Announcement

Announcement Module
Collapse
No announcement yet.

Panduan UPS

Page Title Module
Move Remove Collapse
This topic is closed.
X
X
Conversation Detail Module
Collapse
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • #46
    Re: Panduan UPS

    Originally posted by zaqi98 View Post
    Baru inget. Nambahin ya.

    Kalo beban yang dipasang di UPS itu melebihi kapasitasnya, yang overload khan bukan cuma Inverternya, tapi juga AVRnya.

    Walopun gak ada fasilitas Overload Protection, hampir pasti tiap UPS (juga AVR) punya circuit breaker untuk membatasi arus yang lewat. Kalo nggak ada ini ya parah banget tuh UPS. Circuit breaker nya bisa yang keliatan di luar, bisa di dalam. Bisa yang bentuknya kayak sekering mobil (kalo putus diganti), bisa juga yang resettable (kayak MCB di rumah tapi model tombol).

    Kalo UPS APC seri RS & seri SmartUPS yang saya punya pake resettable circuit breaker untuk mencegah overload (fitur overload protection). Jadi kalo beban yang dipasang melebihi kapasitasnya, pasti mati. Tapi yang merk ICA (tipe CT-382B / CT-682B) pakai sekering biasa di luarnya. Saya gak ingat apakah ampere sekeringnya itu pas kapasitas UPS atau dilebihin.

    Pendapat saya, lebih bagus UPS yang kalo overload nggak mau nyala (ada fitur overload protection), seperti yang udah dibahas di depan (tentang Run Time Chart). Karena itu berarti UPS nya berfungsi optimal. Kalo misalnya UPS APC yang saya pakai itu boleh overload trus di softwarenya bisa ngitung sendiri kuat berapa menit nyalanya khan lucu, he he.

    Btw bro Mobi pakai MGE khan? Sharing juga dong..
    berarti jk ane msh brtahan make prolnk pro 600va dipake tuk psu 400w+crt 120w, ngos2an/bahaya donk???
    duit gak cukup tuk beli ups 1200va/nambah daya listrik rumah...!

    gimana nih...., pliz help....
    Last edited by radio; 20-11-2006, 11:58.

    Comment


    • #47
      Re: Panduan UPS

      Saya coba jawab yah pertanyaan bung zagi....

      1. Load UPS tidak masalah jika dicampur macam2x...hanya perlu dingat saja agar tidak melebih kapasitas....untuk ups besar biasanya justru 1 ups dipakai untuk mengcover beberapa computer/server...
      karakteristic load mungkin jadi lebih sulit untuk dianalisa,tetapi hal ini seharusnya tidak menganggu kinerja ups secara umum...

      ada beberapa kasus tertentu mungkin, dimana sifat load mengurangi kinerja ups, akan tetapi biasanya tidak begitu signifikan untuk ups kecil...

      Tapi harap diingat, sebaiknya beban2x yang penting saja yang dicover ke ups....printer dan kebutuhan2x lainnya yang kurang esensial bisa dihindari, untuk mengurangi kapasitas beban...
      NOTE: Printer laser tarikan arus pertamanya besar sewaktu pemanasan/ mulai bekerja...sehinggi sebaiknya tidak dibackup dengan ups, sekalipun power rating averagenya cukup....kalo memang benar2x butuh, harus dikonsultasikan dengan vendor ups pilihan masing2x, agar dapat dipilihakan ups yang sesuai....


      2. Masalah: Computer restart sewaktu terjadi blackout, tetapi sewaktu input pln dicabut, tidak restart

      --> Masalah ini kemungkinan terjadi karena ups tidak dilengkapi avr.

      Saat terjadi blackout, voltase listrik tidak drop drop 220 menjadi 0 langsung.....yang sering terjadi adalah voltase listrik turun secara bertahap, baru lalu menjadi 0.
      Pada saat voltase drop secara bertahap, ada saatnya computer mengalami under voltage untuk sesaat, tetapi switch belum sempat tranfer ke batere, karena threshold voltage untuk tranfer belon tercapai...Hal ini yang biasanya menyebabkan computer restart...
      untuk ups yang dilengkapi avr, hal ini tidak terjadi karena sewaktu terjadi drop voltase langsung diboost oleh ups..

