.

                  Comment


                  • #10
                    Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

                    Reserved untuk hasil test
                    Last edited by fayzacantik; 10-07-2010, 17:13.

                    Comment


                    • #11
                      Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

                      Originally posted by fayzacantik View Post
                      ngarit duluah buat makan kambing
                      Originally posted by fayzacantik View Post
                      makan dulu ah.............
                      Originally posted by fayzacantik View Post
                      tidur duluah................
                      Originally posted by fayzacantik View Post
                      mandi dulu ah............................
                      Originally posted by fayzacantik View Post
                      rapat dulu ah ...............................
                      itu kok postnya cuma gitu bos? OOT kah?


                      ternyata review bersambung toh (dah kayak sinetron aja pake bersambung) ya udah monggo monggo silahkan diteruskan
                      Last edited by mvpsukarno; 08-07-2010, 17:52. Reason: setelah dapat penjelasan

                      Comment


                      • #12
                        Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

                        Bravo bro...

                        Great job...

                        Comment


                        • #13
                          Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

                          Originally posted by mvpsukarno View Post
                          itu kok postnya cuma gitu bos? OOT kah?
                          itu krn ceritanya masih bersambung bro, jadi siapin space biar ga keduluan direply..

                          nice review 'ndeso'nya, harus pelan2 bacanya, agak puyeng.. yah maklum sdh tua

                          ditunggu kesimpulan akhirnya (kalo masih ada)..

                          Comment


                          • #14
                            Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

                            waduh.. kandidat sticky aja nih...

                            keknya lengkap kap deh bapaknya fayza nih

                            Comment


                            • #15
                              Re: Test.....test.........test....Gini kalau "wong ndeso" test PSU

                              Originally posted by masajie View Post
                              waduh.. kandidat sticky aja nih...

                              keknya lengkap kap deh bapaknya fayza nih
                              setuju banget kalo dijadikan sticky nih..

                              Comment

                              Working...
                              X