      Ditambah lagi jika kualitas ups yang kurang baik/ under spec, dimana peak output voltagenya rendah...hal ini juga bisa menambah masalah computer restart


      Lain halnya sewaktu input pln dicabut, voltase listrik turun secara langsung...dari 220 menjadi 0 dalam waktu sangat singkat...sehingga Switch ups offline langsung mendeteksi untuk backup, dan computer mengalami under voltage untuk waktu yang lebih singkat....dalam hal ini hanya transfer time ups yang berpengaruh...


      3. output ups sebaiknya diset berdasarkan standar voltase yang berlaku...hal ini untuk menhindari kejadian yang tidak diinginkan sewaktu load sensitif dicolok ke ups...untuk load yang sudah support wide voltage, ini tidak masalah....masalahnya seringkali load bisa gonta ganti...dan ini kita ga bisa jamin yang colokin beban ke ups tau, kalo upsnya diset 230...

      masalahnya nominal boost & buck voltase dari avr ups itu biasanya berpegangan pada nominal ouput ups itu sendiri...jadi untuk amannya sebaiknya diset sesuai standar listik di indonesia, jika tidak ingin masalah yang aneh2x...

      biasanya kesel aja, soalnya kalo upsnya masih diset 230, itu tandanya distro upsnya ngasal....karena mau maen gampang aja, ga mau repot2x set segala...padahal kan beli ups termasuk servisnya, bukan cuma barang doank...


      4. Pertanyaan lainnya mengenai overload....
      setiap ups biasanya ada overload protection....jadi tergantuk spec ups itu masing2x, biasanya bisa menghandle overload berapa besar...
      namun jika terjadi overload, biasanya hanya bisa backup time menjadi sangat singkat sekali....jadi ini hanya bagian dari proteksi saja...

      sebagai contohnya, kalo ga salah ups yang saya pakai(Laplace mpx 1000)
      bisa 110% untuk 30 detik-an, tapi untuk overload 150% hanya bisa untuk sesaat saja...


      Semoga bisa membantu menjernihkan pertanyaan2x yang ada.....cuma sebagai note, ini hanya berdasarkan pengalaman, eksperimen dan konsultasi dengan vendor2x ups yang saya pake...
      kalo mau keterangan lebih jelas, tanya technical support ups masing2x biasanya yang sip deh...soalnya informasinya biasanya lebih detail...





      Originally posted by zaqi98 View Post
      Bro Momo, pertanyaan saya yang di atas kok belum dijawab ? Sekalian ditambahin ya:
      1. Saya cenderung pake 1 UPS untuk 1 kompie, maksimal 2 kompie lah. Pendapat saya, kalo dibebani macem2, antar beban itu bisa saling mempengaruhi. Maksudnya UPS nya cuma mengcondition listrik dari input, tapi gak mengcondition antar output. Setau saya antar output receptacles di UPS itu gak independen. Pendapat bro Momo gimana?
      2. Kalo emang yang bikin PC tetep restart pada saat pindah ke battery backup itu adalah masalah peak voltage, kenapa PC gak restart kalo kabel powernya UPS dicabut manual dari stop kontak?
      3. Apa memang penyesuaian output UPS dari 230 volt jadi 220 volt itu diperlukan? Mengingat alat2 elektronik sekarang (termasuk PSU, monitor, printer) pada umumnya punya spesifikasi "wide input voltage range". Saya sekarang punya PSU Silverstone Strider (bukan BM loh) juga tulisannya 230 volt.

      Mohon pencerahannya.

      Comment


      • #48
        Re: Panduan UPS

        @momokeke
        gimana dgn kasus ane???

        Comment


        • #49
          Re: Panduan UPS

          Originally posted by zaqi98 View Post
          Tadinya maksud saya gini :

          Kerja Inverter khan terpisah dari kerja Rectifier. Secara kasar, Online UPS itu khan seperti power generator kecil.

          Kalo di Offline UPS pada kondisi normal khan cuma meneruskan listrik PLN. Jadi kalo daya terpasang di rumah cuma 1300VA, gak mungkin ngidupin 5 kompie yang ngabisin daya 1500VA pake Offline UPS 1500VA.

          Lha kalo pake Online UPS 1500VA (asal baterainya udah penuh baru dibebanin) kira2 bisa apa nggak? Khan dia nggak meneruskan listrik PLN, tapi mengkonversinya jadi DC untuk mencharge baterai.

          Singkatnya :
          Di Offline UPS beban 1500VA --> input = 1500VA
          Di Online UPS beban 1500VA --> input < 1500VA kalo baterainya udah penuh

          He he, setelah saya pikir2 tetep nggak bisa ya? Soale nanti baterainya abis.
          Yap, tetep ga bisa. Sama aja dua duanya bakal layu sebelum berkembang .
          Btw bro smiling_man nulis di thread sebelah gini :


          Apa yakin lebih sinus? Kalo liat di websitenya Laplace, Positron itu kelas paling bawah (di bawahnya Phasor). Gak ada LCDnya pula. Jangan2 yang bro liat itu bukan tipe Positron.

          Eh..iya2 sory. Itu ML series, Positron series yang ini:
          http://www.laplaceups.com/v2/products.php?prod=POSITRON

          Comment


          • #50
            Re: Panduan UPS

            Bravo untuk bro Momo!

            Jadi untuk kasus 2, yang paling dicurigai AVR nya ya? Kalo penjelasannya seperti itu saya setuju.

            Untuk kasus pasang laser printer di UPS, pendapat saya itu berhubungan dengan brownout. Tarikan printer yang besar & singkat itu berpotensi mengakibatkan penurunan tegangan (berarti juga peningkatan kuat arus yang lewat) secara tiba - tiba. Jadi ada brownout tapi gara2 load, bukan dari input, jadi UPS gak bisa menghandle.

            Btw emang Laplace MPX gak ada resettable circuit breaker untuk overload protection ya? Saya pengen coba yang 1000VA tapi bukan untuk kompie.


            Originally posted by Robben View Post
            gw pake prolink pro600p 600 va dan voltage range 140-285v + stavol 1000w yang voltage range 110-220v...da pake 5 bln so far so good...man knapa ya kalo pln blackout my kompie restart beda bgt pas kalo steker stavol gw cabut malah kaga restart...bahkan kl tegangan nga kuat alias sikring turun juga kaga restart...binun gw
            Khan udah dibahas di depan. Udah diperjelas juga ama bro Momo tuh.
            Intinya, kualitas UPS nya diragukan. Bro Momo ampe gak berani lagi pake yang merk itu.

            Comment


            • #51
              Re: Panduan UPS

              Originally posted by radio View Post
              berarti jk ane msh brtahan make prolnk pro 600va dipake tuk psu 400w+crt 120w, ngos2an/bahaya donk???
              duit gak cukup tuk beli ups 1200va/nambah daya listrik rumah...!

              gimana nih...., pliz help....
              Wah, kalo mau murah tapi aman ya susah, bos!
              Mungkin bisa dicoba beli alat yang untuk menghemat pemakaian listrik PLN (saya lupa namanya), atau beli alat yang untuk mengurangi tarikan pas nyalain alat2 listrik (saya juga lupa namanya) biar MCB nya gak gampang anjlok.

              Atau yang gak keluar duit, kalo make komputer alat2 listrik yang laen dimatiin, juga monitornya jangan dilewatin UPS.
              Monitor itu jarang jadi korban PLN kok, cuma ya shutdown komputernya sambil merem.

              Comment


              • #52
                Re: Panduan UPS

                Sticky thread plis...

                Comment


                • #53
                  Re: Panduan UPS

                  Originally posted by zaqi98 View Post
                  Wah, kalo mau murah tapi aman ya susah, bos!
                  Mungkin bisa dicoba beli alat yang untuk menghemat pemakaian listrik PLN (saya lupa namanya), atau beli alat yang untuk mengurangi tarikan pas nyalain alat2 listrik (saya juga lupa namanya) biar MCB nya gak gampang anjlok.

                  Atau yang gak keluar duit, kalo make komputer alat2 listrik yang laen dimatiin, juga monitornya jangan dilewatin UPS.
                  Monitor itu jarang jadi korban PLN kok, cuma ya shutdown komputernya sambil merem.
                  wah, bahaya bro!!!
                  ane sk main gem 3D, n tak smua gem2 tsb bs dimatiin scr cepat dgn ALT+F4!!!
                  solusi finalnya ya tekan terus tombol power, ya itu mah artinya = gak make UPS donk!!!

                  Comment


                  • #54
                    Re: Panduan UPS

                    UPS itu kalo dalam keadaan tidak terpakai, sebaiknya dalam kondisi charge terus (kabel gak di un-plug dari colokan listrik) atau dalam kondisi off (kabel dicabut)? Thx.

                    Comment


                    • #55
                      Re: Panduan UPS

                      Originally posted by sebas View Post
                      UPS itu kalo dalam keadaan tidak terpakai, sebaiknya dalam kondisi charge terus (kabel gak di un-plug dari colokan listrik) atau dalam kondisi off (kabel dicabut)? Thx.
                      Itu sih tergantung tujuannya. Kalo UPS mau disimpen (gak dipake dalam jangka waktu lama, biasanya kalo lebih dari 1 minggu), lebih baik dicabut dari stop kontak. Tapi setiap jangka waktu tertentu (misalnya tiap 6 bulan) harus dicolokin lagi untuk ngecharge baterainya.

                      Kalo cuma sehari sih dicolokin terus aja biar baterainya penuh terus (siap pakai).

                      Comment


                      • #56
                        Re: Panduan UPS

                        Originally posted by M0b1us View Post
                        APC gw tipe BP 500......UPS jaman jebot 5 taon yg lalu.
                        BP500 itu seri Back UPS Pro ya? Kalo gak salah jagoan kawakan tuh. Sekarang diganti yang seri RS. Udah pake 5 taon khan? Pernah gagal gak bro Mobi?

                        Dulu di Bhinneka pernah ada sale BP650, tapi harganya masih lebih mahal daripada BR500i

                        Comment


                        • #57
                          Re: Panduan UPS

                          Originally posted by zaqi98 View Post
                          BP500 itu seri Back UPS Pro ya? Kalo gak salah jagoan kawakan tuh. Sekarang diganti yang seri RS. Udah pake 5 taon khan? Pernah gagal gak bro Mobi?

                          Dulu di Bhinneka pernah ada sale BP650, tapi harganya masih lebih mahal daripada BR500i
                          Hehehe.....buat angkat rig Conroe gw yg pake Tagan 700W.....gatot......alias gagal total....

                          Comment


                          • #58
                            Re: Panduan UPS

                            Originally posted by M0b1us View Post
                            Hehehe.....buat angkat rig Conroe gw yg pake Tagan 700W.....gatot......alias gagal total....
                            Ya iya lah ... Jelas2 overload.

                            Comment


                            • #59
                              Re: Panduan UPS

                              Klo misalnya mo beli UPS untuk pengganti stabilizer aja, recommend merek dan model yg mana? untuk seri 600VA dan 1200VA...

                              dan apakah UPS seri murah, seperti Nexus, Kenika, Mentari, dll.. sudah ada AVRnya? atau hanya baterai saja?

                              Trims

                              Comment


                              • #60
                                Re: Panduan UPS

                                Originally posted by yi_shiang View Post
                                Klo misalnya mo beli UPS untuk pengganti stabilizer aja, recommend merek dan model yg mana? untuk seri 600VA dan 1200VA...

                                dan apakah UPS seri murah, seperti Nexus, Kenika, Mentari, dll.. sudah ada AVRnya? atau hanya baterai saja?

                                Trims
                                Kl yg murah2 gitu rasanya blm ada AVR bro......

                                Comment

                                Working...
                                X